Penari

Judul Cerpen Penari
Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Anak, Cerpen Budaya
Lolos moderasi pada: 31 March 2016

Namaku Putri Alviana, aku sering dipanggil Alvi, aku adalah seorang yang suka menari, kalau ada lomba menari, aku selalu ikut. Hari ini adalah hari pertama aku sekolah di SMP, ketika setelah libur UAS 2, kelas enam SD. Aku langsung menuju kelas, saat tiba di kelas, aku melihat seorang perempuan sedang duduk di bangku belakang, pojok kanan, dan aku menghampirinya.

“Hai namaku Putri Alviana, kamu bisa memanggilku Alvi, kalau nama kamu siapa?”
“Hai namaku Aprilia Rizkya Putri, kamu bisa memanggilku Lia.”
“Oh, baiklah, boleh nggak aku duduk di sampingmu?”
“Boleh, silahkan..”

Ketika bel istirahat sudah berbunyi, aku dan Lia melihat-lihat sekolah ini, mulai dari depan hingga belakang. Saat kami sedang berjalan tak sadar di samping kanan kami ada ruang tentang budaya tradisional, kami pun tertarik hingga masuk ke dalam. Ketika itu Lia melihat patung yang sedang menari yaitu menari kecak.

“Patung ini sedang menari apa? Dan berasal dari mana?” Tanya Lia.
“Patung ini sedang menari kecak, dan berasal dari Bali,” Jawabku.
“Oh.. tapi aku tidak suka golongannya tari-tari,” Ucap Lia.
“Kenapa?” Ucapku dengan sedikit membentak.
“Ya.. tari-tari itu kan jelek, uh menyebalkan!” Ucapnya Lia.
“Tidak, tari-tari itu tidak menyebalkan!” ucapku dengan membentak keras. Lia pun terdiam, aku dan Lia kembali lagi melihat ruangan budaya itu. Setelah sudah lama kita melihat-lihat ruangan itu. Amel pun menjadi tertarik dengan budaya termasuk dengan tarian.

Cerpen Karangan: Silvia Nur Arinda
Facebook: Peri kecil

Cerita Penari merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Tinggal Kenangan

Oleh:
Rintik hujan membasahi bumi begitu juga dengan sasa yang menitikan air matanya dan membasahi pipinya, sasa menangis dikarenakan ibu kandungnya yang tak pernah menganggapnya anak, hal itu yang membuat

Surprise

Oleh:
“Allen! Temani adikmu bermain!”, seru bunda. Aku mengehela nafas. Kenapa sih bunda selalu nitip Alia ke aku?. Cape tau!!!. Tapi, karena gak boleh melanggar perintah bunda, ya sudah aku

Menjebak Pencopet

Oleh:
“Kring…” Suara bel di sekolahahku telah berbunyi. Itu tandanya Bobby harus segera pulang ke rumah. Sesampai di rumah Bobby meletakkan tasnya dan tertidur pulas di sofa ruang tamu. Tak

Berteman, Lebih Menyenangkan Bukan?

Oleh:
Kriing.. Kriing.. Kriing, jam istirahat berbunyi, semua anak berhamburan keluar kelas. Sebagian menuju kantin, sebagian lagi bermain. Anita, Amira, dan Rara pergi menuju kantin yang berbeda. Setelah membeli jajan,

Kabar Sang Pipit

Oleh:
“Sudah. Di sini saja kita parkirkan mobilnya.” Ucap ketua rombongan yang membawa para pemburu ke hutan. “Bukankah hutan yang menjadi tempat buruan kita masih jauh?” Keluh salah seorang pemburu

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Penari”

  1. celesta says:

    Kok dari lia jadi amel?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *