Penari

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Anak, Cerpen Budaya
Lolos moderasi pada: 31 March 2016

Namaku Putri Alviana, aku sering dipanggil Alvi, aku adalah seorang yang suka menari, kalau ada lomba menari, aku selalu ikut. Hari ini adalah hari pertama aku sekolah di SMP, ketika setelah libur UAS 2, kelas enam SD. Aku langsung menuju kelas, saat tiba di kelas, aku melihat seorang perempuan sedang duduk di bangku belakang, pojok kanan, dan aku menghampirinya.

“Hai namaku Putri Alviana, kamu bisa memanggilku Alvi, kalau nama kamu siapa?”
“Hai namaku Aprilia Rizkya Putri, kamu bisa memanggilku Lia.”
“Oh, baiklah, boleh nggak aku duduk di sampingmu?”
“Boleh, silahkan..”

Ketika bel istirahat sudah berbunyi, aku dan Lia melihat-lihat sekolah ini, mulai dari depan hingga belakang. Saat kami sedang berjalan tak sadar di samping kanan kami ada ruang tentang budaya tradisional, kami pun tertarik hingga masuk ke dalam. Ketika itu Lia melihat patung yang sedang menari yaitu menari kecak.

“Patung ini sedang menari apa? Dan berasal dari mana?” Tanya Lia.
“Patung ini sedang menari kecak, dan berasal dari Bali,” Jawabku.
“Oh.. tapi aku tidak suka golongannya tari-tari,” Ucap Lia.
“Kenapa?” Ucapku dengan sedikit membentak.
“Ya.. tari-tari itu kan jelek, uh menyebalkan!” Ucapnya Lia.
“Tidak, tari-tari itu tidak menyebalkan!” ucapku dengan membentak keras. Lia pun terdiam, aku dan Lia kembali lagi melihat ruangan budaya itu. Setelah sudah lama kita melihat-lihat ruangan itu. Amel pun menjadi tertarik dengan budaya termasuk dengan tarian.

Cerpen Karangan: Silvia Nur Arinda
Facebook: Peri kecil

Cerpen Penari merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Selamat Tinggal Komposer Cilik

Oleh:
Suara alunan musik piano itu membuat Mulan serasa seperti berayun di atas not-not balok yang bertebangan ke udara. Yap, siapa lagi kalau bukan Bitha yang memainkan piano dengan suara

Benarkah Kak?

Oleh:
Di tepi hati nan lara, terusik kata tajam yang menusuk, layaknya angin mencekam yang menembus pori-pori jiwa. Walau usia semuda pucuk daun teh, angin yang merajam tetap dirasa, bahkan

Belajar Memasak

Oleh:
Libur telah tiba, saatnya semua barang-barang yang berhubungan dengan sekolah di simpan. Seperti: buku tulis, tas, sepatu, dan semacamnya. Rabu pagi ini, aku pergi ke taman di depan kompleks

Hadiah Dari Emak

Oleh:
Namanya Nana Anisa, dipanggil Nana. Seorang gadis yang cantik. Ibunya Eti bekerja sebagai penjual bakwan dan tempe goreng. Sehari dia mendapat uang Rp 12.000 dari hasil penjualannya. Nana sekarang

Lomba Yang Didambakan Hatiku

Oleh:
Namaku Novita Sari Sandrina. Biasa dipanggil Novi atau Vita. Aku baru saja menerima rapor kenaikan kelas 5 di SD Pramitra Indrayani. Alhamdulillah Aku diberi kesempatan untuk mendapatkan Juara 1

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Penari”

  1. celesta says:

    Kok dari lia jadi amel?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *