Persahabatan di Hutan Antara Hewan dan Manusia

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Anak, Cerpen Fabel (Hewan)
Lolos moderasi pada: 10 December 2014

Ada sebuah hutan yang sangat besar. Di tengah hutan belantara tersebut, ada seorang anak kecil yang hidup sebatang kara, namanya Azizah Intan Wulandari dan seekor kelinci kecil bernama Kiko. Azizah dan Kiko adalah kedua sahabat sejati di hutan tersebut. Sudah satu bulan lamanya persahabatan mereka jalani dengan suka dan duka. Meskipun ada duka, mereka saling membantu satu sama lain. Mereka tak peduli maupun itu hewan, manusia, tumbuhan, yang penting mereka harus bersama-sama dan tak boleh bertengkar.

Suatu hari, Kiko sangat kelaparan.
“Zah, aku lapar” kata Kiko sambil meringis menahan sakit di perutnya.
“Aku juga lapar Kiko, tapi sepertinya tidak ada makanan,” Azizah ikut sedih.
“Aha, lebih baik kita ke warung di seberang walaupun jauh,” kata Kiko.
“Ya sudahlah, kamu jaga rumah ya, biar aku yang membelinya,” kata Azizah.
“Oke Zah,” Kiko tersenyum senang.
“Tapi Ko, uangku hanya dua ribu,”
“Ya, bagaimanapun juga, kita gak ada cara lain, kalo aku makan rumput yang ada di hutan ini, nanti rumputnya lama-lama habis,” kata Kiko.
“Iya deh, Ko. Aku jalan ya! Babay!” Azizah memakai sandalnya yang sudah usang.
“Babay!” Kiko melambaikan tangannya.

Azizah terus saja berjalan, dia telah sampai di warung.
“Bu, beli nasi kuning satu ya Bu,” kata Azizah.
“Iya, uangnya pas ya dik,” kata Ibu warung sambil menyerahkan nasi kuningnya.
Azizah segera mengambil nasi kuning itu dan segera pulang.

Di tengah perjalanan pulang, Azizah bertemu dengan seorang anak perempuan sedang menggendong kelincinya. Dia sebaya dengan Azizah.
“Hai,” sapa Azizah.
“Hai juga,” kata anak itu.
“Kamu tinggal dimana?” Tanya Azizah.
“Oo, aku gak punya rumah,” kata anak itu.
“Ikut yuk, ke rumahku,” kata Azizah menawarkan.
“Yuk deh,” Anak itu ikut ke rumah Azizah.
Mereka berjalan bersama.

“Halo Kiko!” sapa Azizah yang telah tiba di rumahnya.
“Halo Zah!” Kiko menyapa balik.
“Itu siapa?” tanya Kiko.
“Aku nggak tau. Dia enggak punya rumah. Aku ajak kesini,” jawab Azizah.
“Aku Azizah, ini kelinciku Kiko, namamu siapa?” Tanya Azizah.
“Aku Zahra, ini kelinciku Koko,” kata anak itu.
“Ooo, salam kenal ya, kamu menginap di rumahku saja,” kata Azizah.
Ya, rumah Azizah hanya tenda yang di bawah pohon. Di sekeliling tenda Azizah hanya pagar.
Di dalam tenda Azizah, sebelah kanan ada tikar, selimut, bantal, guling, dan boneka. Di samping kiri tempat tidur Azizah ada lampion dari teh gelas yang Azizah buat sendiri, jam weker, syal, dan lain-lain. Di depan tempat tidur Azizah ada koper kecil berisi baju-baju, tas kecil berisi dompet, kaca, kompas, buku diary, al-qur’an, tempat pensil, bola wol, buku tulis cadangan, tempat pensil, dll. Samping kanan koper ada kandang kecil rumah Kiko.
“Ya udah deh,” Zahra mau tinggal di tenda Azizah.
“Nggak papa kan, kalo di tenda?” Tanya Azizah.
“Iya, nggak papa, yang penting aku dan kelinciku punya rumah,” Zahra memakluminya.
“Oke, kamu lapar tidak?” Tanya Azizah.
“Iya, aku sangat lapar,” jawab Zahra.
“Ini, makan bareng yuk, Kiko! Koko! Ini timunnya buat kamu saja ya, aku gak doyan timun,” kata Azizah.
“Iya,” kata Kiko dan Koko.
Mereka pun, makan dengan lahap sekali.

Selesai makan, mereka minum air putih.
“Huh, aku kenyang banget nih,” kata Zahra.
“Iya, aku juga,” kata Azizah.
“Kami juga!” seru Kiko dan Koko.
“Eh, sudah mau malam, kita shalat Isha yuk, Zahra, kamu punya handphone?” Tanya Azizah.
“Punya. Tapi agak jadul, nih,” Zahra memperlihatkan HP-nya. Merknya Beelway.
“Ooo, bagus kok,” kata Azizah.
“Terima kasih,”
Setelah itu, mereka wudhu dengan tayamum karena tidak ada keran air.

“Hoammm!” Azizah, Zahra, Kiko, dan Koko sudah mengantuk.
“Tidur yuk!”
Mereka pun tidur bersama setelah shalat Isha.

Azizah mengambil bantal dan guling. Masing masing benda itu ada dua buah. Zahra mengambil selimut besar. Mereka segera menenggelamkan diri di balik selimut.
Sementara itu, Kiko dan Koko masuk ke kandangnya yang berukuran sedang. Tapi cukup untuk mereka. Pintu tenda pun ditutup dan dibuka sedikit agar ada udara malam. Kiko dan Koko menutup mata mereka. Zzz.. Zzz…

“Kring! Kring!” Jam beker Azizah berbunyi nyaring.
“Hoahmm,” Azizah, Zahra, Kiko, dan Koko segera bangun.
“Sudah jam lima pagi! Shalat Subuh yuk!”
“Ayo!”
Azizah dan Zahra mengambil mukena dan sajadah. Selesai wudhu, mereka shalat bersama-sama.

Beberapa menit kemudian, mereka selesai shalat. Mereka kembali tidur setengah jam.
Kukuruyuk!! Petok! Petok! Kukuruyuk!!
Samar-samar, terdengar suara ayam membangunkan mereka.
“Hoamm, mandi yuk, di sungai, tapi jauhhh banget!” kata Azizah.
“Ayo deh!” Zahra setuju.
Seiring mereka berjalan, banyak batu yang menghalangi jalan kaki-kaki mungil mereka. Tapi bagi mereka, itu hanyalah batu biasa yang tidak menghalangi.

“Yeay! KITA SAMPAI!” seru Zahra.
Mereka menaiki beberapa batu yang membentuk tangga hingga sampai ke atas, mereka berjalan. Ada kayu keras yang diikat. Mereka berdiri di kayu itu dan segera melompat.
“YIHAAA!” Mereka tertawa-tawa saat melompat. Yeah, hidup memang ada warna hitam dan putih.
Selesai mandi, mereka berkemas dan segera pulang.
“Eh, aku nggak punya uang. Gimana kalo kita jualan?” Tanya Azizah.
“Oke, aku punya uang tapi cuman seribu,” kata Zahra.
“Bawa saja! Mungkin bisa jadi uang kembalian,” kata Kiko.
“Kiko! Koko! Bantuin kami ya, membuat kalung dan gelang dari daun singkong!” kata Azizah.
“Oke!” kata Kiko dan Koko.

Mereka membuat banyak kalung dan gelang. Hasilnya, Azizah dan Zahra membawa kalung dan gelang itu ke pasar.
“Kiko, Koko, kalian tunggu disini ya, jaga rumah, kita mau berangkat ke pasar,” kata Azizah dan Zahra.
“Iya,” Kiko dan Koko mengangguk.

Di pasar, barang barang yang Azizah dan Zahra jual, laku banyak sekali. Setelah habis, mereka membawa pulang uangnya. Cukup banyak, ada tiga puluh lima ribu.
“Kiko! Koko! Kalian tolong simpan sisa uang ini ya, yang ini, akan kita belikan makanan,” kata Azizah.
“Iya Zah! Jangan lama-lama ya!” pesan Kiko.
“Zahra, kamu mau jaga rumah atau ikut aku?” Tanya Azizah.
“Ikut kamu aja deh,” kata Zahra.
“Ayo!”

Mereka berjalan beriringan menuju warung kecil milik Bu Minah.
“Bu, beli nasi kuning sama mi ya, sama susu coklat juga,” kata Azizah.
“Ini dik, uangnya pas lagi,” kata Ibu warung itu.
“Makasih Bu,” kata Azizah.
“Sama-sama,” jawab Ibu warung tersebut sambil tersenyum.
Mereka pun, meninggalkan tempat itu.

Sampai di rumah, mereka makan bersama.
“Kiko, Koko, ini timunnya,” Azizah membagikan timun itu kepada Kiko dan Koko.
“Zahra, nih mi sama nasi kuningnya,” kata Azizah.
“Iya,”
Mereka makan sambil saling bercerita.

Begitulah, mereka saling membantu dan berbagi. Adakah sifat yang bisa kamu contoh dari sifat Azizah

Cerpen Karangan: Salma Novyanti Subarkah
Blog: Http://julipitulas51.blogspot.com
Facebook: Salma Novyanti Subarkah

Cerpen Persahabatan di Hutan Antara Hewan dan Manusia merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Taman Kotaku, I Love You

Oleh:
Kulirik terus jam yang melingkar di pergelangan tanganku. Saat ini masih menunjukkan pukul 08.00 pagi, satu jam lagi aku akan berangkat ke Taman Kota. Dulu aku pernah kesana ketika

Bye Teacher

Oleh:
Pagi ini cuaca sangat berkabut, pagi yang seharusnya cerah malah berubah menjadi suram. “Danea sayang ini sudah jam 7! lekas berangkat!” ujar bunda memarahiku, segera kubawa tas dan mengayuh

Kesederhanaan Yang Indah

Oleh:
Rumahku tidak mewah ataupun indah. Melainkan hanya rumah kumuh yang sederhana. Tetapi ibuku selalu mengajarkanku bersyukur untuk menerima takdir yang diberikan oleh Allah. Namaku Putri Jelita. Panggil aku Putri.

Ayah Aku Merindukan Kamu

Oleh:
Waktu di dalam rumah, aku merasakan jenuh dan bosan dengan aktivitas yang aku lakukan seharian di dalam rumah, aku berniat untuk pergi ke salah satu taman yang letaknya tidak

Permen Uang Rasa Coklat

Oleh:
Mea dan ama sangat kesal siang itu, mereka tak bawa uang, ditambah lagi mereka sangat lapar karena tadi olahraga. “gimana nih, ma?” tanya mea pada ama. “mana aku tahu..

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *