Shilla Jatuh Cinta

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Anak, Cerpen Budaya
Lolos moderasi pada: 3 January 2018

Shilla adalah seorang gadis remaja yang sangat tidak suka dengan batik, baginya batik itu jadul, kuno, norak, ketinggalan jaman, dan tidak gaul, bahkan ia lebih pede mengenakan baju yang sedang ngetrend pada zaman sekarang dibanding dengan mengenakan baju batik. Ia juga sering melarang kedua orangtuanya jika mengenakan baju batik alasanya karena seperti orang-orang zaman dahulu dan terlihat lebih tua.

Shilla juga tak jarang berdebat dengan teman kelasnya yang bernama Yusuf, Yusuf adalah temannya yang sangat menyukai batik dari tas, buku, pena, pensil dan masih banyak lagi barang miliknya yang bercorak batik, mungkin semua barang miliknya bercorak batik.

Hingga suatu hari Wali kelas Shilla mengumumkan bahwa di kelasnya akan kedatangan siswi baru pindahan dari Inggris, tersungging sebuah senyuman di wajah putih gadis remaja itu penuh senang dan kemenangan. Senang karena di pikirannya akan ada yang membelanya nanti jika sedang berdebat dengan Yusuf, dan kemenangan karena ia akan menang di hadapan Yusuf sebab ada yang membelanya, selama ini kalau ia sedang berdebat dengan Yusuf tidak ada yang membelanya meskipun Yusuf juga tidak ada yang membelanya, teman-teman kelasnya hanya melerainya atau pun diam saja sebab perdebatan mereka sudah biasa. Shilla hanya ingin menang di hadapan Yusuf, Di pikaran Shilla siswi baru itu sama sepertinya, sama-sama menyukai sesuatu yang sedang ngetrend di zaman sekarang, ia begitu menunggu siswi baru itu.

Hari yang ditunggu-tunggu Shilla pun tiba, hari dimana siswi baru itu masuk di kelasnya. Setelah membaca do’a belajar Bu Lisa berbicara mengenai siswi baru itu, dan selama itu Shilla berdebat kecil dengan Yusuf.
“Aku nggak sabar siswi baru itu masuk, aku yakin ia pasti tidak suka dengan batik sama denganku, tidak seperti yang di belakangku semuanya batik, huh.. menyebalkan” sindir Shilla pelan namun Yusuf dapat mengengarnya.
“Kalau dia tidak suka batik, itu tidak masalah bagiku, mungkin dia sama denganmu tetapi, dia pasti lebih gaul dari pada kamu Shilla, bagaimana tidak dia saja tinggal di Inggris pasti barang-barang miliknya produk luar negeri semua, kalau kamu kan Cuma luar kota saja hahaha” sindir Yusuf pelan, tak mau kalah dengan Shilla. Shilla terdiam mendengar ucapan Yusuf yang diakuinya mulut Yusuf itu judes.
“Kata siapa? ada kok barang milik aku produk luar negeri ada yang dari Singapur, Malaysia, Viatnam, Hongkong dan masih banyak lagi, dari pada kamu barang-barangnya produk dalam negeri semua, hah.. nggak ngetrend banget sih jadi orang” balas Shilla tak mau kalah dengan Yusuf dengan nada yang masih pelan.
“Dari Asia Tenggara saja kan? tidak ada yang dari Eropa, Korea dan yang lain? haha kurang ngetrend tu” cetus Yusuf, Shilla diam mulutnya terbungkam setelah mendengar kata-kata pedas dari mulut Yusuf. Shilla tak sempat membalas Yusuf karena suara Bu Lisa yang meninggi.

“Baik…anak-anak.., jika kalian ingin kenal dengan teman baru kita, nak.. mari masuk dan perkenalkan dirimu” pinta Bu Lisa, sembari menghadap ke arah luar pintu
“Baik Bu, terima kasih” suara dari luar pintu, dengan perasaan tak sabar Shilla berkata
“Cepat dong masuknya nggak sabar nih.., anak itu pasti gaul dan trendy seperti aku, tidak seperti Yusuf yang norak! huh..” sindir Shilla sembari menoleh ke arah Yusuf yang duduk di belakangnya.
“Biarin aja, aku yang norak kok kamu yang sewot?” kata Yusuf lalu diam sejenak” Tapi… sepertinya dugaan kamu salah seratus persen Shill, karena siswi baru itu biasa saja dan jauh dari dugaanmu, dia mengenakan seragam yang sama seperti kita dan rapi ditambah dengan jilbab putih yang menutupi kepalanya hingga lengan” lanjut Yusuf seperti sedang menerawang.
“Eleh… sok tau kamu Suf, tau dari mana kalau dia seperti itu? dia itu tinggal di luar negeri bukan seperti kamu di kampung” cetus Shilla
“Kalau kamu tidak percaya lihat saja ke depan!” kata Yusuf santai, Shilla pun menurut sembari mencibir Yusuf, dari wajah Shilla yang tak percaya tiba-tiba berubah menjati merah padam. Ia terkejut “Itu… siswi baru dari Inggris kan? tapi kenapa penampilanya biasa saja? meskipun wajahnya agak kebulean, penampilannya masih kalah sama aku! ternyata benar apa kata Yusuf” batin Shilla, Shilla tak percaya bahwa gadis seumuranya yang sedang berdiri di depan papan tulis itu adalah siswi baru yang kata Bu Lisa pindahan dari Inggris, karena dilihat dari penampilanya terlalu biasa.

Tak lama kemudian lamunan Shilla buyar karena mendengar ucapan salam.
“Assalamu’alaikum warohmatullahi wabarokatuh…” ucap siswi baru itu.
“Wa’alaikum salam warohmatullahi wabarokatuh” balas semua murid beserta Bu Lisa.
“Hai.. kawan, perkenalkan nama saya Nadiah Al Husna, panggilan saya Husna. Saya pindah dari Inggris ke Indonesia Karena Ayah saya pindah tugas, Saya senang bertemu dengan kawan-kawan semua di sini, semoga kawan-kawan dapat menerima kedatangan saya, sekian pekenalan diri saya, Wassalamu’alaikum wr, wb.” jelas siswi baru itu yang bernama Husna.
“Wa’alaikum salam wr, wb.” balas semua murid dan Bu Lisa sembari melangkah mendekati Husna
“Terima kasih Husna, kamu sudah memperkenalkan diri. Jika kalian ingin lebih mengenal Husna nanti saat jam istirahat tanya saja ke Husna ya nak…, baik Husna kamu duduk di sebelah Shilla, di bangku yang kosong di sana” jelas Bu Lisa sembari menunjuk ke arah bangku di sebelah Shilla.
“Baik Bu, terima kasih” kata Husna sembari melangkah menuju bangku yang ditunjukkan oleh Bu Lisa.

Setelah Husna duduk ia tersenyum kepada Shilla yang sedang terbengong-bengong memperhatikanya, seketika lamunan Shilla buyar karena Husna menyapanya.
“Hai.. nama saya Husna, nama kamu siapa?” Tanya Husna sembari mengulurkan tanganya ke Shilla.
“Mmm… namaku Shilla” jawab Shilla gugup.
“Nama yang cantik” ucap Husna sembari mengeluarkan alat-alat tulisnya, saat itu juga Shilla terkejut, karena melihat tas Husna bercorak batik, bahkan ia lebih terkejut ketika Husan telah mengaluarkan alat-alat tulisnya, karena semua bercorak batik!. “Apa…! semua barang miliknya bercorak batik? bagaimana bisa? jangan-jangan husna sama seperti Yusuf kalau memang benar jadi, ia menyukai batik?” pekik batin Shilla.

Selama pelajaran berlangsung Shilla tidak memperhatikan Bu Lisa yang sedang menerangkan pelajaran Bahasa Indonesia, pikirannya masih tertuju kepada gadis remaja di sebelahnya.

Tidak seperti biasa ketika bel istirahat berbunyi Shilla masih duduk di bangku kelasnya.
“Shilla kamu tidak ke kantin?” Tanya Husna.
“Tidak.. lagi malas keluar” jawab shilla, husna mengangguk mengerti.
“Malas… atau malas…” timpal yusuf dari belakang sembari asyik menggambar kesukaanya di atas kertas gambar.
“Apa’an sih kamu Suf, nyambung aja..” kata Shilla sebal, suara Yusuf membuat Husna menoleh ke arahnya dan ia menangkap Yusuf yang sedang menggambar batik.

“Kamu suka batik ya..?” Tanya Husna pelan
“Iya” jawab Yusuf singkat
“berarti kita sama, saya juga suka batik” kata Husna senang
“Oh.. ya? jadi, aku ada teman yang sama-sama suka batik…” kata Yusuf senang sembari melirik ke arah Shilla.
“O.. iya, nama kamu siapa?” Tanya Husna
“Perkenalkan namaku Yusuf” jawab Yusuf
“Nama yang bagus” timpal husna sembari memperhatikan gambar yang dibuat Yusuf
“Gambar batiknya bagus ya” komen Husna, lalu diam beberapa lama.

Shilla yang sedari tadi diam membisu kini ia membuka suara untuk bertanya kepada Husna tantang dirinya.
“Husna aku boleh bertanya?” kata Shilla pelan
“Boleh, memang kamu mau bertanya tentang apa?” kata Husna
“Sebenarnya kamu asalnya dari mana? apakah kamu berasal dari Indonesia dan pindah ke inggris karena mengikuti Orangtuamu? atau kamu memang berasal dari Inggris?” Tanya Shilla pelan, Husna tersenyum simpul setelah mendengar pertanyaan bertubi-tubi dari Shilla.
“Jadi, itu pertanyaan dari kamu? Baiklah kalau begitu saya akan menjawabnya. Saya memiliki dua darah yaitu Inggris-Indonesia, ayah saya berdarah Inggris dan ibu saya berdarah Indonesia dan saya lahir di Inggris jadi saya berasal dari inggris dan berdarah Indonesia” jelas Husna, Shilla mengangguk paham.
“Tapi kenapa kamu bisa berbahas Indonesia dengan lancar? padahal kamu tinggal di Inggris, apakah sebelumnya kamu pernah ke Indonesia?” Tanya Yusuf
“Sejujurnya ini adalah pertama kali saya ke Indonesia dan bagaimana saya bisa berbahasa Indonesia karena Ibu saya yang mengajarkan saya dari kecil” kata Husna
“Husna, kalau sebelumnya kamu belum pernah ke sini bagaimana kamu bisa tahu dan suka dengan batik? padahal kan batik itu udah lama jadul, kuno dan ketinggalan jaman gitu..?” Tanya Shilla lagi
“Bagaimana? itu karena, saya sering dikasih oleh-oleh dari tante saya yang tinggal di indonesia, dan suka karena bagi saya batik itu unik, cantik dan tidak semua orang bisa membuatnya” jelas Husna
“Betul, betul, betul, aku setuju sama kamu Husna kalau batik itu unik dan cantik” sambung Yusuf
“Husna tapi kan kamu tinggal di Inggris, pastinya kamu lebih suka sesuatu yang berasal dari produk luar dari pada produk sini” kata Shilla
“Memangnya salah kalau saya yang berasal dari inggris suka dengan produk Indonesia? bahkan banyak orang-orang sana yang menyukai produk dari Indonesia karena bentuknya yang unik, apalagi batik pastinya banyak yang suka terutama keluarga saya, lagi pula batik itu budaya Indonesia yang seharusnya kita jaga dan lestarikan agar tidak hilang ditelan zaman” jelas Husna panjang lebar, Yusuf mendengarnya tersenyum senang sedangkan Shilla tersenyum kecut. “Tega sekali Yusuf, ia bahagia di atas penderitaan orang lain” batin Shilla.

Semenjak perkenalan itu terjalin persahabatan di antara mereka, meski terkadang Shilla dan Yusuf selalu berdebat tentang batik namun, Husna tetap sabar dan selalu melerai mereka tanpa membela Shilla maupun Yusuf yang sama sepertinya sama-sama meyukai batik. Shilla pun tak habis pikir kenapa Husna bisa suka dengan batik meskipun Husna sudah menjelaskan alasannya.

Hingga suatu hari Husna dan Yusuf mengajak Shilla ke suatu tempat yang terdapat banyak kain batik di mana-mana, tempat yang terdapat tungku api mini, di atasnya diletakkan sebuah kuali kecil yang berisikan cairan berwarna dan seorang ibu-ibu duduk di depan tungku itu sembari sesekali menciduk sebuah canting ke dalam kuwali kecil yang berisikan cairan berwarna itu lalu melukis sesuatu di atas kain berwarna putih polos di sampingnya, dengan lincah tanganya melukis titik demi titik, garis demi garis hingga menjadi susunan yang unik dan menarik. Dengan mata sinis Shilla menyapu sekeliling ruangan. “Ini tempat apa? kok banyak batik di mana-mana?” pikir Shilla
“Husna kita di mana? kok banyak batik?” Tanya Shilla
“Kita ada di tempat pengrajin batik Shilla” jawab Husna tenang
“Apa… pengrajin batik? nggak, aku nggak mau, lebih baik aku pulang..” kata Shilla sembari melakangkah meninggalkan tempat tersebut namun, belum sampai dua langkah Yusuf langsung meraih datang menggenggam pergelangan tangan Shilla erat.
“Eee.. kamu mau ke mana Shilla?” sindir Yusuf
“Aku mau pulang, aku nggak betah di sini! gerah tau” kata Shilla sebal
“Mau pulang ke mana? udahlah di sini saja!” cetus Yusuf sembari mempererat genggamannya
“Au… sakit tau.. lepasin!” pinta Shilla
“Yusuf, jangan begitu lepaskan Shilla” pinta Husna lalu yusuf melepaskan genggamannya, Shilla mengelus-elus pergelangan tanganya yang sakit karena digenggam Yusuf erat.

“Shilla, mari ikut saya kita lihat-lihat saja dan belajar sedikit ya..” kata Husna tenang sembari tersenyum, Shilla menurut. Selama di sana mereka banyak diarahkan oleh seorang pengarah dan menjelaskan tentang sejarah batik, pembuatan batik, dan yang lain tentang batik, mereka juga belajar membuat batik, sampai-sampai Shilla ketagihan untuk membuatnya.

“Ternyata membuat batik itu menyenangkan ya, meskipun kita harus hati-hati dan teliti, dan sekarang aku baru sadar kalau batik itu memang unik” ujar Shilla sembari melukis batik yang masih belum sempurna.
“Kayaknya aku mulai jatu cinta sama batik karena batik itu memang cantik dan unik” sambung Shilla
“Alhamdulillah, kalau kamu mulai suka sama batik, saya senang mendengarnya” kata Husna
“Dari kemarin dong jatuh cintanya kan biar nggak berdebat terus, capek tau” kata Yusuf polos
“Suf, cinta itu tidak bisa dipaksa datangnya dari hati, dan butuh proses bukan sembarang cinta” tangan kanan husna menempel ke arah jantung.
“Mulai deh Husna kata-kata mutiaranya keluar hahaha” tawa Yusuf

“Ya udah sekarang kita bertiga suka sama batik jadi, kita adalah pecinta batik, dan kita harus melestarikan batik, benar kan Husna?” seru Shilla
“Benar, kita harus melestarikan batik agar batik tidak hilang dan agar anak cucu kita biasa tau batik” Jelas Husna
“Aku bersyukur kepada Allah swt. karena batik adalah budaya kita, budaya Indonesia” kata Yusuf
“Kita harus melestarikan Budaya Indonesia…!!!” seru mereka

TAMAT

Cerpen Karangan: Nur Az Zahro
Facebook: Nur Az Zahroh
Nama nur az zahro, lahir tanggal 04 september 2001 di wonosobo jawa tengah dan bersekolah di smp negeri 2 tanjungpinang

Cerpen Shilla Jatuh Cinta merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Masuk Sekolah Baru

Oleh:
Nama ku Catty aku mempunyai saudara kembar lho! Namanya Cindy, aku pindah sekolah karena Ayahku di pindah tugaskan di daerah sini. Semula aku bersekolah di SMP 1 Kusuma Bangsa,

Saipus

Oleh:
“Saipus… Ayo sini!” teriak Pipit memanggil kucingnya. Saipus pun berlari menghampiri majikannya. Pipit mengelus kepala Saipus. “Anak manis…”. Kata pipit sembari tersenyum melihat saipus seakan manja padanya. Ya, semenjak

Hilangnya Pussy

Oleh:
Setiap hari ia selalu bersamaku, selalu tidur bersamaku, makan bersamaku, bermain bersamaku, membangunkan aku ketika akan berangkat les, selalu menungguku setiap pulang sekolah bahkan mandi pun, dia selalu menemaniku

Secret Birthday

Oleh:
Siapa bilang jadi anak tunggal itu enak. Pernyataan itu dibuktikan oleh Ailee, kelas 2 di SMP Kastrajaya. Hidupnya hanya dihiasi poster k-pop dan Dvd drama korea di kamarnya. Orang

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *