Cinta yang Terpendam Selama Bertahun Tahun

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Dalam Hati (Terpendam), Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 3 July 2014

Hai kenalin nama gue Clarisa Agattha. Gue sering dipanggil Risa. Gue masih duduk di bangku kelas XI SMA. SMA Harapan Bangsa itu nama sekolahan gue. Gue punya sahabat namanya, Febby Falisa dia adalah sahabat gue dari kecil. Gue sering manggil dia Febby.
Sejenak aku duduk di depan ruang kelas XI C, sembari menunggu sahabatku febby, yang dari tadi belum juga keluar dari kelasnya. Saat menunggu, tiba-tiba nampak dari kejauhan aku melihat seseorang yang berjalan ke arahku, sapaan dari Ryan pun terdengar
“hay ris, lagi apa? Kok sendirian aja”
“hay juga lex, lagi nunggu temen aja” jawab risa

Dalam hatinya tidak menyangka ternyata seseorang yang mendekatinya adalah Alex. Alex adalah cowok yang selama ini Clarisa suka. Hah Alex cowok yang selama ini gue suka ternyata nyapa gue, nggak nyangka aja gitu, dia kan cowok yang paling banyak disukain sama cewek-cewek sesekolahan alias populer di sekolah dan kayaknya gue nggak bakalan bisa dapetin dia. Hmm.. ya gitu deh tiap ada yang deketin dia pasti dilabrak sama gengnya karin Karin itu mantannya Alex tapi dia selalu menggap dirinya dengan Alex belum putus.

“oh.. lagi nunggu temen ya, oh ya udah deh ris gue balik ke kelas dulu ya mau ngerjain tugas hehe”
“oh ya udah bye..” jawab Clarisa sambil tersenyum

Dalam hati Clarisa pun berbunga-bunga, namun Clarisa juga heran kenapa tiba-tiba Alex menyapa Clarisa trus ngbrol-ngobrol. Karena selama ini Alex tidak pernah seperti itu ke Clarisa. Nia pun keluar
“hey ris udah nunggu lama disini?” tanya febby
“hmm… engga kok feb, ya udah ke kantin yuk” ajakku
Aku dan Febby duduk di kantin pojok, duduk berdua dengan pemandangan pepohonan hijau dan kicauan burung-burung yang sedang berterbangan.
“eh feb masa si Alex tadi tiba-tiba nyapa gue, trus ngajak ngbrol-ngobrol gitu, ya walaupun sebentar, tumben banget gitu”
“mungkin dia pengen pedekate sama kamu ris, wleee” ejek Febby
“yee.. orang lagi cerita serius-serius malah diledek hih nyebelin kau” jawab Clarisa kesal
“ya kan aku juga nggak tau risaaa, yee”
“iya juga sih tapi kan aku penasaran aja gitu plus pengen tau”
“wooo risaa kepo wlee” ledek Febby
“biarin dong”

Setelah jam istirahat selesai gue dan Febby kembali ke kelas masing-masing. Febby kelas XI C, gue kelas XI F. Di kelas pun aku masih kepikiran tentang kejadian tadi. Sampe-sampe salah seorang temanku ada yang memperhatikanku kalau aku sedang melamun.
“hey ris, dari tadi gue liat, lo kok diem terus alias ngelamun gitu, terus senyum-senyum sendiri pula” Rara yang mengagetkanku
“ehh.. emm.. eeee…. enggak kok, gue dari tadi Cuma ngeliatin papan tulis yang kosong itu ternyata kalau kosong papan tulisnya indah ya hehehe” jawab Clarisa ngaco ngapain juga ngelihatin papan tulis, muji-muji segala lagi, gubrrraaakkk.
“alah boong kamu ris, orang dari tadi kamu ngelamun terus senyum-senyum sendiri gitu. Terus jawaban kamu barusan tadi ngaco lagi ngapain juga ngelihatin papan tulis yang kosong ahaha… hayoo lagi ngelamunin cowok yaa?”
“hmm.. eee… nggak nggak kok” jawab Clarisa terbata-bata, yang aslinya sih iya lagi ngelamunin cowok (Alex)

Keesokan harinya Clarisa diantar ke sekolah oleh kakaknya kak Kevin menggunakan motor. sekalian kak Kevin juga mau berangkat ke kampus. Mereka berdua pamit kepada kedua orangtuanya
“mah, pah Clarisa berangkat sekolah dulu ya” ujar Clarisa sambil mencium tangan kedua orangtuanya
“iya mah aku juga berangkat kuliah dulu ya” susul kak Kevin
“iya hati-hati di jalan ya” ujar mama dan papa

Sampainya di sekolah ternyata febby sudah nungguin gue dari tadi di depan koridor ruang kelas XI C
“ris kok lo lama banget sih dateng ke sokolahnya, udah gue tungguin nih dari tadi” wajah febby kesal
“yee ya maaf, eh tapi biasanya juga gue berangkat jam segini kok. Emang ada apa sih, lo dateng pagi-pagi ke sekolah? ngerjain tugas yaaa, ah dasar bocah ahaha”
“hmm.. iya-ya deh gue maafin, iya sih gue tadi ngerjain tugas sama temen gue hehe. Trus sekalian gua juga mau ngomong ke elo kalo si Alex nanti istirahat mau ngajakin ketemuan lo di kantin. Tadi malem dia sms ke gue suruh nyampein ke elo”
“ha?”
Gue yang baru sampai sekolah pagi-pagi, belum naruh tas ke kelas gara-gara udah di jegat sama febby dan febby ngabarin kayak gitu, seketika gue yang ngedenger matanya terbelalak kayak kucing di kartun–kartun yang matanya bisa copot, tapi gue sih matanya nggak copot ahahaha…
“yang bener lo feb?, gue gak salah denger kan?” jawab gue masih gak percaya
“yee… iya-iya lah lo gak salah denger. Bzz…”
“aaaaa… senangnya hatiku diajak ketemuan sama my prince, makasih febby, muach.. muach aaaaa” gue teriak-teriak kayak anak kecil yang baru dibeliin barang kesukaannya sama orantuanya ahahaha…

Bel istirahat pun terdengar. Hati Clarisa yang berdegup kencang. Clarisa pun melangkahkan kakinya ke kantin.
“hay ris…” panggil Alex
“hay juga lex” Clarisa menghampiri Alex yang sedang duduk di kantin pojok
“eh ris akhirnya lo dateng juga” ujar Alex sambil tersenyum
“hmm.. oiya emang ada apa sih, lo ngajakin gue ketemuan di kantin?”.
“gue mau ngomong sama lo, lo bisa nggak temenin gue jalan-jalan nanti sore”
“ha? Lo ngajak gue jalan-jalan gue nanti sore. Hmm.. gimana ya, masalahnya nanti sore gue diajak kak Kevin ke toko buku, kayaknya nggak bisa deh sorry ya” dalam hati gue sih pengen banget jalan sama lo lex, tapi sayangnya kak Kevin udah nyuruh gue untuk temenin dia ke toko buku.
“yah nggak bisa ya. Ya udah deh mungkin lain kali deh gue ajak elo” jawab Alex dengan wajah kecewa
“iya, oiya lex gue balik ke kelas dulu ya”

Saat Clarisa di jalan ingin ke kelas. Ternyata ada segeromobolan cewek-cewek yang menghampirinya.
“eh ris lo nyadar diri dong, lo itu siapa? Ngapain lo deket-deket sama Alex, Alex itu punya gue. Cantik aja engga, cantikan juga gue” bentak Karin
Ternyata segerombolan yang menghampiri Clarisa adalah gengnya Karin. Clarisa pun kaget dengan perkataan Karin barusan yang membentak-bentaknya.
“ha? Deket–deket, enggak, gue nggak deket-deket sama Alex” jawab Clarisa dengan wajah polos.
“alah lo jangan sok polos deh lo, tadi lo berduaan sama Alex kan di kantin”
“eee… kan gue Cuma ngobrol biasa aja”
“oke.. awas aja kalau lo sampai deket-deket sama Alex” Karin yang sambil mengepalkan tangannya di depan wajah Clarisa

Yee masalah buat lo, gue deket-deket sama Alex ya suka-suka gue. Emang lo siapa, lo kan Cuma mantannya Alex, lo nya aja yang masih ngarepin si Alex. Clarisa yang melanjutkan langkahnya ke kelas, dalam hati Clarisa yang dari tadi kesal gara-gara dari tadi di bentak-bentak oleh Karin.

Dengan keheningan kamar, hanya suara pendingin kamar yang terdengar. Gue merebahkan tubuh gue ke kasur. Gue menatap ke arah jam dinding yang ada di kamar gue ternyata sudah jam 11 malam, namun gue juga belum bisa tidur karena memikirkan Alex. Keheningan dan kesunyian kamar gue terpecah saat ponsel gue berbunyi dengan ringtone lagunya 1D “They Don’t Know About Us”. Ternyata ada pesan masuk dari Alex, seketika mata gue terbelalak saat melihat ada nama Alex di ponsel gue. Gue juga heran kenapa Alex ngirim pesan malem-malem begini. Saat gue buka ponsel gue.
“hey ris, sorry malem –malem gue sms lo. Hmm.. besok siang lo bisa nggak ketemuan sama gue di taman deket rumah lo itu”
Gue sih sempet kaget, si Alex ngajak gue ketemuan lagi. Sebenernya sih pengen gue bales iya bisa, tapi nanti kalau si Karin mantannya si Alex tau bisa-bisa gue dilabrak lagi sama dia.
“emm.. kayaknya gue nggak bisa ketemuan sama lo deh Lex” bales gue
“emangnya kenapa ris? pliss ayolah gue pengen ngomong sesuatu nih sama lo” bales Alex
“sebenernya si bisa, tapi gue takut aja sama Karin, kemarin dia ngelabrak gue, gara-gara gue ngobrol sama lo, terus deket-deket sama lo, ya gue takut aja nanti dia ngelabrak gue lagi. Emang mau ngomong apa Lex?” bales gue
“ohh jadi gitu kenapa lo nggak bisa ketemuan sama gue, udah tenang aja Ris lo bakalan nggak kenapa-kenapa kok kan ada gue. Ya intinya gue pengen ngomong sesuatu aja sama lo. Lo besok dateng ya jam 2 abis pulang sekolah, plis” bales Alex
“oke deh besok gue dateng” bales gue singkat

Keesokan harinya gue sama febby pulang sekolah bareng. Saat di jalan gue cerita sama febby soal sms Alex semalem.
“eh Feb tau nggak, masa si Alex ngajakin gue ketemuan lagi di taman deket rumah gue”
“hah? Alex ngajakin lo ketemuan lagi, emang lo nggak takut ris sama si Karin, ntar lo dilabrak lagi sama dia”
“iya gue juga udah bilang ke si Alex, kalau gue takut dilabrak sama si Karin, tapi dia malah bilang gini udah tenang aja Ris lo bakalan nggak kenapa-kenapa kok kan ada gue”
“dia bilang kayak gitu Ris, ummm so sweetnya. Emang kenapa sih si Alex minta ketemuan lagi?”
“yee so sweet so sweet, huh menyebalkan kali kau. Katanya sih dia mau ngomongin sesuatu gitu deh feb”
“aw aw aw aw ciee Risaa. Mungkin dia mau nembak lo kali ahahaha…” ledek Febby
“ih ni anak makin menjadi-jadi ya ngeledeknya. Ya nggak bakalan mungkin si Alex mau sama gue, gue kan biasa aja”
“dari dulu lo selalu kayak gitu ya, selalu merendahkan diri. Nih ya Ris lo itu cantik, pinter, baik, selalu juara kelas lagi” puji Febby
“makasih Febbyku” ujar Clarisa sambil memeluk Febby
“iya sama-sama Clarisa”

Saat gue masuk rumah ternyata kak Kevin sudah pulang lebih dulu. Gue segera ke kamar dan siap-siap karena sebentar lagi jam 2. Gue melihat sekeliling kamar yang ber cat merah, sebentar gue merebahkan tubuh ke kasur, seolah gue tersihir oleh keheningan dan ketenangan di kamar sampai-sampai gue ketiduran. Dan ohh ternyata sekarang udah jam 2 gue masih tidur-tiduran di kasur, gue langsung melompat seketika dari kasur gue cepet-cepet ganti baju, dengan mengenakan kaos putih dan jeans biru, dengan rambut diikat ke belakang dan sepatu flat shoes yang berwarna hitam. Hmm ya gue itu bisa dibilang sedikit tomboy, gue nggak terlalu begitu feminim. Gue buru-buru pergi ke taman deket rumah gue.
Taman yang di penuhi dengan bunga dimana-mana. Burung-burung yang berterbangan, berkicauan. Pepohonan sebagai tempat tinggalnya. Seoalah gue tersihir oleh semua itu. Terakhir gue ke taman ini sama kak Kevin saat umur gue 5 tahun, gue jarang kesini karena kesibuka sekolah dan aktivitas seperti ekskul yang ada di sekolah, itu yang membuat gue jarang ke taman ini lagi.
“hey ris, sorry gue baru datang. Lo udah nunggu lama ya disini?” ternyata Alex sudah datang
“eh Lex, enggak kok gue juga baru datang. Oh iya ada apa ya lo suruh gue untuk dateng ke taman ini? Terus lo juga mau ngomong apa?”
“hmm.. gue sebenarnya udah pengen ngomong ini lama banget tapi gue takut”
“loh kenapa takut, emang gue hantu apa, segala takut hehehe”
“hmm.. ris sebenarnya… gu.. gu..eee su.. suka sama lo, mau nggak lo jadi pacar gue?”
Dengar pernyataan dari Alex, seketika mata gue terbelalak, hati gue berdegup kencang, pipi gue yang mulai memerah. Nggak nyangka ternyata cowok yang selama ini gue suka, ternyata juga suka sama gue.
“hah? Yang bener lo Lex? Lo suka sama gue?”
“iya Ris, gue itu udah suka sama lo lama banget, tapi gue takut aja mau nyatain perasaan gue ke elo. Hmm.. jadi gimana jawabannya? lo nggak suka ya sama gue?” muka Alex yang penuh dengan kegugupan
“hmm.. gue juga mau jujur ke elo Lex, sebenernya gue juga suka sama lo udah lama banget, tapi gue cuma bisa memendam perasaan ini. Gue takut aja sama Karin”
“jadi selama ini lo juga suka sama gue. Tenang aja lo gak usah takut sama Karin kan sekarang udaha ada gue” Alex yang memeluk Clarisa

Clarisa dan Alex pun berpacaran, hati Clarisa berbunga-bunga, ia juga tidak memperdulikan Karin. Hati yang selama ini memendam rasa cinta selama beberapa tahun lamanya akhirnya terungkap juga.

Cerpen Karangan: Astrid Dewanti
Facebook: http://www.facebook.com/astriddewanti16

hai kenalin nama ku Astrid Dewanti. aku sekolah di SMPN 06 Pekalongan.
kunjungi
facebook ku: Astrid Dewanti
twitter : @astrid_dwnt
ask.fm : Astrid Dewanti
semoga kalain puas dengan hasil karya cerpenku ^_^

Cerpen Cinta yang Terpendam Selama Bertahun Tahun merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Over Stupid (Part 2)

Oleh:
Akhirnya ketiga lagu tersebut mampu kita garap. Walaupun dengan versi agak mellow, tetapi gue dan Satrio mencoba bersikap dewasa dengan tetap semangat bawainnya. Cuma Wawan yang kayaknya kurang terima

Feelings Are Not Delivered

Oleh:
Bel pulang sekolah pun berbunyi “kringgg…”, semua murid berteriak dengan girang. Tetapi aku hanya terdiam karena gugup. Entah kenapa, jantung ini terasa berdebar sangat kencang, dan Ingin rasanya untuk

Doa Kalbu

Oleh:
Malam ini terasa sangat indah, biasanya bulan selalu kesepian namun malam ini ia ditemani bintang-bintang nan indah yang bertebaran memperindah suasana langit malam. Aku pun terpesona dibuatnya. Aku pun

Tak Ku Sangka

Oleh:
Ini kisah hidupku. Yang akan ku ceritakan pada dunia. Ini kisah cintaku yang ku tuliskan buat dia. Dia sahabatku. Semua dimulai semenjak masuk kelas 3 SMA. Saat aku dan

Ada Apa Dengan Rama

Oleh:
Hari ini hari pertama Ku masuk sekolah di jenjang SMA. Namaku Nadia, umurku 15 tahun bulan depan. Masa ini begitu sulit bagiku. Meninggalkan masa SMP yang penuh cerita. Entah

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *