Our Friendship (Part 4)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Dalam Hati (Terpendam), Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 28 August 2016

Pulang sekolah pun tiba. Diva, Alvin, Rieta dan Rey berjalan berbarengan menuju parkiran.
“Oh ya, guys.. I have a good idea, nih.. Gimana kalau hari ini kita pulang barengan pake mobil gue…” Tawar Alvin sambil senyum penuh arti. Rey langsung curiga. ‘Baik bener ni orang.. Jangan jangan dia mau caper ama Rieta.. Oh noo..’ Batinnya. Su’udzon bener nih si Rey.
“Pulang bareng? pake mobil lo? Tumben bener. Biasanya kan lo cuma ngajak Diva pulang bareng karena rumah kalian deket. Kenapa hari ini ngajak gue dan Rieta barengan juga. Pasti ada sesuatu nih..” Ujar Rey curiga.
“You’re right, Rey. Gue ngajak kalian pulang bareng karena hari ini gue mau traktir kalian. Soalnya kemaren kan tim basket kita jadi juaranya. Gimana mau gak?”
“Mau banget..” Seru Rey dan Rieta hampir barengan. ‘Mumpung makan gratis, ikut aja dah..’ Batin Rey. Sejenak semua rasa keki dan irinya pada Alvin hilang.
“Gimana kalau lo, Div? Lo ikut kan?” Tanya Alvin penuh harap.
“Kalian aja yang pergi. Soalnya gue gak bisa ikutan. Gue kan bawa si pingko. Lain kali aja ya..” Ujar Diva.
“Tapi, Div.. Lo kan bisa nitip motor lo ke Pak Ron. Atau lo bisa nelpon Kak Rayhan kan buat ngambil motor lo disini..” Tambah si Rey.
“Iya juga sih.. Tapi..”
“Gak usah banyak alasan.. Pokoknya sekarang lo harus ikut. Gak seru tahu kalau gak ada lo, Div.. Pleasee Div..” Seru Alvin memohon.
“Oke fine, kalau gitu..” Ujarnya pasrah. Ribet bener kalau punya sahabat yang doyan banget maksa.
Mereka pun menaiki mobil Alvin dan menuju restaurant yang dipilih Alvin.

Sesampainya disana, mereka memesan makanan dan duduk di kursi yang disediakan.
“Eh guys, minggu depan kelas kita mau ngadain camping bareng. Kalian mau ikut kan?” Tanya Rey membuka percakapan.
“Pastilah.. Kita ikut. ya gak Div?”
“Yaiyalah.. Pasti ntar bakalan seru tuh. Udah lama kan kita gak camping bareng. Lo, Vin.. Ikut kgak?”Tanya Diva sambil menoleh kearah Alvin.
“Ikutlah..” Jawab Alvin singkat.
“Oh iya, guys! Besok kan hari minggu.. Gimana kalau kita jalan ke mall gitu, shoping bareng. Mau gak?” Seru Rieta dan perkataannya itu langsung ngebuat Alvin dan Rey kaget.
“Boleh juga tuh, Riet..” Ujar Diva.
“Shoping di mall? Itu mah cewek cewek aja kali. Gue udah pasti gak ikut..” Tukas Rey. ‘Masa iya sih, dia harus nemenin cewek cewek shoping. Mending jogging.’Batinnya.
“Kalau gue, gak bisa ikut juga. Sorry banget ya Riet..” Ujarnya sopan. Anak baik..
“Oke deh kalau gitu. Gue ama Diva aja yang ke mall besok.” Kata Rieta dengan sedikit kecewa. Dalam hatinya dia sangat berharap Alvin bisa ikut.

Esok harinya, hari minggu. Waktunya refresing bagi Diva. Hari ini dia dan Rieta janjian ke mall jam 10.00. So, dia harus berkemas kemas dari jam 9.
“Bunda, liat pashimina biru aku gak? aku taruh di jemuran kemarin. Tapi sekarang gak ada..” Ujar Rieta pada Bundanya yang sedang asyik nonton TV.
“Bunda gak liat kok, sayang.. Tapi, coba periksa dilemari Bunda..”
Jawab Bundanya.
“Oke Bunda..” Diva pun berbalik menuju kamar Bundanya. Tapi baru beberapa langkah, Kak Rayhan udah manggil dari arah ruang tamu.
“Diva, ada telepon buat kamu nih.. Dari Tante Rida..” Seru Kak Rayhan.
“Tante Rida?” Diva pun segera menuju Kak Rayhan dan mengangkat telpon.
“Assalamualaikum, Tante… Hah? Nganterin Tante ke mall.. Tapi, Tante… Oke deh, kalau gitu. Aku siap siap dulu ya Tante… Waalaikumsalam.” Diva pun menutup telponnya. Dilema apa lagi ini. Tante Rida ngajak dia buat nganterin Tante Rida ke mall tapikan dia ada janjian ama Rieta. ‘Huft, gue harus apa sekarang? Kalau gue batalin janji gue ke Rieta pasti dia bakalan marah nih ama gue. Tapi gue gak enak juga kalau harus nolak nganterin Tante Rida.. Ya Allah, apa yang harus gue lakukan sekarang. Gue bener bener dilema saat ini..’Batinnya.

Diva mondar mandir di kamarnya. Dia masih dilema saat ini, antara shoping bareng Rieta atau nganterin Tante Rida. Saat dia sedang bergulat dengan pikirannya, tiba tiba terdengar suara Bunda memanggilnya.
“Diva, Kamu udah siap siap belum? Tante Rida udah dateng nih..” Teriak Bundanya. Diva langsung gelisah.
‘Duh, gimana nih mana Tante Rida udah ngejemput lagi.’Batinnya gelisah.
“Diva, buruan.. Tante Rida udah nunggu, lho” Lanjut Bundanya. Huh, akhirnya dengan berat hati Diva pun memutuskan untuk mengantar Tante Rida. Kan gak enak kalau nolak orang yang udah ngejemput.
“Iya, Bun. Bentar..” Jawab Diva. Dia pun segera keluar kamarnya dan menuju ruang tamu. Disana sudah ada Tante Rida yang sedang mengobrol dengan Bundanya.

“Assalamualaikum, Tante. Maaf udah buat Tante nunggu lama..” Sapa Diva sopan. Anak baik.
“Waalaikumsalam, Tante baru datang aja kok, Diva.” Jawab Tante Rida sambil senyum.
“Oh ya Bu Aira. Kami pergi dulu ya.. Biar ntar gak pulang telat.” Lanjut Tante Rida.
“Eh iya..”
“Bunda, aku pergi dulu ya..” Ujar Diva sambil mencium tangan Bundanya.
“Iya sayang.. hati hati ya..”
“Assalamuaikum…” Ujar Tante Rida dan Diva berbarengan.
“Waalaikumsalam..”
Tante Rida dan Diva pun menuju mobil Tante Rida yang terparkir di halaman rumah Diva. Saat Diva masuk ke mobil, dia langsung terkejut karena ternyata ada seseorang di dalam mobil.
“Lho, Alvin? Lo ikut juga?” Tanyanya tak percaya.
“Iya, soalnya Mama yang maksa..” Tukas Alvin.
“Tapi kamu pasti maukan kalau Diva juga ikut..” Seru Tante Rida yang mulai melajukan mobil.
“Apaan sih, Ma..” Ujar Alvin sambil membuang pandangannya keluar jendela. Dia gak mau Diva tahu kalau sekarang wajahnya udah merah banget. Tapi sepertinya harapannya itu sia sia karena Diva sudah melihat sekilas wajahnya yang udah mirip kepitinng rebus. Sesaat Diva termenung, dalam hatinya ada perasaan gembira dan sebuah harapan kalau Alvin menyukainya. Namun, seketika dia teringat akan perkataannya pada Rieta.
‘Ih, apaan sih gue. Kok gue jadi ngarep gini. Padahal gue kan udah bilang ama Rieta kalau gue bakalan ngebantuin dia buat deket ama Alvin. Buang semua perasaanmu Diva, jangan egois!’ Batinnya.
Drt.. Drt.. Drt.. Suara hp nya menyadarkannya dari lamunannya. Dia pun melirik hpnya. Panggilan masuk dari Rieta.
“Assalamualaikum, Riet… Sorry, Riet. Sorry banget. Hari ini gue gak bisa shoping bareng lo, soalnya gue lagi nganterin Tante Rida… Oke, Thanks Riet… Assalamualaikum..” Diva pun menutup teleponnya.

Cerpen Karangan: Dian Safitri
Facebook: Dhian Safitri
Hi guys! Perkenalkan
Namaku Dian Safitri. Umur 16 tahun. Aku bersekolah di MAN 2 AMBON. Hobiku menulis cerpen dan membaca.

Cerpen Our Friendship (Part 4) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

WhatsApp


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Kasih di Sepucuk Surat

Oleh:
Detak jam dinding terus berbunyi hingga saat ini. Sonya masih termenung kaku mengingat hal yang baru saja ia lakukan. Gadis itu masih di sana, duduk di kursi ruang tengah

Meraih Mimpi

Oleh:
Semua bermula ketika aku dinyatakan berhak mengikuti Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) oleh sekolahku. Rasa bahagia sekaligus takut mulai menghantui diriku kala itu. Pada saat itu aku

Dia Yang Ku Sayang

Oleh:
Waktu pertama kali aku kenal dia waktu aku baru menjejakan kaki di smp 5.. Waktu itu aku tak tau mengapa aku sebenci itu pada seorang lelaki yang bernama avan

Bersaing Di Piala Walikota

Oleh:
Pagi itu aku bangun dikala adzan subuh berkumandang. Hal yang selalu aku lakukan tiap bangun tidur adalah minum segelas air yang segar. Bagiku meminum air itu selalu membuat pikiranku

Mutiara Air Mata

Oleh:
“Hidup bukan untuk disia-siakan. Hidup itu untuk diperjuangkan. Sesulit apa pun Tuhan memberikan ujian, maka jalanilah dengan tegar. Jika kamu sudah tidak mampu, maka berdoalah dan minta pertolongan pada

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *