Cerita Perjalanan Cinta (Part 1)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Islami
Lolos moderasi pada: 2 August 2013

Kemarin sore ketika aku mau shalat ashar di salah satu masjid. Secara kebetulan aku bertemu dengan teman lama ku semasa SMP. Tadinya sempat kaget juga sih, tiba-tiba ada yang memanggil ku dari belakang, aku terdiam cukup lama, sempat mengingat kembali orang ini, memang wajahnya sudah tidak asing lagi, tapi aku lupa kapan dan dimana kami bertemu sebelumnya.

“hey khaerul, gimana kabarnya, waah lama ya kita gak ketemu” ucapnya sembari bersalaman. Aku masih kaku karena sedang mencoba mengingat-ingat kembali siapa orang ini. Tapi aku tak mau dia tersinggung dengan sikap ku itu yang sudah tidak kenal namanya lagi. “hey, Alhamdulillah sehat, kalau antum sendiri gimana kabarnya?” jawabku sambil bertanya balik.

Kemudian iqomat pun di kumandangkan dan kami menunda obrolan kami sementara untuk menunaikan kewajiban kami terlebih dahulu. Seusai shalat aku berdo’a, aku berharap agar aku mampu mengingat nama sahabatku tadi. Aku terdiam sesaat dan sempat mulai ada bayangan-bayangan sedikit, yang aku ingat nama dia di akhiri dengan “wan”. “ah siapa dia, astagfirullah aku betul-betul lupa.” Ucapku dalam hati. Iwan, wawan, ridwan.. ah siapa ya aku gak ingat..

Di teras depan Masjid yang kebetulan begitu sejuk kami berdua bercerita-cerita tentang pengalaman kami masing-masing dari semenjak kami berpisah hingga bertemu lagi. ternyata aku baru tahu kalau temanku ini yang aku tidak tahu namanya (hehehe) ternyata sudah beristri. Aku sedikit tidak percaya, tapi memang benar kenyataannya seperti itu.

Sugguh dari cerita-cerita pengalaman hidupnya yang membuat ku tertarik adalah tentang kisah cintanya bersama isterinya zahra yang sekarang berstatus menjadi isterinya. Cerita yang membuatku begitu termotivasi. Cerita yang begitu menyentuh hatiku.

“seperti yang antum tau rul, ana dari SMP nyampe menikah gak pernah pacaran sama sekali.” Ketika dia hendak memulai ceritanya itu aku sempat kaget dan bertanya-tanya. “kok bisa ya, gak pernah pacaran tapi menikah? Gimana ceritanya”.

Kemudian dia pun melanjutkan ceritanya. “sempat aku iri dengan remaja-remaja sekarang, setiap malam minggu mereka main ke rumah pacarnya, dan kadang jalan-jalan sama pacarnya. Mereka begitu mesra. Sempat membuatku tergoda untuk berpacaran juga. Tapi sayangnya selama satu tahun aku mencari gadis untuk aku jadikan pacarku begitu sulit. Perempuan memang banyak, bahkan dari hasil penelitian menunjukan jumlah perempuan lebih banyak dibandingkan laki-laki. Tapi dari jumlahnya yang sekian banyak itu, tak satupun yang sesuai dengan kriteriaku. Aku ingin yang jadi pacarku itu, gadis baik-baik, cantik dan shalihah. Mungkin itu terlalu sempurna tapi apa yang tidak mungkin bagi Allah, jika dia sudah berkendak, “jadilah, maka terjadilah”.

Lama-lama aku berfikir bahwa, jika aku mencari gadis yang shalihah untuk aku jadikan pacara mana mau. Tentunya tak ada gadis shalihah yang pacaran. Dan akhirnya aku berhenti mencari pacar. Dan mulai bekerja keras persiapan untuk menikah. Aku bekerja pada suatu perusahaan, karena kualitas kerja ku bagus, sehingga aku di angkat menjadi karyawan tetap. Dan mungkn selanjutnya aku akan bekerja lebih baik lagi agar naik jabatan.

Aku pikir penghasilanku sudah cukup, dan aku rasa aku sudah siap untuk menikah, di usiaku yang sudah 24 tahun ini memang sudah waktunya untuk mempersunting seorang gadis. Kemudian aku bertemu zahra di salah satu supermarket, dan ketika dia hendak beranjak pulang aku melihat di parkiran motor ternyata motornya mogok. Waktu itu dia tidak sendiri tapi bersama adiknya perempuan juga yang kira-kira usianya 12 tahun.

Aku mencoba mendekati mereka, berharap bisa membantunya. “kenapa motornya ukhty?” tanyaku padanya, yang sebenarnya agak sedikit grogi juga sih, apalagi dia seorang akhwat yang hijabnya begitu panjang. Seluruh tubunya hampir tertutup. “eh ini akhi motor saya mogok, kenapa ya”. Jawabnya dengan intonasi suara yang begitu lembut. Kemudian dia menyerahkan motornya padaku. Dan aku mulai mengotak-atik motor tersebut, kebetulan aku sudah biasa dengan motor mogok seperti ini.

Tak lama kemudian motornya nyala juga, tanpa aku sadari saking gerah dan groginya keringat ku bercucuran begitu banyaknya. Ya Allah aku jadi begitu salah tingkah. Akhwat itu memandangiku sambil ternsenyum. Sungguh aku tidak bisa membayangkan seperti apa mimik mukaku ketika itu. Aku begitu malu.
“Alhamdulillah akhirnya nyala juga, terimakasih ya akhi” katanya sambil berterimakasih padaku. Aku hanya tersenyum saja. Tiba-tiba adiknya nyeletuk aneh. “cieee ciiee kayanya ada yang jatuh cinta niih” ucapnya. Kami berdua langsung tertunduk malu. “ssstts ade apa-apa’an siiih” ucap vella pada adiknya.

“kakak sebagai ungkapan rasa terimakasih kami, nanti malam main ya ke rumah kami. Tenang kami suguhin makanan yang enak-enak deeh” kata si adik kecil tadi. “iya, insya Allah de, kalau ada waktu.” jawabku singkat.

Mereka berdua pamitan padaku untuk pulang. Dan kami berdua pun berpisah. Aku begitu senang bisa berkenalan dengan mereka. Mungkin malam ini aku akan beranikan main ke rumah zahra sekalian silaturahmi, dengan harapan siapa tau aja aku bisa mendapatkan hatinya.

Begitulah cerita dari temanku, lama dia bercerita tapi aku masih belum ingat siapa namanya, aku terus beristigfar. Aku malu jika dia tahu kalau aku tidak tahu namanya. Dia bilang ceritanya belum selesai sampai disitu. Masih panjang lagi, ketika proses ta’aruf, sampai ke pernikahan belum dia ceritakan.

Tiba-tiba datang seorang akhwat menghampiri kami berdua. Dan ternyata itu isterinya. Ternyata dia yang namanya zahra, subhanallah dia begitu anggun, dan pakaiannya begitu tertutup. Sungguh beruntung temanku ini.

“eh rul, kayanya sudah sore, ana mau pulang dulu nih takut kemalaman. Nanti deh ceritanya di lanjut lagi” katanya. Aku pun tanpa keberatan menyetujuinya. Sebelum temanku pulang aku sempat minta alamat dan nomor hapenya. Mungkin jika ada waktu aku akan main ke rumahnya untuk silaturahmi dan sekalian penasaran dengan cerita yang belum selesai itu.

Cerpen Karangan: Yusuf Khaerul Ikhwan
Facebook: facebook.com/yusufkhaerul

Cerpen Cerita Perjalanan Cinta (Part 1) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Terimakasih Ira

Oleh:
Sudah dua tahun aku mengenal baik pribadi Ira. Ia adalah mahasiswa teknik informatika yang tinggal persis di sebelah kontrakanku. Sebagai tetangga yang baik sekaligus sesama anak muda yang merantau

Dan Ketika itu

Oleh:
Suatu ketika aku bertemu dengan seseorang. Layaknya seperti pangeran yang jatuh dari kayangan. Namanya kak Roy, anak kelas 12 yang sangat terkenal dan alim. Aku mengenalnya karena aku mengikuti

Merindu

Oleh:
Pagi buta, masih terlihat gelap sunyi dan sepi, menumbuhkan sebuah rasa hawa dingin sejuk, menakjubkan, menanti indahnya surise. Dini hari itu Fahmi, lelaki yang dua tahun lalu baru saja

Aku, Kamu dan Senja Bisu

Oleh:
AKU DAN SENJAKU 04 April 2017 Namaku Rona, lengkapnya Rona Jingga semesta. Orang-orang menyebutku kutu buku, Karena tidak ada tempat lain selain perpustakaan yang menjadi sasaran nongkrong sehari-hariku. Sebenarnya,

Istikharoh Cinta

Oleh:
Aku tahu islam melarang untuk pacaran, tapi mengapa banyak orang yang terjebak oleh kata konyol itu? Cinta. Aku adalah salah satu orang dari mereka. Hafidz namanya, ia adalah pria

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *