For Attention Religious

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Islami
Lolos moderasi pada: 14 September 2016

“Bisakah kau datang ke sini?,” tanya Arka kepada Felly.
“Ada apa memangnya?,” tanya Felly kembali.
“Siapa sih yang nelepon, Fel?!,” tanya Bram penasaran.
Felly membalik tubuhnya ke arah Bram. Kemudian memberikan kode kepada Bram bahwa Arka menghubunginya. Dan Bram hanya bisa mengangguk-anggukan kepalanya seraya menjawabnya tanpa memberikan suara.
“Ok aku akan datang ke sana. Sepuluh menit dari sekarang.”

Dengan cepat, Felly memacu mobilnya ke tempat yang sudah disebutkan oleh Arka di telepon barusan. Sesampainya di sana, Felly mencari meja yang sudah disediakan oleh arka. Namuan, cafe itu sepi tanpa ada pengunjung. Serasa bahwa cafe itu telah dipesan khusus oleh Arka untuknya.

“Kenapa kau tidak duduk?,” tanya Arka dengan membetulkan jasnya.
“Kau darimana?,” tanya Felly.
“Kamar mandi.”
“Oh.”
“Duduklah!,” pinta Arka kepada Felly.
Dengan santai Felly pun duduk di kursi yang ada di sampingnya. Namun, sebelum itu Arka menarik kursi itu dan mempersilahkan Felly duduk layaknya seorang putri raja.

“Kenapa kau mengajakku ke tempat yang seperti ini?,” tanya Felly penasaran.
“Ada sesuatu yang harus aku bicarakan denganmu.”
“Tak biasanya kau berbicara seformal ini.’
“Karena, hari ini adalah hari spesial bagiku.”
“Spesial? Aku rasa, hari ini bukan hari ulang tahunmu.”
“Memang. Tapi, hari ini adalah hari jadi kita berdua plus valentine day and will you marry me?!,” tanya Arka dengan menyerahkan kotak berwarna hitam.
“Arka..,” paggil Felly lirih.
“Apakah kau masih meragukan aku?!,” tanya Arka.
Felly menggelengkan kepalanya.
“Apakah kau takut aku akan meninggalkanmu lagi?”
Felly tetap menggeleng.
“Lantas, apa kau tidak mau menikah denganku?!,” tanya Arka lebih serius dengan sorotan mata yang tajam.
Felly tetap menggelengkan kepalanya.
“Lalu, apa maumu?!,” tanya Arka pasrah dengan nada penuh penasaran.
“Aku tidak ingin dilamar dengan posisi seperti ini!” jawab Felly dengan menundukkan kepalanya.
Arka pun melihat sekitarnya. Ia bertanya-tanya kepada dirinya mengenai kekurangan yang ada. Namun, hatinya menjawab bahwa semuanya sudah pas. Cafe dengan nuansa romatis, meja yang penuh dengan lilin serta kue coklat, dan juga alunan musik slow yang menenangkan hati dan pikiran. Tapi, kenapa Felly mengatakan bahwa semuanya terasa kurang?

“Bisakah kau menjelaskan apa yang kau mau? Mungkin, aku bisa memenuhinya sekarang.”
“Aku tahu kau kaya dan memiliki segalanya. Tapi, tak bisakah kau menggunakan hati dan pikiranmu dalam hal ini?”
“Felly, apa yang kau bicarakan?! Aku… Aku benar-benar tidak mengerti dalam hal ini.”
“Arka, tidak bisakah kau melihatku di depanmu dengan hijab yang aku pakai. Aku juga pernah ke Amerika, Jepang, China, Jeman, Swiss, dan Thailand. Sama sepertimu. Tapi, aku tidak pernah sekalipun merayak kepercayaan mereka sekalipun aku ingin merasakan. Tak bisakah kau mengubah niatmu yang berawal dari hari valentine menjadi hari dimana kau cukup melamarku?!”
“Felly…,” panggil Arka lirih dengan mata dan mulut yang menganga. Tak menduga dengan apa yang dikatakan oleh kekasihnya.

Memang benar. Selama Arka mengenal Felly, ia tak pernah mendapatkan izin untuk menyentuh, menatap Felly tajam dan juga melakukan hal yang tidak wajar. Selama hubungan mereka, Felly hanya menganggap Arka sebagai kakaknya. Tidak lebih. Seraya itu lebih, Felly selalu menghindarkan dirinya dari Arka. Entah itu mematikan ponselnya, tidak memberikan kabar, atau menyibukkan dirinya dengan pekerjaan.

Arka memang mengenal kekasihnya sebagai gadis keras kepala, berkharisma tinggi, dan tak terbantahkan. Namun, satu hal yang ia lupa. Felly bukanlah tipe gadis peniru. Ia selalu berdiri dengan sendiri tanpa orang lain meski orang lain mengulurkannya. Dalam artian lain, Felly adalah gadis denga pendirian yang teguh. Begitu pula dengan prinsip hidupnya. Tak dapat dirubah.

“Baiklah! Ayo menemui orangtuamu!,” kata Arka nekat.
Felly tersenyum tipis melihat kenekatan Arka. Mereka pun menemui kedua orang tua Felly. Di sana, Arka meminta izin kepada kedua orangtua Felly untuk meminangnya. Dan, Felly menyetujuinya. Meraka pun melangsungkan pernikahan dengan cara yang sesuai kepercayaan mereka berdua dan menjadikan hari valentine menjadi peringatan.

Cerpen Karangan: Pratiwi Nur Zamzani
Facebook: Pratiwi Nur Zamzani (Pakai Kerudung Putih)
Nama saya Pratiwi Nur Zamzani. Dapat menghubungi melalui akun facebook saya yaitu Pratiwi Nur Zamzani ( Pakai kerudung putih ) , twiiter @nur_zamzani atau E-mail pratiwinurzamzani[-at-]yahoo.co.id. Dengan no Telepon 085-852-896-207. Dengan alamat, Jl. Rambutan, Pesanggrahan selatan, Bangil, Pasuruan. Prestasi yang pernah saya raih adalah juara 3 Mading, puisi dan cerpen pernah diterbitkan di majalah SPEKTRUM dan berbagai buku antologi. Antara lain adalah, Menjembut Ridhomu, Sapa malam teriak rindu, Dream Wings, dll.

Cerpen For Attention Religious merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Fitrah Cinta Seorang Muslimah

Oleh:
Di hatiku mulai mengubah segalanya… Hijrahku tiba menyapa… Membawa benih-benih damai di jiwa … Kagum yang tak pernah ku sangka yang membawa hati menuju fitrahnya cinta, dia adalah sosok

Harapan Mati

Oleh:
Siang ini sangat membosankan. Guru yang seharusnya mengajar siang ini sedang sakit. Jadi, ia tidak masuk hari ini. Suasana kelas yang ribut disertai cuaca yang panas membuatku serasa di

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *