Sepertiga Malam, Dia Untukku

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Islami
Lolos moderasi pada: 10 November 2014

Masih pukul 3 dini hari. Mentari pun belum bertahta di peraduannya, bahkan daun-daun hijau di buritan rumah masih kedinginan, bermandikan tetesan embun. Enggan sekali jika terpaksa bangun dari mimpi yang menyemai keindahan di kala malam hanya untuk kejar target yang katanya “orang bisa kaya kalo rutin bangun lebih pagi dari ayam, atau cepet dapat jodoh kalo sesenggukan tengah malam.” Lah… lah… lah, yaa jadinya ibadah kejar setoran itu mah.

Tapi kali ini sedikit berbeda, kesannya jadi lebih pengen cepet-cepet membasuh raga dengan air wudhu dan segera sujud bersimpuh pada Empu-Nya alam semesta, walau udara lagi dingin-dinginnya. Maklumlah kawan, hati lagi “Galau” kata anak jaman sekarang nyebutnya begitu. Alasannya, siang tadi liat doi lagi asyik ngobrol sama ‘Rumput Tetangga’. Ditambah lagi, teguran dari ayah bunda tentang nilai kuliah yang makin merosot dan beberapa teman pasang wajah BM (baca Bad Mood), hmmm. Lengkap sudah galaunya pikiran ini. Belum lagi, berondongan kata-kata sarat nasihat pun tak hentinya diboyong oleh sang ayah tercinta. Ya, harusnya itu mah biasa. Namanya juga orangtua, pasti pengen donk anaknya gak kesaingi oleh anak-anak tetangga sebelah. Biar dicap sebagai orangtua yang berhasil gitu. Okelah oke. Fine.

Dengan sempoyongan karena masih ngantuk, akhirnya basah juga kulit ini oleh guyuran wudhu pertamaku pagi ini. Ku nikmati 1/3 malam itu untuk berkeluh. Tentang apa saja, apapun yang terlintas dalam hati dan pikiran. Kali ini, hati yang lebih banyak berbicara. Karena lisan tak mampu mereplika kata-kata yang makjleb untuk diucap. Sepanjang keluhan, muncul pertanyaan-pertanyaan yang entah seperti apa akan terjawab. Tentang siapa jodoh, jadi apa selepas kuliah, seberapa lama aku diberi nyawa? Yang jelas, pertanyaan-pertanyaan itu gak bakal kejawab kalau belum waktunya. Iya kan kawan? Renungan berakhir saat ta’mir masjid mengumandangkan adzan subuh dengan suara nyaringnya yang khas dan rutin terdengar tiap 5 kali sehari.

Ku ambil sajadah, dan beranjak pergi berjama’ah. Sepulangnya, sambil jalan, ku nikmati panorama langit kala shubuh. Subhanallah, bermandikan sisa purnama hari itu. Dan sedikit kedamaian ku rasakan dari relung hati yang penat akan hiruk pikuk urusan duniawi. Situasi ini, setidaknya cukup untuk merefresh segala memori yang terlampau stress dengan pikiran yang bejibun gak karuan.

HP berdering, beberapa pesan masuk yang terabaikan, dan salah satunya dari dia. Maklumlah, lagi gak ada niat untuk membalas. Walhasil, ku non aktifkan HP. Masalah? Sepertinya biasa saja. Di dapur, selayaknya anak perempuan yang lain. Ku sempatkan bantu-bantu ibu, wajar kan? Walaupun cuma kebagian sesi kupas-kupas bawang, potong-potong sayuran atau bolak-balikin gorengan. Ibu yang sedari tadi diam, akhirnya memulai pembicaraan. “Anaknya mbak Wit (temen ibu ku) yang perawat itu minggu depan nikahan sama polisi, tetangganya Ustadz Amir kemarin lamaran ama TNI, nah ponakannya bu dhe Rifah denger-denger dah resepsi sama anak pejabat. Kok enak-enak gitu yah nduk jodohnya.” Curhat ibu, yang pada intinya ingin aku seperti mereka. Dengan enteng ku jawab “Bu, gak semua yang kaya begitu tuh mesti enak hidupnya. Misalnya aja nih, jadi istri polisi. Kalo polisinya maen serong kanan kiri kan rumah tangga gak karuan, terus kalo TNI, lagi dines tiba-tiba kena dooor dan mati, akhirnya menjanda apa lagi anak pejabat, hari gini bu’ pejabat gak korupsi itu jarang sekali. Makan uang rakyat, wah bisa malu 7 turunan bu. Hehehe”
Ibu cekikian mendengar jawabanku sembari mengelus kepalaku dan kembali berkata “kamu nih, paling bisa deh kalo ngeles. Emang mbak maunya dapet jodoh yang kaya apa?” secepat kilat ku jawab “masih belum kepikiran bu.” Padahal hati dah kelabakan pengen nyebutin macem-macem kriteria ya yang sholeh, enak dilihat, apa adanya, jujur, adil, bijaksana, ramah, setia, ngerti keluarga, baik hati, dan lain sebagainya. Byuh.. byuh.., anak siapa yah yang seperti itu?.

Jam menunjukkan 05.40 WIB. Waktunya mandi, buru-buru melahap sepotong roti dan pergi. Walaupun pesan ayah hati-hati, tetep aja di jalan kebut-kebutan. Maklum lah, uber-uberan sama macetnya jalan. Di parkiran kampus, motor doi udah terparkir anteng lengkap dengan helm silver berlogo “I”. tapi hari ini temanya lagi cuek. Jadi ya, EGP gitu. Eh ya, perlu diketahui yah, gak ada hubungan special antara saya dan dia. Hanya saja, saya terlanjur kagum dan ngefans. Mendadak gerogi, jalan sendiri ke kelas. Takutnya papasan terus jadi salting. Alhasil, jalan ala maling. Sembunyi-sembunyi gitu.

Niatnya emang gak pengen ketemu hari ini, tapi setan-setan pada berisik ngomporin aku biar celingukan nyari dia. Berhubung yang dicari gak muncul juga, jadilah aku pulang dengan perasaan yang gak karuan. Dalam pikir yang amat panjang, ku putuskan. Mulai hari itu aku tak kan lagi berhubungan dengannya serta tidak menghiraukan apapun tentang dia. Mulanya memang susah, tapi setelah beberapa lama nyatanya aku jadi terbiasa. Hanya panjatan doa yang senantiasa ku haturkan lewat isyarat tak bernada. Dalam penantian, yang begitu panjang. Sederhana saja, aku selalu berucap “jika dia untuk ku maka dekatkanlah, tapi jika bukan berilah aku keikhlasan dan jauhkan kami dari godaan setan”. Sebuah doa yang wajar.

Teman, mungkin ada yang bertanya-tanya seperti apakah dia?. Lain mata, lain cerita. Tapi apapun itu bagi ku dialah yang ku impikan. Dia rajin ibadah, enak dilihat, apa adanya, jujur, adil, bijaksana, ramah, setia, ngerti keluarga, baik hati, dan yang penting dia mampu membuatku menunggu. Seseorang yang sederhana, dengan senyum yang sederhana namun bagiku dia istimewa. Bagaikan mutiara yang tersimpan dalam kerang dan jauh di dasar laut. Entah siapa yang kan mampu menjamahnya. Dia lebih banyak menghabiskan waktu mendekatkan diri pada Ridho Ilahi.
Itulah dia di mataku, dan tanpa terasa aku telah mengaguminya begitu lama. Tanpa bertatap muka, tanpa berkomunikasi selama itu. Dan aku masih selalu mengaguminya hingga kini. Karena begitu lama tak mengetahui tentangnya, aku merasa rindu. Rindu kesederhanaanya, rindu senyumnya dan rindu tuk bisa menyaksikan ketenangan sikapnya. Tapi biarlah hanya aku dan Dia yang tau. Aku memang sengaja menjauh untuk menghindari ketidak ridhoan Allah terhadapku.

Maka suatu ketika, kala rindu mencapai puncaknya, di penghujung malam sebagaimana biasa. Saat derai hujan menemani keluhku pada Nya. Aku benar-benar meminta, dengan linangan air mata yang jatuh apa adanya. Sebagaimana Hawa merindukan Adam, aku mengucap “Yaa Allah, yang maha Berkuasa atas dalamnya hati. Aku telah cukup lama menanti. Aku meminta seperti apa lagi, Kau pasti lebih tau hatiku. Yaa Allah yang Maha pengasih, halalkan dia untuk hamba, agar sempurna langkahku di jalan Mu. Aku tak butuh sosok rupawan bagaikan Yusuf a.s, atau hartawan bagai Sulaiman a.s, aku hanya minta dia sebagai imam dalam hidupku kelak. Ampuni jika doaku memaksa. Yaa Allah, hanya pada Mu aku mengatakanya. Bahwa aku sungguh ikhlas menyayangi dan menerimanya. Maka izinkan aku hidup bersamanya.”
Doa itulah kawan, yang rutin muncul tiap 5 waktu dan 1/3 malam terakhir. Setiap saat, sepanjang waktu sejak saat itu dan bertahun-tahun kemudian. Walau pada akhirnya wisuda memaksa kami tak lagi bernaung dalam institusi yang sama, doa ku tetap begitu, tak berubah, tetap meminta dia yang sekarang entah dimana dan seperti apa. Sesekali aku menanyakan kabarnya pada teman, pun mereka telah lama tak berhubungan. Ku hubungi nomor yang masih tersimpan, ternyata sudah kadaluarsa tak terpakai. Ku hela napas panjang. Memikirkan kembali semua kenangan. Tetap tak kutemukan dia dimana. Tiba-tiba bisikan lembut dari dalam hati meyakinkan diri, dia di sana, di hatiku. Dan akan tetap di sana hingga saatnya tiba.

Usiaku 25 tahun sekarang, dan aku masih tetap menunggunya. Masih saja mencintainya seperti bertahun-tahun lalu. Ayah dan ibuku yang mulai beruban kini lebih sering menanyakan kapan anak gadis sulungnya ini naik pelaminan, dan aku hanya selalu mengatakan agar mereka bersabar sembari tersenyum datar. Yaa, kau tau teman. Aku menunggunya begitu lama dan entah berapa lama lagi tuk ku menunggu walaupun ia tak tau. Ku putuskan merantau keluar kota. Di ujung kota, sebuah desa terpencil yang masih kurang pendidikannya. Aku tinggal dan mengabdi di sana, belum lama. Masih berumur 6 bulan di sana. Dan telpon dari nomor rumah mengejutkan ku yang sedang mengajar kala itu. Ibu dan ayah meminta aku pulang segera. Setidaknya dalam 2 hari berikutnya aku sudah di rumah. Dengan penuh tanda tanya di pikiranku, ku tutup telpon itu. Dan melanjutkan aktivitas. Seraya berpamitan pada anak-anak didik di sana tuk izin beberapa hari atau mungkin beberapa bulan. Esoknya, seusai shubuh ku tinggalkan tempat bernaungku tuk kembali ke rumah memenuhi panggilan orangtua.

Hampir 8 jam perjalanan dari desa itu menuju rumahku dengan transportasi darat. Setiba di rumah, ibu dan ayah tidak menceritakan apapun pada ku. Mereka hanya memintaku mandi, sholat lalu istirahat. Malam hari, barulah mereka memintaku duduk di ruang tengah tuk mendengarkan alasan mereka memintaku bergegas pulang. “2 hari lalu, seseorang datang kemari. Dia datang tuk meminangmu. Ayah dan ibu rasa dia orang yang baik dan dia tepat untukmu nak. Lagi pula sudah terlalu lama kamu menunda untuk menikah dengan berbagai alasan. Kami takut Allah memanggil kami sebelum sempat melihatmu naik ke pelaminan” tutur ayah. “ibu dan ayah sepakat tuk menerimanya dan besok pagi, Insya Allah dia akan kembali bersama orangtuanya.” Sahut ibu yang seketika itu membuatku terpatung membisu. Shock tak karuan wujudnya. Dengan perasaan sedih dan kecewa serta bercampur sedikit amarah aku berkata “ayah dan ibu ini apa-apan? Soal pernikahankan bukan hal yang mudah. Salah langkah bisa jadi kacau hidup ku, bu, yah. Kenapa ayah dan ibu ga’ tanya dulu sama aku? Kenapa langsung diiyakan?. Bagaimana kalau dia bukan orang baik-baik seperti dugaan ayah dan ibu?” aku menangis dan berlari ke kamar. Malam itu, rasanya aku tak ingin hidup tuk sesaat. Ayah dan ibu yang mengerti perasaanku membiarkan aku sendiri tanpa menggangguku sama sekali. Aku menangis sejadinya, sesenggukan semalaman. Hingga adzan shubuh ta’mir masjid dekat rumahku kembali terdengar.

Aku bangkit dari kasur dengan wajah kusut dan mata berkantung-kantung efek dari tangisan semalam. Ku ambil wudhu dan kembali ke kamar. Ku laksanakan subuh itu penuh haru. Aku pasrah pada apa yang kan terjadi nantinya. Detik itu pun, aku masih saja meminta “Yaa Allah, yang maha Berkuasa atas dalamnya hati.. aku telah cukup lama menanti. Aku meminta seperti apa lagi, Kau pasti lebih tau hatiku. Yaa Allah yang Maha pengasih, halalkan dia untuk hamba, agar sempurna langkahku di jalan Mu. Aku tak butuh sosok rupawan bagaikan Yusuf a.s, atau hartawan bagai Sulaiman a.s, aku hanya minta dia sebagai imam dalam hidupku kelak. Ampuni jika doaku memaksa. Yaa Allah, hanya pada Mu aku mengatakanya. Bahwa aku sungguh ikhlas menyayangi dan menerimanya. Maka izinkan aku hidup bersamanya.” Masih saja mengharapkan dia. Lalu aku diam, mengenang aku menatapnya tanpa sengaja, senyum sederhananya yang sampai kini tak terlihat lagi. Aku pergi mandi, berdandan ala kadarnya dengan tangis yang masih sesenggukan.

Pukul 9 pagi minggu itu, ibu mengetuk kamarku. Memintaku keluar dan menemui tamu yang baru saja masuk dalam rumah. Saat itu pun aku masih mengharapkannya. Ibu memeluk ku erat. Menatapku dengan senyum. Dan menuntunku keluar kamar. Langkah terasa berat, lorong rumah pun terasa sepanjang tembok China. Aku berjalan dengan kepala tertuduk tanpa berniat mengangkatnya sedikitpun.

Mataku masih sembab, dan ibu mendudukkan ku di antara ayah dan ibu. “ini putri kami, mohon maaf masih lesu. Mungkin masih capek karena baru pulang dari rantau kemarin” ucap ayahku mencairkan suasana. 3 orang di hadapanku itu nampaknya sibuk memperhatikan wajahku yang sedari tadi tertunduk. Ibu memintaku mengucap salam pada mereka. Dan kuucap itu tanpa irama. Dalam pembicaraan yang panjang menit-menit berikutnya, aku tetap tertunduk dan membayangkan senyum sederhana milik seseorang di luar sana. Tak lama kemudian, ibu dan ayah mengisyaratkan agar aku menegakkan kepala agar mereka bisa mengenaliku. Perlahan ku angkat kepala walau dengan terpaksa. Ku amati detail ujung kaki orang di hadapanku ini. Semakin ke atas, dan terhenti di pandanganku terhadap senyum itu. Hey, sepertinya aku mengenalinya. Aku pernah melihat senyum itu sebelumnya.

Dan, ya memang itu lah senyum yang aku tunggu selama ini. Sekarang, dia benar-benar di sini. Dengan hati terkejut, haru dan bahagia. Ku sematkan senyum penuh takjub di bibirku. Butiran air mata membasahi wajah, aku mengenalinya. Dia di sini, apa dia benar-benar di sini? Dia tersenyum padaku. Dan senyumnya masih seperti dulu. Aku bahagia bercampur haru, bagaimana bisa? Entahlah. Tapi dia benar-benar nyata. Dia datang pada orangtua ku tuk memintaku dan beberapa waktu kemudian kami dihalalkan dalam ikatan suci layaknya Muhammad dan Khodijah. Aku bahagia tak terkira. Tuhan mengijabah doaku. Dia benar-benar untuk ku.

Cerpen Karangan: Octaviana Ayu D. N
Facebook: https://www.facebook.com/octa.adn
Mahasiswi Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah – Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya

Cerpen Sepertiga Malam, Dia Untukku merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Berdua Aja Ya

Oleh:
Kok ngambek? Senyum donk! Pergi yuk! Berdua aja ya, Ke tempat, di mana hanya ada aku dan kamu. Nggak mereka. Caranya menatapku, teduh pandangannya dan senyumannya. Ah… Mengapa aku

Jika Bukan Dia Siapa Lagi

Oleh:
Rintik air langit membentuk noda-noda kecil di pelataran rumah. Angin masih bertiup mengusir arakan awan hitam, seolah tak sudi bila mentari harus istirahat lagi. Namun, hujan cepat-cepat turun disertai

Takdir Yang Menentukan

Oleh:
Hari ini, tepatnya pada tanggal 11 juli, awal pertemuanku dengan dia, ya dia seorang pria yang bernama Ali. Pertemuan kami dimulai ketika aku sedang membaca al quran di musholla

Manakah Cintamu

Oleh:
Pikiranku mulai melayang memikirkan seorang lelaki yang sangat mengecewakan hati semua wanita, bahkan aku yakin tidak akan ada wanita yang mau diperlakukan demikian. Kecewa sudah pasti tidak luput juga

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

4 responses to “Sepertiga Malam, Dia Untukku”

  1. Ara says:

    Ini tepat pukul 3 malam. Dan saya membaca cerpen ini rasa haru akan penantian meluluhkan hati saya. Makna yang dalam. Motivasinya juga tersampaikan. Saya harap bisa mengambilnya sebagai pelajaran. Nilai 9 buat penulis. Kalo nilai sempurna cuma punya Allah swt. Hehehe. Maaf ya. Dan lanjutkan

  2. mardha manies says:

    masya Allah…moga saja saya bisa mendapatkan seperti mbak oktavia,,yang tak pernah meminta di sepertiga mlamnya,,,mendambakan seseorang dari dulu

  3. Rizka says:

    Subhanallah.. bagus cerpennya, penantian panjang dengan slalu berharap dan memohon kepadaNya..
    Hampir sama dg kisah saya, tp doa saya masih blm diijabah Allah SWT.. 🙂
    mungkin harus bersabar lagi ya.. 🙂
    sukses ya buat mbak oktavia..

  4. isra says:

    subhanallah,,,, sungguh allah itu tdak pernah berdusta dng perkataannya ,,, berdoalh kpda – Nya ,, mka akn di ijabah-Nya ,,,, kni itu semua tlah terbukti …
    critanya mnyentuh hati ,, membuat kta prcya bhwa cepat atau lambat doa kita akan trkabulkan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *