Tentang Aku Kamu dan Ta’jil

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Islami, Cerpen Ramadhan
Lolos moderasi pada: 10 October 2018

“Huhhhhh” Aku menarik nafas panjang setelah lelah dengan kegiatan seharian ini. Aku meluruskan kakiku dan bersandar di dinding. Ya Aku sedang menikmati malam dingin menanti kabar.

“Tau gak puasa kapan?” Ucap Abangku dari pintu rumah
“Nggak” Jawabku singkat, dan malah asik main Handphone. Entah apa yang Aku mainkan, Kuota aja gapunya. (Sedih kalo di bayangin) Aku anjurkan jangan dibayangin ntar nangis.
“Norak banget jadi orang” ucapnya singkat namun menusuk.
Hello abangku tercinta, Sebelum bicara seharusnya Thingking dulu, dia aja nanya ke Aku? Pake ngatain norak, kalo sama sama norak mah udah diam saja.
“Makanya, beli Tv” ucapku singkat
“Ogah, kalo akhirnya dirusakin sama Ade” Ahhh Abang, jangan diingat lagi kejadian bodoh itu, Huhuhu. Menyedihkan

*Neng nong neng nong neng* Handphoneku berbunyi,
Dari salah satu sahabatku (Ara “KueNastar”)

“Milaaaaa” wuhhhh hebat bener orang di telepon aja suaranya Over, pecah nih gendang telinga.
“Assalamu’alaikum, biasakan ucapkan salam sebelum bicara” ucapku dengan nada sabar tapi sebnernya sewot.
“Wa’alaikumussalam, Mila Kamu harus denger sesuatu yang mengejutkan”
“Apa?”
“Besok puasa, Horeeeee berarti terawih” ucapnya lagi, teriak lagi. Lama lama gendang telingaku pecah ra, gara gara kamu.
“Ya? Terus kenapa?” Tanyaku santai
“Aku cuma kasih tau kamu, kamu kan gak punya TV, kemarin aja kita cerita Tentang film JPJ kamu diem aja kaya suntuk gitu, pasti kamu lagi nungguin informasi dari seseorang yang baik hati mau ngasih tau kamu kalo besok puasa, ya kan bener”

Plissss deh ra jangan dibuka semua. Aib itu, memalukan.

“Hemmm, udah?” Ucapku singkat.
“Bodo Amat Mil, Assalamu’alaikum”

Oke Malam pertama terawih, harus cepet cepet nih, sebelum kebagian di belakang dan harus gabung sama bocah yang berisiknya minta ampun.

Selesai tarawih, seperti biasa Aku menunggu sepi, supaya gak jatuh pas lagi berebutan ngambil sandal.
“Assalamu’alaikum Mil?” Karena merasa Namaku dipanggil. Aku menoleh ke arah sumber suara
“Wa’alaikumussalam, iya ada apa Ustadz?”
“Besok kan mulai puasa, kamu bisa kan bantu bantu, buat jaga Ta’jil?”

Denger kata Ta’jil aku antusias, ya karena biasanya ta’jil di masjid tuh enak enak. Pulang buka di masjid makan di rumah. Mantap kan? Iyalah, tapi Aku bilangin ya, kalo gak pinter pinter amat buat ngumpetin Ta’jil jangan, jangan pernah jagain Ta’jil, Sakit hati ujungnya, cuma kebagian sampahnya doank.

“InsyaAllah Ustadz”
“Ya sudah, kalau begitu, saya permisi Assalamu’alaikum”
“Wa’alaikumussalam”

Hari pertama jagain ta’jil biasa aja, hari kedua Biasa aja Yakan, hari ketiga mulai rame, hari ke empat tambah rame, hari kelima, makin rame hari ke enam pala Aku pusing, Ya kali orang dari mana aja ini yang dateng, pelataran masjid hampir penuh, orang dapur udah Nelen ludah 100 kali, orang Luar udh kesemutan berdiri, tangan udah sengkleh gara gara ngasin orang satu satu.

“Mungkin tanggal Tua kali ya, jadi pada numpang buka di masjid, liat aja muka mukanya anak Kost semua” Ucap Ara yang menjadi teman setiaku selama jadi penjaga ta’jil
“Mungkin, yakin kebagian gak nih kita? Stok dapir abis katanya” ucapku sambil menelan ludah.
“Sabar”

Lanjut hari selanjutnya, sampai di hari ke 10 puasa.

“Kolak kurang kolak” teriak Iqbal dari luar ke bagian dapur.
“Esnya menggiurkan” ucap Nabilah yang sudah Menelan ludah berkali kali, karena dia Harus berhadapan sama Es Campur yang menggiurkan.
“Ehhh lontong ama gorengannya tambah lagi” Teriak Ara. Kurasa orang yang di bagian dapur, nyesel gak ketulungan, Habisnya harus bolak balik dari dapur ustadz ke pelataran masjid.

Aku fokus dengan pekerjaanku, yaitu nyendokin kwetiau. Menggoda perut.

Saat orang terakhir, Aku diam saja, pikirku dia mau ngambil sendiri tapi malah ikut ngeliatin aja.
“Mba? Kok saya gak dilayani?” Ucapnya lembut, kayak orang cape mikir.
“Ehh, mba mba, saya masih muda mas, udah sendok aja sendiri” ucapku malas
“Mba berkah lho” ucapnya lagi, akhirnya Aku nyendokin kwetiau persediaan terakhir ke dia.

Dan beberapa menit Aku baru aja ke dapur tiba tiba udah Adzan.
“AllahuAkbar, AllahuAkbar”
“Subhanallah, merdu amat ini, yang adzan siapa Sih?” Gumamku pelan, taoi ternayata masih kedengeran. Ku melirik mereka sambil nyengir nyengir Gila.

Hari berikutnya Aku masih setia dengan kwetiau.
Kali ini Aku sibuk, karena Nabilah harus beroindah ke dapur dan Ara di meja Es, Aku jadi di meja kwetiau sama Gorengan dan lontong, Jangan dibayangin pusing and pegelnya gimana, apalagi sama orang yang maruk, dikasih satu minta lima, ini sih namanya Pemerasan.
Ada lagi yang Aneh, yang lain minta gorengan dia minta nomor telpohone, ada lagi yang lebih aneh, ngambil gorengan malah modus nanya nama. Rasanya Pen Aku tendang aja tuh mukanya, gak tau cape and pegel apa kali ya.

“Andreeee” teriakku ke Andre saat Aku mulai lelah, tapi yang dateng malah si cowok nyebelin kemarin.
“Biar saya bantu”
Aku cuma ngeliatin dia bentar terus langsung sibuk nuangin kwetiau lagi.

Aku selesai merapihkan semuanya. setelah Adzan
Aku lari ke dapur karena perut udah gak bisa di ajak kompromi lagi. Parah parah..

“Hah? Abis?” Ucapku saat masuk ke dapur semua udah beres.
“Nih Aku tinggalin satu piring”
Ohhh sosweet deh Ara, Dia ternyata masih inget Aku. Hehe

Aku keluar untuk mengambil sisa gorengan dan lontong, mubadzir kan kalo dibuang.
Tapi pas lahi asyik jalan malah nabrak orang. Al hasil kwetiau satu satunya Aku jatuh, sakit bang hati Mila.

“Arghhhhh, kalo jalan liat liat napa” ucapku frustasi
“Afwan mba, Hari ini saya traktir deh makanan kesukaan Kamu” ucapnya membuatku menoleh dan Ah cowo itu lagi. Ngeselin deh.
“Beneran ya?, Oke traktir Aku makan..” belum Aku meneruskan Bicaraku dia sudah jalan aja.
“Ehhh, mau lari dari tanggung jawab?” Ucapku sedikit teriak.
Dia membalikan badannya
“Saya mau ambil motor”

“Kamu suka banget sama Kwetiau?” Ucapnya membuatku berhenti mengunyah.
“Emmm”
“Nama saya Arsyad Al Fannahi, terserah kamu mau panggil saya Apa” ucapnya, Aku menoleh ke arahnya. Dan 1, 2, 3, 4, 5
Pandangan kami bertemu dalam hitungan ke 5
“Aku jatuh cinta” batinku.
Jantungku berdebar tak karuan..
“Hahah, berarti Aku boleh panggil Kambing, kebo, Atau yang lainnya dong”
“Tidak keluar dari jalur nama saya” ucapnya sperti perintah.
“Oke Aku panggil kamu Arfan”
Lali dia tersenyum.. ya Allah ganteng sekali..

“Astaghfirullah, belom Maghrib” ucapku dan langsung Minum
“Ya udah, udah selesai makannya kan? Kita ke Masjid terdekat bareng aja”
“Oke”

“Nama kamu?” Ucapnya saat Aku sudah turun dari motor
“Kamila Nadawiyah” ucapku singkat dan langsung masuk ke dalam rumah.

Besoknya seperti biasa jaga Ta’jil lagi.
Dan laki laki itu selalu menjadi Hal yang membuatku semangat menjalani tugas. Hehe

Dan Aku tidak pernah tidak kebagian Ta’jil karena dia slalu cari ide supaya Aku bisa kebagian.

“Kamu gak makan?” Ucapnya menyadarkanku dari lamunanku.
“Hah? Iya ini ntar Aku mau makan”
“Ta’jilnya enak, kalo kamu yang masak pasti lebih enak” ucapnya lagi, dan Aku menoleh ke arahnya lalu tersenyum
“Emm Aku mau nanya”
“Iiya?”
“Yang Adzan kamu?”
“Alhamdulillah”

Aku semakin terpana dengannya, suara merdu, ganteng, dan Perhatian, sikapnya sopan, bertanggung jawab pokoknya idaman banget dah.

Sampai pada akhirnya hari ke 27 puasa, Aku masih merasakan manisnya perhatiannya, dan Aku masih bisa melihat senyumnya.

Tapi di hari ke 28, Hanya ada seorang anak kecil yang memberikan sebuah kantong Kresek yang berukuran sedang.

“Ini buat siapa de?” Ucapku sambil menerima Bingkisan itu
“Buat kaka lah, buat siapa lagi” ucaonya lalu pergi.
Aku sendiri bingung, Siapa yang ngasih THR buat Aku coba? Hehe rezeki nomplok
Tapi ada yang aneh hati ini, Arfan tidak datang. Mungkin dia pulang kampung, tapi kenapa dia gak ngabarin aku ya?. Entahlah. Aku penasaran dengan bingkisan yang Aku terima, Aku ke perpus masjid dan membukanya.
“Hah? Baju? Jam tangan? Dan Amplop? Apa ini duit kali? Siapa yang ngirim coba”
Aku buka Amplopnya ternyata hanya selembar kertas yang memiliki tulisan.
Surat? Berarti ini surat. Aku baca dengan seksama.

“Assalamu’alaikum, Hai! Pemilik arti nama sempurna, kamu pasti bingung ya nyariin Aku hari ini gak dateng, Iya! Aku hari ini harus balik ke kampung dan spertinya Aku Akan ke sana jarang sekali. Karena aku harus kembali Kuliah. Hehe kamu jangan sedih ya, insyaAllah Aku bakal terus ngehubungin kamu sebisaku, Aku sebenernya udah lama pengen ngomong sesuatu sama Kamu, Mil, Aku jatuh cinta sama Kamu, Makanya hari ini Aku ngejauh dari Kamu, Aku takut perasaanku malah bikin kita terjerumus dalam hal hal yanh di luar batas, Mil, Maaf aku lancang Mencintai Kamu, tapi Aku akan tanggung jawab sama perasaan Kamu dan perasaan Aku, iiya Aku udah lama tau perasaan Kamu ke Aku, pas Aku gak sengaja dennger Kamu ngomong ke Ara, Maaf, Tunggu Aku Mil, Tunggu Aku di batas penantian, Tunggu Aku datang menemui orangtuamu, Aku bersyukur Ramadhan ini dipertemukan Oleh Bidadari, pemilik arti nama sempurna, walaupun dirinya tak begitu sempurna.
Ohh iya Bajunya janngan lupa di pake. Aku seneng deh liat kamu paki Syar’i
Wassalamu’alaikum

Ttd:
Arfan yang ganteng 😉 ”

Aku menangis sejadi jadinya, bukan Karema harus berpisah.
Tapi kata katanya itu lho. Sosweet banget.

Aku bersyukur karena ta’jil dan karena ramadhan Aku bertemu dengannya. Tapi ini semua karena kehendak Allah juga. Terimakasib Ya Allah. Telah mebgirimkan seorang pangeran sepertinya untukku.

“InsyaAllah fan, aku akan Jaga kesucian hati dan diriku untuk seseorang yang halal, Aku berdo’a Itu kamu, ku tunggu dirimu di sujud Istikharahku.” Batinku.

Cerpen Karangan: Kamila Nadawiyah
Blog / Facebook: Kamila Nadawiyah
Kelas: xii
Ttl: 10 April 2000
Alamat: Kp. Bulak Simpul Rt009/04 kecamatan kalideres, kelurahan pegadungan. Jakarta Barat.

Cerpen Tentang Aku Kamu dan Ta’jil merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Indahnya Matamu Ukhtii

Oleh:
Sore itu aini menyapu halaman rumahnya, beberapa orang yang melakukan KKN di kampungnya menyapa aini, namun aini segera berlari ke dalam Rumahnya “Dia memang begitu, setiap kali melihat lelaki

Sama

Oleh:
“Cinta adalah anugerah Tuhan, dari-Nya untuk insan ke insan lainnya.” Burung-burung tengah berkicauan di bangunan suci yang dibangun pertengahan 1987an. Matahari baru merekah di ufuk timur, memulai aktifitas harian

Al Qur’an Perantara Cinta

Oleh:
Matahari yang semula tersenyum di langit kini telah menghilang digantikan sang rembulan. Adzan magrib pun berkumandang di seluruh masjid-masjid. “Aisyah…, Aisyah cepat ke mushola nanti telat mengaji!” teriak umminya,

Aku Menyukainya Dalam Diam

Oleh:
Aku akan berangkat kuliah dan bertemu denganya… ah.. lebih tepatnya aku berangkat kuliah dan akan melihatnya. Aku sudah lama menyukainya, bahkan dari semester awal masuk kuliah, bukan pandangan pertama.

Kacamata Bergaris Hitam (Part 1)

Oleh:
Kampus ku memang tak terlalu besar, tak terlalu terkenal, tak banyak mahasiswa dan mahasiswinya namun kampus ini kampus ternyaman yang pernah ku ketahui. Mengapa? Karena di tempat ini, ketenangan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

2 responses to “Tentang Aku Kamu dan Ta’jil”

  1. eta says:

    Kata2nya itu loh…wkwk.
    Saran aja, mungkin masih perlu diperbaiki aturan penulisan, tanda baca, huruf besar kecil, dll
    Tp bagus dan asik kok ceritanya

  2. Nurlela La Ony says:

    Masya Allah,cerpenya bagus banget

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *