Hei Budek, I Love You

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Pertama
Lolos moderasi pada: 3 May 2016

Lagi-lagi gue harus duduk dan dengerin ocehan guru sejarah yang luar biasa membosankan. Entah orang gila mana yang mau dengerin itu pelajaran dengan ikhlas atau sukarela, paling-paling cuman mau ngejar nilai semata. Sebenernya sih masih banyak pelajaran lain yang membosankan, tapi ini rajanya. Dan ratunya? Tentu saja matematika. Cuman ada 2 hal yang gue lakuin ketika pelajaran ini berlangsung, yang pertama adalah… Pura-pura dengerin sambil ngangguk-ngangguk sok ngerti, padahal di pikiran gue cuman berimajinasi segala hal yang pengen gue lakuin setelah pelajaran ini selesai. Karena percuma aja, pas ulangan toh nyontek-nyontek lagi.

Dan yang kedua adalah… Merhatiin sosok seorang cewek yang duduk di bangku sebelah gue. Namanya Risna. Entah kenapa gue seneng banget lihatin dia, bahkan di suatu pelajaran gue pernah merhatiin muka dia full satu jam pelajaran tanpa berpaling. Seolah ada suatu magnet yang punya daya tersendiri buat gue betah mandangin dia. Kalau dideskripsi, mungkin dia itu kayak donat, bukan secara fisik maksudnya. Ya dia itu cantik, pinter, murah senyum, dan super baik. Dan seperti yang kita tahu, orang sempurna cuman ada di dunia khayalan. Masalahnya satu, dia gak akan denger apa pun yang kamu katakan. Risna bukan sombong kok, bukan juga terlalu jaga diri. Dia cuman budek, mungkin kata bijaknya tuna rungu. Dan yang gue denger, awalnya dia terlahir sempurna tanpa cacat sedikit pun. Sampai suatu saat ia jatuh sakit keras, dan berakhir seperti sekarang.. Masuk ke dunia tanpa nada. Dunia yang akan selalu sunyi meski di keramaian.

Itulah kenapa gue bilang dia itu kayak donat, meski bentuknya gede dan rasanya enak, tetep tengahnya bolong. Ada kelebihan, pasti ada kekurangan. Itu udah jadi hukum alam. Tapi apa yang bikin gue mau tahu dan ngerti sampe se-detil itu? Bisa dibilang ini terjadi karena suatu momen. Kala itu gue bagian piket kelas pas jam pelajaran pulang sekolah. Jadi ketika orang lain pergi ke rumahnya, gue harus tetep di kelas buat bersih-bersih. Dan sialnya cuman gue yang masuk sekolah pas jadwal piket. Dan setelah bersih-bersih, gue gak langsung pulang. Gue istirahat dulu, duduk di satu bangku sambil mainin PSP gue, gak ada yang bisa ngalahin momen ketika main PSP tanpa diganggu orang. Tapi, “derrrr” Suara petir dari luar begitu jelas meski itu bukan petir beneran, nampaknya cuman pertanda mau datangnya hujan belaka.

Gue bergegas langsung pulang, karena gak kejebak hujan di sekolah yang udah sepi, lagian hari udah mulai sore. Gue pun tiba sampai rumah, lalu menghempaskan badan gue ke ranjang surga gue di kamar. Seperti biasa, gue pun berniat main PSP lagi, udah jadi suatu kebiasaan rutin gue. Akan tetapi, PSP itu gak ada, dan baru gue sadar PSP tersebut ketinggalan di kelas tadi. Akhirnya gue cuman bengong gak jelas, ada juga rasa khawatir, takut PSP gue hilang dicolong orang. Karena PSP itu layaknya benda pusaka buat gue, gak boleh ada yang megang kecuali gue, bahkan bisa bilang…

“Zaaal ada yang nyariin…” Teriak Mamah membuyarkan lamunan. Gue sedikit bingung, karena baru kali ini ada orang yang nyariin gue, padahal waktu udah nunjukin jam 6. Gue pun bangung dan langsung mengecek. “Risna?” Gue kaget setengah mati, ternyata yang dateng ke rumah adalah Risna. Dia cuman tersenyum. Dan pas gue hampiri dia cuman ngasih kantong plastik lalu dia melesat pergi, padahal keadaan di luar masih hujan. Gue gak bisa ngomong apa-apa.

Perlahan gue kembali ke kamar, kembali berebah di ranjang. Gue lalu mengecek kantong plastik yang diberikan oleh Risna tadi, setelah gue buka ternyata itu adalah PSP gue yang ketinggalan, terbungkus oleh kantong plastik yang sangat rapat. Mungkin dia takut ini kebasahan. Tapi kenapa harus dikasih sekarang kalau takut basah? Besok di sekolah kan bisa. Gue sedikit bingung kembali, ada sepucuk kertas yang nempel di belakang PSP gue. Gue pun membukanya, dan di kertas tersebut tertera… “Kayaknya PSP-nya ketinggalan ya? Dan sorry kalau aku bikin rusak PSP kamu dengan buntelan-buntelan plastik ini, cuman gak mau takut basah. Dan tiap aku lihatin di sekolah, kamu gak pernah lepas dengan benda yang satu ini, makanya aku kembaliin secepetnya, biar kamu gak mati kebosenan gara-gara keilangan PSP. By Risna.”

Itulah yang ada di kertas tadi, ngelihat PSP gue kembali, gue pun langsung mainin. Tapi ada semuanya tiba-tiba berbeda, gue gak bisa fokus sama game dalam PSP itu, pikiran gue malah tertuju ke Risna. Kok dia sampai sejauh itu? Akhirnya pikiran itu tetep ada sampai sekarang, malah gue semakin penasaran dengan dia. Pas gue lihat dia kalau lagi senyum, gue juga ikut seneng. Pas gue lihat dia lagi bingung, gue langsung pura-pura ngelakuin sesuatu buat gue bisa ada di deket dia untuk ngebantu. Apa yang terjadi sama gue? Masa gue… Suka sama dia? Masa gue sayang sama orang budek kayak dia?

“Emhaha..” Gue tertawa dalam hati. Ya gue suka sama dia. Gue sayang sama orang budek itu. Gue… Cinta sama Risna. Emang terlalu cepet buat nentuin ini semua, tapi ini pertama kali gue mau ngelakuin sesuatu buat orang lain. Bahkan gue sendiri terkadang gak bisa ngenalin siapa sebenernya gue kalau udah berkaitan dengan Risna. Dan ya, gue bakalan tembak dia. Gue cukup bilang sayang sama… Gue baru sadar bahwa cara yang gue pikirin tadi gak akan bekerja untuk orang yang satu ini. Gue harus temuin satu cara yang ampuh, cara yang bisa nyampein perasaan gue ke Risna dengan jelas.

“Trengg.. Trengg!!” Bunyi bel tanda waktunya masuk ke jam pelajaran ketiga setelah istirahat telah dimulai. Gue udah nyiapin diri untuk ambil action, gue cuman berharap semuanya akan berjalan lancar. Entah kenapa gue begitu terburu-buru untuk mengambil langkah ini, padahal gue bisa aja ngelakuinnya lain hari. Risna pun datang dan masuk ke kelas dengan wajahnya yang sumbringah. Entah memang dia orangnya bahagia, atau justru dia cuman memakai topeng belaka. Hal itu justru semakin membuat gue bener-bener pengen ngejagain dia. Risna semakin mendekati bangku yang ada di sebelah gue. Gue pun bersiaga untuk menampilkan kesan ramah, senyum lebar gue pasang dengan mutlak di wajah gue yang mungkin cukup tampan, entahlah mungkin cuman gue yang mikir gitu.

Tetapi Risna melewati gue begitu saja, bahkan dia gak nengok sedikit pun. Gue pun membanting kepala gue ke meja, belum apa-apa udah gagal. Tapi itu belum akhir dari semuanya, gue pun mulai menyusun rencana untuk menembak dia. Dan seketika gue langsung mendapat sebuah ide. Sayangnya gue harus nunggu waktu yang tepat, masalahnya guru jam pelajaran telah memasuki kelas. Tak ada satu pun murid yang bersuara, tak ada satu pun yang bertingkah. Karena jam pelajaran tersebut merupakan jadwal fisika, dengan guru yang terkenal buas. Dengan begitu gue cuman punya waktu sesekali untuk merhatiin Risna, karena kalau gue ketahuan gak fokus ke pelajaran, bisa-bisa gue kena sanksi yang kejam. Tapi semakin berjalannya waktu, gue semakin gak kuat untuk menahan ini semua. Gue pun segera menjalankan rencana yang udah gue susun.

Gue merobek kertas dari buku gue menjadi beberapa carik kertas. Gue mulai menulis kata-kata pertama untuk Risna, dan gue kasih ketika Guru fisika sedang menulis di papan board. Dalam carikan kertas itu gue menulis, “Hi Risna….” Risna sedikit terkejut dengan hal itu, dia melotot ke gue sambil lirik-lirik ke guru yang ada di depan, isyarat gue harus fokus ke pelajaran. Gue kembali menulis kata-kata selanjutnya. “Ada yang mau aku omongin…” Tulisan dalam carikan selanjutnya. Gue bakal selalu merhatiin Risna, untuk meyakinkan bahwa dia benar-benar membaca isi tulisan tersebut.

“You know what… Ada satu kejadian yang bikin aku kepikiran tentang kamu. Bahkan gara-gara itu aku jadi sering ninggalin PSP-ku. Sorry kalau ini bukan waktu yang tepat untuk omongin ini semua,” Tulisan gue semakin panjang. Bahkan gue malah lihat Risna tersenyum ketika membacanya, gue semakin semangat.
“OK aku gak mau kita kena marah Guru fisika kita yang ada di depan, sebenernya aku suka sama kamu.. Ada satu perasaan di mana aku gak mau lihat kamu kesusahan.. Ada perasaan di mana aku gak mau kehilangan senyuman dari wajah kamu. Aku sayang sama kamu Na.” Tulisan pamungkas pun gue kasih ke Risna, dia langsung membacanya, dan lagi-lagi dia tersenyum lebih lebar.

Sambil dia beres membaca, gue pun mengambil langkah paling pamungkas, kata-kata akhir penentu segalanya. Gue menulis huruf demi huruf dengan sangat hati-hati. Setelah selesai menulis gue sangat amat kaget. Gue melihat Risna menangis, gue gak ngerti kenapa dia begitu. Gue makin bingung ketika tangisan dia semakin menjadi, membuat semua orang yang di sekitarnya memperhatikan dia, bahkan guru fisika langsung bertanya setelah melihat Risna menangis, “Kamu kenapa Risna? Sakit ya?”

Risna tidak menjawab apa-apa, dia tetap menangis bahkan sampai tersedu-sedu. Sang guru lalu memerintahkan murid lainnya untuk mengantar Risna ke UKS, tempat di mana siswa yang sakit. Gue gak berkedip melihat ini semua. Gue melirik kembali kertas yang ada di tangan, mencoba menela’ah dengan apa yang terjadi sebenarnya. Padahal gue tinggal mengambil langkah terakhir untuk membuat semuanya menjadi kenyataan, kertas ini senjatanya. “Risna.. Mau gak kamu jadi pacar aku?” Tulisan di kertas yang ada di tangan gue itu.

Hari-hari kemarin gue di sekolah terlewatkan tanpa Risna. Semenjak kejadian gue nembak dia, Risna gak masuk sekolah lagi karena suatu alasan yang tak jelas. Mungkin memang ada masalah keluarga, atau masalah tentang dirinya. Atau mungkin, itu semua gara-gara gue. Begitu pun dengan hari ini, gue tetap berimajinasi tentang Risna di antara pelajaran Bahasa Indonesia yang sedang berlangsung. Benar-benar tidak ada satu pun clue yang bisa dijadiin panutan buat mecahin misteri ini, sampai semuanya benar-benar terasa kelam dan suram. Sampai memasuki jam istirahat, gue tidak bergairah untuk pergi ke mana pun. Gue hanya berdiam di bangku dengan keadaan posisi meringkuk, benar-benar menyedihkan. PSP yang selalu gue bawa di kantong pun tak pernah gue sentuh kembali, bagaimana gue bisa fokus main PSP kalau faktor utama yang bisa ngingetin gue tentang Risna cuman benda itu.

“Zal…” Gue terkaget dengan suara cewek yang manggil gue sambil megang pundak. Gue lihat dia, ternyata itu Sarah, temen sekelas gue.
“Iya? Kenapa?” Bales gue sedikit lemas.
“Ini ada yang nitip buat kamu,” Sarah memberikan satu amplop yang bentuknya seperti amplop untuk anak-anak, berwarna biru muda.
“Dari siapa?” Gue mengambil amplop tersebut.
“Dari Risna.”
“Risna? Kapan? Dia kok jadi jarang masuk sekolah?” Gue gak bisa ngontrol diri.
“Oh oke oke.. Biar gue jelasin, jadi tadi dia ada di Kantor Guru sama Ibunya. Denger-denger gue katanya dia mau pindah sekolah gitu, tapi entahlah.”
“Sekarang dia ada di mana?”
“Mungkin masih di Kantor.”

Tanpa pamit ataupun membalas obrolan itu, gue langsung berlari menuju arah kantor. Setelah gue di depan, gue langsung mengecek dengan mengintip melalui kaca jendela, tapi tidak ada Risna maupun orangtuanya. Gue langsung menghadang Guru Sejarah yang sedang berjalan ke luar, “Maaf Pa, tadi Bapak lihat Risna gak?”
“Oh iya tadi barusan aja dia udah pergi lagi,” Jelasnya dengan nada sedikit bingung, mungkin terkejut dengan tingkah laku gue. Setelah mendengar itu gue langsung berlari menuju halaman sekolah, dan berharap semoga Risna belum terlalu jauh. Sampai di halaman gue terbelalak, karena Risna udah sampai di gerbang. Gue lihat dia mulai ke luar dari gerbang, seketika gue panggil dia.

“Risnaa….”

Dia langsung terhenti setelah Ibunya menyentuhnya, Sang ibu memberi isyarat bahwa ada gue yang memanggil. Ia menoleh ke arah gue, ada senyum yang ia lemparkan, senyum yang selalu gue bayangkan. Akan tetapi, setelah itu dia melanjutkan pergi ke luar gerbang, lalu masuk ke sebuah mobil sedan yang mungkin sudah dari tadi menunggu ia di luar. Dalam keadaan itu, gue mematung total. Dia pergi, gue gak punya tenaga untuk ngejar dia. Ini bukan kayak film-film cinta romantis di mana si cowok mampu ngejar kereta kuda seorang Putri yang berjalan kencang, gue juga bukan manusia super yang bisa melesat menghentikan kendaraan tersebut, gue gak ngerti dengan ini semua. Gue pandangi amplop yang ada di tangan gue ini, kejadian ini pun benar-benar tak gue bayangkan seumur hidup. Dengan langkah gontai, gue kembali ke ruangan kelas, gue cuman pengen kelas hari ini cepat selesai.

Sampai di rumah, gue cuman mandangin itu amplop sambil tiduran. Sampai saat ini gue cuman berkhayal apa isi dari amplop tersebut. Terbias dengan cahaya lampu kamar, isi amplop tersebut berisi sebuah lembar kertas. Tak ada kata-kata yang tertulis di luar amplop tersebut, dan ya gue takut dengan kenyataan. Tapi akhirnya gue sadar, kalau tingkah gue itu gak akan membawa kebenaran dan kepastian dengan apa yang terjadi. Dengan tegas, gue membuka amplop tersebut, lalu mengambil selembar kertas yang ada di dalamnya. Gue langsung membaca isi kertas tersebut.

“Hei Zal… Aku mau minta maaf atas kejadian hari itu. Iya aku tahu kalau itu semua kelihatan aneh, tiba-tiba nangis tanpa alasan. Maaf kalau kejadian itu bikin kamu malu atau sebagainya. Tahu gak sih Zal? Kalau semua yang udah kamu lakuin buat aku, itu adalah semua mimpi yang aku dambain seumur hidup aku..” Awal paragraf gue baca dengan teliti, tetapi itu semua malah bikin gue nangis. Aneh..

“Tahu gak sih Zal? Kalau selama kamu merhatiin aku, sebenernya aku tahu. Cuman aku gak punya nyali untuk ngelakuin sesuatu, bahkan untuk sekedar berkedip..” Gue menghela tangis gue yang udah bercucuran. “Tahu gak sih Zal? Kalau selama kamu pura-pura ngelakuin sesuatu, dan setiap kamu pura-pura lewat di depan aku, aku tahu kalau kamu sebenernya cuman ngikutin aku. Tapi ada satu hal yang mungkin belum kamu tahu, kalau aku.. Suka sama kamu Zal.” Gue sedikit terkejut dengan akhir kalimat tersebut.
“Kejadian waktu itu bener-bener gak aku duga, aku cuman mikir kalau semua itu cuman mimpi atau halusinasi, mana mungkin keinginan aku terjadi dalam satu malam. Tapi Zal, aku cuman mau jelasin kalau keadaan ini benar-benar gak mendukung untuk kita. Aku belum siap untuk nerima keajaiban ini hanya untuk keegoisan aku buat milikin kamu Zal.” Gak henti-hentinya gue nangis.

“Maaf kalau isi surat ini begitu gak jelas buat kamu, aku cuman mau bilang makasih. Makasih udah mau sayang sama orang budek kayak aku, makasih banyak Zal…” Semua isi surat pun terbaca. Gue bener-bener gak bisa nahan isak tangis dalam diri gue, layaknya anak kecil yang gak kesampaian buat beli balon, gue nangis sedalam-dalamnya. Sampai gue tertidur.

Keesokan harinya, gue terbangun dengan susah payah. Mata ini terasa sangat berat, yah karena kecengengan gue malam itu. Bahkan surat itu masih gue genggam dan menempel di dada gue. Entah kenapa gue merasa ada suatu pencerahan tentang semua kejadian ini, gue sekarang mengerti. Gue selalu mendengar suatu istilah kalau, “Cinta pertama adalah cinta yang berkesan.” Setelah gue pikir-pikir, semua itu kurang tepat. Harusnya, “Cinta pertama adalah pengubah kehidupan.” Lambat laun gue kembali menjalani hari-hari seperti semula, namun tidak sepenuhnya semula, mungkin hanya sekitar 10% saja. Sisanya gue berubah menjadi pribadi yang berbeda, gue mulai mencoba untuk serius ngedengerin pelajaran dari Guru di dalam kelas, lalu gue mulai mencoba untuk mengerjakan tugas-tugas sesuai ajarannya, dan lain sebagainya. Persis seperti apa yang selalu dilakuin Risna.

Cerpen Karangan: Mochamad Syah Rizal
Blog: http://rizalzalleblog.blogspot.com
Facebook: Mochamad Syah Rizal (Rizalzalle)

Cerpen Hei Budek, I Love You merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Tak Kunjung Habis

Oleh:
Denting jam seperti hembusan nafas. Layaknya jantung satu satu namun pasti berdetak. Layaknya rintik hujan dengan titik-titik airnya. Seperti halnya sebuah bayang yang kini terus menghantui. Setiap derap langkah

Pacar Pertama Ku

Oleh:
Ini kisah ku ketika aku duduk di bangku SMP. Hari sabtu awal aku mengikuti MOS, rasanya takut tapi juga berbaur senang karena ternyata aku sudah menjadi seorang remaja. Waktu

Cinta Tak Terlupa

Oleh:
Siang ini panas terasa sangat menyengat, namun bukan berarti ini menjadi penghalang untukku untuk terus menyusuri jalan menuju rumahku. “Nuria!” panggil seseorang di belakangku. Aku pun menoleh. “Ya. ada

Kakak Kelas Menyebalkan

Oleh:
Sayup sayup terdengar suara adzan subuh. Aku pun menghentikan kegiatanku berkutat dengan angka angka. Jadwal pertama UAS yang sangat menakjubkan ini membuatku tak bisa tidur semalaman. Entahlah apa yang

Pacar Pertama Cinta Pertama

Oleh:
Sebelumnya tak pernah aku rasakan perasaan ini. Aku nggak tahu apa yang terjadi dengan hati ini. Rasa ini begitu berbeda, aku menikmati rasa ini. Aku bahagia dengan rasa ini.

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *