Nama Sederhana Yang Membuat Sebuah Harapan

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Pertama, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 17 February 2019

pertama kali gue ngelihatnya di sebuah tempat, gue gak inget persis kapan waktunya tapi gue tau ketika gue ngelihatnya mampu ngebuat gue seperti berada di tempat yang begitu indah. Saat itu gue belum tau namanya. Gue mulai membayangkan nama-nama yang bagus buat dia seperti: dinda, rasti¸dan salsa. Gue mulai berusaha buat cari tau nama dia atau sekedar nyoba memberanikan diri buat berkenalan. Saat itu gue belum tau suaranya kaya gimana. gue yakin suaranya indah.

Saat gue memandang wajahnya detik terasa begitu lama. Diantara banyaknya orang yang gue lihatin di sekitar gue, gue Cuma inget lesung pipi indah itu. Gue mulai membayangkan apakah dia mau berkenalan sama gue. Gue berharap dia mau berkenalan sama gue dan akhirnya kita jadian. Dari cara dia ngobrol sama temennya gue yakin orangnya baik dan penyayang. Gue gak yakin kalo gue ini termasuk tipikal cowok idaman dia, pikiran-pikiran negatif terus datang di pikiran gue. Seperti kebanyakan cowok yang nyoba nyari perhatian ke cewek yang dia suka.

Saat dia berada di deket gue, gue nyoba berbicara agak keras. gak ngaruh. Sepertinya gue bener-bener tertarik, entah karena apa. Gue menemukan dia saat pertama kali masuk smp dan dia juga kebetulan satu kelas sama gue yaitu kelas 7f. jelas dong gue bahagia banget satu kelas sama dia. Gue mulai tertarik sama dia saat pertama kali gue ngelihatnya di suatu kesempatan, saat pandangan kita bertabrakan gue deg-degan setengah mampus, baru kali ini gue deg-degan kaya gini.

Normalnya orang yang jatuh cinta adalah bayangan orang yang dicintainya selalu menghantui, dan itu beneran terjadi sama gue. Mau nulis inget dia, baca buku inget dia, naik angkot inget dia, pokoknya serba dia deh. Jatuh cinta gitu amat yah?

Seminggu kemudian mabis (masa bimbingan siswa) selesai dan belajar mengajar udah mulai berjalan gue akhirnya tau namanya dan kita udah saling tau alias mengenal satu sama lain. Namanya sederhana tapi ngebuat gue jadi ada harapan ke dia, semacam ibu-ibu hamil yang menanti-nanti anaknya lahir. Sumpah di kelas juga gue jadi gak fokus belajar pokoknya dia terus yang gue pikirin. Tapi hikmahnya gue jadi rajin ke sekolah lebih awal lima belas menit karena dia dateng juga lebih awal. Disela waktu belajar di kelas supaya gue bisa ngajak ngobrol dia gue pura-pura pinjem penggaris, gue samperin.

“boleh pinjem penggaris gak?” kata gue
“kenapa” kata dia
“pi-pinjem penggaris.” Gue deg-degan
“sok ambil aja”
“ok” gue kembali ke bangku gue

dari hari ke hari gue lewatin di sekolah perkembangannya lumayan gue sering ngobrol sama dia. Dia duduk di sebelah kiri barisan bangku gue tepat satu bangku lebih depan. Lumayan setiap hari di kelas gue bisa deket-deketan sama dia. gue ngerasa beruntung banget, tapi yah gitu gue orangnya gak pandai buat ngobrol sama cewek, paling ngobrol juga sekenanya, kalo dia lagi nulis atau lagi baca gue becandaan aja sama temen sebangku gue, berharap dia ngedengerin obrolan gue yang lagi becanda dan ikutan ketawa. Biasanya gitu kalo gue lagi becandaan sama temen dia ngedengerin gitu ujung-ujungnya malah ikutan ketawa.

“tai-tai apa yang enak?” kata temen gue disela bercandaan.
“apa tuh,” gue nyaut.
“tai kucing rasa vanilla”
“hahaha” gue ketawa maksa banget.
tiba-tiba dia denger.
“apaan sih jorok banget hahaha” kata dia sambil ketawa.

gitu tuh cara gue nyari perhatian ke dia. yah usaha seorang lelaki yang ingin dapet perhatian cewek yang dia suka. Dia tipe cewek yang lembut, suaranya juga pelan banget. Tingginya standar banget buat ukuran cewek, bisa dibilang dia tinggi. Namanya sederhana dan gue yakin namanya dapet bikin orangtuanya. Kulitnya putih, mulutnya kecil, dan yang paling gue suka itu suaranya. Gue ngerasa dia perempuan dengan suara terindah sepanjang sejarah. Raisa mah kalah. Gue ngerasa beruntung karena setiap hari gue bisa deket sama dia. gue juga gak tau apakah perasaan dia sama seperti gue, tapi gue gak peduli. Dari hari ke hari gue lewatin di sekolah gue mulai tau kebiasaan dia. dia sering beli cireng isi sosis di kantin skolah, dia sering niup kerudung bagian atasanya.

dari hari ke hari gue makin deket sama dia. gue gak nyangka aja gue sampe bisa sedeket itu sama dia, padahal gue gak yakin bisa sedeket itu sama dia. yah gue gak berharap juga dia mau deket sama gue karena gue tau gue bukan siapa-siapa. Kita jadi sering ngobrol di kelas, kita juga sering bercandaan berdua. Ada aja hal yang kita buat bahan bercandaan. Semisal tentang temen sekelas kita yang aneh atau tentang guru kita yang juga aneh. Entah kenapa setiap gue deket sama dia rasanya nyaman banget. Gue belum pernah ngerasain kenyamanan segitunya saat deket sama cewek.

suatu pagi gue main tarik-tarikan buku sama dia. buku gue yang dipake buat tarik-tarikan, alhasil buku gue sobek dapet dia.
“yah bukunya sobek…” kata dia kecewa.
“udah gapapa.” Kata gue
“besok digantiin yah?”
“udah gak usah” kata gue menolak.

keesokan harinya dia tiba di kelas dan langsung nyamperin gue yang lagi duduk di bangku belajar gue.
“ini buku yang kemarin saya gantiin” kata dia sambil nyodorin buku bersampul princess berwarna ping.
“kok sampulnya princess?” kata gue heran.
“udah terima aja” kata dia dibarengi dengan anggukan gue langsung ngambil buku dari tangannya. Gue gak habis pikir gue ini cowok tapi kok dikasih buku bersampul princess.
apa ada yang salah dari diri gue. Apakah dia menganggap kalo gue ini bencong. Oh my gat.

“ini buku siapa?” kata andre temen gue megang buku itu.
“ini buku dari dia ngegantiin buku yang disobek kemarin.” Kata gue
“buat gue aja yah, buat main kapal-kapalan?”
“eh jangan…” kata gue sambil narik bukunya yang di tangan andre.
menurut gue buku itu bakal jadi kenang-kenangan dari dia. gue bakal simpen buku itu.

Sepulangnya dari sekolah gue buka lagi buku pemberian dari dia. gue pegang-pegang. Ternyata wangi juga, gue bangga dong dapet buku dari dia. kenang-kenangan. Seengganya dia udah ngasih buku yang dia punya buat gue. Emang sih kelihatannya gak berharga tapi menurut gue berharga banget.

dari bulan ke bulan gue makin deket sama dia. gue juga udah tukeran nomor hp. Tiap hari sms-an terus, ada aja hal yang kita bicarakan. Gue ngerasa nyambung banget sama dia. gue pikir kita cocok. Setiap hari kita chating, tapi ada satu hal yang gue gak berani bilang ke dia. mungkin nyali gue saat itu masih ciut buat bilang apa yang gue rasain. Tapi menurut gue status itu gak penting. Yang penting gue bisa deket sama dia terus meskipun tanpa status yang jelas. Gue gak peduli sama hal itu.

gue sama dia makin deket ajah kita juga udah manggil sayang satu sama lain. Gue bahagia banget setiap chating sama dia layaknya kita udah jadian. Tapi gue tau hubungan kita tanpa status sampai pada akhirnya disuatu sesi chating dimalam hari.

gue: lagi apa sayang?
dia: mulai sekarang kamu jangan panggil saya sayang lagi.
gue shok, ada apa ini.
gue: lho kok. Kenapa?
dia: Cuma pacar saya yang boleh manggil saya sayang.

denger dia udah punya pacar malem itu gue gak bisa tidur. Gue membayangkan harapan demi harapan yang gue simpen didalam hati. Kehancuran melanda jiwa. Oh tuhan ada apa ini. Saat itu gue membayangkan suara indahnya, senyum di bibirnya, cara dia manggil nama gue. Gue membayangkan pesan yang dia kirim. Gue belum percaya apa yang dia omongin tapi itu kenyataannya.

namanya sederhana pertama kali gue ngelihatnya di hari pertama gue memasuki bangku smp. Gue inget waktu itu, saat pertama kali gue ngelihatnya gue percaya tulang rusuk gue ada di dia. entah kepercayaan itu hanya sugesti gue belaka. Gue termasuk tipe cowok yang gak pinter ngajak ngobrol cewek. Dari sebuah nama yang sederhana gue mulai menaruh harapan. Mungkin gak sekarang tapi gue yakin nanti…

Cerpen Karangan: Oim
Blog: Gueinilahoim.blogspot.com

Cerpen Nama Sederhana Yang Membuat Sebuah Harapan merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Kekhawatiranku Saja

Oleh:
Beberapa hari ini Gandi menunjukkan sikap yang berbeda kepadaku. Ia nampak lebih perhatian dibandingkan hari-hari sebelumnya. Mirip orang lagi berupaya untuk melakukan pendekatan. Entah hanya perasaanku saja, atau memang

Perasaan yang Sama

Oleh:
“vinaaa!!!” teriakku “eh kakak nai, berisik tauuu masih pagi teriak teriak!, ada apa kak?” ucap anak yang masih berusia 10 tahun itu, ya dia vina, dia bukan adikku tapi

Gara Gara Si Kembar

Oleh:
“Tan, kamu mau nggak jadi pacarku?” Kata-kata itu masih terus terngiang di telingaku. Kata-kata yang singkat namun langsung mengena di hati. Kata-kata yang terlontar langsung dari bibir seorang cowok

Lexa Dan Axel (Part 1)

Oleh:
Alexandara yang sering disebut lexa adalah cewek feminim, cantik, tetapi jomblo karena sikap yang kenak-kanakannya membuat semua cowok menjauhinya. ia mempunyai saudara kembar yang bernama axel. axel adalah cowok

Hujan Hari Jumat

Oleh:
Hujan, hujan itu berkah dari yang Maha Kuasa, hujan patut disyukuri. Hujan memberi berkah tersendiri bagi dunia ini. Tak terkecuali denganku. Sore itu aku duduk di koridor sekolah menanti

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *