Cinta Monyet Bersemi Kembali

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Romantis, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 24 January 2014

Sinar matahari mulai meninggi, embun masih belum beranjak dari tempatnya. Suasana kelas pagi ini masih terlihat sepi. Hanya terlihat beberapa anak petugas piket yang datang lebih awal dari biasanya. Olin berlari tergesa gesa menuju kelasnya.
“Loh Lin tumben banget berangkat sepagi ini?” tanya Renata yang kebetulan hari ini menjadi petugas piket
“Iya nih Ren, eh gue pinjem PR fisika yang kemaren dong, gue belum selesai nih!”
“Ambil aja di tas gue, bukunya warna ungu”
“Oke”

Tak berapa lama kemudian Renata yang sudah selesai menyelesaikan tugasnya menghampiri Olin yang masih asyik menyalin PR fisika
“Eh Lin, loe udah denger berita kagak?”
“Berita apaan?” tanya Olin tanpa mengalihkan pandangannya dari buku
“Katanya kelas kita kedatangan anak baru!” kata Renata mengebu ngebu
“Ooo” kata Olin cuek
“Yeelah percuma banget gue bilangin loe” ujar Renata kesal
“Hehehe, sorry Ren nih gue kan lagi konsentrasi nyalin PR loe, biar gue gak asal nyalin gitu loh” Jelas Olin panjang lebar kali tinggi
“Ahh lagian loe ngapain aja kemaren?”
“Gue keasyikan liat X factor nih, abisnya kemaren Mikha guannnteeng beuddd hehehe”
“Hadeh lagu lama loe” sungut Renata

Beberapa menit kemudian bel tanda masuk berbunyi, Trenggg.. Trenggg
“Huft, akhirnya selesai tepat waktu” Olin menghela nafas lega
“Nih Ren, thanks banget ya!”
“Sip dah!”

Selang beberapa menit, Miss Natasha wali kelas mereka yang super gaul dan rambutnya berjambul ala terowongan casablanca datang diikuti seorang siswa asing. Sontak seisi kelas yang semula ramai langsung berubah sunyi senyap
“Good Morning Student”
“Good Morning Miss”
“Anak anak hari ini kelas kita kedatangan penghuni baru pindahan dari Bogor. Boy, silakan you perkenalkan diri you ke depan!”
“Pagi, nama saya Armadeon Ariadinata. Kalian bisa panggil saya Deon” katanya pelan dan dingin

“Wajah nih cowok kok kayaknya familiar ya” batin Olin

“Ganteng banget yah Lin” bisik Renata
“Ahh loe mah gak bisa liat cowok bening dikit!” gerutu Olin
“Please silent, oke Deon you bisa pilih tempat duduk you!”
Deon mengarahkan pandangannya ke penjuru kelas, tanpa sengaja mata Olin dan mata Deon beradu. Deon tersenyum simpul, entah mengapa Olin merasa ada yang aneh pada diri Deon.
Deon berjalan menuju bangku di belakang Olin, dan pelajaran hari ini segera dimulai.

Seperti biasanya suasana kantin saat istirahat selalu dipenuhi dengan suara suara perut kelaparan. Begitu juga perut Olin dan Renata yang dari tadi membunyikan genderangnya. Mereka berniat membeli siomay Bang Somad, yang rasanya terkenal super yahud seantereo SMA Prima.

“Bang, siomay dua porsi ya, sama es jeruk dua gelas” kata Renata
“Sip dah non”
“Armadeon.. Armadeon” guman Olin pelan
“Hah? Apaan Lin?” tanya Renata penasaran
“Ee enggak, gue tuh kayaknya pernah ketemu deh sama si Deon sebelumnya!”
“Dimana emang?”
“Nah itu dia yang gue lupa”
“Ahh loe kan emang pelupa akut!”
“Bodo ahh, mending kita habisin nih siomay keburu masuk ntar!”

Keesokan harinya
“Ren Renaata… Renata”
“Haduh apaan sih loe pagi pagi udah teriak teriak PR loe belum selesai?
“Menghina nih orang, PR gue mah udah selesai kali”
“Terus kenapa kayak orang kebakaran jenggot gitu?”
“Gue tuh baru inget kalau Deon itu temen gue waktu SD”
“Hah? Kok bisa?”
“Iya kalau gak salah waktu kelas empat tuh anak pindah karena orangtuanya dipindah tugas ke luar kota gitu, yang gue inget Deon tuh dulu culun, jelek, item, ingusan lagi!”
“Hahaha, masak iya sih? Kok sekarang bisa cakep bener gitu, jangan jangan tuh anak operasi plastik lagi kayak artis artis korea gitu”
“Iya kali. eeh tau gak yang paling gue sebel si Deon itu pernah baca diary gue di depan kelas, kan dulu lagi jaman jamannya nulis diary gitu. Ahhh nyebelin banget sih tuh anak!”
“Eh tapi kalau dia temen SD loe, kok dia gak nyapa loe atau gimana gitu layaknya temen lama yang bertemu kembali” ujar Renata
“Bodoh amat, mungkin tuh anak udah lupa kali sama gue. Gue juga males deh inget inget dia!”
“Eciee, segitu sewotnya!”
“Ehh si Deon dateng tuh, kayaknya dia bakal kesini deh!” kata Renata sambil menyenggol lengan Olin. Olin terpaksa mengalihkan pandangannya ke arah Deon datang
“Hay kamu yang namanya Renata kan?” sapa Deon manis

“Kok yang disapa malah Renata sih? Jadi beneran udah lupa nih sama gue” keluh Olin dalam hati

“Iya iya” Renata mengangguk centil
“Kalau yang di sebelah loe tuh sapa?”
“Oh ini Olin, kata Olin kalian pernah satu SD masak gak inget sih? Ya kan Lin?” celetuk Renata
“Apaan sih loe, kayaknya emang dia udah lupa sama gue” bisik Olin pada Renata pelan
“Tunggu? Ehm kamu Olin Adiska Putri temen gue SD dulu”
“Ya ampun dia inget nama panjang gue” batin Olin serasa melayang
“Kok beda banget ya? Dulu kan loe item sama pendek gitu!”
“Sialan, loe tuh gak pernah berubah ya. Masih super duper nyebelin!” geram Olin
“Kalau sekarang udah cantik kan dia?” goda Renata
“Iya sih, jadi keliatan kayak cewek betulan dia!” sahut Deon sambil tertawa
“Emang loe kira gue cewek jadi jadian!” Olin setengah berteriak sangking keselnya
“Kalau marah loe tuh keliatan makin cantik tau gak!”
Olin mendadak speechless, mukanya merah padam mirip kepiting rebus. Untung bel tanda masuk segera berbunyi, kalau Deon sampai tau pasti ia sudah diledek habis habisan.

Saat Olin dan Renata lagi asyik menikmati soto ayamnya, tiba tiba Deon datang dan langsung ikutan nimbrung
“Hey guys, gue ikutan gabung yak!” kata Deon
“Haduh ngapain sih loe kesini, kayak gak ada tempat lain aja. Jadi gak selera makan gue!” ujar Olin pasang muka sebal
“Suka suka gue dong, lagian gue mau ngomong sama Renata kok. Ya kan Ren?” Deon menimpali sambil mengedipkan sebelah matanya pada Renata
“Oo ya udah kalau gitu, biar gue gak ganggu kalian berdua. Gue cabut aja!” Olin berdiri dari duduknya
“Eh tunggu, gue juga mau ngomong sama loe juga kok!” cegah Deon sambil menarik tangan Olin, dalam hati Olin seneng juga Deon mencegah dirinya pergi
“Eh betewe, kalian kan satu SD nih. Ceritain dong masa SD kalian tuh gimana? Pasti lucu gitu kan!” ungkap Renata membuka pembicaraan
“Apanya yang lucu, masa kelam bisa satu SD sama cowok tengil ini!” gerutu Olin sambil melirik Deon, yang dilirik cuman bisa senyam senyum gak jelas
“Hehehe, si Olin mah punya dendam pribadi sama gue gara gara gue pernah baca buku diary di depan kelas. Jadi ketahuan deh kalau Olin naksir si Tegar!”
“Serius loe? Parah deh! Terus terus Tegar ganteng gak?” tanya Renata antusias
“Boro boro ganteng, emang sih dia ketua kelas tapi ya ampun badannya gendut banget!” Deon tertawa terbahak bahak
“Apaan sih loe, sapa juga yang naksir Tegar. Loe tuh yang naksir Rachel?”
“Yee buktinya kan ada di buku diary loe itu pake ngeles segala lagi. Kalau gue kan gak ada bukti kalau pernah suka Rachel”
“Eh emang gue gak tau loe suka deketin Rachel gitu!”
“Enggak, sotoy banget sih loe!”
“Ehh gini aja deh, daripada kalian berdua ribut. Mending kalian sportif. Kalian berdua ngaku deh dulu sukanya sama siapa, oke gak?” kata Renata menengahi
“Oke, deal” kata Olin, “Ehh oke deh” Deon mengikuti
“Iya gue dulu pernah suka sama Tegar, tapi itu dulu. Ya bisa dibilang cinta monyet lah!”
“Oke, sekarang giliran loe On. Loe beneran pernah suka sama Rachel?” tanya Renata
“Ehhh” Deon menggantung kalimatnya, “Udah deh ngaku aja!” desak Olin
“Ehh gak, gue sukanya sama Olin” kata Deon lirih, “Ya cuman sekedar sama cinta monyet!” lanjutnya lagi, Olin kaget bukan main.
“Ya udah sekarang kan kalian udah sama sama ngerti nih, jadi gak usah ribut lagi!” kata Renata bijak
“Ehh gue cabut dulu ya, ada urusan nih. Byeee” pamit Deon sambil berlari menjauh

Pikiran Olin melayang entah kemana. Sudah lebih dari dua jam Olin merenung, buku PR matematikanya masih kosong. Kejadian tadi siang membuatnya hilang konsentrasi. Padahal waktu sudah menunjukan lewat tengan malam.
“Hah jadi Deon dulu pernah naksir gue!” guman Olin
“Kenapa dia gak naksir gue sekarang aja ya, pasti gue mau deh sama dia!”
“Hahhhh ngomong apaan sih gue ini. Kacau kacauuu!”
Akhirnya Olin tertidur bersama dengan segala pikirannya tentang Deon, tanpa menyelesaikan PR matematikanya

Olin berlari terengah engah, nafasnya tak beraturan. Lima menit lagi gerbang sekolah bakal ditutup, Olin beruntung tak sampai terlambat. Olin segera berlari menuju kelasnya, karena jam pertama ialah pelajaran Pak Burhan, Mr Killer of Mathematic yang siap menelan siapapun yang terlambat masuk kelasnya.
“Huffft, untung gak telat!” kata Olin sambil mengelus dada
“Loe kemana aja Lin, jam segini baru nyampe!” kata Renata
“Hehehe, gue kesiangan bangun nih!”

Tiba tiba, monster eh salah maksudnya Pak Burhan masuk dengan tampang garangnya
“Kumpulkan segera tugas yang saya berikan pada kalian kemarin!” kata Pak Burhan bagaikan gelegar petir bagi Olin, kemarin kan dia belum sempat ngerjain tuh PR, Oo my Gosh.
“Tolong yang belum mengerjakan maju ke depan, dan bersiap menerima hukuman!”

Olin akhirnya maju, dengan tampang tertunduk, Deon ikut menyusul dan berdiri di sampingnya.
“Oke, cuman mereka berdua saja yang tidak mengerjakan.Tidak ada yang lain” tanya Pak Burhan
“Iya pak” jawab seisi kelas kompak
“Ya kalian berdiri di lapangan upacara sambil memberi hormat kepada bendera sampai istirahat pertama berakhir!” kata Pak Burhan dengan nada tinggi.
“Ingat, kalau sampai kalian ketahuan melepaskan tangan kalian saat hormat. Hukuman kalian akan saya tambah! Mengerti?” Lanjut Pak Burhan dengan suara yang naik beberapa oktaf, wihh kejam banget.
“Mengerti pak!” Olin dan Deon segera menuju lapangan untuk melaksanakan hukuman mereka

Hampir setengah jam mereka berdiri sambil memberi hormat kepada sang saka merah putih, Olin sudah merasakan kakinya pegal, tiba tiba Deon bersuara
“Capek ya Lin?” tanyanya pada Olin
“Pake nanya lagi, ya iya lah!” Olin sewot
“Kenapa loe gak ngerjain PR?” tanya Deon lagi
“Bukan urusan loe!” Olin makin sewot, gak tau apa kalau dia gak ngerjain PR gara gara kepikiran nih cowok.
Deon akhirnya diam, Olin jadi ngerasa bersalah “Kalau loe sendiri kenapa gak ngerjain tuh PR?” tanya Olin
“Eeeh gue ngerjain kok, malah udah selesai!” kata Deon lirih
“Lo kok?” Olin bingung, “Ya biar loe gak dihukum sendiri!” kata Deon lagi, Olin tercekat.
“Lin, gue mau ngomong sesuatu ke Loe!”
“Ngomong apa?”
“Sebenernya gue masih suka sama loe, ya waktu gue pindah ke Bogor sih gue sempet ngelupain perasaan gue ke loe. Tapi pas pertama kali gue masuk kelas, dan ketemu sama loe kayaknya cinta gue langsung bersemi kembali deh! Ya bisa dibilang cinta monyet yang bersemi kembali gitu!” kata Deon sungguh sungguh
“Hah? Pertama kali masuk?” tanya Olin
“Iya, sebenernya waktu pertama lihat loe gue langsung tau kalau loe Olin temen SD gue dulu!”
“Jadi loe pura pura gak inget gitu sama gue?” Olin pura pura sebal
“Ya waktu itu gue pengen ngetes, apa loe masih inget sama gue!”
“Terus?”
“Ya ternyata loe masih kan inget sama gue” goda Deon yang membuat pipi Olin bersemu merah
“Jadi loe nerima gue nggak?” kali ini Deon bertanya pada Olin
“Emang loe pengen gue nerima apa?” tanya Olin jahil
“Ya perasaan gue ke loe lah” Deon masang muka bête, Olin hanya mengangguk dan tersenyum manis
“Thanks Lin” kata Deon dan memeluk Olin, Olin membalas pelukan dari cowok yang dicintainya itu
Tiba tiba Pak Burhan datang dan memergoki mereka berdua
“OLIIIN… DEONNN”
“Iya pak” kata mereka berdua lirih
“Hukuman kalian saya tambah sampai selesai istiharat kedua!”
“Baik pak” kali ini mereka berdua menjawab dengan gembira dan melanjutkan hukumannya penuh suka cinta ehh suka cita maksudnya

– the end –

Cerpen Karangan: Ayunani Sulaiman Putri
Facebook: Ayunani Sulaiman Putri II
Ayunani Sulaiman Putri, mahasiswa FPK Universitas Airlangga 2013 🙂

Cerpen Cinta Monyet Bersemi Kembali merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Titik Buta

Oleh:
Asap tipis mengepul di teras kantin sekolah. Asalnya dari sebatang rok*k yang Sidiq sulut belum lama ini. Dirinya adalah satu-satunya yang berada di kantin, mendengarkan sayup-sayup suara upacara dari

Mantan Kamu Pacar Aku

Oleh:
“Ra gue lulus loh masuk USU dan gue bakal ninggalin kota Jambi ini” “Wah serius, Universitas Sumatra Utara (USU) congratulatios ya buat lo Tan. Tapi gue sedih lo bakal

It Called Life

Oleh:
Ada seorang gadis cantik bernama Avarin Nevrennta. Rennta adalah nama panggilannya dan ia berusia 17 tahun. Tahun ini adalah tahun keduanya di SMAN 1 Jogjakarta. Ia dapat masuk SMA

Jalan Pikiran Lelaki Musisi

Oleh:
Sambil menatap ke luar dari jendela kamarku, kulihat bekas tetesan air hujan dari daun hijau yang segar itu. Cuaca di luar sama seperti nasibku.hampa, mendung, dan tidak membuatku bersemangat.

Bukan Malaikat

Oleh:
Hari itu SMA Negeri 2 kehadiran siswi baru yang bernama Nadia Renata, dengan tertatih menggunakan tongkatnya Nadia mulai memasuki ruang kelas X1 IPS. Hari itu Nadia sangat gugup ketika

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Cinta Monyet Bersemi Kembali”

  1. shintya :* says:

    ,,,ceritanya bagus,,, :*

    lucu
    ada bertengkarnya tpi jadian jga :*

    heheheh…. :*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *