Kebahagiaan di Akhir Cerita

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Romantis, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 14 June 2018

Dengan langkah malas aku berjalan ke koridor sekolah, melihat nilai ujian sekolah yang sudah tertera di papan informasi. Sebenarnya aku tak perlu melihat ini, toh nilaiku juga rendah.
Yaps! Tak meleset perkiraanku, nilai 55 tercantum di situ.
Kulihat nama Reyhan, pria yang kusukai, ia memperoleh nilai 100. Tak kisadari senyum terlukis di wajahku, bukannya sedih dengan nilaiku, aku malah senang jika Reyhan memperoleh nilai tinggi.

“Eh, senyum-senyum sendiri. Nilai lo 55, bahagia lo?” Tanya Killa temanku.
Aku menanggukan kepala, mungkin ia benar-benar anggap aku gila.
“minggu lalu 50, sekarang 55. Meningkat kan?” Kataku.
Aku langsung pergi menuju kelas, ada Reyhan.
Keringat dingin mengalir di wajahku.
“Hay Reyhan. Selamat, nilai kamu 100” kataku pelan
“Udah biasa dan makasih” Jawabannya cuek dan pergi begitu saja.
Cuek banget, pikirku!!

Jam pulang.
Aku menuju parkiran, ada Reyhan di sana. Senyum ini kembali mengembang. Aku pun menghampirinya.
“Reyhan, pulang bareng yok. Kita nonton dulu yuk, ada film enak loh hari ini” kataku semangat.
“Kia! Gue gak suka nonton” katanya
“Ah, anak sepertimu emang tidak suka seperti itu. Kalau begitu bagaimana jika ke toko buku”
“Kia! Apa lo gak sadar? Tindakan lo ini benar-benar bodoh tau gak? Oh ya, gue baru ingat, lo bodoh kan? Sana pergi lo ke toko buku sendiri, gue gak suka jalan sama orang bodoh kaya elo”
Aku benar-benar sakit. Aku ingin menangis, tapi aku tau aku kuat.

“Kak rey, gimana udah lama nunggui Mika? Maaf ya kak, Mika tadi ke ruang guru sebentar”
Gadis itu, siapa dia? Dia cantik, lesung pipinya dalam, hidung mancung, dan matanya besar, tinggi.

“Enggak kok Mik, kakak baru aja nunggu, kalau gitu ayo kita pergi” kata Reyhan sambil sinis denganku.

Aku benar-benar benci hal ini. Mereka meninggalkanku sendiri di parkiran ini. Kaki ini tak sanggup lagi berdiri, aku terjatuh. Tapi tidak pingsan seperti di sinetron. Tapi tangisan ini nyata!

Hujan turun aku masih di sini. Menikmati basahan air. Jam pukul 15:30. Aku masih di sekolah, toh kalau aku tetap di sini sampai malam tak mengapa, karena ku yatim piatu. Tante akan mengunjungiku 3 hari sekali.

Jam 18:25 aku, pulang dengan basah kuyup.
Rumah mewah ini sangat sepi. Karena aku sendiri, pembantu kusuruh berhenti karena aku malas bersama orang.
Badanku demam, ditambah kepikiran Reyhan. Kenapa aku harus mikirin orang yang membenciku?

Keesokan harinya aku tidak sekolah! Aku benar-benar sakit, tapi aku tetap belajar di rumah, walaupun aku tak mengerti tapi aku harus tetap belajar, aku mengikuti bimbel di mana mana. Sampai sampai aku berubah menjadi pendiam, gak care sama teman, yang kupentingkan aku harus berubah!!

Sampai pada akhirnya ulangan dimulai, dengan mudah kupelajari. Aku bahagia, nilaiku tertinggi, dan Reyhan nilainya 99.
Aku sedih, tentu saja. Yang kumau aku dan dia nilai 100.

“Kia! Si gadis bodoh ini berubh menjadi anak pintar” kata Reyhan di belakangku.
Aku memutar badanku, jantungku berdetak tidak normal. Aku bingung, yang biasanya aku caper, kini aku salting di depannya!

“Hanya kebetulan” kataku pelan.
“Ha? Kebetulan? Mana mungkin! Kecuali lo nyontek sama orang pintar. Tapi kan lo di kelas low, itu artinya isi kelas lo bodoh semua. Lo mau nyontek siapa? Gue yakin. Lo jadikan peristiwa di parkiran itu sebagai motivasi lo kan? Lo marah gue bilang bodoh, dan pada akhirnya lo berubah! Kia. Liat gue, lo gak perlu harus benar benar bersikap bodoh untuk nunjukin diri lo yang sebenarnya. Lo berubah karena gue kan? Lo suka kan sama gue?” Kata Reyhan panjang lebar. Aku benar benar grogi.
“Aku gak suka” aku benar benar gugup
Reyhan mendekatkan wajahnya ke wajahku. Aku berpikir ini seperti dram Korea. Aku gugup.
Kini pikiranku gak meleset lagi, bibir kami bertemu. Ini tempat sepi, namun bisa menjadi ramai.
Reyhan mengangkat kepalanya.
“Lo gak suka sama gue?” Tanyanya lagi.

Aku langsung memeluknya dan menangis.
“Reyhan! Aku benci sama kamu. Aku bencii! Kamu selalu buat aku terus memikirknmu, kamu selalu ngasi soal tanpa jawaban yang kutau! Kamu selalu bersikap cuek sama aku, kamu selalu bikin jantungku berdetak lebih kuat. Aku benci sama kamu. Pelukan ini kueratkan, dan Reyhan membalas pelukanku.
“Maaf kia, aku cinta sama kamu, dari dulu. Aku gengsi”
Reyhan kembali melakukan adegan kiss padaku. Sungguh hari ini, aku bahagia.

“Jadi siapa gadis di parkiran itu?” Tanyaku saat kami pergi jalan.
“Dia sepupuku!”
Aku terkejut, kupikir dia sudah punya pacar. Tapi aku bahagia.

Cerpen Karangan: Ellya Syafriani
Blog / Facebook: Ellya Syafriani / Ellya Syafriani
Aku Ellya Syafriani, bercita-cita sebagai penulis. Sekolah SMPS EKADURA LESTARI.
Terimakasih sudah mau baca. Tinggalkan komentar ya, saran dan kritikannya. Makasih.

Cerpen Kebahagiaan di Akhir Cerita merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


4th Anniversary

Oleh:
Jihan menatap lembar terakhir kalender duduk yang ada di atas meja kerjanya dengan tatapan bimbang. Ia menghela napas dan tatapannya terpaku pada sebuah tanggal yang diberi tanda hati dengan

Gadis Penghuni Bangku Sebelah

Oleh:
Aku masih tidak mengerti mengapa aku bisa tertarik pada gadis itu. Gadis yang duduk di bangku sebelahku. Ia tidak istimewa, ia tidak memiliki wajah seperti malaikat, ia tidak berpakaian

Cinta SMA

Oleh:
Aku menduduki kursi Sekolah Menengah Atas tepatnya kelas 10 SMA. Kelasku bersebelahan dengan seorang lelaki yang bernama Rehan, karena alasan kelas bersebelahan kami mulai mengenal satu sama lain, kita

Wanted: A Boy Friend

Oleh:
Jam dinding sudah menunjukkan pukul 07.00, terlihat dari kejauhan Pak Jajang, satpam SMK Sakti Kencana mulai menutup pintu gerbang sekolah. Semakin cepat kukayuh sepeda lipat yang baru dibelikan ayahku

Dan Akhirnya

Oleh:
Mungkin tidak hanya aku yang berpikir bahwa hadirnya sebuah kabar itu adalah suatu hal yang penting dan tidak boleh disepelekan. Kabar terkini ataupun kabar terbaru itu sangat aku hargai

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

2 responses to “Kebahagiaan di Akhir Cerita”

  1. Mery Ananta says:

    Wih mantap ternyata benar ga ada perjuangan yang sia sia

  2. Mery Ananta says:

    Wih mantap ternyata benar ga ada perjuangan yang sia sia…
    Hanya saja terlalu singkat ka.namun ceritanya sangat bagus seolah olah pembaca ikut dlm suasananya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *