Love You Ken

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Romantis
Lolos moderasi pada: 11 November 2016

Namaku Odelina Azkanah sebut saja Lin. Aku dibesarkan oleh nenekku di bandung, karena orangtuaku yang sibuk dengan pekerjaannya. Setelah umurku 15 tahun aku pun ikut kedua orangtuaku.
Disini aku mendaftar SMP Negeri yang paling dekat dengan rumah karena aku belum dibolehkan mengendarai motor.

Hari pertama masuk, aku diantar ayah ke sekolah. Ketika sampai aku pun berpamitan dengan ayah.
Setelah aku masuk ke sekolah, ternyata sudah ramai murid yang datang. tak lama lonceng masuk pun berbunyi.
“Hari ini kita kedatangan murid baru, pindahan dari bandung. Silahkan kamu masuk” Kata bu Melya, wali kelas 9B.
Aku pun segera menuju bangku yang kosong dan mendapat teman sebangku yang bernama Eyra.

“hey, lo baru pindah dua hari yang lalu kan?” tanya eyra.
“i…iiya. lo kok tau?” jawabku tersendat, karena aku ngeri dengan gayanya yang tomboy itu.
“rumah gue di sebelah rumah lo. Gimana gue gak tau coba”
“Eh? Yang bener?”
“Iya. Masak gue bo’ong sih. Ntar pulangnya bareng, OK!”
“Emm.. iya deh.. bo.. boleh”
“Lo takut ama gue. Kok gugup gitu? Biarpun gaya gue kayak gini. gue gak makan manusia kok, tenang aja.”
“Maaf deh. hheheh.. ”

“Tookkk.. tokkk.tookk.”
“Siapa sih yang gedor-gedor pintu kayak gitu?” ocehku yang kesal dengan gedoran pintu itu.
Karena merasa penasaran, aku pun membukanya.
“Hai. Lin! Jalan yuk!” Teriak Eyra mengagetkan ku.
“Ra, lo mau bikin gue jantungan apa?” Kesalku.
“Ya enggak lah. Jahat amat gue.”
“Abis lo teriak-teriak gitu, kayak di hutan aja”
“Hmm.. udah deh.. maaf, maaf. Yuk jalan! Ganti baju sana.” Ajaknya lagi.
“Emang mau kemana?”
“Udah ikut aja. Ntar gue tunjukin daerah sekitar sini.”
“oh. OK OK. gue ganti baju dulu. Tunggu ya”
Aku pun bersiap siap untuk jalan keliling komplek perumahan bersama Eyra.

“Ok, ra. Yok pergi!”
“Iya. Ayok cepet. Lama amat lo. Pingsan lo tadi?”
“Serah lo dah mau ngomong apa.. blee” jawabku santai sambil menjulurkan lidah.
Eyra ngajak aku ke lapangan basket, entah kenapa dia malah ngajak duduk duduk dulu di sana.

“Eh, lin. Lo liat gak cowok disana?” Tanyanya sambil nunjuk ke cowok yang lagi main basket sendirian.
“Cowok itu? Iya, emang kenapa?”
“Kasian ya dia. Setiap siang sampe sore pasti selalu main basket. Dia selalu nyalurkan kemarahannya lewat bola itu.”
“Kasian? Maksudnya?”
“Dia anak jalur sebelah. Namanya Kendra. Dua tahun lalu Ibunya meninggal. Trus ayahnya menikah dengan seorang wanita yang jahat sama ken. Jadi dia selalu ke sini dari siang sampai sore buat nenangin hatinya.” jelas Eyra.
“Dia gak sekolah? Kenapa gak ikut ekskul atau kerjaan sekolah gitu?” Tanyaku lagi.
“Dulu dia sekolah. Dia kakak kelas gue. Dia juga cowok paling populer di sekolah, selalu digandrungi para cewek cewek. Tapi setelah ayahnya menikah lagi, dia gak mau lanjutin sekolah. Gue juga gak tau alesannya” jelas Eyra panjang lebar.
“oh. kalo gitu kita Samperin yuk!” Ajakku.
“eh lo mau apa? Ntar lo kena timpuk bola lagi” tolak Eyra.
“Udah ayo. Gak bakal kena timpuk kok. Yakin gue.” Ajakku lagi sambil menarik tangan Eyra yang udah pasrah.

“Duukk…” seketika pandanganku gelap. Saat aku mulai sedikit membuka mata kembali, aku sudah ada di bangku panjang.
“Nah lo, bangun juga akhirnya. Yakin yakin pala lo kena bola noh. Pingsan kan.” Suara ini aku yakin suara Eyra. Ya gak salah lagi. Ini memang Eyra.
“Emm.. gue minta maaf. Tadi gue gak sengaja. Bener gue bener bener gak sengaja. Gue gak tau kalo lo ada di belakang gue.. maaf banget” nah kalo yang ini aku gak tau suara siapa. Mataku belum terbuka sepenuhnya.

Ketika mataku sudah benar benar terbuka, aku baru sadar. Aku ada di bangku dekat lapangan basket tempat si cowok itu main.
“Lin, lo gak papa kan? Pulang yuk, udah sore nih!” Ah.. dasar anak ini, gak tau temennya lagi sakit langsung diajak pulang aja. Gak mapah lagi..
“Gak bisa bangun ya?. Rumah lo dimana? Yuk gue anter.”
Tak lama setelah suara itu, badanku terasa terbang. Enggak, bukan terbang. Tapi digendong. Cowok itu menggendongku sampai rumah.

“Makasih ya kak Ken. Udah mau anter Lin pulang” ucap Eyra. Aku? Aku gak bisa ngomong apa apa. Kepalaku benar benar pusing.
“Iya sama sama. Gue yang salah, jadi gue yang tanggung jawab. Ok. Gue pulang dulu ya” jawab ken.

Gak terasa sudah 6 bulan aku di rumah ini. Tapi aku gak pernah lihat Ken lagi semenjak kejadian itu. Selama ini aku selalu datang ke lapangan basket, tapi gak ada dia. Kalau aku tanya Eyra, ntar dia kira aku falling in love lagi.

Minggu depan pertama masuk SMA. Sudah gak sabar pengen cepet-cepet sekolah, cepet-cepet dapat temen baru, bosan ah kalo cuma liatin Eyra mulu.

“Hoi. Ngelamun aja. Mikir apaan? Jangan jangan lagi mikirin Ken ya?” Goda Eyra padaku.
“Hush.. enggak lah. Apaan sih lo, gue lagi konsen buat ngafalin rumus ni” elakku yang sebenarnya memang kepikiran Ken.
“Ngapalin opo? Kita baru aja masuk hari ini” jawabnya. Yang buat aku bingung mau ngomong apa lagi.
“Emm. Ee.. ntar kita kan ada tes jurusan. Gimana sih lo” jawabku yang tiba tiba muncul di otakku.
Gak lama guru pun datang dan diikuti oleh seorang siswa.
“Kenapa Kamu terlambat?” Tanya pak Irwan pada siswa itu.
“Maaf pak. Tadi telat nunggu bus” jawabnya santai.
“Ya sudah kamu duduk sana. Kali ini bapak maafkan.”

“Lin, lo liat gak Ken tadi?”
“Ken? Ken siapa?”
“Pura pura gak liat lagi. Tadi yang telat itu.”
Aku gak sadar kalo cowok itu ken. Rambutnya beda banget. Mataku Min 75 jadi kurang jelas lihatnya.
“Nah lo. Bengong lagi. Inget gak?” Ucap Eyra menyadarkan dari lamunanku.
“Eh. Ii iya.. tapi gue gak tau kalo itu ken, rambutnya beda banget”
“Dulu itu dia emang gitu rambutnya. Keren kan? Yang waktu lo digendong dia, ken lagi gak ngurusin dirinya. Lo tau kan maksud nya?”
“Oh gitu.. iya iya gue ngerti”
“syukurlah dia kembali sekolah lagi”

Sejak saat itu gue selalu lihat dia. Di kelas ketemu, di bus juga ketemu. Awalnya aku ke sekolah naik motor sendiri, tapi karena motorku lagi di bengkel, jadi aku selalu naik bus. Dan sejak saat itu juga aku punya perasaan sama dia. Jantungku berdetak lebih cepat dibanding biasanya karena ken.

Hari ini juga gitu, nunggu bus bareng dia. ketika Bus datang kantong plastikku robek dan buku buku yang kubawa di plastik itu jatuh semua. Terpaksa aku harus nunggu bus lain.
“Mau gue bantu?” Tawar seorang cowok yang ada di depanku.
“Eh? Ken? Lo gak naik..” Kataku terpotong
“Enggak gue bawa motor hari ini.” Potongnya.
“Tadi.. ngapa disini?”
“Nungguin lo.” Singkat tapi jantungku nyaris copot dengarnya.
“Nungguin? Gue?” Tanyaku gak percaya.
“Iya. Gue nunggu lo sendiri. Tadinya gue mau nahan lo. Tapi karena buku ini lo gak jadi naik bus makanya langsung gue samperin. Pulang bareng gue yuk!”
“Emh..”
“Udah ayo naik cepet, mau ujan ni” paksanya, padahal hari ini cerah banget. Tapi ya gak papa lah.

Seterusnya gue selalu dekat sama Ken. Kita berangkat-pulang sekolah bareng terus. Dia selalu anterin gue pakai motornya itu.

“Lin, lo akhir akhir ini deket banget sama Ken. Udah jadian ya..? Ayo ngaku” kata Eyra membuat pipiku berubah merah.
“Ih.. enggak kok. Lagian lo sih pake pindah rumah segala. Jadi gue selalu bareng sama Ken.”
“Yah. Bagus dong. Kalo gitu lo makin akrab sama dia.”
Aku pun gak nggubris omongan Eyra, sibuk habisin makan Karena lapar.

“Lin, minggu ntar. Temenin gue ke luar yuk!” Ajak Ken.
“Kemana?”
“Suatu tempat yang tenang. Gue lagi pengen cerita. Lo mau kan?”
“Iya.”

Minggu pun tiba. Aku dan ken pergi ke suatu tempat yang tenang, aku gak tau sih tempat apa yang dia maksud.
“Danau?” Ucapku menyakin kan, tanpa jawaban darinya.
“Kau tau kan tentang kehidupanku?”
Tanyanya serius.
“Emm. Itu, aku kurang tau. Cuma sedikit yang kutau dari Eyra.”
“Sekarang aku tinggal sendiri di rumah. Aku seperti diusir oleh Ayahku. Dia pergi dengan Istri dan anak tirinya”
“Kenapa?”
“Karena…. Adik tiriku jatuh cinta denganku” ia cerita dengan wajah yang menunduk dan bahasa yang berbeda. Dia sangat terpukul dengan kehidupannya.
“Sabarlah. Suatu saat lo pasti bisa bahagia. Dimana saat itu, lo bisa tertawa lepas dengan seseorang yang lo sayang”
“Iya. Lo bener. Sedikit demi sedikit gue juga udah bisa senyum. Bahagia dengan wanita yang ada di sebelah gue..”
Deg.. deg.. deg.. ucapannya membuatku GR.
“Lin, cuma elo yang bisa bikin gue bahagia. Setiap ada lo jantung gue terus berdetak cepat. Dan senyum ini bisa mengembang karena lo.” Key menatap mataku serius membuatku tak bisa berkutik.
“Lo tau gak. Selama ini gue selalu cari tau tentang lo diem diem. Gue gak mau muncul di hadapan lo karena gue takut ngelukain lo lagi kayak waktu itu di lapangan basket. Gue juga daftar ke SMA yang sama dengan lo biar bisa deket sama lo.” Dia pun berhenti ngomong dan mengambil sesuatu dari saku jaketnya.
“Odelina Azkanah, pilih satu di antara dua benda ini.” sambil menunjukkan lilin dan lingkaran besi kecil “kalo lo pilih lilin ini, itu tandanya lo nolak gue, karena lilin ini bakal cepet habis dibakar. Kalo lo terima gue lo harus pilih ini, karena Lingkaran besi ini gak akan pernah habis. Lin, maukah kamu jadi pacar resmiku?”
“Sini lilinnya” jawabku yang membuat dia jadi murung.
“Lilin ini buat nerangin tempat kita ini. Boleh kan aku hidupkan. Dan lingkaran ini bakal aku jadikan bandul kalungku, supaya aku bisa bawanya kemana pun aku pergi.” Lanjutku yang sontak membuat senyumnya mengembang.
“Jadi, kamu nerima aku?”
Aku pun menganggukkan kepalaku untuk meyakinkannya.

Tak lama, ada balon yang terbang membawa lilin menyala dan kertas bertuliskan ‘I LOVE YOU, ODELINA’ di atas danau. sungguh senangnya hatiku saat ini. Dia orang yang sudah kutunggu.
“Ehem.. yang udah jadian.. PJnya mana?” Teriak Eyra dan Rendra, teman sekelas aku dan Ken..
Kami pun tertawa bersama. Hari ini benar benar hari yang bahagia bagiku. Orang yang selalu aku cari, kini akan selalu bersamaku. Love you Ken.

Cerpen Karangan: Ayu Novita Sari
Facebook: Ayu Novita Sari

Cerpen Love You Ken merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Diakhir Sunset

Oleh:
Aku terkenal dengan sifat ceriaku yang ditandai tertawaku yang terbahak dan menimbulkan gema dan gelombang suara yang cukup keras di antara suara normal lainnya. Panggil saja aku ica. Pangilan

Flower Crown Penghujung Cinta

Oleh:
Siang itu, sama seperti biasanya. Lagi-lagi aku mencuri kesempatan untuk bisa memandangnya. Dari balik layar laptopku, aku berusaha melihatnya saat sedang menikmati makanan dan juga minuman bersama teman-temannya. Meskipun

Penantian Indah

Oleh:
Namaku Laura. Panggil saja Rara. Saat ini aku berumur 15 tahun. Aku sekolah di Sma Angkasa Jakarta. Di sekolah inilah aku memahami arti pertemanan dan kasih sayang. Semua suka

Pengkhianatan Seorang Lelaki

Oleh:
Sore ini aku mengunjungi kuburan Kakak lelakiku. Kak Pras meninggal dua minggu yang lalu karena overdosis obat. Ya, Kak Pras memang seorang fans berat nark*ba. Aku menaburkan bunga ke

Teman Yang Kucinta

Oleh:
Bagaimana caranya, jika aku mengalah, tapi sebenarnya ku masih cinta. Bagaimana caranya, ku ingin pergi, tapi sebenarnya ku tak bisa meninggalkanmu. Berdiri pun takkan mampu, melawan rasa yang kaku.

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *