My First Love

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Romantis
Lolos moderasi pada: 19 March 2018

Bunyi alarm yang terletak di meja belajarku, memaksa aku untuk bangun dan pergi ke sekolah. Dengan malas, aku beranjak dari tempat tidur menuju kamar mandi. Setelah mandi dan bersiap-siap, aku turun ke bawah untuk sarapan pagi. Di bawah sudah ada Mama, Papa, dan adik adik yang mau sarapan pagi.

“pagi Ma, Pa?” kataku sambil mecium kening kedua orangtuaku.
“Eh nan kamu sama adik adik kamu sarapan pagi dulu ya nak.. Mama sama Papa berangkat kerja dulu ada rapat pagi ini nak.” kata Mama sambil terburu-buru.

Aku menggerutu setiap pagi mama sama papa tidak bisa ikut sarapan, kalau ikut itu aja hanya sebentar. Aku tak heran lagi bila Mama Papa setiap pagi selalu begitu. Dalam keadaan materi, kebutuhanku sangat tercukupi malah terkesan berlimpah, tapi soal kasih sayang aku tak pernah mendapatkannya. Maka dari itu, aku mencari kasih sayang dari orang lain yang bisa menyayangiku. Ya itulah hidupku, seorang nanda dari keluarga konglomerat yang tidak mendapatkan kasih sayang. Aku adalah Nanda Amelia Putri atau yang biasa dipanggil Nanda.

“ya sudah mbok… Aku sama adik-adik berangkat ke sekolah dulu ya mbok..” ucapku dengan wajah yang begitu bete
“baik non.” Kata mbok sri patuh.

Akhirnya aku berangkat sekolah diantar oleh mang ujang.. Gak tau kenapa. Setelah menempuh perjalanan selama setengah jam akhirnya aku sampai juga di SMP favorit di kota Sidoarjo. Aku memiliki banyak teman, namun aku memiliki teman dekat yaitu dhifa dan febri, mereka selalu menemani dan menyemangatiku. Sesampainya di kelas, aku melihat dhifa dan febri sedang mengobrol sesuatu hal yang seru, akhirnya aku pun bergabung bersama mereka.

“woy dua serangkai! Lagi ngobrolin apa sih? kok gak ngajak ngajak” kataku manyun.
“eh elu Nan, gue kira siapa bikin kaget aja wkwk. Kita lagi ngobrolin anak baru yang katanya cakep dan tajir itu. Lu tau gak anak baru itu siapa?” jawab dhifa sambil nyengir. enggak emang siapa?” jawab Nanda.
“pacar pertama lo. Masih inget kan?” jawab Febri.
“HAHHH?!! apa lo kata!! jangan bohongin gue ah!!, gak lucu tau” kataku terkejut.
“njay ni anak dibilangin gak percaya. Beneran tauu gak sih.” Kata Dhifa.
Aku diam aja. Dalam hati ia berfikir, masa Nanang ada di sekolah yang sama kek gue sih. gak mungkin!
“bohong aja lu. Gue gak percaya. Udah ah gue mau ke kantin.” Kataku sambil berlalu meninggalkan kelas.
“itu anak dibilangin gak percaya banget sih” kata Dhifa sambil geleng-geleng kepala.

“teng teng teng…” bunyi bel tanda masuk pun berbunyi. Semua anak-anak berlarian masuk ke kelasnya masing-masing. Termasuk nanda. aku langsung duduk di bangkuku. Pelajaran pertama pelajaran fisika. Pak Fathur masuk sambil membawa seorang cowok yang super super keren itu. Aku terkejut, itu Nanang pacar pertamaku waktu SD dulu. Nanang tersenyum kepadaku yang kelihatan terkejutmelihatnya.
“masa Nanang ada di sini? Gue gak mimpi kan? atau Cuma khayalan gue doang, aduhh dia kan ada di luar Lumajang.” Kataku dalam hati.

Pak Fathur lalu berbicara “anak-anak, bapak membawa teman kalian yang baru. Dia pindahan dari Lumajang yang ingin bersekolah di sini. Silahkan nanang perkenalkan dirimu”. kata Pak Fathur.
“terimakasih pak.” Kata nanang sambil tersenyum, lesung pipi yang menghiasi wajahnya terlihat tampak jelas menambah ketampanan dia. “perkenalkan nama saya Nanang firmansyah, saya pindahan dari lumajang. Saya ingin bersekolah di sini karena mengikuti seseorang. Nanang diam sejenak sambil melihat nanda, yang ingin bertanya tentang saya lebih lanjut silahkan langsung tanyakan pada saya. Terimakasih.” Kata Nanang sambil menatap wajah Nanda. “baik anak-anak, apa ada pertanyaan tentang Nanang?” kata pak fathur.

“Nanang pin bbm lo berapa?” tanya rina miss centil sekelas VIII A.
“nanang kamu udah punya pacar belum?” tanya rio dengan seenaknya, sontak membuat satu kelas tertawa.
“ih kok pada ketawa seh, gue kan beneran nanyanya. Kalau dia belum punya pacar kan bisa buat gue.” Elak rio sambil menirukan gaya bencong.

“sudah” kalau mau tanya lebih lanjut lagi, silahkan tanya sendiri kepada nanang. Baik nanang, kamu duduk di sebelah Nanda. Febri, pindah kebelakang duduk sama rina.” Kata pak fathur melerai murid”nya.

Akhirnya aku duduk bersebelahan dengan nanang. aku merasa sangat deg degan. (yaiyalah siapa yang gak deg degan kalau ketemu pacar pertama).

“hai. Masih inget gue kan?” sapa nanang sambil tersenyum.
“hmmm… hmmm.. ma… masih kok.” Jawabku gugup.
“tambah cantik aja lo.” Jawab nanang sambil mengedipkan matanya.
“he he he makasih.” Jawab nanda sambil senyum.

Pelajaran dimulai seperti biasa. Sampai bel berbunyi tanda istirahat.
“baik anak”, silahkan istirahat dulu.” Kata pak Fathur, guru Ipa Fisika.

“nan, mau bareng kita gak?” tanya dhifa
“engg engg enggak deh, kalian berdua duluan aja.” Jawabku.
“ok deh.” Jawab mereka sambil cekikikan.

“kok gak istirahat?” tanya nanang ramah.
“males.” aku menjawab singkat.
“lo masih marah sama gue ya?” Jawab nanang.
“menurut looo?” Saut nanda.
“masih, maafin gue ya. Bukan maksud gue ninggalin lo dulu, tapi gue gak dikasih kesempatan sama orang tua gue buat ngehubungin lo untuk bilang selamat tinggal. Maaf.” Kata nanang sambil memohon pada nanda.
“tau ah gue gak peduli.” Jawabku ketus kepada nanang.
“nan, plis maafin gue. Gue masih sayang sama lo, gue gak bisa jauh dari lo.” Jawab nanang.
“trus kalau lu masih sayang sama gue, kenapa lo ninggalin gue gitu aja?! gak ngasih kabar sama sekali, setelah 3 tahun lu pergi sekarang dengan gampangnya lo ngomong kek gitu didepan gue hah?! Lo gak ngerti perasaan gue kek gimana nang!… lo punya prasaan nggk sih nang seharusnya” kataku sambil menahan air matanya.
“gue ngerti perasaan lo pasti ancur pas gue tinggalin. Tapi gue terpaksa ninggalin lo, jangan marah sama gue. Gue minta maaf banget. Gue ke sini bela-belain buat lo, gue cari tau di mana sekolah lo. Biar gue bisa bareng bareng lagi sama lo. Tolong nan maafin aku” Jawab nanang sambil menahan air matanya yang mau jatuh ke pipinya.
“so?” Jawabku begitu singkat.
“sekarang jujur sama gue, lo masih sayang kan sama gue?” tanya nanang berharap.
“gak! Gue udah gak sayang lagi sama lo!” jawabku sambil berlari ke luar kelas sambil menangis.
“gue gak percaya kalau lo udah gak sayang lagi sama gue nan.” Nanang berkata lirih. Hatinya hancur, sakit. Merasa bersalah telah menyakiti cinta pertamanya itu.

Flashback
3 tahun yang lalu, di sekolah yang sama. Nanda dan nanang menjalin pertemanan, hingga suatu hari nanang menyatakan cintanya pada nanda, ia sangat menyayangi nanda dan ingin menjaga nanda. Dan nanda pun menerimanya. Mereka berdua sangat serasi, 6 bulan tlah berlalu. Hingga akhirnya nanang pergi entah kemana tak ada kabar sama sekali. Nanda pun terpuruk, merasa cinta pertamanya telah pergi jauh meninggalkan dia. Dia menjadi sangat pendiam dan tak ceria lagi seperti dulu. Setelah diberi tahu oleh teman teman nanang, ternyata nanang pergi ke lumajang ikut kedua orangtuanya. Nanda hampir gila mendengar kabar itu, namun dhifa dan febri dengan setia mengihubur nanda yang sedang terpuruk itu. Hingga nanda bisa melupakan nanang. Tapi cinta dia untuk nanang belum bisa hilang.

Aku hanya bisa menangis di bangku taman belakang sekolah, dia heran kenapa nanang bisa ada di hadapan dia. Padahal dulu ia sudah meningallkanku seenaknya. Dhifa yang meilhatku duduk sendiri di taman akhirnya menemuinya kembali.

“hay, nan kamu kenapa? Kok nangis? Gua tau pasti gara gara nanangnya jahat ya? Nanti aku pukulin sampe babak belur deh.” Kata dhifa sambil bercanda. Berharap nanda bisa tertawa kembali.
“gak papa kok. Aku Cuma sedih aja, kenapa si chubby itu seenaknya datang dan pergi dari hidup aku. Huahuahua” kataku sambil menangis.
“cup cup cup. Udah ah jangan nangis. Masa nans nangis sih gak lucu tau. Mungkin nanang balik lagi buat kamu, untuk minta maaf sama kamu. Kamu masih sayang sama dia ya?” Ucap dhifa.
“masih, aku masih sayangg sama dia. Tapi aku benci dia. Aku harus gimana dong dhif?” tanyaku.
“kamu gak harus gimana gimana, kamu harus ngelupain rasa benci itu. Kamu gak mau kan kehilangan nanang lagi?”, Jawabku sambil memeluk nanda.
“aku gak mau.” Isakku.
“ya sudah, kamu sekarang harus bisa buka hati kamu lagi untuk dia. Ok.” jawab dhifa.
“ok. Makasih ya dhif udah ngasih solusi yang terbaik. Ntar aku traktir deh.” Jawabku sambil tersenyum.
“hahahasek ditraktir lagi sama nanda.” Kata dhifa sambiil tertawa.

Di kelas
“hai nan.” Sapa nanang, untuk bisa bersatu lagi dengan cintanya yang dulu hilang itu.
“hai juga.” Jawab nanda sambil tersenyum.
“kamu udah gak marah lagi sama aku?” Jawab nanang.
“udh enggak. Lagian buat apa aku marah sama kamu, kamu gak salah kok. Hehe.” Jawabku sambil mencengir
“makasih ya nan, kamu udah percaya sama kata kata aku. Tapi aku mau tanya sama kamu.” Jawab Nanang
“tanya aja.” Jawabku sambil memberesi bukunya.
“kamu masih sayang sama aku kan? Aku mau kita kayak dulu lagi. Aku masih sayang sama kamu, aku cinta kamu nan.” Kata nanang sambil memegang tangan aku.
“hmmm… hmmm. gimana ya.” Bingung aku mau jawab apa. Hatiku menjawab mau, tapi gengsiku yang berbicara tidak.
“ayolah nan, aku pengen kita bisa kaya dulu lagi. Aku sayang kamu nan, please nan.” Kata nanang sambil memohon.

Tidak tahan melihat muka polos yang sedang memohon untuk menjadi pacarku lagi, akhirnya aku pun menerima cintanya kembali. Nanang sangat senang, lalu ia langsung memeluk dan mencium keningku untukmelepaskan rasa rindu yang sudah lama mereka pendam.

Dhifa dan Febri sangat senang aku dan nanang bisa kembali seperti dahulu. Melihat tawaku yang sudah kembali ceria lagi seperti dahulu. Walau tak ada mama papa yang menyayangi dan memperhatikanku, namun sekarang ada nanang yang menyayangi dan memperhatikanku. Dalam hati kecilku, aku sangat ingin papa dan mama bisa menyayangiku kembali.

Hari hari kulalui bersama nanang. Hingga 3 tahun usia pacaran mereka. Suatu hari nanang menyiapkan kejutan untukku di sebuah taman. Sambil menutup mataku, dia menuntunku untuk ke sebuah tempat, yaitu danau yang dulu sering kami kunjungi berdua. Nanang lalu berlutut di depanku dan berkata, “will you marry me my princess?” sambil membuka kotak yang berisi cincin bermata berlian.
“i will my prince.” Kataku sambil memeluknya.

Hingga akhirnya kami menjalani hidup bersama sampai ajal menjemput kami berdua.

Cerpen Karangan: Aisyah Shafira Azzahra
Hai… Kenalin Nama gua Aisyah Shafira Azzahra biasa dipanggil Aisyah.. usia gua 14 tahun, gua masih duduk di kelas VIII

Cerpen My First Love merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Takkan Terganti

Oleh:
Memandangi sosok itu dari jauh. Hanya dialah yang mampu membuatku tersenyum. Hanya dialah yang membuatku jatuh dan menikmati indahnya cinta. Dialah orang yang membuatku selalu semangat. Walaupun sebenarnya, dia

Penantian Dan Cinta

Oleh:
Silaunya langit siang ini membuat siluet dirinya semakin menarik. Lesung pipinya yang sangat menawan, ditambah rahang kokoh membungkus ketampanannya. Aku tersadar sesaat ketika terlalu lama memandangnya dari kejauhan sini.

2 Days

Oleh:
Di sebuah kamar, seseorang sedang melamun di atas tempat tidurnya sambil memegangi ponselnya. Suara orang itu terdengar “Aku belum tahu persis perasaanku, 7 bulan ini kau memberikan perhatian yang

Kehadiranmu (Part 3)

Oleh:
Keesokan harinya seperti baisa, pergi ke sekolah dan belajar. Bosan deh tiap hari gini mulu perasaan, tapi ya udahlah toh udah kewajiban pula ya. Gerutuku dalam hati. Pagi ini,

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *