Pesona Pagi

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Romantis
Lolos moderasi pada: 8 December 2019

Tak akan pernah ada yang tau rencana Tuhan bentuknya seperti apa dan bagaimana. Tapi sebaiknya kita selalu tetap percaya dibalik air mata yang tak henti bercucuran akan lekas berganti menjadi sesuatu yang membuat kita berseri dan merona. Sesekali aliran darah dalam tubuh kita akan membawa seluruh bagian sistem organ untuk bergerak aktif. Akan lebih asik bersama dendangan lagu. Ya, betapa sumringah sekali. Entah itu darimana, entah dari siapa, semua akan tampak mempesona saat… pagi itu tiba. Yuna.

Ketidakadilan berbuah manis. Nirman, laki-laki bertubuh tinggi, putih juga berlesung pipit merupakan rencana Tuhan untuk dihadiahkan kepada Yuna.

“Sepertinya kamu memakai blush on terlalu banyak ya?”. Tanya Nirman sedikit merayu.
“Pagi ini aku tidak memakai blush on kok”. Jawab Yuna sambil mengeluskan tangannya beberapa kali pada pipinya yang merah itu.
Keduanya terlihat tersenyum malu.
“Kamu kok sendirian aja? Dimana sanak keluargamu?”. Tanya Nirman sambil menoleh bingung rumah Yuna.
“Mereka sibuk”. Jawab Yuna sedikit kesal.
“Kamu kenapa? Kok wajahmu ditekuk gitu? Apa ada yang tidak beres?”. Tanya penasaran Nirman.
“Aku tidak menyadarinya kok, mungkin aku kelelahan”. Jawab Yuna sambil memalingkan wajahnya ke kanan untuk menyiram tanaman yang belum disiramnya.
Saat itu Yuna terlihat kesal karena Yuna tak pernah lagi merasakan kehangatan keluarga seperti biasanya.

“Boleh aku menemanimu?”. Tawar Nirman memohon.
Yuna terlihat bingung, sebenarnya laki-laki itu tiba-tiba datang di kehidupan Yuna dan memberikan kehidupan baru.
Yuna hanya mengangguk saja. Dan Nirman sesekali meminta Yuna untuk gantian biarkan Nirman yang menyiram sebagian tanamannya. Tapi Yuna tetap menolak.
“Tidak usah, duduk saja di teras rumahku dan bersantailah disana. Biarkan kuselesaikan sendiri. Niatmu kan hanya menemani”. Jawab sindir Yuna pada Nirman.
“Loh loh kan aku tadi bilang biar aku saja yang menyiram sisanya”. Jawab Nirman bingung.
(ishh… emang dasar cewek, baru juga mulai udah bikin kesel). Nirman menggerutu sambil menggaruk rambut hitamnya itu.
“Apa kamu bilang? Aku tidak dengar. Katakan sekali lagi!!!”. Yuna marah dan mengarahkan selang cebornya ke tubuh Nirman.
Nirman pun kaget. Baju yang dikenakannya menjadi basah kuyup. Tapi dari kejadian itu, keduanya terlihat bahagia. Yuna tersenyum lepas saking asiknya menyiram Nirman tanpa henti.
Nirman melihat Yuna dengan pandangan berbeda saat Yuna menertawainya. Sepertinya Nirman jatuh hati pada Yuna.

“Maafkan aku, bajumu basah kuyup karena aku”. Yuna memohon pada Nirman.
“Tidak apa-apa. Seneng deh liat kamu ketawa kayak gitu hehe”. Nirman merayu Yuna dengan memandangnya beda.
Yuna tersipu malu dengan pipi meronanya dan menundukkan kepala.

“Apa kamu bahagia?”. Tanya Nirman.
“Sudah lama aku tak mendapatkan kebahagiaan ini sebelumnya”. Jawab Yuna sedikit sedih.
Nirman hanya tersenyum kecil sambil membawa sepotong daun layu yang menempel di pundaknya. Mereka saling berkenalan nama masing-masing. Yuna sepertinya bahagia telah dihadirkan laki-laki seperti Nirman.

“Oh ya… aku pamit pulang ya. Jangan banyak-banyak nyiram tanamannya. Mereka kan gak cegukan hehe”. Canda Nirman pada Yuna.
“Yang benar saja ish, eh terus bajumu bagaimana? Aku tak akan mungkin membiarkanmu pulang dengan keadaan seperti ini”. Yuna sedikit menyesal.
“Santai aja, rumahku tak jauh dari sini kok. Aku pamit ya… daaah”. Nirman pergi dengan melambaikan tangannya pada Yuna. Yuna pun melambaikan tangannya balik dan terlihat malu-malu.

Hari berganti, Yuna segera beranjak pergi dari kota rumahnya untuk masuk kuliah menemui sahabat-sahabatnya.
Di Kampus.
“Yun… lo kenapa diliat-liat lu senyum-senyum sendiri. Sehat kan lu?”. Tanya aneh Widi sambil menempelkan tangannya ke jidat Yuna.
“Ih apaan sih.” Jawab enteng Yuna.
“Yuna lagi jatuh cinta tuuuh”. Ejek Fina.
Yuna akhir-akhir ini memang terlihat bahagia semenjak bertemu Nirman saat itu. Yuna benar-benar jatuh hati pada Nirman.
“Heh Yun, gua ni ya udah lama sahabatan sama lu, gua tau tingkah lu kalo lagi jatuh cinta… ya kaaan ya kaaan?”. Fina terus merayu Yuna.

“Hey kalian, cepat masuk Ibu Farida sudah ada!”. Teriak temannya dari kelas.
“Buruan masuk, si cupu udah manggil kita noh”. Ucap Widi mengajak.
Mereka segera masuk ke dalam kelas karena dosen sudah datang untuk memulai jam pelajaran pertama.

Jam pelajaran mata kuliah berakhir. Hari ini mereka hanya masuk satu mata kuliah saja. Dan biasanya mereka langsung ke salah satu cafe langganannya di depan kampus untuk sekedar menghilangkan kepenatannya.
*Pluuuk… (terlihat buku berjudul Learning Theories dan salah satu catatan kecil berwarna hitam pekat dengan nama pemilik bertuliskan “Nirman” di sebelah kiri pojok atas itu jatuh tepat di samping tempat duduk Yuna). Yuna menoleh pada suara yang jatuh di sampingnya.
“Nirman…”. Yuna memusatkan pandangannya pada catatan yang bertuliskan “Nirman”. Sejenak Yuna teringat pada laki-laki itu yang bernama Nirman.
“Oh, maaf buku temanku jatuh”. Ucap laki-laki itu.
Laki-laki itu telah memecahkan lamunan Yuna dan segera menoleh. Tapi ternyata laki-laki itu bukanlah Nirman.
(Nurman tinggi, putih, berambut hitam juga berlesung pipit). Gumam Yuna dalam hati sedikit kecewa.
“Ah… ternyata bukan dia”. Wajahnya sedikit menekuk.
“Dia? Dia siapa yun?”. Tanya Tasya tiba-tiba.
“Ah… tidak. Udah pesen belum? Aku minum aja deh Green Tea Latte ya”. Ujar Yuna sambil mengalihkan pembicaraannya.
“Yuna kenapa, aneh banget ya”. Tanya cemas Widi pada Tasya dan Fina.
Mereka hanya mengangkat tangannya bergaya seperti menari piring dengan sedikit melekukan dagunya.

“Buku gua mana nik?”. (Yuna spontan mendengar suara itu seperti sempat mengenal suara yang tebal cukup ngebass dan tenang itu, Yuna bergegas menoleh ke belakang. Dan ternyata memang benar, itu Nirman).
“Itu Nirman…”. Ucap Yuna. Sepertinya Yuna senang bisa bertemu Nirman di kota kampusnya sekarang, Bandung.

Kita memang diciptakan untuk berpasang-pasangan. Entah jalan seperti apa yang diberikan Tuhan disetiap manusia itu sendiri sampai menemukan pasangan kita masing-masing. Jodoh itu rahasia, semua tak pernah menyangka. Mungkin ini yang dinamakan jodoh. Seperti orang bilang “Jodoh tak akan kemana”.

Sepertinya Nirman menoleh pada Yuna yang sedang melamun memandanginya.
“Yunaa?”. Tanya bingung Nirman.
Yuna terbangun dari lamunannya dan berkata terbata-bata.
“Eh… mm Ni…Nirman ya?”. Ucap Yuna gugup.
“Memang ya jodoh mah gak kemana”. Ucap Nirman polos.
Betapa polosnya Nirman, hingga membuat Yuna merasa malu juga tersenyum senang.

“Oh… jadi ini yang bikin yuna senyum-senyum sendiri di kampus? Ehm..”. Ejek Widi.
“Kamu kok tega yun, punya pacar kok gak dikenalin ke kita-kita?”. Polos Fina.
“Cieeeee Yunaaa!!!”. Serentak semua mengejek Yuna.
“Kalian apaan sih, dia bukan pacar aku. Kita saling kenal aja kok. Ya kan Nirman?”. Jawab Yuna tenang.
Nirman langsung duduk di samping kursi Yuna dan merangkul Yuna. Sontak Yuna dan sahabatnya itu tercengang melihat sikap Nirman pada Yuna.
“Pertemuan singkat tak menghalangi keseriusanku, aku yakin Yuna bahagia bersamaku. Takkan kubiarkan satu tetes air mata yang membasahi pipinya. Setiap waktu akan aku pertahankan merah merona di pipinya untuk selalu tetap hadir”. Ucap Nirman dengan penuh keyakinan.
“Ya ampuuuuun, so sweet banget!!”. Ucap Widi tersanjung.
“Sumpah gua pengen yang kayak gini satu lagi!!!”. Ucap Fina pelan.
“Nirman… apa yang kamu katakan kepada mereka? Kau tidak sedang sakit kan?”. Tanya cemas pada Nirman.
Nirman hanya memberikan senyum yakin pada Yuna.
Entah ini sedang bermimpi ataupun tidak yang jelas ini yang membuat Yuna terharu pada kehidupan barunya sekarang. Yuna semakin paham, bahwa ini balasan dari Tuhan lebih dari yang Yuna minta.

3 Bulan berlalu
Ucapan Nirman jelas tak pernah untuk diingkarinya. Hari demi hari dilewati penuh dengan keceriaan. Tak aneh jika Yuna sekarang semakin bertambah kiloannya.

Di Kostan
“Yunaa lu makin hari makin kembung aja tuh pipi, gua seneng deh ceria banget dari biasanya, ya gak?”. Tanya Fina Pada Widi dan Tasya. (Tasya saat itu sedang bermain di kost mereka, karena pacarnya sedang ada di luar kota).
“Masa sih?”. Jawab Yuna sambil bercermin dan mengendor-ngendorkan pipinya yang bulat itu.

Suara handphone berdering…
“Eh yun tuh hp lu ada panggilan masuk”. Ucap Tasya.
“Ah… Nirman. Iya Nirman ada apa?”. Tanya Yuna lewat telepon Nirman.
“Nanti aku jemput kamu ya jam 4 sore, dandan yang cantik yaa”. Ucap Nirman.
Lalu Nirman menutup teleponnya. Dan Yuna terlihat bingung.
“Kenapa sama dia, aneh. Jarang-jarang nyuruh dandan cantik. Memangnya selama ini aku kurang cantik apa?”. Yuna menggerutu kesal yang masih memegang handphonenya.

Saat itu waktu menunjukkan pukul 15:50. Yuna sudah siap menunggu jemputan Nirman. Tak lama Nirman datang dengan memakai dasi bergaris hitam dan abu muda ditambah jas abu-abu tua dengan kemeja putihnya. Nirman terlihat rapi dan wangi. Sedangkan Yuna mengenakan longdress simple dengan lengan tangan seperempat berwarna maroon dipadu dengan warna abu-abu muda. Ditambah rambut yang bergerai tapi diberikan jepit kecil di belakangnya.

“Kita mau kemana sih? Gak biasanya kita rapih seperti ini?”. Tanya Yuna bingung.
“Sudah, ayo bidadariku”. Ajak Nirman genit.

Sesudah sampai disana, ternyata Nirman mengajak Yuna ke salah satu tempat Restoran yang dibilang mahal itu. Suasana meja dibalutkan taplak putih sedikit berenda, lilin-lilin dan bunga mawar merah di tengahnya.
Yuna saat itu kaget, baru pertama kali Yuna datang di Restoran semewah ini. Yuna tidak tau apa yang sedang Nirman rencanakan untuknya.

Tak lama Nirman memanggil salah satu waiter Restoran untuk menghidangkan makanan yang sudah dipesannya terlebih dahulu.
Suasana menjadi romantis saat Nirman menarikan kursi Yuna untuk didudukinya. Yuna saat itu benar-benar gugup sekali. Tak tau harus berkata apa lagi, yuna benar-benar bahagia.

“Nirman… sebenarnya apa yang sedang kamu lakukan?”. Tanya Yuna penasaran.
Tak sepatahpun Nirman menjawab pertanyaan Yuna. Nirman hanya mengeluarkan kotak kecil berwarna merah, ya rupanya itu cincin berlian. Yuna tak hentinya memberikan wajah yang mencengang.
“Yuna… kau paham apa yang sedang kulakukan untukmu?”. Nirman bertanya sambil memegang tangan Yuna yang menggulung itu. Sepertinya Yuna gugup. Nirman merasakan betapa dinginnya tangan Yuna. Nirman pun hanya tersenyum lucu. Nirman mulai membukakan kotak berisi cincin itu dan menunjukkannya kepada Yuna. Yuna sontak kaget dan terharu.

“Yuna… aku tau semua tampak cepat. Tapi aku yakin, bahwa aku adalah seseorang yang dikirim Tuhan untukmu. Sejak pertama aku berjumpa denganmu niatku hanya satu”. Ucap Nirman.
“Apa itu?”. Ujar Yuna penasaran.
Nirman memberikan senyuman kecil sebelum menjawab pertanyaan Yuna.
“Menjadikan kamu Istriku”. Jawab Nirman tenang.
Yuna benar-benar tak menyangka semua akan berakhir seperti ini, Nirman memang hanya diciptakan untuk Yuna seorang.

“Apakah kamu mau menerima niatku?”. Tanya lagi Nirman.
“Ya, aku lebih dari mau”. Jawab Yuna singkat.
Nirman lekas memasangkan cincin pilihannya ke jari manis Yuna itu.
Terdengar alunan lagu romance menyelimuti kebahagiaan mereka.

Cerpen Karangan: Risca Yulinda
Blog: singakeriput.blogspot.co.id

Cerpen Pesona Pagi merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Sudah Saatnya Kau Bahagia

Oleh:
Taman bunga, di tengah kota, menjadi tempat yang teramat istimewa bagimu. Di sana kau mengikrarkan cinta. Membuat dunia dipenuhi lantunan orkestra yang romantis nan merdu. Bunga yang menari-nari pun

Cinta Mu Bukan Untuk Ku (Part 1)

Oleh:
Kalimat itulah yang selalu ku bisikkan dalam hatiku sepanjang kebersamaan kami. Menikah denganya mungkin adalah kesalahan terbesar dalam kehidupanku. Bagaimana aku bisa tiba-tiba hidup bersamanya, andai saja tidak ada

Altar Tua

Oleh:
Aku memandang mata istriku yang berbinar-binar malam ini, ah, Lis, betapa cantiknya kamu di hari pernikahan kita dengan gaun putih panjang yang melambai-lambai tertiup angin di halaman gereja. Seandainya

Phobia Mantan

Oleh:
Kugenggam benda persegi panjang yang tipis, lalu kulepas kabel pengisi daya yang tercantol di ujungnya. Layarnya bercahaya, menampilakan beberapa notifikasi. Kuketuk notif teratas, pemberitahuan pesan dari Karel. Wah, ada

Tangga Impian

Oleh:
“Kau harus pergi Shalsa! Kau sudah bekerja keras untuk meraihnya! Ini mimpimu!! Jangan bertingkah bodoh untuk melepaskannya begitu saja!” Lalu, gadis itu pergi dengan penuh emosi. “Maafkan aku Diana..”

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *