The Simple of Love

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Romantis
Lolos moderasi pada: 1 August 2020

Hai guys! Kenalin nama gue Johan, J-O-H-A-N. Si cowok cakep yang always ngejomblo. Kalau malam minggu dada gue rutin mak jleb liatin cowok sama cewek lagi berduaan. Gue ngejomblo bukan berarti gue gak laku tapi gue lagi ngantri naklukin hati seorang cewek. namanya Maria, si cewek modis yang paling tenar di sekolah. Ya.. kalau cowok cakep bersanding dengan cewek caem kan ya sepadan dong.

“Kapan ya, aku bisa naklukin hatinya?” ucapku tiba-tiba
“Jo, kalau kamu mau naklukin tu cewek maka lo harus ngrogoh kocek dalam-dalam” ucap Rea. Rea adalah teman baikku satu kelas, sering kali gue curhat masalah ke Rea dan Rea selalu memberikan solusi yang baik.
“Kok gitu Re?” tanyaku
“Ya secara tu cewek modis banget dan yang pdkt dengannya anaka orang kaya semua. Jadi kalau lo mau diterima ya harus tampil seperti mereka-mereka itu” jelas Rea panjang lebar
“Gila lu Re? Yang bener aja? Lo tahu kan kalau semua barang yang aku miliki saat ini itu pemberian dari orangtuaku. Akupun juga nyadar kalau selama ini ortu gue sudah menghabiskan banyak uang untuk membiayai aku” ucapku panjang lebar
“Nah, tu lo ngerti tapi tu cewek matre Jo. Jadi, kalau lo pakai cara lo yang sekarang ini ya gak bakalan mempan” ucap Rea
“Masak sih Re? Lo bilang gini karena lo cemburu ya?” goda gue
“Idiiih siapa yang cemburu? Ya udah kalau lo dibilangin nggak percaya” ucap Rea sambil berlalu meninggalkanku dengan muka memerah.

Hari ini aku sengaja berangkat pagi karena aku ingin mengajak Maria jalan bareng ke sekolah. Setiap hari gue berangkat ke sekolah dengan jalan kaki. Gue jalan kaki bukan karena ngirit tapi karena jaraknya dekat, begitupun Maria.

“Non, ada tamu nyariin non Maria” ucap bibi
“Siapa bi? Pagi-pagi kok nyariin saya? Saya kan mau sekolah” ucap Maria
“Tadi pas bibi nanya katanya namanya Johan non, dia ganteng lo” ucap bibi

Setelah beberapa menit gue berdiri di depan pagarnya, diapun datang menghampiri gue. Wajahnya yang cantik dan penampilannya yang modis selalu mebuat jantungku berdegup kencang. Guepun menyapanya dengan ramah.
“Pagi Maria, berangkat ke sekolah bareng yuk” ajakku
“Mobil kamu mana?” tanya Maria melengok-lengok
“Aku nggak pake mobil Mar kan dekat dari rumah ke sekolah jadi jalan kaki aja ya” ucap gue
“Sorry ya aku nggak biasa jalan kaki, lagian hari ini aku dijemput Bram dengan lamborgininya. Jadi sorry banget ya” ucap Maria sambil tersenyum masam dan berlalu meninggalkanku menghampiri mobil lamborgini yang sejak tadi sudah parkir di depan.
“Hai sayang, berangkat yuk” ucap Bram

Apa sayang? Jadi, mereka udah jadian? Alamak! Gue ngejomblo lagi, yaa pokoknya jangan jones aja alias jomblo ngenes. Haaa mblo.. jomblo kenapa nempel terus di badan gue sih? Kurasakan sakitnya cinta ditolak karena harta, dalam diam gue berpikir apakah harta itu segala-galanya? Apakah dengan harta kita bisa mendapatkan cinta? Lalu kalau harta sudah habis masih adakah cinta? Oh no..! Rea itu benar-benar cewek dompet.

“Hai guys, coba liat cowok itu! Cakep sih tapi kalau ke sekolah jalan kaki. Gitu mau ngajakin gue bareng” ucap Maria membuyarkan lamunanku. Tanpa banyak pikir gue langsung memarahinya.
“Hei cewek matre! Lo boleh sekarang menghina gue. Tapi lo harus berpikir mobil lamborgini yang lo naikin tadi tu mobilnya siapa? Itu bukan mobil cowok lo tapi mobil bokapnya cowok lo. Dan lo sendiri nuntut cowok harus punya ini itu emang lo sendiri udah punya apa?” ucap gue. Maria hanya diam mematung, dia terdiam menatapku terpaku. Guepun menatapnya tajam, ternyata apa yang dikatakan Rea benar. Gue berjalan ke kelas meninggalkan si matre itu.

“Lo kenapa Jo? Kok cemberut amat?” tanya Rea
“Lo bener Re. Dia emang cewek matre, tadi gue dihina di hadapan teman-temannya kemudian gue marahin dia sekalian” jelas gue
“Gue udah bilang dari awal kalau dia itu matre. Ya sudah, yang penting sekarang lo tenang dulu” ucap Rea

“Sekarang udah jum’at aja, besok udah malam minggu. Lo ada rencana kemana, Re?” ucap gue tiba-tiba
“Baca buku aja Jo di rumah, lha mau ngapain?” ucap Rea polos
“Nggak malming sama cowok lo?” tanya gue
“Ha.. ha.. haa cowok? Nggak ada yang mau sama gue kali, Jo. Lo tahu sendiri kan gue kayak apa. Udah jelek, nggak modis hobi baca lagi bukan dandan” ucap Rea
Gue diam menatap wajah imut Rea, sebenarnya Rea adalah gadis yang baik, pandai dan sederhana hanya kenapa nggak ada yang mau jadi cowoknya? Rea.. Rea

“Re, malam minggu keluar sama gue yuk” ajakku
“Kemana Jo?” Tanya Rea
“Terserah lo aja Re” ucap gue sambil memandang wajah imut Rea
“Oke” jawab Rea sambil mengacungkan jempolnya

Pukul 19.00 gue udah ada di rumah Rea, kali ini gue pakai celana jeans dan kaos oblong warna putih sedangkan Rea tampak imut dengan kaos pink dan celana jeans birunya.
“Jo, lo kenapa kok senyum-senyum sendiri?” ucap Rea sambil mengernyitkan alisnya
“Nggak kok, jalan yuk” ucap gue

Rea gue bonceng menyusuri jalan perumahan, selama ini hubungan persahabatan kami memang selalu baik tapi entah mengapa jantung gue deg-deg ser saat boncengan dengan Rea apa mungkin baru pertama kali ini ya gue boncengin cewek.

“Udah Jo, kita di sini aja” ucap Rea tiba-tiba membuyarkan lamunanku
“Yang bener Re? Ini kan dekat banget dengan rumah” ucap gue heran
“Ya.. nggak papa lagi Jo, emangnya kamu mau ngajakin aku kemana?” tanya Rea lebih lanjut
“Nggak tahu. Ya Udah terserah kamu aja” ucap gue
“Okey. Parkir yuk. Eh ya Jo, sekarang jam berapa?” tanya Rea
“Baru jam 19.15 non. Kenapa? Udah ngantuk ya?” godaku
“Enggak kok tapi dia pasti udah datang” ucap Rea sambil tersenyum manis
“Siapa Re?” tanya gue penasaran
“Ada dech, ntar kamu juga tahu” jawabnya yang semakin membuat gue penasaran

Tik.. tok.. tik.. tokk
“Bang ciloknya bang. 2 porsi ya” ucap Rea
“Lo, mau pedas apa nggak Jo?” tanya Rea
“Ha? Pedes bang ya” ucap gue heran. Apa anaknya pak direktur jajannya cilok? Udah gitu satu porsi cuman 5000 lagi kalau 2 porsi berarti 10000, murah banget?!

“Lo kenapa lagi Jo? Jangan banyak bengong ntar kesambet lo” goda Rea
“Re, papamu kan direktur utama masak anaknya jajan cilok?” tanya gue
“Emang kenapa Jo? Nggak boleh? Cilok kan enak Jo, kamu nggak pernah makan ya?” ucap Rea
“Ya pernah Re, tapi gue nggak nyangka aja sama kamu. Hi..hi.hi., oh ya wajah imut lo itu pasti karena sering makan cilok ya” goda gue
“Apaan sih Jo” ucap Rea tersipu malu

Malam minggu gue kali ini meriah banget ditemani Rea. Nggak disangka ternyata Rea punya banyak pengalaman lucu juga. Akhirnya gue bisa juga menghabiskan malam minggu tanpa dada cenat-cenut.

Pagi ini gue liat Rea nggak seperti biasanya, dia tampak murung dan sesekali mengusap bulir-bulir bening yang jatuh membasahi pipinya. Kuhampiri gadis imut yang telah memeriahkan malam minggu gue kemarin.
“Kok murung? Kenapa Re?” tanya gue
“Gue dijodohin Jo” ucap Rea menahan tangis
Gue kaget banget mendengar kabar itu dari Rea. Hati kecil gue rasanya nggak rela banget kalau Rea dijodohin. Apa mungkin gue mulai jatuh cinta pada kesederhanaan dan wajah imutnya Rea? Gue menghela nafas panjang mencoba menenangkan diri gue sendiri.

“Tenang dulu Re” ucap gue sambil mengelus rambut lurusnya. Rea pun menghela nafas mencoba menenangkan dirinya perlahan-lahan.
“Gini Jo, tadi papa gue bilang kalau gue mau dijodohin sama anak semata wayangnya pak Harso. Kata papa anaknya pak Harso itu baik dan terpelajar, tapi gue nggak kenal Jo” ucap Rea
“Pak Harso itu rumahnya dimana Re?” tanya gue penasaran
“Masih satu perumahan dengan gue Jo, hanya beda blok. Kalau aku di blok C lha pak Harso itu di blok E7” ucap Rea panjang lebar
“Pak Harso yang rektor itu?” tanya gue penasaran tapi deg-degan
“Iya. Lo kok tahu Jo?” tanya Rea
“Ya kenal dong Re kan satu blog dengan gue. Kalau kataku nggak ada salahnya kalau lo ketemuan sama dia, ya minimal lo tahu seperti apa bakal cowok lo Re” jelas gue
“Tapi gue nggak punya nomornya Jo. Pokoknya aku nggak mau dijodohin” ucap Rea cemberut. Deg! apakah gue mau patah hati lagi? gumam gue
“Re, kamu kan belum tahu dia, ntar kalau udah ketemu kamu baru bisa mutusin mau apa nggak? Lagian lo tadi bilang kalau cowok lo tu terpelajar jadi pasti dia mau menerima apapun keputusan lo” ucap gue
Gue bingung harus gimana? Sebenarnya gue seneng kalau Rea mau dijodohin sama gue tapi kalau liat cemberutnya tadi rasanya gimanaa gitu. Udahlah apapun keputusan Rea gue ngikut aja pasrah.

“Jo, kata mama nanti dia mau kerumah” ucap Rea tiba-tiba
“Kok murung Re? Jangan murung dong kan mau diapelin cowok ganteng. Hehehe” goda gue
“Apaan sih Jo? Lo tahu nggak, tadi mama bilang kalau tu cowok juga sekolah di sini. Hiiih bikin kepala gue pusing” ucap Rea
“Oh ya? Kelas berapa Re?” tanya gue
“Kelas 9 Jo, sama kayak gue. Gue heran Jo kenapa sih tiba-tiba ortu main jodohin aja? Kenapa kok nggak yang lain misalnya mau kuliah di kampus mana kan kita juga udah lulusan, Jo” ucap Rea
“Iya Re gue tahu, tapi mungkin ortu lo mau ngikat lo biar nggak macam-macam kan di kampus banyak cowok ganteng-ganteng lagi” ucapa gue sambil tertawa
“Lo ini kenapa sih Jo? Seneng banget liat gue sedih” ucap Rea
“Abis kalau kamu cemberut tambah imut sih” goda gue

Sekarang udah jam 2 siang aja. Oke deh bentar lagi gue harus siap-siap ngapelin Rea, tapi sebelum itu gue harus sholat Ashar dulu biar tenang dan apapun keputusan Rea nanti gue bisa terima dengan lapang dada. Sore itu gue pergi ke rumah Rea, ya.. deg-deg ser juga sih tapi gue coba keep calm aja. Setelah berjalan kaki selama 10 menit, akhirnya gue sampai juga di rumah Rea.

“Sore tante, Reanya ada?” ucap gue
“Ada nak Johan, tuh lagi cemberut nggak mau dijodohin katanya” ucap tante Sandra

Aku hanya tersenyum mengingat wajah imut Rea yang semakin imut saat cemberut. Rea.. Rea, gadis imut yang diam-diam mencuri hatiku. Re, akankah kau mau menerima cintaku? Tante sandra menyilahkanku menemui Rea di taman sebelah rumahnya. Di sana kulihat Rea sedang duduk menyendiri.

“Jangan keseringan ngelamun, ntar kesambet lo” ucap gue
“Johan? Kamu ngapain ke sini?” ucap Rea kaget
“Ya.. mau main-main aja, Re” jawab gue enteng
“Aduh Jo, please aja deh jangan godain gue dulu ya. Gue itu sekarang lagi nungguin anaknya pak Harso itu. Mending lo sekarang pulang aja ya” ucap Rea

“Lo gimana sih Re? Tadi katanya nungguin anaknya pak Harso sekarang orangnya udah datang malah disuruh balik. Maunya apa coba?” ucap gue sambil tersenyum
“Jadi, cowok yang mau dijodohin denganku itu kamu Jo?” ucap Rea
“Iya.. gue boleh duduk Re?” ucap gue
“I..iya, duduk Jo” ucap Rea
“Jadi gini Re, kedua orangtua kita telah sepakat untuk berbesanan. Sebenarnya aku udah tahu saat kamu menangis beberapa hari yang lalu. Aku nggak maksa kamu Re, setuju atau enggaknya terserah kamu aja” ucap gue deg-deg ser tapi Rea diam membisu.

“Re, kok diam? Kamu nggak mau ya?” ucap gue
“Jo, selama ini gue menyendiri itu karena gue lagi nungguin seseorang dan sekarang dia udah datang sendiri ke sini” ucap Rea malu-malu
“Jadi, selama ini kamu diam-diam mau sama aku, Re? Gitu kemarin pake nangis-nangis segala. Dasar cilok’s girl” ucapku sambil mencubit pipi imutnya
“Apaan sih Jo” ucap Rea malu-malu. Wajahnya merah merona tapi makin cantik aja. Rea.. Rea tak kusangka dalam diamnya selama ini ternyata dia mencintaiku. Terimakasih ya Allah kau telah memberikan cewek sederhana yang tulus mencintaiku.

Cerpen Karangan: Hamida Rustiana Sofiati
Facebook: facebook.com/zakia.arlho

Cerpen The Simple of Love merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Surat Cinta Untuk Sayangku

Oleh:
Kuingat pertama kali jantungku berdetak kencang saat mendengar alunan gitar yang kau mainkan ada ketenangan di sana, lagu cinta yang kau nyanyikan ketika kau menatap mataku dalam-dalam. Sungguh malu

Status Adik Kakak (Part 1)

Oleh:
“Ku coba untuk melawan hati. Tapi hampa terasa, disini tanpamu. Bagiku semua sangat berarti lagi. Ku ingin kau disini tepiskan sepiku bersamamu. Hingga akhir waktu” ucapku saat menyanyikan sedikit

Gomen Nasai, Satoru!

Oleh:
“Ohayou gozaimasu (Selamat pagi), Manami!” sapa Yumiko padaku yang baru saja selesai memarkir sepeda di parkiran depan. Aku tersenyum pada Yumiko dan membalas sapaannya, “Ohayou gozaimasu, Yumiko!” Sesaat Yumiko

Kau Pantas Kuperjuangkan

Oleh:
“bila keadaannya berbalik, sudikah kau untuk berjuang layaknya dirimu kuperjuangkan?” Sore itu, di sebuah taman rumah sakit, sesosok wanita yang tengan duduk di sebuah kursi roda dan membaca sebuah

Surga On Stage (Part 1)

Oleh:
Musim semi yang selalu aku rasakan saat bersamanya, kini perlahan berganti, saat aku tahu Hokaido tidaklah nyata. Satu persatu rekaman video aku putar. Perasaanku seperti ombak yang pasang surut.

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *