Akankah Kau Kembali? (Part 1)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Sedih
Lolos moderasi pada: 4 April 2018

Namanya Kelvin Syahputra. Mahasiswa jurusan Psikologi. Awalnya dia gak mau masuk jurusan ini. Tapi gara-gara orangtuanya kepengen punya anak psikolog, akhirnya Kelvin masuk jurusan ini. Menurutnya, psikologi itu gak seburuk yang dia bayangin. Dia nyaman di jurusan ini. Dan menurutnya beruntungnya lagi masuk jurusan ini, jadi bisa baca karakter orang-orang.

“Aduh, sorry”. Seorang perempuan menabrak Kelvin. Otomatis Kelvin langsung kesel. Gara-gara perempuan itu baju yang Kelin kenakan menjadi kotor tertumpahan jus yang Kelvin sedang minum.
“Apa-apaan sih lo! Punya mata gak sih? Bego banget jadi orang! Anak jurusan apaan sih lo!” bentak Kelvin dengan nada suara tinggi.
“Sorry, sorry banget. Tadi gue ada yang dorong. Sorry banget.” Jawab perempuan itu dengan suara ketakutan.
“Sorry? Hei baju gue kotor kayak gini, lo cuma bilang sorry? Apa kata sorry bisa balikin baju gue kayak awal? Bisa hah? Gue gak mau tau, lo bersihin apa lo gue bikin malu di hadapan orang-orang!” sahut Kelvin sambil membersihkan baju yang terkena jus
“I..i..iya.. Gue bakal ganti rugi kok. Nih ambil uang gue buat beli baju lagi.” memberikan beberapa lembar uang.
Menepisnya, “wess cewek gila, emangnya gue nyuruh lo ganti rugi? Gak woy! Gue masih punya uang! Gak butuh gue uang lo! Gue cuma nyuruh lo bersihin nih baju kayak awal.”
“Gimana bisa? Baju ini kan udah noda. Harus dilepas trus dicuci dan baru bisa dipake lagi. Kalo gak nih gue pinjemin kemeja gue, seenggaknya bisa buat lo ganti baju hari ini.” Memberikan kemeja yang ditaruh di lengannya. Dan langsung lari meninggalkan Kelvin.
“Gue gak butuh kemeja lo… Hei tunggu gak lo cewek kurang ajar! Hei ambil nih kemeja lo!” menteriaki perempuan yang tadi menabraknya.

Di dalam kelas, Kelvin sangatlah kesal. Dia tidak tau siapa nama perempuan yang tadi menabraknya, dan dia menjadi pusat perhatian karena bajunya yang noda.
“Ngapain sih pada liatin gua?” ujar kelvin saat masuk kedalam kelas
“He vin, baju lo itu kotor. Kenapa lo gak ganti sih pake kemeja yang lo pegang?” ucap salah satu temen Kelvin yang bernama Yoga.
“Kemeja ini? Idish.. Ngapain gue pake kemeja cewek kurang ajar yang bikin gue begini.” Jawab Kelvin sambil meletakkan tas di atas mejanya
“Yah daripada lo begini? Emang cewek mana sih?” tanya Yoga ke Kelvin
“Gak tau gue juga. Gue nanya tapi die gak jawab. Trus die pinjemin kemeja ini ke gue, dan die lari begitu aja.”
“Ya udah, terserah lu mau ganti apa gak. Udah ada dosen tuh. Kita belajar dulu sebentar.”
Dosen masuk ke dalam kelas dan langsung melihat ke arah Kelvin karena posisi tempat duduk Kelvin paling depan
“Kelvin, kenapa baju kamu kotor?” tanya dosen kepada Kelvin
“Itu pak, tadi ada cewek yang nabrak saya. Dan dia lari gitu aja.” Jawab Kelvin
“Coba kamu ganti baju kamu itu dengan kemeja yang ada di meja kamu. Sekarang.” Sahut dosen sambil menunjuk ka arah kemeja yang berada di atas meja Kelvin
“Yah pak, ini bukan punya saya. Masa sih saya pake punya orang lain.” Bantah Kelvin dengan memegang kemeja tersebut
“Saya gak mau tau, daripada kamu keliatan jorok kayak gitu. Cepet ganti.”
“Ya udah iya deh pak. Saya ganti dulu.” Bangkit dari tempat duduknya
Tertawa pelan, “Akhirnya ganti juga kan lu. Batu sih lu jadi orang” bisik Yoga.
“Sialan lu, awas aja lo ya.” jawab Kelvin dengan mengepal tangannya.

Sekarang waktunya pulang. Kelvin merasa jijik memakai kemeja milik perempuan itu. Ditambah dia belum mengetahui siapa nama perempuan itu. Kelvin berharap bisa ketemu sama perempuan itu hari ini juga, biar dia balikin kemeja yang perempuan itu pinjamkan ke Kelvin. Tapi sayangnya, Kelvin tidak bertemu lagi dengan dia.

Besoknya, Kelvin melihat perempuan itu sedang membaca buku di taman. Kelvin langsung menghampirinya.
“Woy… Lu cewek yang kemaren nabrak gue sampe jus gue tumpah ke baju gue kan?” tanyanya dengan melipat tangan.
“Eh, iya gue yang kemaren nabrak lo. Tapi kan gue udah minta maaf dan gue juga udah minjemin kemeja ke lo. Masih kurang?” perempuan itu terkejut dan menutup bukunya
“Masih!” jawab Kelvin melepas lipatan tangannya
“Trus mau lo apa?” tanya perempuan itu sambil berdiri dari tempat duduknya
“Lo harus anterin gue pulang pergi kampus sampe rumah setiap hari. Nanti gue kasih jadwal hadir gue.” Jawab Kelvin sambil memutar kedua bola matanya
“Ish kok lo gitu sih! Gak ada ya cowok sealay lo! Cuma jus kena baju sampe segitunya. Emang lo kira gue babu lo? Jangan seenaknya aja deh lo.” Sahut perempuan itu membuang muka
“Eh, ngapa lo! Mau gue bawa ke pengadilan. Gue gak takut sekalipun gue yang salah!”
“Ko mainannya pengadilan sih? Ah gak asik lo.” Menghadapkan wajahnya ke arah Kelvin.
“Kenapa? Emang gue gak asik! Trus kalo gue gak asik lo mau apa? Siapa sih nama lo.” Ujar Kelvin dengan nada mengayun
“Nama gue Bilqis.” Mengulurkan tangannya.
“Gue Kelvin. Nih no telphon gue buat besok lo jemput gue di jalan Kerl perumahan kings attack. Lo harus tau daerah itu.” gak merespon tangan Bilqis dan langsung menyebutkan no telphonnya.
“Ish siapa yang nanya nama lo? Kepedean lo. Hehehe.. Cuma bercanda gue. Jangan serius banget. Gue tau kok daerah itu. Tenang aja. Kita temenan ya sekarang? Mau gak?” ucap Bilqis mengulurkan dua jarinya
“Sorry, gue gak mau berteman sama lo.” meninggalkan Bilqis.
“Hei tunggu, kemeja gue mana. Tunggu vin. Ish malah pergi.” Teriak Bilqis sambil melambaikan tangannya

Sampai di rumah, Kelvin selalu terbayang wajah Bilqis. Dia merasa bahwa Bilqis bukan cewek yang kurang ajar. Bilqis seru anaknya, dan gak bosen wajahnya untuk dipandang.
“Bilqis… Lo cewek pertama yang bisa bikin onar ke gue. Dan gue gak sangka lo berani juga sama gue, padahal gue udah bentak-bentak lo. Besok lo dateng gak ya jemput gue? Semoga aja lo gak bohong bil.” Ucap Kelvin sambil memandang jalanan dari jendela kamarnya

Keesokan harinya, Kelvin bangun lebih awal. Kelvin mengharapkan Bilqis datang menjemputnya. Semua keperluannya sudah terkemas rapih dalam tas dan sarapan yang dibuatkan oleh asisten rumah tangganya pun sudah habis disantapnya. Kelvin pamit pergi ke mamanya. Dan menununggu Bilqis di depan gerbang rumahnya.
“Mana nih Bilqis kok belum dateng. Jangan-jangan dia gak tau daerah sini lagi. Tapi kan kemaren dia bilang dia tau. Gue kan mau ngerjain dia anter jemput gue. Lagian nyari masalah banget sih dia sama gue.” berdiri di depan gerbang rumahnya.

Tiba-tiba klakson mobil berbunyi.
“Hei Kelvin. Ayo cepet nanti lo terlambat lho.” ucap Bilqis dari dalam mobil.
“Bilqis, lo bener tau daerah sini? Tau dari mana?”
“Udah gak usah banyak ngomong. Lo masuk aja, kalo gak gue tinggal nih.” Ucap Bilqis sambil memegang setir mobilnya
“Ett, iya apa sebentar, gak sabar amat lu.” masuk kedalam mobil.
Saling menatap, “udah gak usah natap kayak begitu, tar jadi suka lagi lu.” Sahut Bilqis yang mengakhiri tatapannya dengan Kelvin
“Idih ngapain gue suka sama cewek songong kayak lu. Cepet jalan tar gue terlambat dah.”
“Iyaa bawel. Udah nyuruh bawel lagi lu. Pake tuh sabuk pengamannya.” Ujar Bilqis menancap gasnya

“Thanks ya bil udah anter gue. Nanti tunggu gue pulangnya. Kan lo harus anter gue pulang juga.” Ucap Kelvin sambil melepas sabuk pengaman
“Yaellah. Gak bisa apa gue anter lo ke kampus doang? Capek tau gue. Emang kata lo gue gak punya kesibukan apa?” Bilqis mengeluh tapi Kelvin tidak menanggapinya
“Gak, gue gak mau tau. kalo lo gak mau jempu gue, oke kasus ini kita bawa aja yuk ke pengadilan. Simple kan jadi lu gak usah repot-repot anter jemput gue?”
“Ya udah iya dah. Berisik banget lu. Bukannya gue takut buat lu bawa ke pengadilan, tapi gue gak mau dianggap kampungan cuma karena masalah kecil sampe dibawa ke pengadilan. Tar malah cuma diketawain”
“Ya udah, itu paham. Gue keluar dulu. Bye.” memegang pintu mobil.
Bilqis memegang tangan Kelvin, “vin tunggu.”
Mereka saling menatap beberapa detik, “ini handphone lo ketinggalan.”
“Oh iya, thank you. Gue mau ngampus dulu ya.”
“Iya.”

Di sepanjang jalan ke arah kelas, Kelvin terus memegang tangan yang tadi di pegang Bilqis. Dia tersenyum simpul mengingat kejadian tadi.
“Bilqis… Baru banget berapa hari udah berani bikin baper.” Ujar Kelvin sambil tersenyum

Setelah selesai jam kampus, Kelvin menunggu Bilqis menjemput.
“Kalo gue bawa mobil sendiri, udah sampe rumah kali ini. ke mana sih tuh anak lama banget.” Oceh Kelvin karena Bilqis belum juga datang

Mobil Bilqis datang,
“Kelvin, ayo masuk cepet.” Ucap Bilqis dari dalam mobil
“Iya bil.” membuka pintu mobil.
“Udah lama ya nunggu?” tanya Bilqis sambil menyetir mobil
“Lumayan, lagian lo ke mana sih? kok gak stand by.” Jawab Kelvin menatap ke arah Bilqis
“Gue abis ke rumah sakit.” Ketus Bilqis yang sedang serius menyetir mobil
“Siapa yang sakit? Lu?” tanya Kelvin dengan nada khawatir.
“Gak sakit kok. Cuma cek aja.” Jawab Bilqis sambil sedikit menatap Kelvin
“Lo jurusan apaan sih bil? kok gue jarang ya liat lo”
“Desain grafis. Kenapa?”
“Gak papa kok.”
“Lo sendiri?” tanya Bilqis
“Gue jurusan psikologi. Jadi nanti gue bisa baca muka lo kalo lo lagi bohong.” Ledek Kelvin
“Yah lampu merah lagi.” Ujar Bilqis
“Gak papa kok. Gak usah buru-buru sampe, yang penting selamat.”

Akhirnya mereka sudah sampai di depan rumah Kelvin
“Bil, makasih ya. Minggu depan jemput gue lagi.” Sahut Kelvin dari luar mobil
“Iya,tapi lebih awal ya. Soalnya gue ada jam kampus juga.” Ucap Bilqis
“Iya, nanti lo sms aja jam berapanya.”
“Ok, gue pulang dulu ya vin. Assalamu’alaikum.” Melambaikan tangannya
“Wa’alaikum salam. Hati-hati lo bil.” Membalas lambaian tangannya Bilqis

Minggu berikutnya, Kelvin lupa kalau ia harus berangkat lebih awal karena Bilqis ada jam di kampus. Saat handphone Kelvin bordering menandakan ada pesan masuk, Kelvin belum rapih sama sekali. Dilihatnya nama pengirim pesan itu, dan matanya pun langsung terbuka lebar saat nama Bilqis terpampang jelas di layar handphonenya. Kelvin membuka pesan masuk tersebut.

“Vin, gue udah ada di depan rumah lo nih. Lo cepet keluar.” pesan masuk dari Bilqis.
“Ya ampun bil, gue belum rapih. Lo masuk aja ke rumah gue. Gue cepet-cepet kok preparenya.”
“Gue gak enak vin masuk ke rumah lo. Tar ada orangtua lo lagi.” Balas Bilqis lagi
“Gak apa kali, santai aja. Cuma ada nyokap gue kok. Nyokap gue juga baik, gak makan orang.”
“Ya udah gue masuk ke rumah lo ya.”
“Ok.”

Bilqis masuk ke dalam rumah Kelvin, gerbang rumahnya pun dibuka oleh satpam yang menjaga rumah Kelvin.
“Assalamu’alaikum..” ucap desi dari depan pintu rumah Kelvin yang tidak tertutup
“Wa’alaikum salam. ada tamu, silahkan masuk.” ucap bu Dewi (Mamanya Kelvin) yang sedang asik membaca majalah di sofa ruang tamu.
“Makasih tante.” Bilqis masuk ke dalam rumah Kelvin. Bilqis mencium tangan mamanya Kelvin,
“Nungguin Kelvin ya? Ngomong-ngomong siapanya Kelvin nih?” tanya bu Dewi yang membuat Bilqis bingung untuk menjawab pertanyaannya itu.
“Iya tan aku lagi nungguin Kelvin. Empp.. aku cuma…”
Kelvin datang yang secara langsung memutuskan pembicaraan Bilqis, “hei Bilqis, ayo aku udah rapih.” dengan pakaian yang rapih dan Kelvin terlihat lebih tampan.
“Iya vin” Melihat ke arah tangga rumah Kelvin yang ada sosok laki-laki yang menyebalkan di sana, ya siapa lagi kalau bukan Kelvin. “tante saya pamit pergi dulu ya.” Mencium tangan mamanya Kelvin
“Iya. Hati-hati ya…” ucap bu Dewi
“Iya tante. Permisi.”
“Ma, Kelvin pamit.” Pamit Kelvin sambil mencium tangan dan pipi mamanya
“Hati-hati nak.”

Didalam mobil Hati Bilqis terus berdebar. Melihat Kelvin yang berbeda. Hari ini Kelvin terlihat lebih ganteng.
“Bil…” sapa Kelvin.
“Bil…” Kelvin mengulanginaya lagi. tetapi Bilqis tidak mendengar panggilan Kelvin karena terlamun.
“Bilqis…” Kelvin menyentuh bahunya Bilqis karena Bilqis tidak menjawab panggilannya
“Oh iya vin maaf. Ada apa?” tersadar dari lamunan.
“Lo kenapa bil ngelamun? Ada masalah?” tanya Kelvin yang membuat tenang hati Bilqis
“Gak kok.” Jawab Bilqis singkat
“Tadi nyokap gue nanya apa aja ke lo?”
“Cuma nanya, gue lagi nungguin lo apa bukan. Trus sama nanya gue pacar lo apa bukan.” Jawab Bilqis menoleh ke arah Kelvin
“Trus lo jawab apa?” tanya Kelvin dengan penasaran.
“Gue belum sempet jawab, karena lo udah potong omongan gue.”
“Oh…” Kelvin kecewa karena tidak mendapatkan jawaban yang pasti dari Bilqis
“Vin,” sahut Bilqis
“Apa bil?”
“Kita sekarang berubah ya?” ujar Bilqis menatap wajah Kelvin yang dari tadi memandanginya
“Berubah kenapa?” tanya Kelvin
“Yah yang awalnya galak-galakan sekarang malah adem kayak begini.” Ucap Bilqis tersenyum
“Iya berubah banget. Udah lo fokus dulu nyetir mobilnya.”
Bilqis mengangguk

“Bil, nanti tungguin gue ya pulangnya. Kalo bisa sih kita jalan dulu.” Ucap Kelvin saat sudah sampai di parkiran kampus
“Jalan ke mana vin?”
“Terserah gue lah. ya udah gue duluan kedalem ya.”
“ya udah tapi jangan ketempat yang macem-macem.” Sahut Bilqis tersenyum dan menatap Kelvin yang telah meninggalkannya.

Kali ini, Bilqis yang menunggu Kelvin pulang. Biasanya Kelvin selalu menunggunya.
Hampir 20 menit Bilqis menunggunya, akhirnya Kelvin datang dengan mengumpatkan kedua tangannya di belakang tubuhnya.
“Kelvin, ke mana aja sih? Gue udah nunggu lama nih.” dengan wajah cemberut.
“Lo tuh kalo cemberut lebih cantik ya.” Ucap Kelvin tersenyum
“Apaan sih lo.”
“Bil gue punya sesuatu buat lo. Tapi lo tutup mata dulu.”
“Apa sih, ngapain segala ngasih surprise gitu. Sok romatis lu.” Ujar Bilqis dengan senyum tipis di wajahnya
“Udah lo tutup mata dulu.”
Bilqis menutup matanya.
“Sekarang buka matanya.” Kelvin memegang coklat dan menaruhnya tepat di depan mata Bilqis
Membuka mata dan terkejut karena ada coklat yang dekat sekali dengan matanya, “hah, lu ngasih gue coklat? Buat apaan?” mengambil coklat dari tangannya Kelvin
“Ya sebagai tanda minta maaf gue ke lo. Yang waktu pertama kali gue marah-marah sama lo. Sekarang gue yang bawa mobil lo. Lo tinggal duduk aja ya.”
“Serius lo?” tanya Bilqis terkejut
“Iya bil. Ayo masuk.” Membukakan pintu mobil untuk Bilqis

Cerpen Karangan: Aria Rostiana
Facebook: Aria Rostianaa
Assalamu’alaikum.. Hi! nama aku Aria Rostiana, aku sekarang kelas 11 jurusan keperawatan. walau aku jurusan keperawatan, tapi hobby aku menulis. aku senang jika bisa membagi karya aku kepada kalian semua. apalagi kalau kalian menyukai karyaku. ini salah satu cerpen yang aku karang. maaf yaa kalau kurang bagus. aku juga punya beberapa karya lagi. jika kalian ingin membaca karyaku, kalian bisa kunjungi wattpad aku. terimakasih.

Cerpen Akankah Kau Kembali? (Part 1) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Kecupan di Kamar Pengantin

Oleh:
Kutatap bayangan seseorang di cermin. Dia mengenakan kebaya putih, rambutnya disanggul dan berhias melati yang menjuntai di dada bagian kanannya, bibirnya merah bergincu, pipinya merona karena blush on dan

Dika, Terima Kasih

Oleh:
“Dika… di mana kamu sekarang? Aku masih menunggumu sampai saat kini.. ku mohon kau kembali Dika.. aku akan dijodohkan dengan pria yang tidak ku kenal…” Sore hari yang sunyi,

Hikoukigumo

Oleh:
Prishilla dan dafa, hari ini mereka berencana pergi ke paris, prishilla ingin memotret disana, cita-citanya yang ingin menjadi photografer terkenal. Pagi ini prishilla dan dafa ada di bandara, menunggu

Akankah Kau Kembali? (Part 3)

Oleh:
Empat hari selanjutnya, Bilqis mengajak Kelvin pergi, tapi Kelvin menolaknya. Dia beralasan bahwa dia sedang menyelawat temennya yang kecelakaan padahal Kelvin sedang menyiapkan kejutan ulang tahun untuk Bilqis. “Lo

Bertepuk Sebelah Tangan

Oleh:
Author’s view Cinta bertepuk sebelah tangan? Huft, menyebalkan!! “Ren, Rena!” Dengan gerakan refleks gadis bernama Rena itu menoleh ke arah datangnya suara yang memanggil namanya, dan lagi-lagi pria itu,

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *