Cewek itu Liani

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Sedih, Cerpen Perjuangan
Lolos moderasi pada: 9 August 2013

Malam yang cerah dengan bulan yang bersinar terang membawa ketenangan dan keyakinan pada malam ini. Malam ini akan terasa lain dari malam biasanya, yang biasanya Cuma di rumah dan diabisin waktu bareng temen. Tapi untuk kali ini malam biasa itu tidak ada lagi semua akan berubah menjadi lebih berwarna dan tidak Cuma abis hujan aja ada pelangi untuk malam ini dan malam-malam selanjutnya pelangi juga ada saat malam hari.

Dengan keyakinan dan kata-kata yang sudah gua persiapkan dari jauh-jauh hari dan gak akan ada kata-kata yang salah lagi semua pasti akan lancar. Sudah dari lama gua nunggu moment ini moment dimana penantian gua besok masih hidup atau mati. Semua usaha sudah gua lakuin dari hal yang masih wajar sampai hal yang konyol abis, itu semua Cuma buat bisa dapet hati cewek itu.

Cewek itu namanya liani dia cewek belasteran cina Indonesia mukanya yang kecina-cinaan, matanya yang sipit dan senyumnya yang wanita Indonesia banget, buat dia terlihat jadi unik lain dari cewek yang lain dan itu yang buat gua selalu jatuh cinta sama mukanya setiap hari, setiap jam, setiap menit, setiap detik karena liani itu cantik banget. Sudah hampir 3 tahun gua sama liani sahabat dan sudah selama itu juga gua pendam semua perasaan gua ini buat dia perasaan yang selalu berharap sesuatu saat nanti ada waktunya buat kita jadi satu. Malam ini adalah waktunya malam penentuan apakah gua akan jadi satu atau gua akan tetap memendam perasaan ini terus bahkan selamanya…

Dulu pernah gua coba buat ungkapin perasaan ini sama liani tapi selalu gagal
1. dari liani yang sakit perut mules mesti balik untuk buang air karena liani orang yang bersih banget jadi dia gak bisa sembarangan buang air, tapi jelas aja liani gak bisa sembarangan buang air besar, karena gua lagi ajak dia ngedate istilah anak muda jaman sekarang ngedate yang biasa dilakuin malem minggu alias malming
gua ajak dia ke pinggiran danau yang di sekitarnya Cuma ada tukang pecel lele, tambal ban, sama tukang yang jual kacang rebus “kacang rebus bang aimin”, awal gak berniat ajak liani ke situ karena café yang tadinya sudah gua persiapkan untuk ajak dia ngedate itu rame banget dan ternyata pas gua cek duit di dompet Cuma ada 20 ribuan dengan uang segitu gak mungkin gua ajak liani untuk ngedate dengan uang ijo itu. karena liani sudah ngerti gua banget dan gua juga ngerti liani banget, saat gua diam aja liani pun sudah tau kalau gua Cuma bawa duit yang gak banyak liani Cuma tertawa dengan manis dan bilang
“ya udah yuk kita ke tempat lain aja gua juga lagi gak pengen ke café kok” kata liani dengan senyum manisnya yang makin lama semakin manis
“ayuk sorri ya li..” kata gua dengan suara memelas
“gapapa kro main kan bisa dimana aja” jawab liani yang selalu manggil gua “KRO”
kro itu kata dari sukro nama asli gua udah cakep banget dengan Muhammad Alvin firdaus tapi malah dipanggil sukro. Gua dipanggil sukro karena kepala gua yang botak bulet, sebenernya gak botak licin sampai kayak opi kumis tapi karena emang gua yang gak suka rambut panjang gua lebih nyaman dengan rambut yang tipis agak botak bentuk pala begini sudah ciri khas dari sd sampai gua sma kelas 3 gua selalu dengan rambut begini karena sudah gak gerah lumayan juga jadi hemat gak sering beli shampo, gak kaya ade gua si tuti dia sering banget beli shampo, rambutnya itu lebihin pantat gua gak ngerti biar apa maksudnya si tuti rambutnya dipanjangin sampai lebihin pantat gitu. Ehhh… kenapa jadi cerita tentang kepala gua yang kaya sukro dan si tuti sih, oke kembali ke topik awal

Akhirnya gua sama liani Cuma mampu ngedate di pinggiran danau ini satu-satunya tempat yang tepat untuk uang saku macem gua ini 20 ribuan.
Ini awal pertama kali gua berani ungkapin perasaan ini sama liani, deg-degan jantung ini cenat-cenut sangat, ini cenat-cenut lain ini versi sukro jadi cenat-cenut by sukro bukan lagi cenat-cenut by smash. Tarik napas buang napas pegang dada nengok kanan-kiri
Sekali-kali lirik liani yang lagi ngunyah kacang rebusnya bang aimin, gua memang sudah kenal sama tukang rebus itu namanya bang aimin dia sudah bertaun-taun mangkal di danau ini mungkin dia dapat dikategorikan sebagai penjaga danau ini. Semakin kencang deg-degan yang gua rasain lidah terasa kaku gigi terasa mengeras padahal gua inget tadi pagi gua sikat gigi gak pake formalin tapi gigi terasa kaku nafas pun terasa tersengat-sengat deg-degan ini sudah meruak ke seluruh tubuh ke pembuluh-pembuluh darah sampai ke pori-pori dan jerawat di hidung gua yang merah merona pun juga terasa deg-degan.

“li?” sapa gua sebagai awal pengungkapan perasaan ini
“iya kro?” jawab liani dengan wajah polos nya, wajah liani yang seperti ini yang gua suka selain senyum nya yang manis
“hmm gua mau bilang li, jadi tuh sel…”
“aduh! Gawat nih kro!” potong liani ditengah-tengah gua lagi berjuang bicara
“hah apaan yang gawat?!” jawab gua kaget
“gue mules kro balik yuk” kata liani berbisik
“oh… oke” kata gua dengan nada pasrah
Kita pun balik untuk nurutin panggilan alam nya liani.

Setelah kejadian itu minggu depannya gua berniat lagi buat ngungkapin perasaan, ini malem minggu ke-2
Gua sudah persiapkan semuanya kali ini bukan di cafe atau pun di danau tapi sekarang di bioskop. Menurut info-info yang gua denger nembak cewek saat nonton bioskop itu 90% pasti diterima! karena moment saat di bioskop itu paling romantis, nonton di pojokan, gelap-gelapan, dingin-dinginan, dan ditambah dengan film horror.

Dengan langkah yang sudah pasti, mantap, dan oke banget gua pun mencet bel rumah liani.
Terdengar dorongan pintu depan rumah liani tandanya ada orang yang keluar dan yang keluar itu nyokapnya liani

“malam tante” sapa gua kepada nyokap liani dengan senyum-senyum manja berharap nyokap liani suka sama senyum gua yang lebar manis pipi bullet merah macam senyuman spongebob
“iya sukro ya? Ada janji sama liani?” kata nyokap liani, yang terbiasa juga manggil gua sukro karena sering denger liani manggil gua sukro adenya liani juga sama manggil sukro tapi karena dia penggemarnya monokurobo jadi panggilan untuk gua monokusukro dan menurut adenya idung gua mirip monokurobo, apa emang iya?
“iya tante liani nya ada?”
“ada kro bentar ya tante panggil dulu sukro masuk aja dulu” gua jalan ke dalam rumahnya ngeliat sekeliling rumahnya merhatiin dimana liani berada
“sukro?” sapa liani
“hei li..” sapa gua juga canggung
“kok lu dateng? Emang lu engga liat sms gua?” kaya liani heran ngeliat penampilan gua yang rapi dengan kemeja, celana cino, sepatu toms, minyak yang semerbak
“hah? Sms apaan li?” jawab gua juga heran, langsung cari hape gua dan liat ada sms apa dari liani
‘kro sorri mlm ini kita gabisa pergi, nina sama kinan mau night party di rumah gue. sorri ya’
Tidak! gagal lagi gagal! Gatot lagi gatot! Apa harus selalu gagal?
Tidak adil! (gubrak meja) DEMI TUUUHHHAAANNN
“oh gua baru liat li haha ya udah gapapa nina sama kinan dimana?” kata gua dengan nada direla-relain sambil buang napas
“ada tuh di atas lagi maskeran apa lo mau ikut aja sama kita-kita?” ajak liani
“engga engga usah gua balik aja ya li” jawab gua tersenyum kecut, kecutnya cuka sama ketek kalah
“oke kro hati-hati di jalan” jawab liani
“iya byee lin dan night deh hehe”
“hahhaha apa sih lo udah sana pergi pintu rumah gua udah siap banget tuh buat lu keluar” jawab liani sekenanya buat hati gua nambah remuk sudah ngga tau kebagi berapa remuk nya. Melaju ke pintu depan dengan tertatih-tatih kaki kerasa lemes ngga bertulang badan lemes kaya nyawa sudah hilang, lagi-lagi malam ini pupus sama seperti malam kemarin

Ini minggu ketiga buat ungkapin perasaan gua sama liani, gua ngga akan nyerah gitu aja tetep optimis kalau memang liani jodoh gua, gua pasti bisa jadi satu sama liani. Mental hati, mental fisik sudah gua siapin semuanya ngga akan gagal lagi seprti malam-malam sebelum nya

Malam minggu ini gua ngajak liani kencan di pinggir pantai romantis banget kan dan biasanya fakta membuktikan kalau kencan dipinggir pantai itu pasti 100% diterima itu sudah pasti. Hape sudah dalam pegangan tapi hati deg-degan banget buat nelfon liani perasaan yang tadi nya sudah yakin, semua nya jadi hilang pikiran kosong. Mulai gua ketik ‘liani’ disitu keluar nomor hape cewek itu, rasa nya berat banget buat mencet tombol warna ijo di sebelah kiri tapi ini harus gua lakuin dan akhirnya gua pencet juga tombol warna ijo itu dan nyambung ke liani semakin deg-degan rasanya ditambah dengan nada ‘tttuuuttt, tttuuuttt, tttuuuttt’ yang menandakan kalau itu nyambung ke liani
‘nomor yang anda tuju sedang sibuk silahkan tinggalkan pesan setelah nada berikut *tiitt*’
Ah sh*t! Kemana liani? Kenapa ngga diangkat? Ah! Alamat gagal lagi ini.

Satu-satu nya jalan gua harus ke rumah nya liani, gua harus lihat keadaannya liani apakah dia baik-baik aja.
Sampai di rumah liani kelihatan sepi banget kayanya ngga ada orang di rumah nya, gua pencet bel rumah liani berkali-kali gua tunggu tapi ngga ada juga jawaban dari dalem
Gua terus mencet bel rumah liani sampai ni telunjuk jadi tumpul tetep aja ngga ada jawaban dari rumah liani. Mulai rasa khawatir itu muncul kenapa ngga ada orang yang keluar dari rumah liani sudah hampir satu jam setengah gua nunggu di luar dan gua terus coba hubungi liani tapi tetap sama jawaban nya nomor nya sibuk, gua mutusin untuk pulang aja sekarang juga sudah jam 9 malam ini sudah fix kalau gagal lagi.

Besok nya liani baru bilang kalau dia ngga bisa pergi malem minggu kemarin karena nenek nya masuk rumah sakit gara-gara diare, nene masih aja diare heran gua

Sekarang saat nya Malam minggu datang lagi ini malam minggu yang ke-4 ini akan menjadi malam yang terakhir gua ungkapin perasaan ini sama liani gua ngga tau setelah malem minggu ini apa yang akan terjadi yang pasti ini akan menjadi terakhir kalau sampai liani nolak gua akan pergi dari liani dan berhenti mencintai dia

Malam ini semuanya sudah gua persiapkan, tapi malam ini lain dari malam-malam yang lalu gua ngga ngerencanain untuk kencan di cafe, di pinggiran danau, di bioskop, atau pun di pinggir pantai semuanya itu ngga ada sekarang gua bakal ungkapin perasaan ini secara apa ada nya gua dateng ke rumah liani dan akan nembak liani di depan pagar dan disaksikan oleh rembulan dan bintang-bintang yang berkilauan. Kaki gua siap melangkah untuk ke rumah liani persiapan mental udah siap banget ngga akan ada yang kurang lagi untuk malam terakhir ini semoga malam terakhir ini menjadi yang terbaik, liani terima gua dan kita jadian tercapai harapan terbesar gua.

Jalan ke rumah liani dan rumah gua cukup dekat kita Cuma terhalang 2 gang. Jalanan sepi Cuma ada sinaran lampu dari lampu jalan komplek, dan ada beberapa segerombol bocah yang lagi menikmati juga malam minggu mereka dengan cara mereka sendiri dengan membawa pacarnya masing-masing lalu duduk di trotoar

Dari arah gang depan persis gang nya liani terdengar suara mobil yang akan belok dari kejauhan dengan kecepatan yang kencang dan terlihat lampu mobil yang ke kanan dan kiri dengan melaju kencang dan miring ke kanan ke kiri membuat gua yang sedang berjalan di depan mobil itu jadi bingung, gua minggir ke kiri untuk menghindari mobil tersebut tapi ternyata mobil itu sedang mengarah ke sebelah kiri gua semakin minggir dekat pohon, tapi ternyata hal buruk itu terjadi mobil kencang itu membanting stir nya ke kiri ke arah gua berdiri dekat pohon mobil tersebut pun menebrak pohon itu, kecelakaan itu terjadi gua merasa semua tulang di badan gua seperti hancur remuk tangan terasa basah, mulut gua seperti retak terasa lidah kaku, gigi gua seperti hancur patah

Datang orang-orang menghampiri ke tempat kecelakaan, gua Cuma bisa lihat banyak darah di sekitar kaki gua kaki yang berada di bawah ban mobil tersebut, kepala gua basah dan muter semuanya
Orang-orang mendorong tangan gua untuk berusaha mengeluarkan kaki yang ada di bawah ban mobil, tapi tubuh gua terasa lemas mata sudah redup rasanya gua siap untuk menutup mata ini selamanya, tubuh semakin lemas semakin tak berdaya tulang seperti sudah tak ada mata gua pun akhir nya menutup… menututp selamanya…

Pagi yang mendung tak secerah seperti pagi-pagi yang lain. Mungkin alam juga sedang berduka karena ada makhluk bumi yang pergi dan kembali kepada sang pencipta
Seseorang yang humoris penuh dengan canda tawanya yang takkan terlupakan oleh orang-orang yang menyayangi nya polos nya yang selalu membuatnya menjadi orang yang apa ada nya dan satu yang harus diingat dari nya sikap optimis nya dan pantang menyerah dari nya untuk mendapatkan imipian cinta nya bersama liani

Liani berada di depan kuburan sahabat nya itu sukro, terlihat nama sukro di nisan Muhammad Alvian Firdaus
Lahir: 12-11-1995
Wafat: 26-7-2012

Liani meneteskan air mata nya dan jatuh ke tanah tempat sukro sekarang tidur untuk selamanya, liana ngga nyangka kalau sukro secepet ini
Sukro orang yang selalu ada di saat liani sedih, senang, bingung, bagi liani Cuma sukro yang bisa ngertiin dia selain mama nya
Sukro ngga pernah buat liani bete dia selalu buat liani tersenyum dan liani sangat kehilangan sukro

“kro.. gua ngga sanggup kalau lo harus pergi lebih dulu” kata liani dengan suara serak dan air mata yang semakin deras
“gua pasti kangen elo, gua nanti sendirian ko… gu.. gue… lo aja belum tau kro kalau selama ini… gue itu… sa… sayang sama lo gue mulu untuk bilang… tapi.. sekarang lo udah ngga ada… maafin gue kro” kata liani yang sudah tak tahan dengan kesedihannya liani segara memeluk nisannya sukro

Cerpen Karangan: Rizka Aprilliani
Facebook: Rizka Aprilliani

Cerpen Cewek itu Liani merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Butterfly

Oleh:
“dear diary, aku sedih saat berjalan sendiri. segala penjuru yang aku lihat dari seberang mata terasa hampa dan lesu. ku tetap menapakan kaki melangkah terus mencari keindahan. hingga di

Sorry

Oleh:
“Apaan sih maksudmu. Aku gak ngertii” ucapnya tergesa-gesa. “Aku yang harusnya nanya itu. Kenapa lo tega ngefitnah gue, sampai masalahya jadi besar kayak gini?” balasnya sambil mengebrak meja. Aku

Di Sini Ada Hati Yang Terluka

Oleh:
Di setiap cerita selalu ada cinta, dan ada rintangan. Tapi akhir cerita tetap menunjukkan sepasang kekasih yang dapat menyatukan cinta mereka. Namun tidak pernah disorot tentang seorang yang tersakiti

Cinta Biarkan Kami Bersaudara

Oleh:
Berawal dari bercandaannya dengan kakakku melalui WhatsApp, dikta mencoba bercanda agar diberi izin bisa mendekatiku ia bicara dengan khas bercandaannya, kakakku pun mengiyakan saja, ia bagi pin BBku kepada

Senja Yang Kedua

Oleh:
Mentari senja di pingir pantai menjadi kisah hidupku yang indah dengan lelaki yang kusayang, saat itu sunset menyinari tubuhku dan menjadi saksi kisah cintaku. Awalnya kita bertemu pada acara

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *