Cinta Yang Terkubur

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Sedih, Cerpen Patah Hati, Cerpen Perpisahan
Lolos moderasi pada: 18 June 2014

“sayang, buka dong pintunya” seru ibunya.
Sudah seminggu ini Tina selalu murung dan enggan membuka mulutnya agar dapat berbicara.
“Gak, biasanya dia kayak gitu, apa gara-gara?”

Seminggu yang lalu …
“Eh, tau gak? Ternyata Bobi (cowok yang ditaksir Tina) itu sekarang ikut ekskul footsal loh, ih gue seneng banget. Mana latihan footsal dia deket sama rumah gue, huuuh senengnya” ucap Tina.

Tina begitu suka sekali sama Bobi, tapi belum ada satu pun yang tau kalo Tina suka sama Bobi, paling Cuma temen sebangkunya Susi. Bobi itu cowok yang cakep, baik, pokoknya perfect deh. Makanya cewek satu sekolah suka ke dia. Emang sih bisa dibilang hubungan Tina sama Bobi cukup baik, kan mereka berdua sekelas.

Suatu hari, pada hari selasa Bobi gak masuk sekolah, katanya sih kecelakaan gitu. Uuh, banyak yang kaget banget, secara dia kan cowok yang paling difavoritin cewek. “Sus, jenguk Bobi yuk. Aku kangen sama dia, emang sih dia bukan siapa-siapa aku tapi aku kesepian nih, soalnya udah 3 hari aku gak lihat dia lagi.” Sahut Tina. “Aduuuhh, cup.. cup… cup… kasian. Ya udah sekarang pulang sekolah kita jenguk dia.” Timbal Susi.

Seusai pulang sekolah pun akhirnya mereka pergi ke rumah sakit dimana tempat Bobi dirawat. Ketika sampai di rumah sakit, dan ketika membuka pintu tepat di ruangan Bobi. Mereka melihat di pinggir Bobi ada seorang cewek. Cewek itu cantik, dan pokoknya cewek itu kaya yang cocok banget sam Bobi. Apa jangan-jangan cewek itu?

Dengan kaget Tina langsung lari keluar dan memendam perasaan sedih. Lalu, Susi pun mengejar Tina. “Sus, gue sedih banget. Apa yang gue lihat tadi itu bener?” ucap Tina. “Tin, sabar! Takut aja cewek itu saudaranya Bobi” ucap Susi. Akhirnya Tina pun pulang dengan perasaan kecewa.

Di rumah ia ingin sekali menangis. Tapi, dia berfikir buat apa menangis? Toh dengan menangis tidak akan menyelesaikan masalah. Ketika Tina akan membaringkan tubuhnya ke kasur, terdengar suara Hp nya yang berbunyi. Tina pun langsung membuka Hp dan melihat. WOW… Gak nyangka ternyata yang sms itu Bobi. Begitu senengnya Tina, disms itu Bobi bilang “Tina, kenapa tadi kamu pulang lagi? Padahal aku lihat kamu loh”. Tina pun kaget, ternyata ketika dia lari Bobi melihatnya. Tina enggan untuk membalas sms Bobi, dia pun langsung berbaring dan tertidur. Saking lelapnya, Tina gak ngedenger kalau Hpnya bunyi.

Akhirnya Tina pun bangun dan langsung mandi, Soalnya udah sore. Ketika Tina membuka HPnya di kontak ngelihat nama Bobi, tapi panggilan tidak terjawab, Tina ingin menelepon kembali tapi dia malu, secara dia kan JAIM alias “JAGA IMAGE”. Akhirnya dia mutusin buat bicara besok di sekolah. Tapi, itu juga kalau Bobi masuk sekolah dan kalau Tina gak malu. Besoknya, baru juga Tina sampai gerbang sekolah, dia ngelihat mobil Bobi. Tapi, yang bawa mobil Bobi bukan Bobi, melainkan cewek yang kemarin Tina lihat di rumah sakit. Cewek itu pakai baju putih abu-abu dimana anak SMA pakai, sama kaya Tina. Tina pun menghiraukan mereka. Lalu, pergi ke kelas.

Di kelas Tina langsung duduk dan membuka buku, Tina pun menulis dan mencoret-coret buku itu dengan kata “TINA SELALU SAYANG SAMA BOBI”. Pokoknya kata-kata itu ditulis sampai Menuhin buku kosong. Ketika sedang asyik nulis, tiba-tiba Bobi masuk dan enggak sengaja ngelihat kalimat yang ditulis Tina. Bobi pun kaget dan langsung menanyakan siapa Bobi yang dimaskud. Tina gak bisa jawab dia cuma diem dan langsung pergi ke luar kelas. Dengan muka penasaran Bobi langsung mengejar Tina.

Ketika Tina diam di taman sekolah Bobi menanyakannya “Tin, jujur yang kamu tulis itu bukan Bobi aku kan?” Bobi bilang. “Ehmm, a a aku.”. ketika Tina ingin menjawab, Bobi pun mengatakan sesuatu “Jika benar itu aku, kamu harus tau kalau aku nggak cocok buat kamu.” Tina pun tertegun dan di matanya mengeluarkan air mata, dan dia memberanikan diri untuk bicara sejujurnya kepada Bobi. “Iya, aku suka. Aku sayang kamu. Aku selalu berfikir kalau kamu bakal suka sama aku. Tapi, kejadian kemarin di rumah sakit ngebuat aku berfikir kalau kamu nggak mungkin suka sama aku. Aku tahu, kenapa kamu nggak suka sama aku, karena kamu udah punya cewek.” Ucap Tina sampai mengeluarkan air mata. “Enggak Tina, tapi aku…” Ucapan Bobi pun terputus. Karena Tina langsung lari meninggalkan Bobi.

ina pergi ke kamar mandi, dia sedih banget, kecewa pokoknya campur-campur kayak gado-gado. Di kamar mandi Tina ngabisin Tissue. Sampai akhirnya bel sekolah nandain kalau udah masuk. Tapi Tina enggan masuk kelas, karena dia malu sama bobi.

Di kelas Susi sibuk mencari Tina, karena Susi Cuma ngeliat tas Tina doang. Dengan ngelihat tampang Bobi yang 5L (lemah, lunglai, letih, lesu dan lelah) Susi nanyain ke Bobi tentang kemana Tina, karena Susi ngelihat muka Bobi yang mencurigakan. “Bob, loe lihat Tina gak? Soalnya gue gak lihat, mana sekarang udah masuk lagi.” Tanya Susi. Bobi gak ngejawab pertanyaan Susi, malah dia langsung ngobrol dan ngerumpi sama temen-temen cowoknya (ya iyalah cowok masa banci).

Susi pun mencari Tina dari sudut sekolah sampai parkiran sekolah tapi gak ada. Ketika susi ngelewatin kamar mandi, Susi ngedenger ada suara cewek nangis (kayaknya sih itu kuntilanak). Karena suara tangisan itu sama kayak suara Tina, Susi langsung masuk ke kamar mandi. Dan oh my god.. “Tina, loe kenapa? Apa loe punya problem?” Tanya Susi sobatnya. “Gue sakit hati Sus, ternyata apa yang gue pikirin bener. Kalau Bobi udah punya cewek. Dan yang bikin gue kayak gini, Bobi bilang kalau gue jangan terlalu ngarepin dia. Sus gue pengen pulang. Kayaknya sekarang gue mau bolos dulu.” Ucap Tina dengan suara memelas. “Ya udah gue ambil tas loe dulu. Nanti gue bilang kalau loe sakit. Oceee”.

Susi pun masuk kelas dan meminta izin untuk mengantar Tina pulang. Di tempat lain Tina masih nangis.
Sesampainya di rumah Tina langsung masuk, bahkan Susi disuruh pulang, karena dia pengen sendiri.

Nah, makanmya udah seminggu Tina kayak gini gara-gara masalahnya. Tapi, nggak sampe segitu coy ceritanya…

Kembali ke awal cerita…
Ketika mamanya mengetuk pintu kamar Tina, tapi gak dibuka apalagi dijawab. Mamanya khawatir (takut bunuh diri keles). Mamanya menyuruh pesuruh rumahnya untuk mendobrak pintu kamar Tina. Dan gak nyangka, ketika mamanya masuk kamar dia ngelihat Tina ketiduran.
“Sayang… Bangun dong udah hampir sore” mama. Tina pun bangun, tapi dengan muka yang masih ngantuk ditambah lagi matanya yang sembab karena nangis melulu.
“Ada apa sih mah, aku masih ngantuk” ucap Tina dengan males dan manja. “Tapi sekarang udah sore. Gak baik kalau gadis tidur menjelang maghrib, pamali tau!” mama menasehati dengan gaya omongan yang kolot. “Iya mah, aku juga mau bangun terus aku juga mau mandi”. “Nah, gitu dong, itu baru anak mama. Ya udah mama keluar dulu ya, jangan lupa mandi.” Mama menasehati lagi. Tina pun bergegas mengambil handuknya dan langsung mandi. Walaupun Tina sedih tapi Tina tetep bahagia buktinya dia nyanyi-nyanyi di kamar mandi. Setelah mandi dia pake baju dan langsung keluar kamar. Gak biasanya yah?

Ting-tong. Bunyi bel pintu rumah Tina berbunyi. Tina pun langsung membuka pintu. Dan gak nyangka ternyata yang mengetuk pintu rumahnya adalah Bobi. Tina oun tertegun dan melamun. “Hey Tina! Gimana udah baikan belum?” Tanya Bobi yang kayak muka WATADOS (WAjah TAnpa DOSa). Tina tidak menjawab pertanyaan Bobi. Malah dia diem dan menganggap bahwa di hadapannya gak ada siapa-siapa. “Tina, aku mau ngomong sama kamu tentang masalah minggu kemarin, Karena aku gak mau terus memendam tentang masalah ini.” Ucap Bobi dengan menatap muka Tina. “Bilang? Emang mau bilang apa? Ucapin aja! ungkap Tina dengan nada suara rendah. Akhirnya Bobi pun menjelaskan semuanya. Bahwa dia dengan ceweknya yang pernah dilihat Tina itu memang pacarnya. Tapi, baru kemarin mereka putus. Karena ceweknya Bobi menduakannya. Tina pun kaget, ia langsung berfikir bahwa Bobi akan memilihnya, ketika Tina sedang malamun dan berfikiran seperti itu Bobi mengejutkannya. “Tina, kamu gak apa-apa? Oh iya Tin, aku datang kesini Cuma mau bilang kalau aku…” Baru juga mau bilang Tina langsung memutuskan perkataan Bobi. “Aku tau Bob, pasti kamu udah berfikir untuk jalan sama aku kan?” dengan PDnya Tina bicara seperti itu. “Eh, nggak Tin. Tapi aku bakal pindah keluar kota. Soalnya papa aku pindah dinas. Aku harap kamu bakal terus inget aku.” kata Bobi. “Apa!! Kamu mau pindah?” “hmmm iya aku bakal ngingetin kamu, tapi kamu juga harus inget aku.” Tina pun menangis dan Bobi memeluk Tina. Karena di dalam hati Bobi, mulai menyayangi Tina. Tapi dia gak bisa bilang. Karena Bobi gak mau nyakitin hati Tina, jika harus ditinggalkan oleh kesedihan. “Udah dong jangan cengeng! Nanti aku kasih alamat rumah aku yang baru.”
Akhirnya Tina sedih, tapi dia gak harus sedih, karena mereka berjanji akan selalu menyimpan kasih sayang di dalam hati.

Cerpen Karangan: Vina Mardiana
Facebook: Vina Mardiana Buyyo
nama saya Vina Mardiana saya sekolah di SMAN 1 Bungursari purwakarta, tepatnya di Jawa Barat. saya sekolah kelas XII jurusan IPS.

Cerpen Cinta Yang Terkubur merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Kata Hati

Oleh:
Sebulan yang lalu, waktu pertama aku melihatnya. Dengan senyum manis yang selalu terpancar itu, aku terpesona. Sungguh, aku tahu ini salah. Dia yang menyukai Fita sahabatku. Aku tau? Tentu

Di Detik Terindahmu

Oleh:
“Ma, Tifany main dulu ya” “jangan jauh jauh ya…” “siap ma” Besok adalah ulang tahun sahabatnya, Tifa sengaja pergi untuk membeli kado. Tifa ingin menjadi The First di detik

Saat Aku Berpisah

Oleh:
Mungkin itu suatu saat yang tidak mengagumkan bagiku dan suatu saat yang menyedihkan saat aku hanyut bersama dia di dalam senandung mesra. Perpisahan yang tidak akan kulupakan untuk menjadi

Tears

Oleh:
Bening embun di daun itu meneteskan butir-butir kesejukan di hatiku. Gemerisik daun bambu yang tertiup angin adalah getar rinduku kepadamu. Lama sudah ku tak menatap wajahmu Ikhsan, rinduku mengingat

Firasat Ku

Oleh:
Di ujung sebuah cafe terlihat wajah yang sejak tadi penuh dengan penantian. Laras dengan tatapan yang mengarah ke sebuah pintu masuk mendapatkan sebuah jawaban yang tak lama akhirnya wajah

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *