Diary “Rina”

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Sedih
Lolos moderasi pada: 10 December 2013

Present Of True Love

“gila, perut gue eneg banget ingga” segala macam jenis aroma manusia menusuk hidung arinda yang enggak pernah naik bis, dia rela naik bis hanya untuk ikut ingga ke rumahnya.
“tahan aja, sebentar lagi juga nyampe. Lagian lo sih, ngapain coba pake acara ngikut ke rumah?”
“tuh kan, gue kan pengen tau rumah lo. Pengen kenal ortu lo. Jadi gak boleh ni ceritanya?”
“bukan gitu maksud gue, gue kan Cuma anak tukang bakso, sedangkan lo? lo itu anak pengusaha kaya” ingga serius
“ingga, lo denger ya. Sekali lagi lo ngebahas masalah status sosial keluarga kita gue gak akan mau temenan sama lo lagi”
“ya udah, ya udah. gue minta maaf. Eh, tapi ntar kalau di rumah gue jangan pake bahasa ‘lo gue’ ya. Sopanan dikit” ingga ngeliat wajah arinda yang putih bersih tanpa jerawat.
“iya” arinda jawab sekenanya. Arinda lagi kesel, semenjak ingga tau kalau arinda anak orang kaya arinda ngerasa kalau ingga selalu ngebahas tentang status sosial mereka.
Ingga memilih diam. Hasilnya selama di perjalanan, dua makhluk tuhan yang sedang menginjak tahap akhir masa putih abu itu pun lebih banyak diam. Masing-masing sedang berkomunikasi dengan para “karyawan” di otak mereka.

“arinda, udah nyampe” ingga ngagetin arinda yang lagi asik chat dengan dunia khayalnya.
“eh, mana?” arinda masih ngambek
“mukanya jangan di tekuk gitu kenapa sih. Gak enak banget, gue kan udah minta maaf” ingga ngomong sambil ngegandeng tangan arinda turun dari bus. Banyak tangan jahil di bus batin ingga.
“iya, iya. Maaf” arinda tersenyum manja sambil ngencengin genggaman tangan ingga. Gak mau lepas.
“nah, gitu kan cantik” ingga ikutan senyum sambil ngelepasin genggaman tangannya. Ingga gak sadar udah buat kecewa bidadari di sebelahnya.
“nah, itu rumah gue. Gak pantes sih dibilang rumah, lebih pantes disebut gubug”
“kambuh lagi” arinda melotot
Ingga Cuma cengengesan.
“assalamu’alaikum, buk. Ingga pulang.”
“eh, udah pulang toh le.” Ingga langsung nyium tangan ibunya. Arinda juga spontan ikut nyium tangan ibunya ingga. Hal yang sudah lama gak dia lakuin.
“lah iki siapa toh? Cantik sekali kamu nduk” pujian ibu ingga ngebuat pipi arinda jadi merah.
“saya arinda tante”
“aduh, jangan panggil tante. Panggil aja bude.”
“eh, iya bude”
“ya udah, ayo ingga. Ajak pacarmu makan siang. Tadi bapakmu ada rezeki beli ikan” ibu ingga tersenyum ke arinda.
“huss, arinda bukan pacarku buk. Dia temen satu kelasku” ingga yang lagi buka sepatu kaget denger ucapan ibunya.
“pacar juga gak kenapa-kenapa ngga” arinda ngelirik
“nah, arinda nya aja mau.” Ibu ingga tertawa
“ah, kalau dia mah becanda mulu buk.” Ingga ngelirik arinda
Arinda Cuma senyum. “gue serius ngga” batin arinda
“udah, udah. Makan dulu, nanti lagi ngobrolnya” ibu ingga nyiapin makanan untuk anaknya dan arinda.
“makasih ya bude, jadi ngerepotin” arinda senyum
“gak repot kok nduk. Malah bude seneng ada temennya ingga yang mau mampir ke sini. Bude berangkat ke warung dulu ya, nganterin makanan buat bapak” ibu ingga pamit
“loh, bude gak makan?”
“di warung aja, bareng bapak. Mau berduaan” jawab ibu ingga guyon
“hahaha… hati-hati bude” arinda tersenyum manis. Hatinya ngerasa nyaman banget ada di rumah ingga. Mulai dari keramahan ibunya ingga, adat sopan santun yang masih terjaga. Ya walaupun rumah ini tak sebanding dengan rumahnya yang mewah, tetapi ada rasa bahagia di rumah ini. Gak seperti rumah arinda yang hanya diisi dua pembantu, satu tukang kebun, dan satu sopir.

“hey, kok malah bengong sih?” ingga ngagetin arinda yang gak sadar kalau lagi bengong.
“eh, sory sory. Gue keinget situasi rumah ngga”
“emang rumah gue gedongan, tapi gue gak pernah ngedapetin kasih sayang kayak bude tadi. Gue gak pernah cium tangan ortu gue, gue gak pernah disediain makan sama nyokap gue, hari-hari gue Cuma ditemenin pembantu doang. Kadang gue pengen perusahaan ortu gue bangkrut aja. Biar punya waktu buat anak semata wayangnya ini” mata arinda mulai berkaca-kaca
“lo gak boleh ngomong gitu rin, gimana pun juga ortu lo kan kerja buat Menuhin semua kebutuhan lo.”
“iya, tapi kan gak harus di kantor mulu. Emang mereka gak punya anak, gak punya rumah” pipi mulus arinda mulai basah oleh air bening yg jatuh dari mata indahnya.
“udah rin, udah. Kita kan mau makan, kok malah jadi gini” ingga membelai rambut arinda, arinda pun tanpa sadar merebahkan kepalanya di pundak ingga. Ada rasa nyaman di hatinya.
“ngga, gue pengen tinggal di rumah ini terus” arinda ngomong sambil sesenggukan
“kalau tinggal di rumah ini terus ya gak mungkin lah. Tapi mulai sekarang, kalau lo mau kesini, lo bebas datang kapan lo mau. Ini udah jadi rumah lo sendiri.” Ingga senyum sambil ngeliat wajah cantik arinda.
“makasih ya ngga” tanpa sadar arinda nyium pipi Ingga yang jaraknya memang hanya beberapa centi dari bibir tipisnya.
ingga hanya tersenyum. Arinda pun membalas senyuman ingga dengan senyuman paling manisnya. Hingga akhirnya, tak ada lagi jarak antara wajah mereka berdua. Hanya suara-suara napas yang terdengar dari dua makhluk tuhan yang sedang memadu kasih.

“hmmppp.. sory ya rin. Gue gak sengaja”
“gak papa ngga” arinda tersenyum sambil merapikan rambut hitamnya.
“eh, makan yuk. Laper gue, pasti enak ni” arinda mengalihkan pembicaraan, hal yang sebelumnya tidak pernah mereka lakukan membuat rasa canggung di antara keduanya.
“sini piring lo ngga. Biar gue ambilin” arinda langsung ngambil piring yang ada di depan ingga.
“arinda, gue pengen ngungkapin rasa gue ke lo. Tapi apa lo mau” ingga membatin sambil terus memperhatikan tangan mulus arinda yang ditumbuhi bulu-bulu halus kecil.
“nih piring lo, yuk makan” arinda ngebuat ingga yang lagi mencoba menikmati keindahan dari makhluk tuhan yang bernama wanita ini kaget.
“rin, gue pengen ngomong sama lo” ingga megang tangan arinda yang lagi megang sendok.
“ngomong apa ngga?”
“gue pengen ngasih apa yang ortu lo gak pernah kasih.”
“maksudnya?” Arinda bingung
“gue pengen ngasih kasih sayang buat lo, gue pengen ngelindungin lo. Gue pengen jadi tempat curhat lo, tempat dimana lo bisa nyanderin kepala lo di pundak gue. Gue pengen lo tau gue cinta sama lo rin” ingga sendiri gak percaya dia berani ngomong gitu ke arinda
“ngga, jujur. Gue juga sebenernya sayang sama lo. Tapi maaf, gue gak bisa” arinda tersenyum
“gak bisa rin? Kenapa” ingga bingung.
“gue gak bisa nolak lo inggaku sayang” arinda ketawa sambil nyium pipi ingga
“ah, sialan lo. Gue udah hampir depresi” ingga ngacak-ngacak rambut arinda yang dikucir ke belakang.
“hahaha… Lo sih, tegang banget. Gue dari dulu juga suka sama lo ngga. Tapi masa iya, cewek yang duluan ngomong.”
“dih, gender banget lo” ingga narik hidung arinda yang mancung tanpa komedo.
“aduh, sakit” arinda ngelus-ngelus hidungnya
“eh, maaf rin. Gak sengaja.” Ingga menyesal
“gak papa, tarik lagi” arinda pasang muka manja
“ada-ada aja, jadi sekarang kita pacaran kan?” ingga menatap tajam bola mata arinda
“iya sayangku” arinda nyanderin kepalanya di dada ingga sambil meluk.
“hehehe… love you” ingga mengecup rambut arinda. Wangi rambut arinda menimbulkan perasaan lain. Tapi ingga coba menepisnya.
“love you too”. Akhirnya ingga lega, karena sudah ngomong ke arinda. Terlebih lagi di terima.###

Harusnya Bukan Dia

Dinginnya angin malam mencoba masuk melalui celah-celah jendela kamar. Ada aura bahagia di kamar itu. Gak terasa sudah 2 bulan arinda dan ingga pacaran. Malam ini Arinda lagi asyik telponan dengan kekasih hatinya ingga. Sudah satu jam lebih mereka telponan. Sebenernya ingga udah mau matiin, tapi arinda ngancem bakalan ngambek kalau dimatiin. semua hal udah mereka obrolin, mulai dari novel romantis, film romantis. Yang jelas segala sesuatu yang ada kaitannya dengan hati mereka yang sedang berbunga-bunga pasti di obrolin.
“aduh, kok kepala gue tiba-tiba sakit ya ngga” arinda yang masih megang handpone mulai gak tahan lagi dengan rasa sakit di kepalanya yang sebenernya udah lama dia rasain, tapi coba dia tahan.
“kenapa rin? Kamu baik-baik aja kan? Istirahat aja deh, besok disambung lagi telponannya. Ya sayang?”
“iya deh, ya udah ya. Aku tidur duluan. Bye yank, love you”
“love you too arinda” ingga cemas. Tapi dia coba berpikir positif aja.

Hari ini sepi, ingga bolak-balik melihat ke kursi kosong yang ada di belakangnya. Ini hari ke empat arinda pujaan hatinya gak masuk sekolah, padahal hari ini hari pertama ujian nasional. Tapi ingga heran, selama empat hari ini gak ada satu orang pun guru yang nanyain arinda. Padahal biasanya kalau ada yang gak datang pasti ada aja guru yang nanyain. Ingga sudah coba hubungi nomer hapenya arinda, nomer telpon rumahnya arinda juga sudah dihubungi. Tapi gak ada yang ngangkat. Ingga bener-bener khawatir. Hari ini ingga harus datang ke rumah arinda. Ingga pengen tau apa sebenernya yang terjadi.
“ingga!! Fokus!” karena terus memikirkan arinda, ingga pun gak inget sama soal ujian yang udah dibagiin 15 menit yang lalu. bentakan guru pengawas membuat ingga kembali fokus ke soal-soal ujiannya.

Ujian baru aja kelar, tapi ingga sudah gak ada di sekolah. Ingga sudah di jalan dengan motornya menuju ke rumah arinda. Satu lampu merah dia terobos. Dia gak peduli makian orang yang spionnya dia senggol. Satu tikungan lagi ingga bakalan nyampe di rumah arinda. Tapi ternyata tuhan berkehendak lain. Ingga gak tau kalau dari arah berlawanan ada truk yang sama kencangnya dengan dia. Mujur tak dapat di raih, malang tak dapat ditolak. Ingga terpelanting sejauh tujuh meter setelah motornya menabrak bagian depan truk itu. Helmnya pecah, motornya tersangkut di bagian bawah truk. Ingga jadi tontonan warga. Tak ada yang berani menolong. Ya, seperti itulah gambaran masyarakat masa kini. Lebih memilih diam daripada harus menjadi saksi di kantor polisi.
Darah segar mengalir dari pelipis kanan ingga. Untunglah, seorang bapak yang sedang melintas dengan segera menghentikan mobilnya dan membawa ingga ke rumah sakit.

“anak ibu hanya mengalami patah tulang di bagian kaki. Tapi dengan perawatan dan terapi rutin tulangnya bisa normal kembali.” Penjelasan dokter membuat ibu dan bapak ingga menjadi lega. Walaupun patah tulang, tapi setidaknya tidak lebih buruk dari yang dia bayangkan.

Aku harus pulang

Sudah satu tahun semenjak ingga kecelakaan. Namun ada yang lain pada diri ingga, ingga hilang ingatan. Yang ia ingat hanya ibu dan bapaknya. Dia tidak ingat kronologis mengapa ia bisa kecelakaan. Yang dia tahu, dia kecelakaan sewaktu pulang sekolah. Ibu dan bapaknya memang tidak ingin menceritakan kejadian sesungguhnya. Kini hari-hari ingga ditemani seorang perawat. Usaha bakso bapaknya yang sudah memiliki beberapa cabang di kota-kota besar mengharuskan ingga untuk membutuhkan seorang perawat.
“ingga, ayo latihan lagi. Sebentar lagi udah bisa jalan tanpa tongkat pasti” perawat itu selalu memberi semangat kepada ingga.
“iya rin, aku pasti bisa. Ayo ingga kamu bisa” ingga tersenyum menyemangati dirinya sendiri.
Perawatnya tersenyum, tanpa sadar dua tetes air bening di pipi perawat yang ingga tahu bernama rina.
“kamu kok nangis rin?” ingga duduk lagi di kursi rodanya.
“eh, gak ah. Aku gak nangis.” Rina mencoba mengelak.
“gak usah bohong, aku ngeliat air mata kamu kok. Kamu kenapa?” ingga penasaran
“gak papa, udah ayo latihan lagi…” rina mencoba memapah ingga. Ingga pun kembali berjalan. Sudah empat langkah ia berjalan.
“nah, ada kemajuan”
“iya rin, kayaknya beberapa hari lagi aku udah bisa jalan lagi deh” ingga sumringah
“amiin, bagus dong. kalau kamu udah bisa jalan lagi berarti tugas aku udah selesai” rina kembali meneteskan air mata.
“tapi kamu harus tetep nemenin aku ya rin”
“loh, ngapain ditemenin lagi? Kan udah bisa jalan” rina tersenyum manis sekali ke ingga.
“tapi..” tiba-tiba ingga seperti kenal senyum itu. Dia teringat seseorang yang memiliki senyum seperti itu. tapi dia lupa. Inga terus mengingatnya. Namun tetap saja dia tidak mampu mengingatnya.
“tapi rin, aku ngerasa kalau kamu itu bukan Cuma sekedar perawat aku. Aku kayak udah ngenal kamu lama. Padahal baru beberapa bulan” ingga mulai sedih
“ada-ada aja kamu. Masih sakit aja masih ngegombal” rina mencubit tangan ingga
“aduh, mulai nyubit-nyubit ya”
Akhirnya ingga dan rina bercanda dan ngobrol di taman rumah ingga yang penuh dengan bunga hias milik ibunya.

Hampir Selesai
“Alhamdulillah, akhirnya aku bisa jalan lagi ya Allah, makasih ya Allah” ingga teriak sekenceng-kencengnya. Hari ini dia udah bisa jalan ngelilingi taman walau kadang terjatuh. Tapi itu sudah cukup bagi ingga.
“rina, aku bisa jalan lagi.. aku bisa jalan lagi rin” ingga mengguncang pundak rina yang kelihatan lesu hari ini.
“iya ngga, Alhamdulillah. Berarti tugas aku selesai. Ayo kita pulang. Biar aku juga pulang” mata sayu rina membuat ingga merasa ada yang lain dengan perawatnya hari ini.
“kamu sakit rin? Muka kamu pucat banget” ingga ngelus pipi mulus rina.
“enggak ah, gak enak badan aja. Ayo pulang. Aku udah harus pulang juga ni.”
“ya udah ayo”
Selama di jalan, ingga gak pernah ngelepasin genggaman tangannya ke rina, ingga ngerasa rina ini bukan Cuma perawatnya.

AWAL MULA

“Udah siang banget, tapi kok rina belum datang buk?”
“mungkin aja jalannya macet.” Ibu ingga jawab sekenanya sambil tetap menyulam.
“tapi nomer hapenya gak akif bu, gak biasanya.” ingga mulai panik, karena semenjak pulang dari taman kemarin rina gak pernah lagi ngasih kabar.
“ibu tau rumahnya enggak?”
“eh, nganu.. itu, eh.. ibu gak tau ngga.” Ibu ingga keliatan panik sampai sulamannya jatuh.
“ibu kenapa panik gitu?”
“enggak, ya udah ibu mau ke dapur dulu ya.” Tanpa menunggu jawaban dari ingga ibunya langsung masuk ke dalam.
Ingga yang masih penasaran dengan keadaan rina mencoba untuk menghubungi nomernya lagi. Kali ini nyambung.
“tuutt.. tuutt.. tuutt…”
“halo..” terdengar suara dari ujung handpone rina. Tapi bukan rina, melainkan seorang wanita yang sepertinya seorang ibu-ibu.
“halo, tante. Ini nomer hapenya rina kan?” ingga langsung to the point
Tapi ingga gak dapet jawaban apa-apa. Malahan telponnya di matiin gitu aja.
Ingga yang mulai kesel pun akhirnya gak mau mikirin rina lagi.

Ingga masuk ke dalam kamar dan membanting pintu kamarnya dengan keras sampai membuat ibunya terkejut. Tetapi ibunya tau apa yang sedang dihadapi anaknya.
Ingga rebahan di kasurnya sambil ngebayangin wajah rina. Tapi yang muncul bukan saat dia sakit. Tapi malah saat dia dan rina bersama, tertawa, ngobrol seru. Ingga bukan seperti membayangkan rina, tapi seseorang yang entah siapa namanya yang belakangan ini terus menghantui ingatan ingga. Ingga melihat sosok itu benar-benar nyata, benar-benar pernah ada di hidup ingga. Tapi siapa? Tapi kenapa wajahnya mirip rina?. Ingga terus membatin, masih mencoba menghubungkan segala hal yang ia ingat.
Tiba-tiba nada khas nokia mengejutkannya.
Ada sms, dengan sigap ingga langsung mebuka sms di hapenya.

“ini nak ingga kan? Tolong ke rumah sekarang ya. Tanya sama ibu kamu alamatnya. Segera ya nak”

Dengan cepat ingga langsung keluar kamar dan mencari ibunya.
“buk, ingga minta alamat rumah rina. Ingga disuruh kesana sekarang sama ibunya”
“ya udah, ibu ikut”

Dengan segera ingga dan ibunya sudah di jalan dengan Honda civic’04 nya.
“itu rumahnya ngga” akhirnya setelah perjalanan selama setengah jam ingga dan ibunya tiba di rumah
Begitu tiba di pekarangan rumah itu ingga langsung memarkir mobilnya.
“siang tante, saya ingga” ingga langsung menyapa seorang ibu yang sedang berjalan ke arahnya.
“iya, saya tau. Ini ada titipan rina untuk kamu nak.” Ibu rina berkata sambil menyerahkan sebuah kotak.
“rina kemana tante?”
“rina di rumah sakit ngga. Maaf tante baru bilang sekarang. Tapi itu atas permintaan rina.” Mata ibu rina mulai berkaca-kaca
“sakit apa tante? Di rumah sakit mana?” ingga langsung panik
“sebaiknya kamu besok ikut tante ke rumah sakit ya. Jangan sekarang. Rina gak mau kamu jenguk hari ini. Dia mau kamu jenguk dia besok”
“kok gitu? Ya udah deh tante. kalau gitu saya pamitan ya tante. Besok jam berapa tan? Biar saya kesini bareng tante berangkatnya”
“jam setengah 8 ya” usai berkata ibu rina langsung masuk ke dalam rumah.

DIARY RINA

Dengan rasa penasaran, setelah pukul satu malam ingga pun mengambil diary rina yang ia simpan di lemarinya.
“bismillah” katanya pelan

Lembar pertama
“Kamis . 12-08-2012
Jam 22.00 wib

Dear diary, gak terasa udah dua bulan aku ngerawat ingga. Hari ini dia lebih banyak ngomong, mulai berani megang tanganku. Mulai mau terbuka sama aku. Gak kayak pertama kali aku ngerawat dia. Pendiem, pemurung, mudah ngeluh. Huuhh… katanya cowok. Baru patah tulang aja udah ngeluh :’D
Hari ini aku udah mampu ngebuat ingga ketawa lagi. Ada rasa puas dalam hatiku udah bisa buat dia ketawa. Dia juga udah bisa jalan walau masih harus kupapah. Tapi itu kan bagus. Semakin cepat dia jalan, maka semakin berkurang dosaku ke dia. Semakin cepat dia jalan, maka akan semakin tenang aku “pulang”. Besok aku pengen liat dia teriak “aku bisa jalan lagi!!.”

“Jum’at. 13-08-2013
Jam 20.30 wib.

Dear diaryku :*
Hari ini ingga udah bisa jalan. Dia tadi teriak-teriak di taman. Dia juga meluk aku. Dih, si ingga mah gak tau malu. Tadi kan diliatin orang-orang di taman. Kan malu sayanya 😀

Akhirnya inilah hari terakhir aku ngerawat ingga. Aku mau “pulang”. Udah capek sama penyakit ini. Huft… thx god udah buat ingga jalan lagi.”

Ingga menutup diary rina dengan perasaan bingung. Apa maksudnya dia disuruh baca diary rina?
“Kan Cuma curhatannya doang, mana yang ada isinya Cuma dua lembar” ingga ngomong sendirian di kamarnya. Jam 02.12 wib.
Ingga memutuskan untuk tidur. “Mengumpulkan tenaga untuk besok.” Batinnya.

Setengah Delapan Pagi Itu

“maaf tante, maksud tante ngasih saya diary_nya rina apa ya tan? Saya gak ngerti” ingga yang sudah satu mobil dengan ibunya rina langsung nanyain maksudnya.
“itu bukan mau tante ngga, itu permintaanya rina. Tante gak tau apa-apa”
“hmm..” ingga Cuma narik napas. Hatinya kalut.

“ini ruangan tempat rina dirawat ngga” ibunya ingga langsung membuka pintu. Tampak seorang perempuan tertidur dengan tenangnya di atas kasur rumah sakit kelas I ini.
“sayaaang, ini mama sayang. Bangun nak, ini ingga ikut” ibu rina dengan lembut membangunkan putrinya
dengan perlahan mata rina mulai terbuka.
“mama,..” suara rina terdengarpelan sekali
“iya sayang, ini ingga. Disapa dong” mamanya rina tersenyum sambil membelai rambut anak semata wayangnya.
“ingga.. udah sembuh?” rina mencoba untuk tersenyum
“udah dong, berkat kamu. Tapi aku sembuh malah kamunya sakit. Gak seru ah”
Rina Cuma tersenyum
“kamu sakit apa sih rin? Aku khawatir banget tau” ingga megangin tangan rina. Mamanya rina ngerti, mamanya pura-pura ke toilet. Membiarkan dua anak manusia yang saling menyayangi.
“kamu udah baca buku yang dikasih mama belum?” rina balik bertanya
“udah, tapi aku malah bingung. Itu kan Cuma curhatan kamu”
“ada surat kecil di sampul belakangnya. Kamu baca dulu ya.. nanti kamu kesini lagi. Aku tungguin deh. Nanti kalau kamu datang aku udah gak sakit lagi.” Rina mencoba untuk tersenyum. Tapi yang terlihat malah wajahnya yang meringis kesakitan
“aduh.. sakit ngga” rina pingsan
“rina.. bangun rin.” Rina tetap diam. Ingga langsung keluar dan memanggil dokter yang kebetulan lewat.
“dok, cepat dok. Ada pasien pingsan”
“tante, rina pingsan. Saya mau pulang dulu. Nanti saya kesini lagi, permisi tante.” Ingga langsung berlari menuju mobilnya. Ia hanya satu di pikirannya, “surat kecil rina”.

Begitu sampai di rumah, ingga langsung mengambil buku diary rina di lemarinya. Ia buka dari halaman belakang.
“ini suratnya” ingga langsung membaca surat yang ditulis dengan kertas berwarna merah hati itu.
“bismillah” kata ingga

Dear : ingga
Gimana, udah seneng lagi bisa jalan kan?
Makanya hati-hati. Sakit itu gak enak kan 😀
Ingga.. dari awal aku udah ngenal kamu. Aku tau kamu itu siapa, aku tau kamu sekolah dimana, latar belakang keluarga kamu. Semua tentang kamu aku tau ngga.
Ingga yang kusayang, aku mohon kamu inget lagi siapa aku. Aku bukan rina yang kamu kenal ngga. Sekali lagi aku mohon, kamu inget siapa aku.
Ingga, sebenernya kamu kecelakaan bukan sewaktu pulang sekolah. Tapi kamu kecelakaan sewaktu mau ke rumah aku. Ingga, aku arinda.. arinda pacar kamu satu tahun yang lalu. Dan aku berharap semoga kamu masih tetep jadi pacar aku sampe sekarang. Aku arinda ngga
kalau kamu udah inget aku, kamu pasti tau waktu aku ngilang selama beberapa hari dari kamu. Waktu itu aku baru aja divonis dokter kena tumor otak stadium akhir. Aku bener-bener gak tau harus ngapain. Aku coba untuk bertahan. Hanya untuk kamu ngga.
Makanya begitu aku tau kamu kecelakaan, dan kaki kamu patah.. aku minta sama ibu kamu supaya aku jadi perawat kamu. Supaya aku bisa tetep deket kamu, walaupun aku harus jadi orang lain.
Ingga yang kucinta…
Aku gak pernah punya niat untuk bohongin kamu sayang, aku Cuma gak mau kamu tau kalau aku lagi sakit. aku minta maaf.
Ingga, kalau kamu bener-bener udah inget aku, aku mohon sekarang juga kamu ke rumah sakit. aku mau liat wajah kamu sayang. Rinduku untuk meluk kamu udah gak ketahan lagi. Aku arinda, aku pacarmu sayang. Sekali lagi maafin aku ya sayang…

NB : orang yang selalu ingin buat kamu tersenyum.
-Arinda :*

Ingga terduduk lemas, air matanya tak mampu lagi ia bendung. Kini ingga ingat semea tentang masa lalunya. Ingga ingat siapa arinda, cewek yang belakangan ini selalu ngebuat dia penasaran. Cewek yang selalu menghantui pikirannya. “arinda itu rina, ingga bodoh.. ingga bodoh!!” ingga memaki dirinya sendiri, ingga menjambak rambutnya.
Ingga bangkit, ia ingin segera sampai ke rumah sakit tempat dimana kekasihnya dirawat. Ingga memacu mobilnya dengan kencang.

“arinda…” Ingga berteiak saat memasuki ruangan di mana arinda dirawat.
“arinda, kamu harus sembuh sayang. Kamu harus sembuh” berulang kali ingga menciumi tangan arinda.
“inggaku sayang, kamu udah inget aku?”
“aku udah inget kamu, aku inget semua tentang kita dulu. Tapi kenapa baru sekarang kamu bilang ke aku kalau kamu itu arinda” ingga menggenggam kuat tangan arinda
“aku gak mau aja kamu khawatir dengan keadaan aku sayang” arinda tersenyum
“tapi sekarang, tugas aku udah selesai. Aku udah nemenin kamu selama kamu sakit yank. Nanti kita jumpa lagi ya. I love you.. ingga” arinda tersenyum, kemudian diam tak bergerak. Ingga menciumi tangan arinda, kemudian mencium kening. Ingga menangis sejadi-jadinya. Semua yang ada di ruangan itu menangis. Bahkan langit pun tak rela arinda pergi. Hujan deras mengguyur kepergian arinda untuk selamanya. Semua mematung.. hanya hati yang bersuara…

_Arfadh W._

Cerpen Karangan: Arfadh Waluyo

i’m dreamer and i’m believe 🙂
Visit my blog : arfadhdipuz.blogspot.com
find me on facebook: ayezz fadhillah
find me on twitter: @arfadhdipuz

Cerpen Diary “Rina” merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Cinta Abadi

Oleh:
Pada suatu hari di suatu universitas terkenal di London, ada seorang murid baru. Dia bernama Mei. Dia adalah seorang perempuan yang pintar, baik hati, bergaul dengan siapa saja, dan

Terima Kasih Karel

Oleh:
“Luna udah jadian sama Karel, Nes!” Berulangkali kata-kata itu terus terngiang dalam otakku. Aku masih belum bisa mencerna sepenuhnya kata-kata itu. Semuanya terjadi begitu indah, tiba-tiba saja semua itu

My First Love

Oleh:
Hai kenalin nama gue nia, umur gue 16 tahun. Dulu gue gak kenal tuh apa cinta, dan setelah gue mengenal cinta semuanya berujung kesedihan buat pacar gue.. Gue ceritaiin

Inikah Takdir, Tuhan

Oleh:
“Hei, kemarilah. Cepat lihat, siapa yang sedang berlatih basket di lapangan itu!” Aku berjalan pelan menuju jendela di ruang kelasku. Sekedar mengintip seorang pria yang sudah dua tahun ini

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

5 responses to “Diary “Rina””

  1. inu says:

    Aahhh sediiihhh(???)….!!! Cerpen yang baguuss..

  2. efendi says:

    sengat menyentuh hatiku serasa aku juga ingin menangis :'(

  3. widar Zebua says:

    Cerpennya manTap Dech 🙂
    Menbuat aku terharu dan sedih.

    I Like 🙂

  4. Adi says:

    sumpah nie cerpen buat gua meneteskan air mata … padahal gua kan laki2

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *