First Love Never Die

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Pertama, Cerpen Cinta Sedih
Lolos moderasi pada: 19 October 2015

Saat ini, bukan menangis karena bersedih kau meninggalkanku tapi aku menangis karena sulit bagiku untuk melupakan cinta yang pernah ada dalam hidup kita. Cinta pertama yang kau hadirkan untukku. Memang, kau bukanlah pacar pertamaku, namun kau adalah cinta pertamaku. Ternyata, selama ini aku menjalin hubungan bukan atas dasar cinta, melainkan hanya sebatas suka. Dan semenjak mengenalmu, cinta itu telah datang dalam hidupku. Cinta itu telah merasuk dalam jiwaku.

Bunyi dering Hp-ku kala itu mengagetkanku. Ku raba saku celanaku dan ku ambil sebuah Hp mungil, di layar itu tertera nama yang sangat familiar sekali bagiku. Dika… segera ku pencet keypad hp-ku yang bertuliskan answer itu.
“Halo…” Sapaku memulai percakapan.
“Halo sayang…” Balas seseorang di seberang.
“Ada apa?” Tanyaku sok cuek.
“Gak apa-apa sih, aku cuma pengen denger suara kamu aja.”
“Kayak yang udah lama gak ketemu aja. Padahal kan, kemarin udah ketemu.”
“Iya sih, emangnya kamu gak suka ya aku telepon?”
Aku tak menjawabnya.

“Oh iya, besok aku mau tanding balap.”
Aku tetap tak menjawabnya. Entah, apa yang terjadi padaku saat itu. Seperti ada yang mengganjal dalam benakku saat mendengar bahwasannya ia akan bertanding balap liar itu lagi.
“Kamu masih di situ kan?” tanyanya karena tak ada jawaban dariku.
“Iya. Aku masih di sini kok.” jawabku untuk meyakinkannya.
“Kok gak ada respon tadi sewaktu aku bilang kalau aku mau ikut balap liar?”
“Ga apa-apa. Kamu yakin mau ikut balap liar itu?” tanyaku memastikan.
“Iya sayang… emangnya kenapa?”
“Aku cuma takut terjadi sesuatu sama kamu.”
“Ya ampun sayang… ikut balap liar, kan emang hobiku dari dulu. Tapi, buktinya aku gak apa-apa kan? Lagian, tumben-tumbennya deh kamu kayak gini?”
“Aku juga gak tahu. Tapi…”
“Udah, mending kamu doain aku biar aku gak papa dan aku jadi juaranya. Oke.”

Aku menghela napas perlahan. Sepertinya dia memang tidak bisa ku halangi untuk urusan yang satu ini. Emang sih, itu hobi dia. Tapi apa dia gak tahu kalau saat ini aku sangat mengkhawatirkannya. Aku tidak ingin sesuatu yang buruk terjadi padanya. Karena aku sayang padanya. Tapi apa boleh buat.

Jam dinding kamarku telah melangkah ke arah 09.00. Aku bersiap-siap dan bergegas menuju area lapangan balap liar bersama temanku, Ifa. Kami meluncur ke tempat itu. Sampainya di sana, ternyata tempat di sana sudah dipenuhi oleh penonton yang sangat antusias untuk menonton pertandingan itu. Aku dan Ifa segera mencari tempat seenak mungkin. Mataku menyapu ke segala arah tempat yang sangat luas itu. Namun, tak ku temukan seseorang yang menjadi alasanku menonton pertandingan itu. Sosok yang sangat ingin ku lihat kala itu. Tapi, ke mana dia? Sosok itu tak juga ku temukan.

Semua peserta balap liar itu sudah berbaris di area. Ku telusuri satu persatu semua peserta itu dari jauh. Pandanganku berhenti pada seseorang yang sudah siap siaga dengan motor kesayangannya itu. Iya, itu dia. Pandangan kami bertemu. Dia melambaikan tangannya disertai senyum manis yang menghiasi bibirnya. Entah, aku harus senang atau sedih melihatnya. Ku balas lambaian tangannya dan ku tunjukkan senyum termanisku untuknya. Untuk memberikan dia asupan energi penyemangat dariku. Walaupun aku tak begitu menyetujui dia ikut pertandingan terlaknat itu, tapi aku tetap akan men-support dia seratus persen.

Melihat dia yang sudah siap di atas motornya, terlintas kembali rasa khawatir yang menyesakkan dadaku. Ingin sekali aku berteriak.
“Dika… Plisss jangan lakuin itu… Jangan ikut pertandingan konyol ini demi aku. Please stop it!” tapi apalah daya. Aku juga tidak mau mematahkan harapannya. Aku akan terus mendukungmu.
“Ciye… ciye…” ledek Ifa padaku.
“Apaan sih Fa?” tanyaku pura-pura tidak mengerti maksud Ifa.
“Tuh, pangeran kamu udah siap jadi sang juara.” Ujarnya sembari menertawaiku.
“Amien… Fa, minta doanya ya?”
“Buat?”
“Ya buat Dika lah, masak buat aku.”
“Kamu kenapa sih, Dit?”

Aku tak langsung menjawab pertanyaan Ifa. aku juga masih bingung dengan keadaanku sekarang. Tidak seperti biasanya perasaanku khawatir berlebihan seperti ini. Padahal, ini bukan pertama kalinya Dika mengikuti balap liar seperti ini. Tapi, perasaan ini tidak seperti biasanya. Sangat aneh.
“Dita…” panggilan Ifa membuyarkan lamunanku.
“Eh, kenapa Fa?” tanyaku spontan.
“Kamu tuh yang kenapa? Dari tadi aku nanya, gak dijawab sama kamu.”
“Aku cuma khawatir sama Dika.”
“Kamu tahu Dika kan, dia itu selalu menang dalam pertandingan kayak gini. Jadi ngapain kamu khawatir kayak gitu? Mending kamu sekarang berdoa buat dia dan support dia. Karena dukungan dari kamu sangat berharga untuknya saat ini.”
“Iya. Aku juga gak tahu kenapa, tapi sekarang ini aku sangat khawatir. Perasaanku gak enak Fa.” Jelasku.
“Dia pasti baik-baik aja kok. Udah, tuh dia ngelihat ke sini.” Ujar Ifa sambil menunjuk ke arah Dika yang sedang melihat ke arahku.

Dengan bahasa isyaratnya, ia mencoba berkomunikasi denganku. Aku bisa menangkap maksudnya, bahwa ia memintaku untuk men-supportnya. Aku menganngguk untuk memenuhi keinginannya. Tak lama kemudian, hp-ku berdering.
“Iya, ada apa?” Tanyaku.
“Kok cemberut gitu sih? Mana senyumnya?” suara Dika membuatku sedikit tenang.
“Iya. Nih udah senyum.” Ujarku sambil memperlihatkan senyumku padanya.
“Makasih ya udah dateng. Terus support aku ya!”
“Iya. Aku akan terus support kamu.”
“Udah dulu ya. Pertandingannya udah mau dimulai nih.”
“Iya. Semangat ya!” ujarku memberi semangat yang sekaligus mengakhiri percakapan kami. Sebenarnya aku tak ingin mengakhiri percakapan kita kala itu, tapi pertandingan sudah mau dimulai.

Ia memakai helm itu, begitupun peserta yang lainnya. Seorang gadis yang akan menjadi orang yang akan memulai pertandingan itu pun sudah berdiri di tengah-tengah para peserta. Dan siap dalam sekejap memulai pertandingan itu. Tapi ku lihat layar Hp-ku ada satu pesan dari Dika. Tak menunggu waktu lama, aku langsung membacanya. Yang berisi,
“Hei sayang… sebelum aku mulai balapan ini, aku pengen lihat senyum kamu dulu dong! Aku sayang kamu.”
Aku pun membalasnya. “Aku juga sayang kamu.” Lalu aku mengirim pesan itu sembari tersenyum kepadanya. Terlihat sangat girangnya ia waktu itu.

Gadis itu pun memberikan tanda pertandingan sudah dimulai. Semua peserta mengeluarkan kemampuannya sekuat tenaga. Bersamaan dengan pertandingan dimulai, sejak saat itu juga hatiku tanpa henti berdegup kencang. Darahku berdesir dengan sangat derasnya. Jantung ini tak bisa ku kontrol detaknya. Kenapa? Apa yang terjadi denganku? Selama pertandingan dimulai, aku tak henti-hentinya membaca shalawat, dan terus berdoa dalam hatiku untuk keselamatan Dika. Balap liar kala itu hampir membuatku mati berdiri karena serangan jantung.

Dengan masih diterpa rasa khawatir yang berlebihan, tiba-tiba semua penonton berhamburan memasuki area balap liar itu. Apa yang terjadi? Aku pun tak kuasa untuk tak menghiraukannya. Aku dan Ifa ikut-ikutan berlari untuk melihat apa yang sebenarnya terjadi. Kami menyela kerumunan itu. Satu persatu orang ku sela untuk melihat objek yang membuat heboh semua orang di sana. Dan Innalillah…

“Dika…” Panggilku ketika melihat seseorang yang sudah tergeletak di tanah dengan berlumuran darah memenuhi hampir seluruh tubuhnya. Ia terbaring tak berdaya dengan wajah yang sangat pucat.
“Dita…” Ujarnya dengan sangat pelan. Aku mendekatinya dan memangkunya. Ia meneruskan kata-katanya.
“Aku udah gak kuat lagi. Maaf karena aku gak dengerin kamu. Aku pergi… I Love You Dita…” Ujarnya dengan terbata-bata. Sekaligus menjadi kata terakhirnya. Sebelum akhirnya, ia menghembuskan napas terakhirnya.
“Dika… jangan tinggalin aku!” Aku semakin histeris. Aku masih tidak mempercayai, seseorang yang sangat aku cintai kini telah tiada. Kini, ia meninggalkanku, meninggalkanku untuk selamanya.

Harapanku, itu hanyalah sebuah mimpi buruk. Yang akan hilang saat aku terbangun. Namun, itu adalah kenyataan. Sebuah kenyataan bahwa Cinta Pertamaku kini sudah meninggalkanku. Meninggalkanku sendiri di dunia ini.

Di bawah langit berbintang dengan bulan yang pucat inilah aku berada malam ini. Seperti saat lalu, saat ini pun masih tampak gulana. Namun seperti biasa aku ingin berteriak memanggil nama Dika. Malam makin larut aku memutuskan membubarkan lamunanku untuk beristirahat setelah puas melihat ciptaanNya yang sungguh mempesona. Subahanallah.
“Ya Tuhanku, bangunkanlah untuknya sebuah rumah di sisi-Mu..” kegetiran itu meremas kalbu.
Semuanya tinggal kenangan.

“Kini aku mulai melangkah, Tuhanku. Jangan halangi aku, Aku akan tetap beriman pada-Mu. Aku tak akan melibatkan siapa pun untuk menghapus rinduku, rindu ini akan aku nikmati sendiri. Tuhan tolong beri aku jalan, aku sudah tak kuat. Bara rindu menyala-nyala dan lama membakar hatiku.” Dengan tenang, aku menarik napas dan mengeluarkanya.

“Tuhanku, maafkanlah aku! Karena masih tidak bisa menerima takdir-Mu. Dan terima kasih karena Engkau telah mempertemukan aku dengan Cinta Pertamaku, walaupun pada akhirnya kisah kami berakhir tragis!” Aku berteriak. Berharap udara menghantarkan suaraku.
“Aku menunggumu di batas senja. Walaupun dirimu sudah tak lagi bersamaku, namun aku percaya cinta itu tidak pernah meninggalkanku. Karena First Love Never Die.”

The End

NB: Buat temen-temen yang punya kisah seperti di atas. Jangan galau, dan jangan sampai menyalahkan takdir Allah. Karena semua makhluk di dunia ini pasti akan merasakan kematian. Dan percayalah, orang itu tidak benar-benar meninggalkanmu, tapi justru menjadi abadi bersamamu.

Senin, 21 April 2014

Cerpen Karangan: Alief Dealova
Facebook: Alief Dealova
Alief Dealova adalah nama pena dari seorang gadis pecinta warna cokelat ini. Tepat pada Peringatan Hari Kartini ia dilahirkan. Gadis yang akrab dipanggil Alief ini mulai menyukai dunia menulis sejak ia mengenyam pendidikan Sekolah Menengah Pertama. “Aku hanya seorang gadis sederhana yang selalu belajar untuk berkarya bagi bangsaku, Indonesia. Semoga tulisanku ini bermanfaat.”

Cerpen First Love Never Die merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Coretan Sekolah

Oleh:
Masa sekolah adalah masa yang paling indah dalam hidup. Terutama masa SMA. Masa dimana transisi kita menuju kedewasaan. “Jay, menurut kamu, masa SMA itu apa sih?” tanya Ririn teman

Seindah Melati Sungguhan

Oleh:
Semua orang pasti mengenal yang namanya cinta, namun mereka tak tahu arti dari cinta, karena cinta hanya dapat dirasakan oleh hati dan tak dapat diibaratkan oleh apa pun. Sebagai

Saat Terakhir

Oleh:
Duar. Kilat menyambar. Dahyat. Memekakkan telinga. Langit malam meruntuhkan air. Ya! Buncahan hujan deras menghantam bumi. Teramat sangat malah. Membuat jalanan banjir. Angin malam berkesiur kencang. Dingin membeku. Awan

Terpendam

Oleh:
Ini adalah kisah sahabatku, panggil saja dia eman. Kisah cinta pertama ini dimulai dari bangku sekolah dasar kelas 5, berawal dari eman yang tak sengaja menatap mata seorang gadis

Merindunya

Oleh:
Rahma adalah seorang remaja cewek yang ceria, dia selalu berusaha buat nutupin semua masalahnya di depan orang-orang di sekitarnya dan memendam sendiri masalahnya. Rahma adalah seorang siswi kelas 7

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *