Gadis Pasar Malam

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Sedih
Lolos moderasi pada: 16 February 2014

Hidupku selalu tertawa, ceria berubah temtram ketika melewati pasar malam sejak kecil gue doyan ke pasar malam tapi gue selalu menanti datangnya teman kecil gue… yang punya janji ngejagain gue selalu.

Gue hidup di keluarga yang bisa dibilang bukanlah keluarga yang Mampu semenjak bokap gue bangkrut terus sakit. hidup gue selalu dipenuhi kecerian sampai gue harus membayar utang-utang rentenir karena kalau gua gak pinjam duit sama aja gua cari mati tahu sendiri bonyok gue harus bayar kontrakan dan adek gue cherry harus ngebayar spp sekolah dia yang udah nunggak sebulan.

Semua terasa sunyi dan lepas ketika gua ke pasar malam sejak dulu gue selalu ke pasar dari kecil pun sejak gua kaya. gua selalu ke pasar malam tapi itu pun diantar supir sama sobat gua juga yang kebetulan satu sekolah sama gua dan tetanggaan juga.

Kini semuanya telah berubah… gua miskin utang-utang dimana-mana itulah dimana gua jadi urakkan tomboy dan senang nyopet. orang-orang memanggil gua Angel si klepto.

“Anton kenapa loe gak datang Mana janji lo?” Sambil menaiki kincir angin di pasar malam gua selalu berdoa agar Anton datang.
Gua sadar bahwa Anton gak akan datang dia mungkin sudah lupa sama gue termasuk saat gua naik kincir angin berdua sama dia sewaktu sd. airmata gua terjatuh perlahan tak ada yang dapat gua lakukan selain membuat kapal-kapal dan menerbangkannya demi menunggu Anton kan membalasnya namun Anton tak jua membalasnya.

Tiba-tiba mata gua terpaku pada satu cowok berkaus hijau dan kupluk abu-abu terus celana jeans robek dan juga headphone di lehernya. gua langsung turun dari kincir angin setelah kincir anginnya berhenti. karena dimanapun semua mangsa tuh harus disikat. apalagi cowok keren kayak dia… mana cowok keren kayak dia kagak berduit.
“ada apa?” tanya si cowok cool itu.
“Nggak Cuma baru lihat aja masnya baru yah ke pasar malam ini yah”
“Nggak juga sih soalnya waktu kecil gua doyan kemari.. apalagi naik itu tuh sambil menunjuk kincir angin”. jantungku mulai gak karuan itu persis yang biasa gua naiki bareng Anton.

Gua terus berfikir seandainya Anton disini, dia nggak pergi waktu itu ke Australia sekolah gua pasti masih bareng dia walau nggak seperti dulu gua kaya.

Cowok itu menatap gua seperti kenal tatapannya membuat gua penasaran apa sih maksud dia. sampai gua mencoba bertanya langsung ke dia yang saat itu merhatiin mata gua.
“Masnya kenapa?” ngeliatin saya gitu..
“nggak kok mirip teman saya…” ujar cowok itu mengucek kedua matanya.
“berahti muka saya pasaran donk ada yang bilang sih saya mirip nikita willy tapi saya juga nggak ngerasa mirip itu sih kalo masnya suka.. karena muka saya pasaran..” jawab gua ke dia.
“Bukan gitu ya udah, gua cabut dulu sampe ketemu..” Tak lama cowok itu pergi gua menyadari bahwa gua lupa nyolong barang berharga dia yang bisa gua jual bwat bayar utang rumah gua yang belum lunas. tapi gua merasa senang Entah kenapa gua tiba-tiba ajah gua gak berharap sama sekali bwat nyolong barang berharga tuh si cowok.

Gua berjalan menuju rumah karena hari telah larut malam gua mesti balik takut nyokap nyariin gua. perjalanan gak jauh dari tempat pasar malam sekitar pasar malam lah.

Gua berjalan kaki setiap harinya demi menghemat uang yang gua punya demi pulang ke rumah walau harus menguras tenaga gua senang karena gua bisa sekalian olahraga. gua akhirnya hampir tiba di rumah setelah melewati lorong-lorong karena rumah gua masuk gang sempit. tapi gua tiba-tiba sampai di rumah gua kaget dan menjatuhkan hasil duit gua ketika melihat sesosok bertubuh besar menarik paksa nyokap gua mereka adalah rentenir yang sering datang ke rumah gua. memaksa keluarga gua kalau gua nggak bayar secepatnya gua bakalan diusir. gua mendekat dan menghalangi preman bertubuh besar itu. semakin kuat mereka melawan semakin gua sulit menahan mereka bwat gak memaksa kami pindah.

“Ambil nih!” duit gua sambil mengeluarkan uang lima puluh ribuan dan tiga Uang ratusan.
Akhirnya rentenir, itu pun pergi tapi dengan tatapan marah sekali ia menatap tajam mata gua berdua bonyok gua.
“Oke, tapi lu masih punya utang banyak ke gua 7 juta…” mendengar Nominal segitu banyaknya gua perlahan terpaku sedih di kursi ruang teras itu. gimana enggak nyokap gua sampai ngutang segitu banyaknya demi gua berdua cherry adik gua yang kelas 5 sedangkan gua yang mesti putus sekolah karena terhambat biaya ekonomi.

Gua bersyukur karena nyokap mulai gak panik lagi setelah diserang preman berotot itu dan lintah darat yang hampir usir mama. setidaknya meringankan sedikit beban nyokap yang mati-matian ngurus gua. tahu sendiri nyokap tahunya gua kerja halal malam ini gua sedikit lega karena gua masih boleh tinggal disini. apalagi Tengah malam seperti ini gua sekeluarga harus kemana mencari naungan untuk sekedar berteduh.

Gua menutup pintu rapat-rapat malam itu gua selalu berharap semua masalah gua bakalan kelar secepatnya. makannya hari ini gua sholat dengan khuysuk tiba-tiba Airmata gue mengalir sederas-derasnya. mama juga begitu ia juga ikut menangis kala mendengar gua berdoa bahwa ini adalah cobaan terakhir darimu ya allah.

Pagi Akhirnya tiba setelah gua membuka pagi dengan senyuman walaupun belek di mata gue masih banyak. tiada yang berubah semuanya sama seperti kemarin jam menunjukkan pukul 09.00 pagi baru kali gue bangun telat. karena mungkin gua kelelahan. hari ini gua biasanya cari tempat bwat nyopet di sekitar jalan raya.
Tak lupa gua pamitan ke nyokap yang lagi nyuci di luar. nyokap melihat gua selesai mandi dan nyokap nyuruh gua buat ngutang di warung sebelum gua berangkat dan gua akhirnya menuruti perintah nyokap bwat ngutang susu dan mie yang uda mulai Habis.
“Tolong yah singgah ke warungnya mpok indun… mama mau ngutang susu sama mie nanti kalau ada duitnya kita bayar..” ucap mama.
“bukannya utang mama belum lunas yang lima ratus ribu itu yah!”
“nggak papa ngutang aja dulu besok kita mau makan apa?” Tanyaku pada
“Siip laksanakan..” gue langsung meluncur ke Warung mpok indun disitulah gue langsung ketemu mpok indun yang lagi sepi pembeli. muka mpok indun berubah asem dan masam setelah melihat gue mungkin karena utang gue yang belum lunas.
“mau ngutang lagi lu kagak, kagak bisa!!” mpok indun tetap melarang gue belanja kalau gue masih ngutang.
“sumpah anjr*t lo gue juga gak mau ngutang kalau kagak disuruh gue sumpain warung lo gak laku gak ada pembeli sama sekali” gue terpaksa meledek ke wajah mpok indun yang keliahatannya gak suka kalau gue ngutang di warung dia lagi.
“biarin gue kagak sudi lo ngutang lagi…!” mpok indun mulai naik darah.

Tak lama gue meninggalkan warung yang masih sepi pengunjung itu gue berjalan dan berjalan sampai gue ngelihat mangsa baru seorang bapak-bapak yang lagi nunggu di halte bis. pakaian serba rapi dan handphone bb di tangan bapak itu sepertinya sibuk lagi sms tuh handphonenya dipakai terus. gue pura-pura menunggu bis yang datang sambil berucap seolah-olah gue kerepotan nunggu bisnya muncul.
“uh… panas mana sih bisnya gue kan pengen ngamen..!”
Ujar angel melepas topinya sambil mengipas-mengipas. Angel pun mencoba pelan-pelan mengambil dompet itu lalu pergi setelah bapak itu naik ke bis itu. gue langsung cabut.. ternyata bapak itu baru menyadari kalau dompetnya dicuri telat bapak itu nggak bisa ngejar gue. gue mengambil beberapa lembar di dalam dompet itu sambil menghitungnya lumayan juga bwat beli makanan. gue akhirnya menuju ke warung makan itu membeli bwat mama dan adek gue cherry.

Langkah kaki gue terhenti kala gue ngeliat topeng monyet itulah yang membuat gue terpaku saat gue nggak sengaja ketemu cowok itu lagi dia juga lagi ngelihatin tuh monyet yang lagi beraksi. gue langsung menghampiri dia sambil memegang bungkusan nasi yang gue beli di warung sebelah situ.
“woy ketemu lagi…!” jawabku.
“Siapa yah..?” ujarnya pura-pura lupa ke gue.
“yang di pasar malam itu ngomong-ngomong ngapain lo kesini?”
“gua habis jalan-jalan naik mobil terus ke sini deh karena ngeliat pertunjukkan topeng monyet.
“oh… kita belum kenalan nama gua gua Anggelina tapi orang manggil gue gel..!” jawab gua sambil bersalaman sama dia.
“kalo gua antony tapi orang manggil gua tony bisa kan…” ujarnya tersenyum.
“yup, gak papa bro santai aja Mau dipanggil apa juga boleh…!”

Antony mengajak gue pergi setelah topeng monyetnya bubar dia bercerita soal kepulangan dia dari luar negeri karena dia mencari seseorang yang kabarnya sudah pindah dia juga cerita hidup dia gak lama lagi. setelah dia divonis dokter mengidap kanker jaringan lunak. yang sangat berbahaya.
Kanker ini adalah kanker jaringan lunak atau Rabdomiosarkoma yang berasal dari bahasa yaitu yunani yaitu Rabdomiosarkoma (RMS), dimana Rhabdo yang artinya bentuk garis-garis atau lurik dan Myo artinya otot.
Katanya sih penyakitnya langkah banget, karena penyakit kanker jaringan lunak adalah suatu tumor ganas yang berasal dari jaringan lunak tubuh yang terdiri dari jaringan otot tendon connective tissue. itu sih kata bahasa dokter gimana kita ngartiin aja menurut medis. itulah kenapa dia pengen nikmatin hidupnya bersama orang yang ia sayangi dan gak tahu kemana. Sama seperti gue yang lagi nyari temen kecil gue. karena ia sudah 3 kali kemotrapi beberapa tahun ini sejak di Indonesia. akhrinya antony mengajak gue pisah dan kita bakalan bertemu nanti di pasar malam.

“Ntar malam ketemuan yuuk di pasar malam itu..!!” ajak antony
“oke boleh deh kita ketemuan tunggu gue di kincir Angin itu jangan naik sebelum gue datang!”
“lo punya nomor handphone yang bisa gue hubungin nggak?” Tanya Antony.
“sorry, gua nggak punya handphone..!”
“nggak papa gue siap tunggu lo kok!” Akhirnya gua dan Antony berpisah di tengah jalan gua senang bisa kenalan sama orang seriang dia walaupun umurnya gak lama lagi. karena ia divonis kena kanker ganas yang mengerogoti seluruh tubuhnya.

Akhirnya malam pun tiba gua ketemu Antony dan ia melambai ke gua dengan hangat. senyumannya persis seperti Anton sobat kecil gua dulu. gua senang bertemu Antony karena dia baik dia juga ramah dan dia kuat disaat dia divonis kanker ganas.
“Kita naik kincir angin aja?” jawab gua.
“boleh tuh.. gua setuju!” ujarnya. gua mengajak dia naik dia tersenyum ke gua semenjak itu gua dan dia jadi dekat dan gua merasa ceria kembali. walaupun Cuma kincir angin ini mainan favorit gua. Antony melihat pandang itu ke gua setelah sebulan kita kenal. dia seperti menatap gua tajam.
Gua nggak tahu maksud dia apaan tapi dia terus mandang ke gue dan senyum ke gue.
“lo kenapa ngelihatin gue gitu Ada yang aneh sama gue?” Tanya gua heran.
“gua rindu masa-masa di pasar malam gua takut ajah nggak bisa ngeliat pasar malam ini… dan ketemu sama cewek yang gua sayang..?” rasa penasaran gua bertambah dan makin bertambah ketika Anton mengeluarkan Amplop berisi foto seseorang yang belum sama sekali dibukanya.
“Apa tuh ton?” Tanya gua gugup.
“foto temen kecil gua yang hilang entah kemana” mungkingkah lo itu Anton kuberanikan diri bertanya ke Antony, lagipula gua selama ini gua nggak menyadari nama mereka hampir mirip Cuma pake tony doang. kelakuan mereka persis anton suka senyum, ia baik ramah.
“boleh gua lihat siapa tahu kenal!” antony seperti ragu-ragu memberikannya.
“lo gak mungkin kenal namanya sih sedikit mirip sama lo tapi gak pake lina..” jawab antony. gua menarik paksa pada malam itu hingga ia membukanya gua memperhatikan foto itu yang udah tua. itu gua dan Anton gua menangis sekencang-kencang sambil memeluk Anton di kincir angin. anton heran dengan sikap gua tiba-tiba meluk dia secara perlahan. gua akhirnya gua jelasin ke dia gua lah orang yang selama ini dia cari. orang yang ia sayang dan rindukan. ternyata dunia memang nggak sempit kita dipertemukan di pasar malam ini lagi.
“gua angel ton, sahabat kecil lo…” jawab gua menangis.
“nggak mungkin mana buktinya?” ujar Anton ragu.
“kita suka ke pasar malam ini setiap minggu dan naik ini da lo selalu bilang ke gua kalau besar nanti lo bakalan ngejain gua selalu mana janji lo Anton..” Airmata gua semakin deras tapi anton tak melepas pelukan itu. dan pelukan dia ke gua semakin erat gua dan dia pun saling bertukar cerita tentang gua yang terlilit hutang dan jatuh miskin setelah papa gua meninggal karena sakit-sakitan.

“jadi lo terlilit utang lo kemana aja ngel, selama ini lo nggak pernah kasih kabar?” Tanya Anton heran.
“gimana mau kasih kabar gua ajah susah ngubungin lo mana nomor lo udah nggak nyambung…!” jawab angel menghapus airmatanya.
“lo mau kan ngel, di sisa hidup gua lo ada di samping gua dan lo mau kan jadi cewek yang selalu ada di saat hidup gua tinggal menghitung hari!” Anton mengengam jemari gua dengan penuh perasaan.
“Tapi gua nggak pantas bwat lo kaya sedangkan gua apa gua Cuma orang miskin yang terpaksa nyopet demi menghidupi keluarga! Anton menyakinkan gua sambil tersenyum. Anton trus memohon ke gua setelah kincir angin, di pasar malamnya terhenti.
“gua nggak peduli ngel, bagi gua lo itu kaya ngel kaya Hati kaya semangat dan kaya segalanya jadi please ngel lo nggak usah ngerandah diri..” gua nggak bisa nolak lagi Akhirnya gua menganguk pada malam itu sebelum pulang. kita pun jadian juga tapi ada yang membuat gua takut takut kehilangan senyum dia takut dia nggak sama-sama gua lagi setelah gua tahu dia mengidap kanker.
Tapi gua tetap yakin seratus persen dia pasti tetap berada di sisi gua walau sekecil Apapun. hari itu gua rencana ngajak dia ketemu nyokap. dia bilang dia bakalan datang. tapi sama sekali dia nggak datang. gua nggak tahu kenapa dia nggak datang.

Di sisi lain Anton melakukan kemotrapi karena kondisinya mulai ngedrop rambutnya mulai rontok.
“ma… aku bisa sembuh kan?” jawabku pada mama.
“bisa sayang percaya sama Allah…!” Airmata mama nggak terbendung lagi melewati ruang operasi.

Di sisi lain Angel, merasa kesal karena Anton tak menepati janjinya. angel merasa kecewa sekali karena Anton membohonginya.

“Ma sebelum aku masih punya waktu ma tolong Ma lunasin utang-utang Angel, ma aku mau dia nggak tersiksa lagi aku sayang ma sama dia aku nggak mau ngelihat dia susah…!” Anton masih sempat berdoa agar ia selamat dari kankernya.
“Iya sayang mama janji…!” Anton memasuki ruang operasi proses operasi dilakukan dan terus dilakukan.

Angel makin kecewa dan kesal pada anton yang nggak muncul-muncul.
“Gimana sih? ah.. ditungguin juga nggak datang 2 kemana sih Anton”.
“mungkin dia lagi kejebak macet..!” jawab mama ke Angel.
“Iya kali tapi udah sejam nih..!” gua semakin murung.

Tak lama dokter keluar operasi berjalan lancar tapi kondisi Anton masih memburuk. Mama Anton, masuk dan melihat anaknya. yang mulai pucat pasi sehabis operasi dan melakukan serangkaian kemotrapi yang ia rutin jalani baru-baru ini karena kondisinya ngedrop karena rambutnya perlahan-lahan mulai rontok.
“Ma, besok aku mau ke pasar malam..!”
“bwat apa ton keadaan kamu belum pulih betul?” jawab mama anton nggak pengen terjadi sesuatu ke Anaknya.
“Please mama nggak mau kan ngelihat anak mama gak tenang pas mati..!” jawabku tersenyum ke mama.
“jangan ngomong gitu yah.. sayang iya mama setuju!” akhirnya mama mengiyakan juga.

Keesokan harinya gua pun menunggu malam hari tiba gua nggak mau tertidur panjang tanpa ada Angel di sisi gua. gua mencoba menulis surat terakhir gua buat Angel dibantu mama yang nulis suratnya. gua mencoba tersenyum tapi mama semakin bersedih. tak lama malampun tiba gua akhirnya pergi diantar mobil gua hanya butuh waktu sebentar karena malam gak macet. gua turun sendiri gua sedikit canggung dengan pakaian rumah sakit ini. gua mencari jejak Angel, gua melihat dia sedang duduk menikmati soda. gua menghampiri dia.
“Angel…” panggil Anton ke gua.
“lo kemarin kenapa nggak datang.. airmata Anton jatuh Anton langsung menghapusnya dan menarik angel naik kincir angin.
“eih.. mau kemana kita?” gua akhirnya nurut aja dan naik gua melihat muka Anton pucat nggak sesegar dulu gua megang rambut dia. rambutnya rontok.
“inilah Alasannya gel gua nggak datang gua sakit ngel kanker gua tumbuh entah sampai gua bertahan ini ngel Ambil surat ini dan simpan yah..!” gua menangis dan gua seakan gugup ketika mengambil surat tersebut. Airmata gua jatuh perlahan orang yang gua sayang sakit.
“jangan gomong gitu ton, gue senang bisa ketemu lo lagi gua yakin lo bisa sembuh lo percaya kan sama takdir..!” gua berusaha menguatkan anton.
“Ada atau nggak ada gua di sisi lo gua tetap bakalan sakit lo tahu itu kan jadi ini surat perpisahan kita.. lo simpen yah disaat lo kangen sama gua tahu lo gadis pasar malam yang selalu tegar gue udah nepatin janji gue kan buat ngejaga lo walaupun Cuma sebentar” gua melihat ada airmata di muka dia.
“jangan ada perpisahaan please gua Mohon…!” gua melihat dia semakin pucat tak lama dia memohon dan minjam bahu gua bersandar disitu gua baru tahu rasanya kehilangan. gua masih bisa tersenyum walaupun sebenarnya di hati gua sakit melepas kepergian dia. gua Cuma bisa pasrah apa yang terjadi memang nyakitin lebih nyakitin lagi kalau gue nggak bisa ikhlas.
“Makasih udah pinjamin bahu lo…!” Angel tersenyum.
“Iya nggak papa kalau itu bwat lo merasa tenang di sisi gua…” itulah kata yang gua ucapkan setelah dia pergi dari hidup gua senang walaupun dalam waktu singkat gua ada buat dia. menemani dia dalam sepi dan dalam kesusahan makasih Anton lo uda nepatin janji lo I love you all the best.

Dear angel..
Tiada kata yang terlintas di benak gua selain senang, happy karena lo mau menerima kekurangan gua. gua sadar gua bukanlah yang sempurna bwat lo pernah bilang kita berbeda. nyatanya nggak justru gua yang berbeda gue penyakitan lo sehat. gua berharap gua bisa sama-sama lo terus nggak tahu kapan dan lo bisa berbahagia sekarang utang lo udah lunas sama rentenir itu. berbahagialah ngel, tersenyumlah demi gue!
Angel
Tersayang

Akhirnya Anton menutup matanya satu yang bwat gue ingat dia nyadarin gue jauh lebih baik semenjak itu gua buka usaha nasi uduk kecil-kecillan dan lanjutin sekolah gua biaya dari mama anton. yang sudah mengangap gua sebagai anaknya. anton, lo punya kisah yang nggak terlupakan di pasar malam ini dan selalu gua kenang.

Cerpen Karangan: A Hardiyanti Kahar

umur: 18 tahun
agama: Islam
Ttl: 27 april 04 1995
hobby: nyanyi, nonton drama korea, baca, ngeraff, ngedasain baju, nulis paling utama
Alamat: pondok asri blok f 2 no 12 sudiang makassar
cita-cita: jadi penulis novel bestseller kayak dewi lestari, agnes danovar, tere liye, ditya dika yang filemnya salmon lagi booming banget belum sempat nonton! sibuk capeeek..
idola: d’masiv, suju, billy davidson cinta yang sama
makanan favor: kepiting, durian, ayam penye lalapan, bakso, bubur ayam.
minuman favor: cocacola tentunya air mineral doonkz…!!!
kegiatan: sekarang masih sekolah dan nyusun novel yang mau dikirim penerbit ceritanya korea gitu deeebakkk kamshamnida.

Cerpen Gadis Pasar Malam merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Namanya Vino

Oleh:
Aku pikir semuanya akan berakhir indah. Tapi aku salah. Aku terlalu bernafsu mendahului keputusan Tuhan. “Aaaaaa!” aku berusaha mengeluarkan semua beban di hati ini. Aku menghela napas panjang. Aku

Ketika Pilihanmu Tak Berpihak

Oleh:
Hidup adalah pilihan… Aku mengatakan itu omong kosong. Bagai mana tidak, aku bahkan tak bisa memilih hidup dengan orang yang aku cintai. Aku tak ingin hidup dengan lelaki yang

Langit Hitam dan Anyelir

Oleh:
“Jika ini adalah masa depan yang kau gambarkan, aku ingin menatap langit yang sama dengan perasaan yang sama. Bersamamu…. Tapi, jalan takdir ini berbeda”. Aku benci hujan, harusnya hujan

Pengagum Misterius

Oleh:
Embun masih menempel di dedaunan, mentari pagi mulai menampakkan dirinya. Seperti biasa, Dinda menuju halte bus yang tak seberapa jauh dari rumahnya. Untuk menuju halte bus, Dinda harus menempuh

Remah Remah Kenangan

Oleh:
Barangkali aku ingin mengatakan beberapa hal kepadamu. Kita, duduk berhadapan, bersitatap satu sama lain. Mengurai kembali tali yang terputus, merampungkan kisah yang bagiku terlalu gamang. Namun aku memimpikan kebersamaan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *