Hangat

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Dalam Hati (Terpendam), Cerpen Cinta Sedih
Lolos moderasi pada: 16 May 2018

“Keterlaluan,” gumamku sambil berjalan di trotoar yang licin ini.

Aku menyilangkan kedua tanganku di depan dada agar aku merasa lebih hangat. Hawa dingin benar-benar terasa di musim dingin tahun ini. Aku memerhatikan sekitar, salju menutupi seluruh permukaan benda.

Aku berjalan semakin jauh dari rumah. Di saat yang lain bergembira dan tertawa lepas di dalam rumah yang hangat dan nyaman, aku di luar sini sendiri melawan angin yang dingin. Bukannya aku benci berada di dalam rumah, tapi aku sedikit muak dengan perlakuan keluargaku terhadapku. Aku ingin menyendiri, aku tahu aku tak bisa menyendiri di dalam rumah, oleh karena itu aku nekat pergi ke luar.

Ini semua karena adikku. Tadi, ketika aku sedang berada di dalam rumah, aku berniat membuat teh hangat untuk ayah dan ibuku. Aku menuang teh itu ke dalam dua gelas favorit yang serupa milik ayah dan ibuku. Gelas itu mahal dan sangat antik. Ketika aku sedang membawa kedua gelas menuju ke ayah dan ibu, tiba-tiba adikku menendang kakiku. Tentu saja, gelas-gelas itu langsung terlepas dari tanganku dan akhirnya menghantam lantai yang keras. Kedua gelas itu pun hancur berkeping-keping.

Kedua orangtuaku menyemburku dengan omelan, tanpa memedulikan alasan sebenarnya. Mereka justru membela adikku. Karena itu aku pergi keluar. Aku duduk di sebuah kursi panjang sesampainya aku di taman. Sejauh mata memandang, aku hanya bisa melihat warna putih di taman ini.

PUK
Tiba-tiba seseorang menepuk pundakku dari belakang. Aku terkejut dan segera berbalik. Dia … seorang lelaki yang wajahnya sudah sangat familiar. Dia Jack, teman sekelasku sekaligus lelaki yang kusukai.

“Eh? Aira? Sedang apa kamu di sini?” tanya Jack bingung.
“Ehm … aku … cuma jalan-jalan,” kataku dengan alasan seadanya.
Jack terkekeh lalu dia berjalan ke depan kursi kemudian dia duduk di sebelahku.

“Salju sedang turun, dan udara sangat dingin, apakah jalan-jalan adalah alasan yang tepat untuk menjawab pertanyaanku?” tanya Jack, lalu terkekeh lagi.
“Kenapa gak langsung percaya aja sih,” kataku sambil menggembungkan pipiku.
Aku dan Jack memang dekat. Sangat dekat. Aku sudah menyukainya sejak lama. Namun, aku tak pernah melihat tanda-tanda Jack ingin menjadikan aku kekasihnya. Hanya sebatas teman dekat saja.

“Alasan kamu kayak gitu, mana bisa aku percaya,” kata Jack, “ada permasalahan di rumah? Kamu keluar pasti gara-gara ada masalah di rumah kan?”
Jack tahu benar diriku.
“Hmm …,” jawabku pelan, “aku melakukan kesalahan karena adikku, tetapi adikku yang selalu dibela. Aku sudah muak dimarahi oleh orangtuaku karena masalah yang bukan seratus persen kesalahanku. Kamu sendiri … kabur gara-gara di … diperlakukan tidak baik lagi kah?”
Begitupun juga aku, aku tahu benar diri Jack.

“Hmm, yah lagi-lagi aku dipukul oleh orangtuaku. He he, aku sudah biasa,” kata Jack sambil tersenyum kecil. “Aira, masalahmu tidak ada apa-apanya dibandingkan masalahku. Kembalilah ke rumahmu sekarang juga. Apapun masalahmu, aku yakin itu bukan masalah yang besar. Orangtuamu pasti sedang khawatir sekarang. Percayalah padaku.”

Aku menatap tajam ke arah Jack. Aku baru memerhatikan ada lebam di wajah Jack. Air mata mengalir dari ujung mataku. Jack memang seperti itu, setiap hari diperlakukan tidak baik oleh orangtuanya, aku tidak tahu alasannya. Jadi aku percaya pada perkataannya tadi, karena dia memang mengalami masalah yang lebih berat daripada masalahku.

Aku memeluk Jack sambil mengatakan terima kasih, lalu bergegas pulang ke rumah. Sesampainya di rumah, aku langsung disambut pelukan hangat orangtuaku. Mereka khawatir, seperti apa kata Jack. Aku pun membalas pelukan mereka, dan menangis sejadi-jadinya.

Tiga tahun berlalu, aku duduk di kursi panjang ini lagi. Ini adalah tanggal yang sama seperti ketika Jack memberikan kehangatan padaku dengan kata-katanya. Tanggal 23 Desember. Setiap tanggal 23 Desember aku selalu di sini, menunggu tepukan di pundakku. Berharap Jack kembali memberikan sepatah nasihat yang sangat berharga. Namun, aku sadar itu mustahil.

Jack meninggal tiga tahun yang lalu karena kecelakaan, tepat setelah aku sampai di rumah. Sudah dua tahun belakangan, aku selalu duduk di sini saat musim dingin tiba. Mengingat kembali Jack, dan kata-katanya yang menghangatkan jiwa. Terima kasih, Jack.

Cerpen Karangan: Raka Pratama
Menulis sejak SMP dan sekarang sudah lulus SMA. Follow wattpadnya: rakapratama

Cerpen Hangat merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Lebih Berharga Dari Cinta

Oleh:
“Diandra!” panggil Sofie sambil melambaikan tangannya. Dari kejauhan, nampak seorang gadis remaja seumurannya menoleh. Matanya tampak berbinar diterpa cahaya mentari pagi. “Sofie! Bentar, ya!” jawabnya sambil berlari mendekat. Jarak

Masih Disini Menantimu

Oleh:
Cinta, kesan kuat bermakna dua anak manusia yang sama-sama punya perasaan kuat untuk saling memiliki. Unik memang. Banyak hal dapat dimiliki dengan cara mengeluarkan uang tetapi tidak untuk beberapa

Seindah Pelangi

Oleh:
Pernah nggak kamu marah sama cowok kamu, saat dia membatalkan acara malam minggu? Bukannya parno. Cuma kesel aja, Owi membatalkan semuanya. Padahal aku udah dandan mati-matian! Kesel, kesel. Duh,

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *