Hari ke-365

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Sedih
Lolos moderasi pada: 26 May 2014

Rinjani berjalan menyusuri kegelapan malam. Rintik hujan menemani perjalanannya, payung transparan menjadi selimutnya. Hanya sendiri, sendiri dan sendiri, hanya rinai hujanlah yang menemani. Tubuh mungilnya mengigil kedinginan. Namun apakah dia mengeluh?. Tidak!!! .Dia terus berjalan, seakan hujan adalah teman terbaiknya.

“Hei, kau sedang apa disini?” seorang laki-laki berjaket biru menghampirinya “Kau tidak kedinginan?”.
“Rian? buat apa kamu kesini?” jawab rinjani dingin.
“Ada sedikit urusan…” balas rian berbohong, sebenarnya sedari tadi rian menguntitinya “Kau terlihat tidak baik?! Apakah ada masalah?”
“Hmmm seperti biasa…”
“Sabar ya, kamu harus kuat…”
“Sudah sekitar 364 kali kau mengatakan itu padaku, Tapi tak apa. Terimakasih…”
“Kau Mengingatnya? Bahkan aku yang mengucapkannya saja tidak tahu berapa kali aku mengucapkan kalimat itu padamu…” rian menggaruk kepalanya tanda ia malu.
“Hahaha kalau satu kali lagi kamu mengucapkan kalimat itu mungkin setara dengan jumlah hari dalam satu tahun…”
“Satu tahun?” Rian berpikir keras “Benar juga ya, satu tahun ada 365 hari. Berarti tinggal satu kali lagi aku mengucapkan kalimat itu padamu untuk sampai 365…”
“Begitulah, tapi aku sungguh tak menginginkan kalimat itu lagi walau begitu ketika aku mendengar kalimat itu pasti aku mendapat alasan untuk tetap hidup”
“Memangnya kau ingin sekali mati?”
“Tidak!! Maksudku semangat untuk tetap menjalani hari-hari yang tidak pernah absen dengan suara yang menggelegar seperti petir di rumah…”
“Oh iya kalau aku nanti mengatakan kalimat itu untuk ke 365. Aku boleh ya minta satu permintaan buat kamu…?”
“Karena kamu sahabatku, aku gak bakal menolak!!”
“Asiikk. Kita ke café itu dulu saja!!” ajak rian.
“Baiklah, tapi kamu yang teraktir!”
“Oke sip!!!”

Alunan lagu ‘It will rain’ dari Bruno mars, bersatu-padu dengan suara rintik hujan yang membuat suasana ini membuat rian galau saja. Tepat di depannya seorang sahabat yang dicintainya sedang terpuruk karena masalah di rumahnya. Tapi rian tidak mampu melakukan apapun untuk membantu rinjani. ‘Membuat rinjani tersenyum’ itulah yang sekarang bisa rian lakukan.

“Ngelihatin muka aku terus nih? cantik ya?!!” Ucap rinjani lalu meminum the hangat pesanannya.
“Iya kamu itu cantik!! sampai-sampai aku gak bisa bedain antara kamu sama bidadari kahyangan!!” Gombal rian dengan wajah yang masih terpesona dengan kecantikan yang dimiliki rinjani.
Rinjani tertawa geli mendengar itu “Kamu ini ya? Sahabatmu sendiri kamu gombal?!!”
“Yah, habisnya kamu cantik banget sih…” ucap rian keceplosan. Rinjani menatap rian dengan berusaha menebak apa yang di pikirkan rian. Sementara rian mencoba mentransfer apa yang dipikirkannya melalui tatapan muka pada rinjani.
“Kamu sakit perut?” Tanya rinjani lalu menghancurkan segala yang sedang dipikirkan rian.
“Sakit perut? Masa tatapan aku yang penuh cinta dibilang sakit perut” Pikir rian, sambil masih membisu.
“Atau pingin pipis?”
“Gila ini orang, udah lama sahabatan kok belum kenal kayak giamana karakter aku?” Pikir rian sambil mengeleng-geleng.
Rinjani mencoba menebak-nebak apa yang coba rian sampaikan kepadanya melalui tatapan mata “Ngantuk”, “Laper”, “Sakit”, “Senang”, “Sedih”, “Mar…”.
“Stop!!! Kamu gak ngerti aku ya…?!!” Potong rian yang lelah mendengar tebakan rinjani.
“Trus apa dong rian?”
“Cinta!!!” dengan kesal rian segera pergi meninggalkan kafe itu.
“Rian tunggu!!!”
Hujan semakin deras seakan tahu bagaimana perasaan rian yang merasakan ‘cinta’ namun dikira sedang ‘sakit perut’. Apakah wajah rian yang terlihat seperti itu (sakit perut) atau memang rinjani yang tidak tahu dengan perasaan cinta?.
“Rian tunggu!! Aku minta maaf untuk yang tadi…” Teriak rinjani.
Rian segera menghentikan langkahnya, berharap rinjani tahu bahwa ia sedang merasakan cinta, dan perempuan yang dicintainya itu adalah Rinjani.
“Kamu lagi jatuh cinta kan?”
“Iya”. “Semoga rinjani ngomong kalau orang yang aku cinta itu dia” harap Rian dalam-dalam.
“Sama siapa? Siti?!!”
“Bukan!!!”
“Terus siapa?!!” rinjani berlari mendekat ke arah rian.
“Kamu!!!” Ucap rian, namun sayang sebuah mobil melaju kencang dan suara petir, sampai-sampai bisa meredam teriakan rian.
“Siapa?” rinjani penasaran.
“Ahhk tau ahh, mending pulang aja!!!”

Rian masih menunggu hari ke 365 itu, tapi dalam lubuk hatinya ia tidak ingin hari itu datang, karena ia tidak ingin rinjani menangis dan berjalan tanpa tujuan, serta hidup dengan ketidaktenangan. Masih menunggu tapi tak mau hari itu datang, seperti ‘Mencintai namun tidak ingin dicintai. Sungguh ironis namun itulah sebuah jalan hidup, yang mungkin harus dijalani rian.

Cerpen Karangan: Christmemory
Blog: Http://cerpenispemula.blogspot.com

Cerpen Hari ke-365 merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Sekeping Memori

Oleh:
Senja lenyap tergantikan malam. Rembulan hadir membawa sebilah rasa syahdu. Mengusir keriangan hingar bingar terangnya hari. Meninggalkan kesan. Menyambut sang mimpi. Hany terpaku menatap wajah kekasihnya. Wajahnya merona seperti

Cinta Yang Abadi

Oleh:
Masih kuingat saat saat aku bersamanya, begitu indah dan begitu romantis. Takkan pernah aku lupakan sampai kapanpun. Meskipun itu sudah sangat lama, 5 tahun yang lalu, namun memory itu

Tak Terbalaskan

Oleh:
Pagi ini terlihat sangat cerah. Matahari begitu semangat menyambut pagi ini, seperti gadis ini, ia bersemangat karena hari ini ia akan pergi ke sekolah diantar oleh sang kekasih. “pagi

Mak Comblang Terjebak Cinta

Oleh:
Kenalin nama gue Masha, Sejak SMA gue sering banget comblangin orang hingga kuliah pun begitu hingga akhirnya gue terjebak dengan perasaan gue sendiri. Berawal sejak masuk kuliah gue berkenalan

Terima Kasih Waktu

Oleh:
“Jujur. Terkadang melakukannya adalah sebuah keharusan. Mungkin ini adalah saat yang tepat untuk aku melakukannya”. Itu adalah kata pembuka yang sangat tidak asik untuk didengarkan saat senja yang indah

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Hari ke-365”

  1. Anjar says:

    ceritanya so sweet bgt ,tp aq bingung endingnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *