Hati Cewek? Ratusan

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Sedih, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 16 October 2013

Saat itu tepatnya bulan januari dia, atau yang biasa disebut wati sedang suka dengan salah satu cowok dari sekolah lain. Ya, sebut saja namanya cahya. Wati menyukai cowok itu gara-gara perkataan sahabatnya. “lu tau gak katanya si cahya anak pgri 1 itu ganteng, terus katanya dia jarang nembak cewek, lebih sering cewek yang nembak dia” – ujar sahabat wati. Dari situ wati penasaran sama sesosok “cahya” akhirnya dia mencoba mencari tau tentang cahya cahya itu. Gak lama wati menemukan nomor telepon cahya. Pas sudah dapat nomor cahya itu dia langsung sms cahya akhirnya wati dan cahya jadi sering smsan. Sampai suatu hari, cahya membentak wati gara-gara cahya risih saat wati menanyakan adit, adit itu gebetan sahabat wati dan itu menyebabkan lost contact..

“eh lu kenal yang namanya adit gak? Anak pgri 1 juga” ujar wati
“gak gua gak kenal adit adit itu” ujar cahya
“ih serius, si adit kenal sama elu masa lu gak kenal dia?”
“eh beneran gua serius gak kenal”
“emang lu kelas apa? Masa iya dia kenal tapi lu gak kenal?”
“intinya gua gak kenal! Sekali gua bilang enggak ya enggak! Susah lu dikasihtaunya!”

Dari situ wati dan cahya gak ada komunikasi lagi, sudah lost contact. Dan pas bulan maret, tiba-tiba wati dapet satu pesan di facebooknya, pas di buka ternyata dari cahya, ya cahya yang sudah ngebentak pada bulan januari itu. Cahya mengirim kalimat “eh minta nomer lu ath” sebelum membalas wati sempet berfikir ‘kenapa orang yang udah ngebentak minta nomor’ akhirnya wati memberikan nomornya. Mulai lagi, dari situ mereka smsan cuma ini beda, bukan smsan seperti bulan januari itu tapi di bulan maret itu cahya memberikan perhatian lebih. Besoknya, mereka jadian, entah apa yang membuat wati nerima cowok yang baru dikenal itu.

“kamu mau gak jadi pacar aku? ujar cahya
“kayanya engga”
“kenapa?”
“kita baru kenal, aku gak tau kamu kaya gimana”
“kita bisa perkenalan nanti pas udah jadian pasti kita saling kenal”
*hening, wati tidak membalas sms cahya, dan cahya sms lagi*
“gak niat pacaran bukan?”
“niat niat aja”
“terus kenapa gak nerima aku?”
“aku orangnya takut nyesek, gak mau pacaran sama orang bosenan”
“aku gak bosenan, aku janji gak akan bikin kamu nyesek, aku bukan anak kecil”
“ya udah deh jalanin aja dulu”

Akhirnya mereka pacaran. Cahya yang selalu ngasih kabar, perhatian, pengertian dan peka itu membuat wati nyaman, membuat wati makin sayang dan membuat wati tidak bisa suka dengan orang lain selain cahya. Wati selalu percaya dengan cahya, wati selalu dengar kata-kata cahya termasuk perkataan cahya yang selalu bilang “aku gak akan pergi kemana-mana, aku gak akan ninggalin kamu”. Sampai genap 2 bulan pacaran mreka tetap baik-baik saja seperti awal pacaran, tapi perubahan itu terasa saat mereka berhubungan 2 bulan 20 hari. Wati merasa dibodohi dengan kata-kata ‘gak akan ninggalin kamu’ karena pas itu wati gak dikasih kabar sedikit pun, tapi wati tetep sabar, wati tetep bertahan, itu karena apa? Karena wati sayang sama cahya itu. Besoknya cahya ngasih kabar dan komunikasi lagi dengan wati, tapi wati tetap merasakan perubahan dari cahya, kali ini cahya bukanlah cahya di bulan maret itu, bukan cahya yang pengertian, perhatian, peka dan selalu ngasih kabar. Sampai pada tanggal 29 maret wati mendapat petunjuk kenapa cahya aneh. Cahya gak sms wati hari itu, pas wati on fb ternyata dia juga lagi on, akhirnya wati mencoba chat ke cahya dengan kalimat…

“cahya? Senin ikut yu jalan, ngisi liburan”
“kemana sayangku?”
“ayolah”
“kemana dulu? Kalau gak dikasih tau gak mau aku”
“plisss ath nanti juga tau kalau senin ikut”
“kasih tau sekarang!”
“ke krb”
“ngapain? Ya udah iya”
“lg chating sama siapa cahya?”
“banyak”
“siapa? Menel”
“gak usah bahas”

Dari situ wati penasaran dia chating sama siapa saja, wati kepikiran kata ‘gak usah bahas’nya itu, kenapa saat dibilang “menel” atau yang biasa disebut genit, lenjeh atau apalah itu, dia malah bilang gak usah bahas? Akhirnya pas cahya off wati mencoba membuka fbnya. Dan ternyata isi inbox nya cahya ‘minta nomor ke banyak cewek. Deg! Langsung wati lemes, wati nyesek, wati sakit hati. “kenapa harus gini? Kalau bosen ya bilang aja! Gak usah kaya gini!” batinnya. Sambil menahan air mata yang ingin keluar dari matanya dia menutup akun fb cahya dan lebih memilih diam untuk saat ini, besok pas jalan baru diomongin, jadi pegatnya secara baik-baik. Besoknya wati dan cahya ketemu di krb dan wati langsung to the point.

“cahya, kamu kenapa sih? Maaf yah, kemarin aku buka fb kamu, pas kamu bilang gak usah bahas aku penasaran dan pas aku buka kenapa kamu minta nomor banyak cewek? Kenapa? Kamu bosen sama aku? Bilang, jangan gini” ujar wati

Dengan posisi duduk muka ditutup tangan cahya tidak mengeluarkan sepatah kata pun. Gak lama wati bicara kembali “cahya, jawab dong kenapaaa” tetap gak ada jawaban. “ya udah deh gini aja kamu mau lanjut atau udahan? Kalau lanjut kamu jangan gitu lagi, kalau udahan ya gapapa. Aku anaknya gampang” dan sama seperti tadi. Cahya tidak menjawab apa-apa cahya tidak ada reaksi apa-apa. “arghhh jawab kek gini banget ke cewek” batinnya. Akhirnya aku cari makan sama dia di perjalanan diem-dieman, akhirnya wati bilang “gak usah bahas omongan tadi di sms ya” dan cahya hanya bilang “bahas ah” dari situ wati dan cahya mulai bercanda-bercandaan seperti biasa. Di tengah becanda itu cahya mengeluarkan kalimat..
“aku baru sekali diginiin cewek” ujar cahya
“aku juga baru sekali diginiin cowok”
“ya udah impas”

“ha? Impas? Apanya yang impas sih?” batinnya. Setelah itu mreka pulang ke rumah masing-masing. Sampai rumah tidak smsan sama sekali, dan besoknya…. Tiba-tiba cahya sms..

“kamu mau tau gak jawaban aku dari omongan kamu kemarin di krb”
“apa jawabannya?” jawab wati dengan sedikit rasa panik
“sebenarnya apa yang kamu omongin itu benar. Hari-hari yang aku lewatin sama kamu akhir-akhir ini memang bikin bosen. Maaf ya sayang, aku anaknya bosenan kalau pacaran lama lama. Kemarin aku gak jawab soalnya gak berani bilang langsung, sumpah”
Deg! Untuk kesekian kalinya wati merasakan lemas, nyesek, sakit hati, dan tanpa dia sadari dia mengeluarkan air dari matanya. Dengan sok tegar wati menjawab…
“haha bener kan aku, ya udah sekarang terserah kamu maunya gimana”
“aku mau single dulu, maaf”
“oke”

Dan cahya tidak membalas pesan sngkat trakhir dari wati. “arghh apaan sih ini kalau bosen ya bilang langsung kemarin, bukan gini caranyaa, cowok macam apa dia. Kenapa dia gak mikirin susahnya aku mertahanin dia, kenapa dia gak mikirin berapa banyak nyesek yang aku pendam” batinnya, kalimat itu selalu ada dipikiran wati.

– tamat –

Cerpen Karangan: Khoirunnisa Indah Merdekawati
Facebook: Khoirunisa Indah Merdekawati

Cerpen Hati Cewek? Ratusan merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Buku Diary Yona (Part 1)

Oleh:
Hari ini angin bertiup cukup kencang, membuat suasana menjadi dingin. Yona duduk di atas rumput basah yang terkena embun pagi. Seperti biasa dia akan duduk di taman belakang sekolah

Surat Terakhir

Oleh:
Dan Seterusnya Rasa Ini Selelu Terjadi… Dan Tak Pernah Berkurang… Hatiku Hanya Untuk Dirimu… Aku Bahagia Hanya Bila Kamu Bahagia… Cinta Cinta Cinta… Aku Jatuh Cinta… Prok… prok… prok…

Tidit…Tidit… (Part 1)

Oleh:
“Tidit… tidit..” Bunyi ponsel Luna terdengar menggema di udara. Ponsel itu ia letakkan di atas sebuah meja belajar di kamarnya. Ponselnya beberapa kali berdering mengeluarkan nada yang sama. Namun,

Berpisah Bukan Berarti Berakhir

Oleh:
Siang itu, jalanan lumayan sepi. Doni mengayuh sepedanya dengan cepat, diikuti oleh Rahma yang sedikit tertinggal di belakang, namun berusaha agar posisinya sejajar dengan Doni, hingga akhirnya mereka bersebelahan.

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

3 responses to “Hati Cewek? Ratusan”

  1. tiara says:

    cari cerita yang lebih menarik dong..yang msuk ke hati gitu..

  2. septian indra p says:

    knapa ya cari perempuan susah sekali

  3. Dinbel says:

    Aku suka sama bahasa dalam penyampayan ceritanya, bener2 untuk anak sekolahan & kayanya yang ngarang masih smp ya, ( maaf) soalnya bahasa nya polos bangets, tapi bahasa seperti itu lah yang membuat cerita nya jadi menarik.
    Di tunggu kakak, karya selanjutnya:-)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *