I’m Here For You

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Sedih
Lolos moderasi pada: 22 December 2015

Sudah lama memang, tapi aku belum bisa melupakanmu. Seharusnya aku tidak boleh seperti ini. Tapi, mungkin jika saja aku menahanmu dulu, mungkin kamu tidak akan pergi. Aku meletakkan mawar merah yang ku bawa di sebuah bangku taman. Lalu angin lembut menyapaku, perlahan melewati diriku. Mungkinkah ini dirimu? Dan sekarang aku masih di sini, di taman belakang sekolah, tempat terakhirku melihat senyum manismu. Rasanya masih sama. Menyakitkan.

Memoriku kembali memutar detik-detik itu, air mataku perlahan turun. Sakit membayangkan dirimu, bahkan untuk membayangkan mata cokelat indahmu, tampannya wajahmu dan baiknya dirimu. Aku menunduk, menikmati rasa rindu yang menyelimuti hatiku. Tapi aku terus membayangkan dirimu berada di sampingku menggenggam erat tanganku dan tersenyum manis kepadaku. Dan aku tau itu tidak akan mungkin lagi. Tidak akan pernah.

“Ada apa denganmu?”

Pertanyaan itu mengagetkanku. Buru-buru aku menghapus air mataku, karena aku tahu, dari suaranya, orang yang berada di depanku sekarang bukan orang asing. Ya, dia teman sekelasku.
“Eh… tidak, tidak apa-apa”
“Yakin? Matamu terlihat merah. Kau menangisi Cross lagi?” Tatapannya tajam, dengan cepat aku mengalihkan pandanganku darinya.
“Kamu masih nunggu dia? Sampai kapan? Sampai dia balik?” Sudut bibir kirinya terangkat. Dan dia memutar bola matanya.
“Sampai kapan pun Cross gak akan balik ke dunia kita Irin.. ”

Aku menggenggam liontin kalung yang ku pakai, kalung itu dari Cross, ada huruf ‘I’ dan ‘C’ di liontinnya, dia memberikan itu sebelum dia pergi.
“Aku tau Nick.. tapi, aku mencintainya” air mataku menetes lagi. Nick memelukku, di sini, di tempat yang sama saat Cross memelukku setahun yang lalu sebelum dia benar-benar pergi.
“Dia berjanji akan kembali dan menemui ku di sini, di tempat aku melepasnya pergi ke Australia. Dia tidak mengizinkanku untuk mengantarkannya sampai bandara. Dan dia tidak menepati janjinnya, dia.. dia gak kembali, dia gak akan pernah menemuiku di sini” Aku terisak di pelukan Nick.

Rasanya masih sakit mengingat saat aku mendapat kabar bahwa Cross mengalami kecelakaan pesawat. Hatiku seperti disayat-sayat. Bahkan terasa hancur. “Sudahlah Rin, jangan seperti ini, percayalah Cross sudah tenang di sana. Kau harus mulai bangkit. Aku yakin perlahan kamu akan bisa melupakan Cross.” Nick melepaskan pelukannya dan mengusap air mataku. Entah mengapa, aku merasa tenang setelah Nick memelukku. Lalu dia pergi begitu saja, sebelum aku sempat berterima kasih atas pelukannya.

“Ting..” bel rumahku berbunyi. Aku segera turun untuk membuka pintu. Rupanya sahabatku, Sheril, gadis feminim cantik berkulit eksotis, bermata cokelat senada dengan warna rambut bergelombangnya.

“hai Rin, biasa, aku mau pinjam buku catatan mapel Ipsmu, aku ketinggalan materi”
Tidak heran, dia sudah sering ketinggalan materi, dia selalu dipilih untuk mewakili sekolah di ajang olimpiade sains. Dia sangat pintar, wajar bila banyak adik kelas di sekolahku menyukainya.
“oh, tentu. Ayo masuk, biar ku carikan dulu bukunya.” aku langsung mengajak Sheril menuju kamarku untuk mencari buku yang akan dipinjamnya. Tidak sengaja sikuku menyenggol tumpukan buku di sebelahku. Lalu beberapa lembar foto jatuh perlahan dari salah satu buku. Tanpa basa-basi aku langsung mengambil foto-foto itu. Aku melihatnya.

‘glek’.
Aku terdiam.
“Apa itu?”
Sheril melihat apa yang ku pegang. “Rin…” suaranya melemah seperti menyesal.
“Aku tidak apa-apa, lagi pula ini hanya foto-fotoku dan Cross. Aku tidak akan sedih”

Aku tersenyum mencoba menutupi rasa sedih dan rasa rinduku yang merajalela ini ketika melihat saat-saat indah ku bersama Cross. Foto-foto ini memang sengaja ku letakkan di dalam sebuah buku karena aku selalu menangis melihatnya. Tapi kali ini aku kuat menahan air mata. Aku langsung menyimpan foto-foto itu lagi dan kembali pada tujuan awalku. Seiring dengan bergantinya waktu, aku terus mencoba untuk dapat menerima perginya Cross, tapi aku putus asa, karena sudah setahun aku mencobanya tapi tetap saja aku tidak bisa menerima kenyataan. Tapi di samping itu semua, aku merasa bahwa Nick dan aku mulai dekat. Entah ini perasaanku saja atau apa, tapi yang jelas kita semakin dekat.

Sore itu, aku dan Sheril pulang sekolah diantar Nick dengan mobil warna merahnya. Nick memilih mengantarkan Sheril duluan, entah mengapa, padahal rumah Sheril lebih jauh dari rumahku.
Beberapa saat setelah Sheril turun dari mobil tidak ada percakapan antara aku dan Nick. Lalu Nick mulai bicara.
“Kamu mau langsung pulang atau ke mana dulu?”
Kebetulan saat itu aku memang ingin ke toko bunga untuk membeli mawar merah lalu pergi ke makam Cross.
“Sebenarnya aku mau ke toko bunga dulu, lalu aku mau ke makam.”
“Sudah ku tebak”

Dia mengatakan itu sambil tersenyum padaku, sangat tampan dan manis. Aku berlutut di samping salah satu makam dan meletakkan sekuntum mawar merah lalu menyiramkan air di atas batu nisannya. Di batu nisan itu tertulis nama Cross. Lagi-lagi aku menangis, aku benar-benar mencintainya. “Jangan nagis lagi Irin…” Kata Nick sembari mengelus rambutku dengan lembut. Aku memang selalu menangis jika teringat hal-hal tentang Cross. Lalu Nick menarik tanganku sampai aku berdiri lalu dia memelukku dan mengatakan, “Rin aku mencintaimu, aku ingin kamu melupakan Cross dan mulai mencintaiku. Aku ingin dirimu ada di sampingku, menemaniku di sisa hidupku ini. Hidupku akan berakhir dalam waktu singkat.”

Aku merasa tenggorokanku seperti tercekat mendengar apa yang dikatakan Nick, mungkin itu karena sebenarnya aku merasakan hal yang sama kepadanya. Mencintainya.
“Apa maksudmu berkata seperti itu? aku tidak mengerti”
“tenang saja, kamu akan mengerti sendiri nanti”

Nick mencium keningku dan mengantarkanku pulang. Aku masih tidak mengerti apa maksud dari perkataan Nick tadi. Setelah kejadian itu, aku menjadi tidak seperti biasanya kepada Nick. Sikapku menjadi dingin, entah mengapa aku bersikap seperti ini. Mungkin karena aku takut semakin mencintainya dan kehilangannya juga seperti aku kehilangan Cross.

Hari itu Nick mengajakku ke taman belakang sekolah. Dia menyodorkan sepucuk surat.
“Dari Cross, dia menitipkan surat ini sebelum dia pergi ke bandara.” kata Nick sambil memberikan surat itu padaku.
“Surat untukku? dari Cross?”
“iya, dan maaf baru sekarang aku memberikannya kepadamu. Seharusnya sudah ku berikan beberapa bulan lalu saat hari ulang tahunmu.”

“lalu, mengapa baru sekarang kau berikan?”
“maafkan aku Rin, aku melakukan ini karena aku mencintaimu” tangannya meraih tanganku tapi segera ku tepis. Aku langsung menyambar surat itu dan pergi menjauh dari Nick karena air mataku sudah mulai mencair. Aku kecewa Nick. Setelah pulang sekolah dan sampai di rumah, aku langsung menuju kamarku dan mengunci pintu. Ku buka perlahan, kertas itu terlihat sudah lama sekali tertekuk. Aku menarik napas sebelum membacanya. Menyiapkan mentalku.

“Hai sayang… mungkin sekarang saat kamu membaca surat ini, kamu kecewa kepadaku. Maafkan aku, aku tidak bisa menepati janjiku untuk kembali dan menemuimu lagi. Aku tidak tahu kenapa aku merasa tidak akan bisa kembali untukmu. Tapi tidak perlu takut sayang.. aku telah meminta Nick untuk menjagamu saat aku tidak bisa menjagamu. Aku percaya kamu akan bahagia dengannya. Dan ku mohon padamu, jangan pernah menangis kalau aku tidak dapat berada di sampingmu lagi. Maafkan aku sayang.. aku mencintaimu.”

“Cross..” Suaraku gemetar, air mataku meleleh dan jatuh di atas surat dari Cross. Ku dekap erat surat itu. Aku merasakan hadirnya di sini.
“Seharusnya sekarang kau di sini Cross… Seharusnya sekarang kau yang di sini…” Aku menangis sesenggukkan.

Aku memang mencintai Nick, tapi kau harus tahu Cross, aku selalu menunggumu kembali, dirimu adalah kekasihku dan tidak akan pernah terganti sampai kapan pun. Aku akan terus bertahan walau hanya berteman bayangmu. Beberapa hari aku setelah itu, tiba-tiba aku mendapat kabar dari salah satu teman sekelasku bahwa sekarang, Nick, telah pergi. Oh Tuhan, jangan lagi. Aku merasa seperti sesak di dadaku dan rasanya hatiku seperti hancur berkeping-keping. Mengapa? Mengapa harus orang-orang yang aku cintai? apa salahku hingga Tuhan mengambil orang-orang yang ku cintai.

“Nick!!” Aku berteriak putus asa. Aku berlutut di samping sebuah makam. Namun sekarang di batu nisannya tertulis nama Nick.
“Maafkan aku Nick… aku memang mencintaimu, tapi aku selalu setia kepada orang yang ku tunggu.”
Sekarang dua orang yang ku cintai telah berada di alam yang berbeda denganku. Memang sakit melihat keduanya pergi, tapi aku harus kuat. Aku harus mencoba merelakan keduanya.

Dua tahun berselang setelah kematian Cross, dan setahun setelah kematian Nick. Akhirnya aku bisa merelakan mereka berdua pergi, aku jugamulai melupakan cintaku kepada Nick. Dan sekarang bukan air mata yang hadir saat aku mengenang Cross, tapi senyum, senyum untuk menunjukkan bahwa cintaku tidak akan hilang walaupun setelah kematian Cross. Dan aku juga masih di sini Cross, di tempatmu dulu berjanji padaku untuk kembali. Tapi aku di sini bukan untuk menangis menunggumu atau untuk menangisi kepergianmu, melainkan untuk tersenyum mengenangmu. Aku semakin tersenyum karena saat aku mengenangmu di tempat ini, angin yang lembut menyapaku. Dan aku merasakan hadirmu Cross, aku merasakan dirimu memelukku.

Jika memang kau hadir di sini sekarang, ku ingin kau melihat senyum manisku ini. Aku juga ingin kau tahu bahwa mulai sekarang, saat aku mengingatmu, senyum ini tidak akan beranjak pergi dari wajahku, untukmu. Aku akan selalu tersenyum saat aku merindukanmu, dan ku harap kau akan datang menyapaku seperti saat ini. Aku akan selalu di sini Cross, aku selalu di sini. Dan terima kasih Cross, terima kasih telah menjadikan aku sebagai kekasih terakhirmu.

Cerpen Karangan: Alfinatuz Zuhro Hilda
Facebook: Alfinatuz Zuhro Hilda

Cerpen I’m Here For You merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

WhatsApp


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Sebungkus Sesal

Oleh:
Suasana hari ini sangat sepi. Hanya suara gesekan dedaunan pada tanah yang menjadi melodi siang ini. Ya, siang yang panas ini. Tak ada awan, yang ada hanyalah sinar mentari

The Last White Rose

Oleh:
Kupandangi mawar putih yang berada di dalam vas transparan di atas meja riasku. Mawar itu selalu kurawat sehingga terlihat indah saat kupandang. Di samping mawar putih itu ada sebuah

Wajah di Balik Jendela

Oleh:
Angin pagi berhembus begitu segar. Aku menghirup udara pagi dengan perasaan bahagia. Aku pun memutuskan untuk bersepeda di jalanan kompleks ini. Kompleks yang baru aku dan keluargaku tinggali. Kami

Ku Kira itu Cinta

Oleh:
Aku memandang ponsel BBku dengan geram. Kini, ponsel bukanlah sarana penyemangat, hiburan ataupun komunikasi bagiku khususnya. BB ini menjadi suram bagiku. Dentingan dan LED BBku pun tak pernah ku

Ku Bawa Hatiku Ke Dalam Damai (Part 2)

Oleh:
Tiga hari kemudian, Edo datang menghampiriku. Saat itu aku sedang duduk di taman, sepulang kuliah. Sementara Alya dan Teo pergi, kencan. “Hei Mel, kok sendirian aja?” “Alya kencan sama

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *