Kiss The Rain

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Sedih, Cerpen Patah Hati, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 23 February 2014

Namanya Dewa, dia teman sekelasku sejak kelas XI di SMAN 1 Bintang Timur ini, dan akan terus menjadi teman sekelasku di kelas XII nanti, ada sedikit rasa sesak, penyesalan dan juga bahagia jika membayangkan hal itu, karena dimulai dari hari itu, rasa itu, dan akhirnya berujung pada kebencian ini.

Bagiku, awal masuk tahun ajaran baru di kelas XI SMA ini terasa biasa saja dan tak ada yang spesial, namun akhirnya aku mulai menyadari ketika dengan tak sengaja aku menjadi lebih sering satu kelompok dan ‘berbarengan’ dengan dia, dan mulai saat itu, rasa ini pun muncul, tumbuh, bahkan semakin dalam sejak awal pertama aku merasakannya.

“heh rin, masa sih kita sekelompok lagi di pelajaran bio ini? Ah bete nih..” kata Dewa kepadaku dengan nada bercanda
“ah bete apa seneng kali tuh, secara kamu tinggal terima jadi kan?! Untung aja kamu masih mau ikut diajak kumpulan kelompok, ya meskipun aku aku juga yang kerjain” balasku rada sedikit bete
“yah iye dah ampun, jangan bete gitu dong ah, jadi sekarang kerja kelompok di rumah kamu lagi kan?” katanya sambil menatapku
DEG, tiba tiba saja terasa ada sedikit sengatan yang menjalar ke seluruh tubuhku ketika aku menatap matanya dengan aura serius itu
“iya.. tapi anak anak yang lain kayaknya gak pada bi..”
“udah gak papa kita berdua aja! Aku pengen tugas itu cepet selesai” potongnya sambil masih tetap menatapku
“gitu ya? Iya deh, berdua aja gak papa kok..”

Dan akhirnya saat pulang sekolah aku dan Dewa kerja kelompok bersama di rumahku, meskipun agak sedikit canggung tapi akhirnya hari itu menjadi hari yang sangat sempurna dan menyenangkan untukku, karena tanpa sadar aku dan Dewa telah lama menatap dan rasanya saling bercakap dari hati ke hati, lewat sebuah tatapan.

Satu minggu kemudian kita menjadi semakin dekat dan dia pun sering mengirimkan sms setiap malamnya, meskipun hanya untuk menanyakan sebuah tugas, tapi sms itu lah yang selalu aku tunggu setiap malamnya.

Seperti biasa ada satu sms masuk dengan tulisan ‘Dewa?’ di layar cellphone ku, aku agak sedikit terkejut ketika mambaca pesan singkatnya, yang sekaligus membuat hatiku melayang sekaligus jatuh disaat bersamaan.

‘Rini, mau jadian gak sama aku?’
‘hahaha, kamu salah kirim tuh Dew’
‘yah? Aku serius! Mau jadian gak, Rini?’

DEG DEG DEG, tiba tiba aku merasakan ada di taman berbunga dan melihat banyak kupu kupu indah disana.. dan akhirnya aku membalas..

‘ehmm, berani ngomong langsung gak kamu?’
‘berani! Mau ngomong dimana? kalau bisa di tempat sepi yah..’

sesaat mencul ide untuk menguji keseriusannya, dan aku pun mengirim..

‘di depan kelas? Haha’
‘hah depan kelas?! Boleh lah, apa sih yang nggak buat kamu’

Dan malam itu menjadi malam sempurna untukku, sampai aku tak bisa tertidur hanya untuk terus berpikir apa yang akan terjadi besok.

Dan besok pun hal itu terjadi…

“Rini, please, kamu mau kan jadi pacar aku?”
“ehm gimana ya dew, sebenarnya..”
“Riniii terima ajaaa, itu ketauan dari mata kamu yang gak bisa tidur gara gara kepikiran hari ini kan” salah satu teman ku pun berteriak dari belakang
“jadi bener semalem kamu gak tidur?” tanya Dewa selidik kepadaku
“hehe i iya deh Dewa, aku terima..”
Prokkk prokk prokkk cie ciee dan suit suitttan pun bersahut sahutan bahkan sampai ke luar ruang kelasku.

Seminggu setelahnya pun kita menjalani hari hari seperti biasa layaknya dua sejoli yang saling mencintai, Dewa mengajakku untuk buka puasa bersama disaat bulan Ramadhan. Meskipun kita sudah sebulan ini menjalani hubungan tapi kita belum pernah sama sekali merasakan buka puasa bersama dan tentu ini akan menjadi hal yang paling kutunggu tunggu.
dan sehabis ashar pun ada sms yang masuk ke cellphone ku yang tentunya berasal dari Dewa

“rin maaf, aku gak bisa terusin lagi kebohongan ini, aku udah berbohong sama kamu sebulan lebih dan setelah aku pikir pikir lagi lebih baik aku akhiri kebohongan aku sekarang. Maaf, lebih baik kita gak usah kenal lagi satu sama lain. Trims, bye”
seketika pesan singkat itu bagai pisau belati yang langsung menohok tenggorokanku dan tanpa sadar setetes air mata ini pun menetes begitu saja, hanya setetes..

“maksud kamu kebohongan apa? Jadi selama ini? Kamu Cuma mainin aku dengan segala kemanisan dan kebaikan yang kamu tutup tutupin itu? Jadi buka puasanya…? Ahh” balasku

“iya aku bohong, aku cuman mau buktiin ke temen aku kalau aku bisa dapetin kamu, tapi aku gak sungguh sungguh cinta sama kamu. Maaf, aku tau kamu pasti sakit hati banget akan hal ini, tapi ini lah aku dengan segala kekuranganku, kamu terlalu baik buat orang kayak aku. Lebih baik kita kembali ke awal aja seolah gak ada hal apapun yang terjadi antara kita. Note: untuk buka puasa lebih baik kamu buka sendiri, tanpa aku”

aaahhh hari itu aku merasa bagai seluruh awan terus menumpahkan airnya ke bumi, dan untukku itu seperti air mata kesedihanku… aku pun langsung mendelete kontak dan segala apapun tentangnya dari cellphone ku. Bodohnya, aku terus berjalan maju ke luar dengan diiringi derasnya hujan saat itu, sendirian.

Masih teringat jelas saat ku terluntang lantung di jalanan tak jelas arah bahkan sampai tersesat karena rasa yang begiku sakitnya menjatuhkan ku ke dalam bumi, membuatku bahkan lebih dari patah dan takkan pernah bisa menghapuskan kekecewaan ini begitu saja.

Saat itu, diiringi dengan derap langkah dan rintihan hujan di sore itu, aku memutuskan untuk kembali pada diriku sebelumku mengenal seorang Dewa, dan akan terus seperti itu.

Cerpen Karangan: Triw
Blog: http://tridian88.blogspot.com
bisa cari tahu di; https://www.facebook.com/tridian.kusumadewi
@tridiankusuma
atau http://tridian88.blogspot.com/

Cerpen Kiss The Rain merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Aku dan Jarak

Oleh:
Jarak? Aku menyebutnya bukan penghalang. Melainkan penghubung. Sesuatu seperti penguat atau bahkan bisa jadi suatu penghambat. Semua itu tergantung bagaimana jarak berpihak. Aku menjalani hubungan jarak jauh ini selama

Our Friendship (Part 4)

Oleh:
Pulang sekolah pun tiba. Diva, Alvin, Rieta dan Rey berjalan berbarengan menuju parkiran. “Oh ya, guys.. I have a good idea, nih.. Gimana kalau hari ini kita pulang barengan

Calon Masa Depanku

Oleh:
Namaku Renanda Ayunita biasa dipanggil rere Saat ini aku masih berstatus sebagai pelajar. Yah di SMP yang Cukup terkenal di kota Riau saat ini aku berada di kelas 1X.

Seperti Kau dan Hujan

Oleh:
Semenjak kekasihnya meninggal, Nasya gak pernah tersenyum lagi. Kanker hati telah merenggut nyawa orang yang sangat dicintainya itu, sekian lama mereka bersama, sulit bagi Nasya untuk menerima keadaan jika

Penantian Tak Berujung

Oleh:
Semilir angin malam dan taburan cahaya lampu perkotaan menyita perhatian Nafisa. Kerlap-kerlip lampu rumah perkotaan, kendaraan yang silih berganti, dan gemerlap cahaya bintang-bintang angkasa mengingatkan Nafisa pada masa lalu.

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

2 responses to “Kiss The Rain”

  1. Silvia Sakinah says:

    agak sedikit gak nyambung sama judul

  2. Lusi Aetin says:

    Good job

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *