Kurang Sabar Apa Aku Ini

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Sedih
Lolos moderasi pada: 24 October 2015

Nama aku Silvi, aku siswi di salah satu SMK swasta di jakarta. Selama aku pacaran aku memang lebih sering LDR. Karena aku memang dilarang pacaran sama orangtuaku, apa lagi sama Mama. Mama tuh pengen aku lulus sekolah dulu terus kuliah baru deh boleh punya pacar. Karena takut terjadi yang macem-macem sama aku. Tapi yang namanya remaja pasti ada rasa penasaran dan justru yang dilarang itu yang akan dilakukan anak zaman sekarang.

Di tahun 2013 ini tepatnya 31 Juli 2013 aku punya pacar namanya Ardi sudah berjalan 8 bulan, sebenarnya sih nama aslinya Heri. Tapi lebih tekenal dengan sebutan Ardi. Awalnya sih kita berkenalan di Facebook, yaaa biasalah kenalan, chattingan, minta nomor hp, terus jadian deh. Awalnya sih dia cuma ngajakin aku RL’an doang, eh nggak tahunya malah jadian beneran. Kenapa aku bisa secepat itu yah sayang dan cinta sama dia. Face to face aja belum pernah cuma lihat dari foto mungkin karena dia baik, tapi kalau yang baik sama aku mah banyak tapi aku ngerasa nyaman aja sama dia.

Walaupun jarak kita jauh aku di daerah batu sari dia di daerah karet tapi aku yakin kalau kita bisa jaga kepercayaan pasangan kita. Ya maklumlah kita tuh LDR, tapi sebenernya dia tuh nggak nganggep LDR. Ya tapi sih kayaknya kalau dilihat dari sikap dia aku sih meyakinkan, tapi kan aku nggak tahu perasaan dia yang sebenernya kayak gimana. Ya mudah-mudahan sih dia beneran sayang sama aku. Emang sih dia selalu bilang sayang dan cinta cuma sama aku, tapi dia tuh terkenal dengan Modusnya. Udah punya aku tapi masih aja ngejar cewek lain, ceweknya keganjenan juga lagi. Tapi ya sudahlah, mungkin dia merasa kesepian di sana karena nggak ada aku di sampingnya.

Setelah aku percaya sama dia kita berkomitmen harus selalu saling jujur dan terbuka. Saking jujurnya dia sampe bilang sama aku kalau dia lagi suka sama cewek lain selain aku. Jujur aja aku cukup kaget karena orang yang selama ini aku sayang secara tidak langsung mengkhianati aku. Tapi aku selalu sabar ngadepin sikap dia yang kayak gitu. Dia itu emang cowok yang paling jujur yang pernah aku temuin, sampe-sampe mau selingkuh pun bilang sama aku.

Entah kenapa aku izinin, karena dia bilang cuma pengen balas dendam sama cewek itu. Sebenernya aku larang dia buat balas dendam, tapi ya sudahlah aku nggak boleh egois. Padahal sih sebenernya aku sakit banget dengar kenyataan itu. Tapi ya sudahlah aku sabarin aja, toh aku yakin lama-lama dia akan sadar. Dan akhirnya kami pun bertemu untuk yang pertama kalinya di depan sebuah mall di kawasan Jakarta. Jujur aja aku sangat senang dan dag dig dug seeerr. Aduuh makin cinta deh aku sama dia.

Tapi kok lama-lama dia malah makin gitu yah, dikasih kesempatan sekali buat selingkuh eh malah ketagihan. Tapi aku selalu sabar ngadepin sikap dia. Pokoknya aku harus yakin kalau dia bakal jaga kepercayaan aku. Aku selalu bilang yang penting kita jujur, walaupun jujur itu menyakitkan buat kita. Dia selingkuh aku sabar, dia modus aku sabar, dia deketin mantannya aku sabar juga. Aku sendiri pun bingung kenapa aku bisa sesabar ini, karena aku tuh nggak bisa marah.

Setelah beberapa bulan nggak ketemu, dia pun ngajakin aku ketemuan. Aku pun langsung mengiyakan. Karena aku juga kangen banget sama dia. Aku bertemu malam hari di depan gang rumahku, karena kalau di depan rumah aku takut ketahuan keluarga aku wah bahaya banget tuh. Aku seneng banget deh bisa ketemu sama dia lagi. Dia mengajak abang sepupunya dan aku pun dikenalin dengan sepupunya. Ada satu kalimat yang bikin aku kaget.

“yang, kiss dong.” Dia minta kiss sama aku, Oh My God!!! Jujur aja sebenernya aku juga pengen, tapi aku masih bisa menahan karena belum waktunya lagi pula di situ ada sepupunya. Setelah selesai melepas rasa kangen aku pengen pulang karena sudah terlalu malam bagiku. Maklum aku nggak boleh ke luar malam. Pas sampai rumah dia sms aku dia bilang, “makasih yah sayang atas waktunya dan udah mau ketemu sama aku.” yang bikin aku ngefly, dia bilang kalau sebenernya tadi tuh dia pengen banget peluk aku. Udah pengen dipeluk pengen dicium juga pula.

Tapi dia malu sama abang sepupunya. Aku pikir setelah dia ngenalin aku sama abang sepupunya itu dia nggak akan modus dan deketin cewek lagi, eh ternyata masih, oalah sabar Silvi sabar. Dia jujur banget lagi kalau masih ada rasa sama mantannya, tapi dia bilang cinta dia cuma buat aku aja. Aku sadar kok aku emang bukan cewek sempurna secara fisik, tapi aku punya cinta yang tulus dan sempurna untuk dia.

Berapa bulan nggak ketemu jadi kangen lagi, akhirnya kita memutuskan untuk ketemu yang ketiga kali di gang rumah aku. Kali ini dia sama temennya, Oh My God dia minta kiss lagi. Tapi aku nggak mau karena aku sama sekali belum pernah, jujur sih sebenernya pengen ngerasain. Untungnya dia ngertiin aku karena aku paling nggak mau sama yang kayak gituan. Jadi Silvi harus sabar lagi deh. Hmm, seperti biasa dia masih tetep modus sama cewek lain. Dan aku pun harus terus mengorbankan perasaan aku lagi demi menjaga hubungan kita. Dan satu lagi yang bikin aku harus bener-bener ikhlas mengorbankan perasaan aku karena dia sempat berhubungan dengan cewek lain. Aku ngizinin karena aku emang nggak bisa kayak gitu ke dia.

Terkadang aku suka nangis sendiri melihat sikap dia ke aku. Tapi aku coba tahan, kuat, dan sabar, aku nggak boleh lemah. Aku nggak boleh nunjukin rasa sedih dan kecewa aku ke dia. Entah kenapa dia saat hubungan kita berjalan 8 bulan dia mulai berubah. Ardi yang sekarang bukanlah Ardi yang aku kenal dulu. Sekarang jadi cuek, nggak peduli, nggak perhatian, kalau bukan aku duluan yang mulai sms dia nggak akan sms aku. Sekalinya sms itu pun nggak dibales lagi sama dia. Pokoknya jauh beda dengan yang dulu walaupun dulu dia sering modusin dan deketin cewek dia tetep ngasih perhatian, peduli sama aku, dan tetap ngabarin aku.

Sekarang dia yang janji buat ketemu tapi dia juga yang selalu mengingkarinya. Pertemuan yang selanjutnya dia nggak jadi datang karena hujan, okelah aku maklumin karena aku juga nggak mau dia sakit karena bela-belain buat ketemu aku. Pertemuan yang selanjutnya dia lagi yang batalin karena lebih milih main sama temannya, okelah gak apa-apa walaupun dia punya pacar tapi nggak boleh lupa sama temen jadi aku maafin lagi dan aku nggak marah. Dan pertemuan yang selanjutnya lagi sih sebenernya aku menolak karena aku takut kalau akan terjadi lagi seperti yang kemarin-kemarin. Tapi kali ini sih dia bilang beneran janji sama aku kalau pasti beneran ketemu. Tapi ternyata di hari itu dari pagi dia sama sekali nggak ngabarin aku.

Aku emang sengaja nggak sms dia duluan karena aku pengen dia nepatin janjinya niat dari hatinya bukan paksaan dari aku. Ternyata sampai malam pun dia nggak ngabarin aku. Dan aku sms dia pun balesnya lama dan hasilnya nggak jadi ketemuan lagi karena dia mendadak ke suatu tempat sama temannya. Jujur aku sangat kecewa banget sama dia karena udah kesekian kali nggak jadi ketemu. Emangnya nggak bisa gitu sedikit aja luangin waktu buat ketemu aku.

Aku yang kamu kecewain tapi kenapa kamu yang marah sama aku, sms aku nggak dibales, telepon aku nggak diangkat. Padahal mah aku pengen bukan sekedar ketemua aja sama dia. Tapi pengen banget jalan sama dia. Tapi itu hanyalah mimpi dan khayalan aku saja yang nggak akan mungkin terjadi padahal itu adalah momen yang sangat aku tunggu selama 8 bulan kita menjalani hubungan dimana saatnya kita jalan bisa berdua bersama. Pokoknya aku harus ekstra sabar lagi deh sama dia.

Tapi mungkin cuma aku kali yah yang sabar ngadepin dia, aku mencoba untuk menahan air mataku agar tidak terjatuh. Tapi kali ini aku bener-bener nggak bisa nahan lagi. Sepanjang malam aku menangis karena kekecewaan yang amat mendalam. Padahal aku nggak pernah nuntut lebih sama dia, aku nggak pernah nuntut dia buat selalu bisa ngajak aku jalan, anter jemput sana sini. Aku ngertiin karena dia nggak punya motor, aku nggak pernah maksa dia buat beli atau minjam motor sama orang lain.

Mungkin cewek lain belum tentu bisa terima karena cewek zaman sekarang yang penting cowok itu punya motor dan bisa jalan sana sini, antar jemput sana sini. Tapi aku bukan tipe cewek yang kayak gitu, dia sayangi dan cintai aku dengan tulus dan bisa terima aku apa adanya aja aku pun udah merasa bahagia. Tapi kenapa sekarang jadi kayak gini? Apa sih salah aku sampe-sampe aku diginiin sama kamu? Padahal aku selalu berusaha bagaimana caranya untuk mempertahankan hubungan kita.

Ketika mulut aku tak mampu untuk berbicara hanya mata aku yang dapat berbicara dan mengungkapkan apa yang aku rasain sekarang. Aku hanya bisa menangis, menangis dan menangis. Tapi aku selalu mencoba untuk selalu bersabar karena hanya itulah yang dapat aku lakukan. Semoga kamu sadar siapa orang yang tulus mencintai kamu. Walau sehancur apapun hatiku saat ini, tak pernah sedikit pun terlintas dalam benakku untuk membalas perbuatanmu dan pergi dari sisimu.

Love you Ardi sayang.

Cerpen Karangan: Silvi Rima Debriyanti
Facebook: Silvi Rima Debriyanti

Cerpen Kurang Sabar Apa Aku Ini merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Cinta Tak Direstui

Oleh:
“Bila ada pertemuan di dunia ini maka akan ada perpisahan di sampingnya, bila ada kebahagiaan di dunia ini maka akan ada kesedihan di sampingnya.” Aku masih tetap dengan tangisku,

Problema Cinta dan Persahabatan

Oleh:
Jangankan menyapanya, melihatnya saja rasanya aku sudah enggan. Entah kenapa perasaan yang dulunya berbunga-bunga ini, tiba-tiba berubah menjadi batu yang sulit untuk dipecahkan. “hei, yang lagi ngelamun. Hayo, ngelamunin

Sesaat

Oleh:
“Aku cinta kamu sayang.” “I love You To my Lovely.” Kata-kata itu kini tak ada lagi. Hanya jadi kenangan buat gue saja. Kenapa Cuma gue? Apa dia kagak merasakan

Aku Hanya Ingin Cinta Mu

Oleh:
amaku Ferry Fajrul islam aku sering dipanggil Ferry oleh kerabat ataupun teman-teman. Cerita ini berawal tahun 2013 bulan april, aku dikenalkan dengan seorang wanita, yang tidak lain adalah saudara

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *