LDR

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Sedih, Cerpen Patah Hati
Lolos moderasi pada: 19 February 2014

Aku, sebut saja namaku dinda. aktivitas keseharian ku bekerja dan kuliah. di suatu pagi saat di kampus aku memutuskan meminjam buku di perpustakaan, untuk mencari buku yang sedang aku cari statistik ekonomi bisnis tentunya. di saat yang sama kebetulan ada seorang laki-laki yang menghampiriku, dia juga membutuhkan buku yang hanya tinggal satu tersebut. kemudian kami saling berkenalan dan tukar menukar pin bb, dari situ aku mengetahui namanya. setelah kejadian tersebut tak lama pemberitahuan di bb pun masuk. ternyata dari zian. dia berniat mengajak ku untuk mengerjakan tugas kampus bersama yang kebetulan kami memiliki dosen yang sama. aku pun menyanggupi keinginannya.

Keesokan harinya aku menemuinya di perpustakaan saat pertama kali kita bertemu. kemudian mengerjakan soal-soal yang diberikan oleh dosen 2 hari yang lalu. ku akui kemampuannya sangat sangat baik di bidang ekonomi. dari situlah aku mulai menyukainya, apalagi saat sempat mengobrol panjang lebar dia mengatakan kalau dia belum memiliki pacar.. betapa bahagianya diriku…

Komunikasi pun terus berjalan, banyak kata indah yang ia berikan pada ku, tak pernah ia mengucapkan selamat pagi dan selamat tidur pada ku, tak lupa dengan pesan-pesan perhatiannya tentunya,. entah dia merasakan hal yang sama atau tidak. rasa yang begitu melekat, rasa takut kehilangan, rasa sayang, dan rasa peduli. begitu aku sangat amat menyayanginya. rasanya hari-hariku hanya di penuhi oleh namanya “zian… zian… ziaaann…” seolah-olah denyut nadi berteriak memanggil namanya…

Selepas kejadian itu dia sering mengajak ku untuk pergi ke luar, untuk sekedar jalan-jalan dan menemani makan siang. suatu malam dian pun mengajakku ke restoran romantis yang letaknya di daerah kemang, aku pun langsung menduduki meja yang telah dipesan olehnya. sambil menunggu zian datang aku pun memesan sebuah minuman.

Sudah satu jam lebih aku menunggunya hingga hatiku merasa kesal, fikiran ku tak karuan, hati ku kusut mengkhawatirkannya, sebab selama itu handphonenya tak bisa dihubungi. aku kecewa, harapan yang aku angankan perlahan sirna… sakit mendera jiwa. airmata pun tak dapat tertahankan sambil menggerutu dalam hati “mengapa aku mengaguminya?, mengapa aku begitu mencintainya?” jutaan hela nafas telah ku lakukan.. namun hati tak kunjung tenang.

Tiba-tiba ada yang menutup mataku dengan kain berwarna merah, tak bisa ku lihat apapun kecuali merasakan aroma parfum khas yang digunakan oleh zian, mengetahui itu sakit hati perlahan sirna.. detak jantung kembali normal, nafas tak lagi memburu.. tak lama, terdengar kata “I L U” di telingaku, di susul dengan kata “aku akan menjagamu hingga akhir nafas ku, hingga kau tak lagi dapat menikmati senyum ku, hingga kau tak dapat lagi memeluk tubuh ku”. airmata bahagialah yang sekarang turun menyapa pipiku, senyum yang akan mejadi senyum terindah dalam hidupku..

Masih dalam keadaan tertutup mataku ia pun menyanyikan sebuah lagu dengan petikan gitar untuk ku.. lagu yang ia ciptakan dengan syair dan nada yang indah untukku… betapa ajaibnya malam ku ini, tepat di malam ulang tahunku yang ke 19 tahun.. bahagia yang ku rasa tiada tara.. kemudian zian pun membuka kain merah penutup mataku dan berkata “kau menyukainya? maaf bila aku terlalu lancang dan berani untuk menjadi pasangan mu. maaf aku terlambat menemui mu, karena aku terlalu banyak berfikir dan takut untuk menemui mu malam ini., happy birth day adinda ku, yang selama ini aku sayangi”, aku pun menjawabnya… “apa kau bergurau, malam ini sungguh indah untuk ku, bahkan mengalahkan kebahagiaan ku sebelummnya… aku juga sangat mencintaimu, menyayangi mu, bahkan ingin memiliki mu” zian pun langsung mencium tangan kanan ku, dan meneteskan airmata bahagia bersama ku… kami pun langsung memesan makan malam dan menikmati malam bahagia kita sambil menikmati hidangan yang kami pesan…

Keesokan harinya, hari-hari pun berjalan seperti biasa, dan normal selayaknya sepasang kekasih tanpa ada pertengkaran. zian yang begitu lembut, romantis, penyayang, perhatian membuatku bisa bertahan mencintainya,

Hingga pada suatu hari dia berniat meneruskan studi dan pekerjaannya di luar negeri KL (Kuala Lumpur) tentunya. semenjak ia berada di sana dia berubah 60% dari yang sebelumnya, dari yang aku kenal. tak ada malam yang terlewat tanpa meneteskan air mata.. menahan rindu begitu berat apalagi dia sekarang jadi jarang menghubungiku, jarang bercerita kepadaku, bahkan sekarang ia berani membohongiku, aku terlalu mencintainya, hingga aku terpaksa berfikiran positif dan mengindari konflik yang seharusnya aku ungkapkan demi kelancaran hubungan kita… kata-kata indah dan mesranya sudah tak ada lagi untuk ku.. aku ingin memulai percakapan setiap kali aku membutuhkan telinga untuk bercerita, namun tak ada lagi. dia hanya menghubungiku setiap malam jam istirahatnya, aku rela menunggunya hingga tengah malam supaya aku bisa tetap mendengar suaranya, dan setiap ku menunggu hanya untuk kata rindu dan sayang.. dan sekedar menanyakan keadaan, karena dia terlalu lelah dengan kerja dan kuliah yang ia jalani, jadi ia tak bisa berlama-lama mengobrol dengan ku, apalagi hingga larut malam..

Aku berkata hati, apakah seperti ini sakitnya mencintai, dihantui bayangan negatif, di hantui rasa takut…? hingga terbawa mimpi aku mikirkannya, mimpiku sangat aneh… hingga aku menangis saat ku terbangun, menangisi mimpi ku sendiri yang di dalamnya ada zian kekasih ku yang telah memiliki pasangan baru sebelum memutuskan hubungannya dengan ku… bekerja pun tak fokus, kuliah pun nggak konsen, selalu saja kepikiran mimpiku tersebut…

Sebulan kemudian aku mulai bosan dan mencoba bembuka kembali facebook lama ku, dan aku ke kolam pencarian untuk mencari sebuah nama, tidak lain ya nama kekasihku zian, dan aku ketik nama fauziansyah saputra, kemudian beberapa nama pun muncul, dan ku temui sebuah nama yang menggajal tentunya, fauziannya nindi. aku pun penasaran dan membukanya, seketika itu pun aku menangis melihat foto kekasihku sendiri bersama wanita lain. hati ku teriris, bertabur garam yang pedihnya tiada tara, yang sakitnya mendera batin, kecewa, yang ku tunggu selama ini bersikap dusta… tak lama handphone ku berdering dan segera aku menanyakannya.. kata-kata kotor dan kasarku terus meluncur cepat dari mulutku sambil tak heninya airmata ini mengalir… dia pun menjelaskannya dengan nada tenang dan seakan merasa tak bersalah, membuat aku semakin merasa kesal, dia tak lagi peduli pada ku, tak lagi menghargai perasaan ku yang telah menunggu sangat lama untuk melepas rindu… dan menutup telfonnya secara tiba-tiba… penyesalan pun tak henti-hentinya berkata dalam hati dan batin ku…

Entah mengapa aku begitu menyayanginya hingga aku tak bisa melupakannya dan kenangan indahnya… sakit memang mengingat itu semua… namun tetap harus ku jalani hidup yang penuh kesendirian… dan penuh kekecewaan… mungkin ini jalan yang harus aku terima… mengisi hari dengan pengharapan dan penantian saat ia kembali… semoga dia masih mengingatku dan masih mau menghubungi ku…

Miris mmemang mencintai orang yang sudah dimiliki, hati terus meratapi sesal ini “seandainya dulu aku mengikutinya untuk study dan bekerja di luar negari, pasti takkan berakhir seperti ini, aku merindukan belaian kasihmu, ku selalu merindukanmu, ‘adinda’

Cerpen Karangan: Anindirosita
Facebook: Https://www.facebook.com/iindhiie.formellow
anindi rosita dewi
kuliah di stie dharma bumiputera
umur 19 th
mohon kritik dan sarannya ^_^ karena masih banyak kekurangan atas cerpen yang aku buat 🙂

Cerpen LDR merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

WhatsApp


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Kesedihanku

Oleh:
Aku duduk dibangku kelas. Diam membisu seperti biasa. Menatap satu persatu teman yang sedang asyik ngobrol dengan tatapan semu. Biasanya aku, Andika, Ifan, dan Rafli akan bercerita tentang hal-hal

Rasa Yang Tertinggal

Oleh:
Ketika kau tertawa kulihat dengan pasti Oh dirimu menarik hatiku Dan biarkan aku menatapmu Dengan perasaanku yang menggebu tiada henti.. — Pertunjukan pensi itu riuh oleh teriakan-teriakan penonton. Di

Kidzukanai Sonzai

Oleh:
Aku tahu, bersahabat dengan lawan jenis tanpa adanya perasaan adalah hal yang hampir mustahil. Aku tahu, aku tak seharusnya memulai semua ini, Tapi, aku juga sadar, bahkan aku tak

Antara Kau dan Kejora

Oleh:
Pohon yang berjulang tinggi, menguak rindang pada dedaunan. Sepoi-sepoi angin pun mendesau, melambaikan dedaunan dan rerumput seolah-olah menyambut suasana malam yang hening. Malam ini, aku begitu setianya duduk mesra

Maafkan Aku, Mas

Oleh:
Aku terpaku. Perempuan itu menarik punggung tanganku dan menciumnya dengan khidmat. Dan menyisakan beberapa tetes air matanya yang masih menempel di punggung tanganku, lalu diiringi ucapannya yang lirih, “Maafkan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “LDR”

  1. Ikrimah says:

    Eeee cieee cerita nya nyata kan??

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *