PHP Pertama

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Sedih, Cerpen Patah Hati, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 20 September 2013

“Ayo put, ayo buruan ada anak baru disini!”
“Tunggu kenapa nad, anak baru doang sih bukan artis”.

Perkenalkan namaku Puri Nur Hidayah, panggil saja aku Puput. Nah, yang aku panggil nad itu si Nadia Puspita, sahabat ku dari SD.
“Ih buruan, ini cowo loh kece lagi, lu gak mau liat, ya udah kalo gitu BYE!”
“Yehh, males gue kesono rame, mending di kelas ajeh deh”.

Aku aneh dengan cewe cewe di sekolah ku kok pada tertarik ya sama dia, aku memang mempunyai sifat gak peduli dengan cowo, dan aku juga tomboy padahal nama ku cewe banget kan, aneh kan.

“Kriing.. Kriing” *Bel masuk kelas.
“Mana lagi si nad, lama amat, padahal sudah bel. Ah ya udah lah gue tinggal saja”
Setelah aku ke kelas, lalu si Nadia menyusul ku bersama anak baru itu. Ehhmm.. aku lihat-lihat sih dia memang kece badai, eh dia duduk di belakang ku. Lah kok aku jadi deg-degan gini ya, ah jangan sampai deh, bisa-bisa di PHP-in.

“Kriing.. Kriing” *Bel istirahat.
“Eh, cewe yang duduk di depan gue” waktu ingin ke luar kelas, si anak baru itu manggil kita, ya aku tenggepin.
“Siapa? Gue apa si Puput?” Jawab Nadia.
“Oh, yang samping lu itu si Puput, kalau lu siapa?”
“Gue Nadia” Jawab Nadia
“Sini lu berdua” Sahut dia. Ih, ini baru anak baru saja songong banget (Di dalam hati ku).
“Paan?” Jawab ku dengan agak kesel.
“Sini duduk deh, gue bagi nope lu berdua dong, ni disini” Perintah dia
“Buat apaan? lu naksir sama kita berdua?” Tanya aku dengan ketawa
“Hah? naksir sama lu berdua? Gak banget! Ini gue bagi nope lu buat nanyain PR, gue tau gue tu kece jangan nge-FLY deh” Jawab dia
“Ya udah sih! Ni! Ni Nad tulis. Nama lu siapa?”
“Nama gue Satrio” Saat bersalaman sama dia rasanya ada sesuatu yang aneh yang belum aku rasakan.
“Ciee..” ledek Nadia
“Ish apaan sih, yuk ke kantin” Jawab ku dengan kesal.

Besok Harinya.
Pulang sekolah, tiba-tiba si Satrio ngajak aku pulang bareng berdua naik motornya dia. “Eh Puput, pulang bareng yuk, naek motor gue” Tawar Satrio.
“Ciee, sana bareng” Ledek Nadia.
“diem gak lu nad. Emang rumah lu di mana” Tanya ku.
“Gue tetanggaan sama lu, gue kemaren liat lu habis pulang sekolah ngerti. Udah buruan naik!” Jawab Satrio.
Entah mengapa hati ku ini ingin tidak menolak tawarannya dia apakah ini namanya CINTA? Ya ALLAH.. “Ehhmmmm.. Ya udah deh”
“Ya udah, ayo naik”
“Dada Puput sayang, smoga bahagia ya.. Haha”

Hari ini adalah hari yang paling menyenangkan. Entah mengapa hari ini lebih berbeda dibanding hari yang lainnya. Apa semua ini gara-gara adanya Satrio si cowo kece ini. Entahlah yang jelas hari ini beda.

“Kiirng.. kriing” HP ku bunyi, ternyata Satrio menelfon ku, hati ini semakin deg-degan entah mengapa? “Halo, Assalmualaikum” Ku angkat telfon nya.
“Walaikum salam, aku ganggu kamu ya?”
“Ehhmmm engga, ada apaan ya?”
“Engga, lu besok sore ada acara gak?”
“Ehmm kayaknya enggak, emang nya kenapa?”
“Gue mau ngajak lu ketemuan di taman, bisa nggak lu?”
“Bisa, jam berapa?”
“Ehhmm, jam 3 aja ya”
“Okey”
“assalamualaikum”
“Wa’alaikum salam”
Ehhmmm, seneng nya besok diajak ketemuan di taman pula, ah jadi nge-FLY nih. Jangan-jangan dia nembak aku lagi, Ih..

Besok sorenya di Taman
“eh gue mau ngomong sama lu”
“Ngomong aja” Aduh makin deg-degan aja.
“Lu udah punya pacar belum?”
“Kenapa memang nya?” *Dagdidug*
“Lu mau engga pacaran sama teman gue, ganteng juga orangnya, mau gak?”
Hati ku rasanya terpotong-potong, sakiit.. mungkin aku memang terlalu nge-FLY. “Apa? lu ngomong gitu doang. Gue kira Lo.. Sakit hati gue.. Lo..”

Kamu emang bisa ngerti sama apa yang Aku rasain…. tapi apa Kamu bisa mahamin? apa Kamu bisa ngerasain sama apa yang Aku rasain? harus berapa kali airmata ini jatuh karena Kamu.

— TAMAT —

Cerpen Karangan: Difa Hanif Adira
Facebook: Difa Hanif Adira

Cerpen PHP Pertama merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Gerimis Merah (Part 1)

Oleh:
Langit tampak begitu temaram, sesekali suara bergemuruh menggema sayup-sayup dari balik awan, mengabarkan pada semesta bahwa rintik-rintik air hujan bisa jatuh kapan saja membasahi bumi. Angin hanya berhembus perlahan

Aku Membusuk Dalam Bayangan Masa Lalu

Oleh:
Lapuk jiwa ini tersiram lara yang sulit tuk ku keringkan, dimana langkah ini harus ku hentikan begitu lelah ia mencari kepingan–kepingan cinta yang mungkin masih tersisa. Ku raba mungkin

Cinta The Geniuses

Oleh:
Masa-masa Smp adalah awal mula aku berkembang menjadi dewasa. Di smp banyak hal yang kudapatkan. Salah satunya adalah “Cinta”. Jujur aku tidak tahu apa itu cinta? dan kapan cinta

Pengorbanan Cinta Sejati

Oleh:
Aku termenung di kamarku. Menangisi keadaanku saat ini. Bagaimana tidak, seorang yang aku cintai pergi meninggalkanku. Aku mengambil sebuah figura dan ku lihat foto di dalamnya. Aku mengingat bagaimana

Cinta dan Permen Karet

Oleh:
Nama gua angga dan saat ini gua jomblo, mungkin gua jujur atau mungkin juga gua lelah, entahalah intinya gua normal dan suka dengan wanita normal juga. Ini cerita tentang

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *