Sebelum Cahaya Temaram

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Sedih, Cerpen Penantian
Lolos moderasi pada: 29 April 2015

Cahaya, sebuah sinar terang yang selalu ada di sekitar kita. Entah itu cahaya matahari, cahaya bulan, maupun cahaya lampu pijar. Cahaya begitu penting bagi semua orang. Karena tanpa cahaya, dunia akan terasa gelap dan tak akan ada lagi semangat untuk meneruskan hidup! Begitupun aku. Aku hidup untuk menggapai cahaya terang di tengah temaramnya cahaya semangat. Seolah energi yang kupunya hampir punah saat ini. Tapi, aku tak ingin semangatku mati tanpa menemuinya dan memberitahunya betapa aku merindukannya…

“kamu akan pergi berapa lama, Ger?”
Aku terus bertanya hal yang sama di hari-hari menjelang dia akan pergi ke Swiss untuk urusan pekerjaannya. Tapi ia sama sekali tak menggubrisku. “Ayolah Ger, beritahu aku” aku tak mengerti mengapa ia tak pernah menjawabnya. Aku hanya bertanya ‘berapa lama dia akan meninggalkanku’ apa aku salah bertanya seperti itu, jika mengingat bahwa saat itu aku adalah kekasihnya.

Hari itu pun tiba. Rasanya aku ingin menangis di dekapannya untuk yang terakhir kalinya sebelum pergi meninggalkanku dalam waktu entah berapa lama.

“Ger, kamu serius gak mau kasih tau aku kapan kamu balik lagi ke Indonesia?” tanyaku lagi.
“Liona sayang, aku pun tak tahu kapan aku kembali. Tapi yang perlu kamu tahu kalau aku mencintaimu. Aku akan kembali untukmu. Bersamamu..”
“Tapi, Ger..”
“Liona, jarak gak mungkin memisahkan kita. Dan saat aku kembali, aku akan menikahimu sehari sesudahnya”
“Kamu gila. Bagaimana mungkin aku akan siap?”
“Aku gak perlu persiapan apapun dari kamu”
“Bagaimana bisa, Ger. Gimana kalau saat kamu kembali, aku berpaling?”
“Aku tahu kamu, Liona.”

Saat selesai berkata demikian, Gerry mendekap tubuhku. Dia juga mencium puncak kepalaku dalam dekapannya. Entah mengapa, aku begitu takut sekali saat itu.

Hari demi hari, bulan demi bulan. Dan terus berlanjut selama hampir 3 tahun lamanya. Aku merasa lelah. Aku lelah menunggu yang tak pasti. ‘Kejam sekali kau, Gerry. Aku kekasihmu tapi tak sedikitpun kau memberitahu kabarmu padaku secara langsung’ gumamku saat cahaya senja telah memberi kesan indah dan eksotis di pantai kuta ini.

“Liona, come on, kamu gak bisa terus-terusan kayak gini, Li” ucap seorang sahabatku, Arin.
“Aku percaya Gerry, Rin”
“Bagaimana bisa? Bahkan sudah 3 tahun sejak dia meninggalkanmu, dia bahkan tak pernah mencoba menghubungimu. Hanya berlembar-lembar surat. Kamu bahkan tak akan pernah tahu bagaimana suaranya saat mengucapkan kata-kata dari isi surat itu?” cercananya

Ah iya, Arin memang tak begitu menyukai Gerry. Jadi ku rasa mengucapkan hal seperti itu sangatlah mudah untuknya.
“Liona..” panggilnya. Nada keputus asaan terdengar jelas saat dia mengucapkan namaku.

Seperti biasa, aku selalu menunggu kedatangan surat yang dituliskan Gerry untukku. Biasanya, akan ada surat di dalam kotak surat di depan rumahku saat pergantian bulan di kalender. Tapi sampai sekarang, aku tak menemui selembar surat pun di dalam sana.

Jantungku berdetak lebih cepat sekarang. Aku tak tahu mengapa. Dan kuputuskan untuk berhenti mengharapkannya…

“Kamu kenapa jadi begini, sih, Liona?” cemas Arin. Kulihat di sudut matanya ada setitik cairan bening tergantung di ujung pelupuknya sebelum akhirnya terjatuh dari pelatarannya.

Kini sudah hampir menginjak tahun ke 4 semenjak Gerry meninggalkanku. Dan sudah setahun ini dia tak memberi kabar. Aku semakin lelah. Cahaya harapanku kini hampir memudar. Tapi aku masih menyisakan kerinduanku untuknya. ‘Oh Gerry kemana kabarmu belakangan ini?’

Hari itu suara dering handphone memecahkan lamunanku. Sebuah nomor tak bernama menelponku berkali-kali. Dan saat aku mengangkatnya, terdengar jelas suara Gerry di seberang sana menanyakan kabarku. Hatiku terlonjak senang saat mengetahui bahwa dia akan pulang karena pekerjaannya telah selesai disana.

Hari itu, tak seperti biasanya. Arin yang biasanya tak menyukai Gerry seketika memberikan tawaran untuk mengantarkanku menjemput Gerry di bandara. “Serius, Rin kamu mau?” tanyaku tak percaya.
“aku hanya tak ingin membiarkanmu sendiri kesana dengan keadaanmu yang seperti ini, Liona”
“Ayolah, Rin. I’m fine kok”

Tak biasanya jalanan kota Bali di hari liburan seperti ini lumayan sepi. Sehingga mempercepat laju kendaraan kami. Tapi aku merasa tubuhku semakin lemah. Dan seketika menjadi gelap!!

“Liona, sayang, bangun dong. Ini aku, Gerry. Aku ingin melihat matamu yang indah…” aku mendengar suara yang kurindukan. Kurasa telapak tanganku hangat dan basah saat ini. Tuhan, kenapa mataku begitu berat? Aku juga ingin melihat mata coklatnya Tuhan… resahku dalam hati.

“Ini semua gara-gara kamu, Ger. Dari awal aku gak suka kamu dekati Liona. Dan gara-gara kamu gak ngasih Liona kabar setahun terakhir ini, Liona jadi kehilangan semangat hidupnya. Apasih susahnya kamu ngasih kabar? Emangnya di Swiss sana gak ada alat komunikasi bahkan kertas yang kau gunakan untuk menulis surat kehabisan dan tak tersisa satu pun?”

Kini kudengar suara Arin yang terlihat sangat marah. Oh Rin, kenapa kamu harus memarahi Gerry? Lebih baik aku yang kau marahi daripada Gerry.

Kini kukerahkan semua tenagaku. Aku tak ingin mendengar lebih banyak lagi. Aku ingin giliran mereka yang mendengarkan suaraku. Kukumpulkan segenap tenaga yang tersisa walau hanya untuk membuka mata. Dan akhirnya..

“Gerry.. Arin..” ucapku lemah.
“Liona!!” ucap mereka bersamaan.
“Hey, kamu cantik banget. Mata dan wajah kamu tak banyak perubahan. Justru semakin cantik bagiku”
“berhenti menggombaliku, Ger. Kau tak berubah. Masih seperti yang dulu” ucapku dengan suara yang terdengar lemah dan semakin pelan.
“Sesuai janjiku, aku akan menikahimu besok, Liona”
“Jangan gila kau, Ger!! Lihat keadaan Liona, apa menurutmu dia bisa menikah dalam keadaannya yang seperti ini?” amarah Arin
“Aku mencintainya, Rin. Aku mohon kamu bersedia menjadi walinya, karena Liona hanya mempunyaimu”

Arin tak menjawab permintaan Gerry. Dia hanya melihatku dan menatapku dalam hening. Cairan bening pun kini menetes dari 3 pasang mata saat ini.
“Gerry, sungguh aku tak ingin menagih janjimu. Melihatmu berada di sampingku saat ini, itu sudah cukup bagiku. Cukup untuk menghilangkan segala kerinduanku selama 4 tahun ini, Ger. Dan untuk Arin, aku sangat menyanyangimu. Terima kasih telah ingin bersamaku selama hampir 6 tahun kita bersahabat. Terimakasih telah memberiku kasih sayang yang tak pernah kudapat semenjak aku kehilangan semua keluargaku. Aku menyanyangi kalian…”

Saat menyelesaikan kata-kata yang begitu panjangnya, tiba-tiba saja nafasku tak dapat berhembus dan cahaya mulai meredup. Satu yang tak akan ku sesali saat sebelum cahayaku menghilang, aku memiliki dua orang yang selalu menyanyangiku. Memiliki seorang pria yang mencintaiku dan sahabat yang sudah kuanggap sebagai kakak. Kini cahaya tinggal bias dan habis seiring berhembusnya udara…

The End

Cerpen Karangan: Selvy Oktavia
Facebook: Https://www.facebook.com/saiiasiieilhamfeversielvhiioktavia
Tetap terus berkarya

Cerpen Sebelum Cahaya Temaram merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Kotak Kecil

Oleh:
Entah ada apa dengan malam ini, mataku terus berdenyut-denyut di sebelah kiri, mataku tidak tertutup di tengah larut malam, lamunanku tidak menentu apa yang aku bicarakan, jantungku pun berdetak

Cinta Yang Terbelenggu

Oleh:
“Yash.” Terdengar ada suara yang memanggilku dari suaranya nampaknya seorang pria yang memanggilku. Aku menoleh ke belakang demi melihat pemilik suara itu. Rupanya Danis, ia berlari sambil menenteng sebuah

Kutipan Cinta di Akhir Senja

Oleh:
Heningnya malam semakin hening, saat denting jam dinding seolah mengalun tanpa nada. Hembusan angin meniup sejuk, merayap membangunkan sosok wanita yang terbaring pulas. Mila. “Subhaanallah”, ucap Mila. Kemudian mengambil

Cinta Yang Tertinggal (Part 1)

Oleh:
Alur cerita yang mungkin tak diinginkan. Ketika takdir berkata lain bahwa mereka tidak bisa bersama. Rangkaian mimpi mereka hilang seketika saat sang waktu berkata bahwa mereka harus berpisah. Irene

Tak Tunai Cinta Teruntai

Oleh:
Aku tahu saat ini perasaanmu hancur lebur dan bercampur seperti bubur tanpa bumbu-bumbuan yang ditabur. Hambar! Semakin erat kaupeluk kedua kakimu yang telah berada dalam posisi terlipat, semakin pula

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Sebelum Cahaya Temaram”

  1. Kozuka says:

    Sedih pas baca cerpennya.
    4 jempol untuk pengarang. Tetap semangat ok!.
    Ganbatte!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *