Senior High School

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Sedih, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 19 November 2016

“Yeayyy masuk lagiii!!! Gue menang!!” Serunya setelah mendrible bola basket yang terakhir ke dalam ring
“Huh curang lo.. tapi kali ini gue ngaku kalah deh, dasar kecil” (walaupun beda cuma enam bulan doang) ucapnya dalam hati
“Enak aja kecil, lo tu yang kegedean” Cetusnya tak kalah kesal
“tapi bener deh, tu bola lo sihir ya fan, kok bisa sih lo yang masukkin terus ke ring dari tadi”
“Kucing lo, enak aja kalaupun gue pake sihir bakalan gue pake buat nyihir lo biar berhenti ngusilin idup gue”
“whahah kalau itumah udah suratan dari lahir” ucapnya sambil mengacak rambut Tifanny

Tifanny Aurelia dengan mata bulat hitamnya yang pekat, alis lentiknya yang dimake up seperti artis padahal tak pernah dimake up sama sekali, rambutnya hitamnya yang sedikit bergelombang. Selain cantik dan jago dalam hal basket Tifanny juga merupakan seorang aktivis di sekolah, perannya sebagai Bedahara umum Osis membuatnya disukai oleh banyak orang dan sikapnya yang supel adalah alasan teman-temannya mencintai dia.

“Fany?!” teriak oca sedikit berlari tergesa-gesa
“apaan ca?” jawab fany santai, bergerak mengambil handuk kecil di pinggir lapangan mengelap keringat di mukanya
“Huaa ini anak bener-bener ya! Lo nantangin kak Ara gak inget sama job lo hari ini ya?” mengedipkan mata
“OCAAA… Huaaa mampus gus mampus gue lupa ca, aduh mati gue” pelotot Fany menepuk jidatnya yang seksi itu hhehe
“lo kenapa gak nyusulin gue dari tadi sih ca aduh beneran kalo kakak KETOS (KETUA OSIS) marah gimana ca? Taro dimana muka gue” sesalnya.
“Ehh ini anak gue lempar juga deh ke monas, lagian siapa suruh pake acara main basket sama natan? Gak bosen apa dari lahir juga udah tetanggaan” ledeknya memandangi natan dari atas ke bawah
“Ehh gak usah bawa-bawa gue dong” ujar natan sewot
“trus gue bawa siapa dong, masa iya gue bawak mamang angkot” ia terkekeh
“udah-udah malah berantem lagi, nasib gue gimana ni? Kak Ara dimana sekarang?” tanya Fany cemas berlari ke bangku di dekatnya mengambil setumpukan map yang berisi file-file osis
“ruang osis, katanya mau ngadep kepala sekolah makanya disuruh nyariin lo”
“ya udah temenin gue ke ruang bendahara sekarang yuk” tanpa menghiraukan ekspresi sahabatnya Fany berlari menarik tangan Oca
“aww sakit fan..” oca meringis
Seolah tak peduli fany terus saja berlari “Bodo! ayo ca bisa kena ceramah gratis satu kali duapuluh empat jam kan bete!!”

Setelah menerima dana kegiatan dari bendahara sekolah, oca dan fany kembali ke ruang osis menantikan ceramah agamanya kak Ara, Fany pun bertekad untuk tetap diam mendengarkannya, karna dia tau kali ini dia memang bersalah seharusnya ia pergi ke ruang bendahara sekolah dan kembali membawa dana kegiatan setengah jam yang lalu tapi belum sampai pada tujuannya Fany bertemu si penggoda *syaiton nirojim (sejenis makanan cepat saji nih).
Natan melemparkan bola ke tangan Fany benar saja bola itu mendarat sempurna di tangannya, sang kapten olahraga yang tak lain adalah sahabat kecilnya Natan menantang Fany mendrible bola kedalam ring dengan perjanjian jika fany menang ia akan ditraktir makan sepuasnya di one fifteent coffee tempat makan favorit ketiga sahabat itu dan Fany bisa makan sepuasnya. Terbukti Fany memang jago dalam hal basket garis bawah memang jago atau Fany memikirkan menu Kentang mayonaise sea food favoritnya yang jelas kali ini Fany menang walaupun ia harus mendengarkan ceramah gratis kakak ketos.

Sambil berjalan menuju ke ruang osis jantung Fany sama sekali tak bisa diajak kompromi sesekali ia menghela nafas membayangkan perang dunia sekali lagi “Bodoh banget sih gue!!” ia tak berhenti mengutuki dirinya dari dalam hati
“Ca gimana dong, udah pasti kak Ara marah sama gue” ia menunduk pasrah dengan rasa penyesalannya
“udah gak papa, dengerin aja paling juga marah bentaran doang kayak gak kenal sama kakak kita aja”
“tapi kali ini beda soal ca, gimana kalo ntar gue disidang?” tambah Fany cemas
“yaelah disidang emang lo udah gebukin anak siapa Fan?” oca terkekeh melihat ekspresi sahabatnya
“gua serius ca, kok bercanda mulu ih sport jantung nih gue” sejenis olahraga paling menakutkan di bumi ini
“iya iya deh maaf, lagian ni yah seinget gue lo juga pernah kayak gini waktu lo di suruh ngurusin laporan lo malah makan karena udah kelaperan inget gak?”
“Iya inget, tapi kan makan gak lama ca”

Setibanya di ruang osis suara seseorang memecah kecemasan dua sahabat itu “dari mana adik-adikku?” ucap kak Ara santai sama sekali tak terlihat ekspresi marah di wajahnya eitsss tapi jangan salah kita udah sering diginiin di PHP’IN sakit banget pura-pura gak kelihatan marah taunya hmm udah ahh lupakan. Oca dan Fany yang keringat dingin dari tadi benar-benar hampir pingsan mendengar suara itu mereka berdua yang tau akan tamat hari itu juga sama sekali tak berani menoleh ke sumber suara Fany mencubit tangan Oca seolah ia ingin mengatakan tadi lo nilang gak papa, tadi lo bilang kak Ara gak akan marah tapi Fany menyangkan kata-kata itu sama sekali tak bisa ke luar dari bibir mungilnya yang tipis nyalinya benar-benar ciut soal ini

“Itu kak.. anu… itu.. Fany udah bawa dananya” jelasnya terbata-bata setelah berusaha keras mengumpulkan keberanian menjawab pertanyaan kak Ara, Fany tau yang sebenarnya bukan jawaban itu yang diinginkan kak Ara yang penting kan usaha
“Kakak gak nanya soal dana Fan?! Kakak tanya kalian dari mana?” Fany berusaha mengalihkan pembicaraan sebenarnya ia yakin monas akan menimpanya hari ini ia sama sekali tidak pintar soal ini “aduhh Fany mampus lo mampus!!” kutukan untuk dirinya dari ujung pulau samosir
“Fany tadi ketemu Natan kak terus Natan ngelempar bolanya ke Fany, Fany ngaku salah kak maafin Fany” sesalnya Fany hanya mampu menundukkan kepala tanda bersalah di depan ketua Osis SMA Purna Arafah and lastt! kak Ara meminta Fany dan Oca masuk ke ruangan “udah berapa lama kakak suruh kamu cairin dana?” Tapi kok feeling gue kak Ara kak bakal marah ya atau ini salah firasat? Hmm maybe ungkapnya dalam hati “Fany! Kakak nanya!” jawab
Air mukanya tak dapat di sembunyikan lagi, ia sangat cemas tak ada ampun kali ini pikirnya “Se… se..tengah jam kak”
“sekarang udah dapet? Mana uangnya?”
Tanpa banyak tanya lagi dengan sigap Fany membuka tumpukan map Osis di tangannya.
Tapi… persis seperti orang ke bakaran jenggot Fany melotot tajam melihat berkas tumpukan map itu “amplop uang? Astaga amplopnya kemana ca?!!! Ya ampun dunia kiamat hari ini” lirihnya dalam hati, Oca yang tau keadaan pun tak kalah cemas
“Kak amplopnya gak ada tapi bener deh kak tadi amplopnya Fany taro disini” menunjuk ke dalam tumpukan map
“whattt??!! Acara udah H-7 Fany!!” bentak kak Ara, air mata mengalir dari kedua sudut matanya
“kakak gak mau tau uang itu sore ini udah harus ada anterin ke rumah kakak gak pake tapi-tapian ngerti?!”
Fany tertunduk dan terpaksa mengiyakan maunya kak Ara tanpa tau harus mencari dana acara lima juta itu kemana, minta sama papa Java begitulah biasa ia memanggil papanya, oke pasti dikasih tapi artinya gue dapet ceramah lagi dong? Bukannya sebelum mencalon diri jadi pengurus Osis papa udah wanti-wanti padanya agar jangan pernah teledor dan selalu amanah? Dadanya sesak membayangkan itu, dengan badan yang terhuyung air mata yang terus mengalir Fany menangis sesenggukan di pelukan rekan sekaligus sahabatnya Oca “Kok bisa sih ca” lirihnya
“Hssstttt kita kan sama-sama panik tadi, udah” melepaskan pelukan “sekarang hapus air mata lo kita dhuha terus kita cari uangnya jatuh dimana siapa tau masih rezeki” Oca menghapus air mata dari kedua sudut matanya “makasih ya” ujarnya tersenyum

“Rel mo kemana?” tanya pasha bingung
“Bentar” ia berlari tak menghiraukan pertanyaan wakil kapten Basket yang kebingungan itu By the way siapa yang tidak mengenal Ferel? Sang kapten Basket di SMA Purna Arafah sih kece yang berasal dari kelas unggulan ini menjadi pusat perhatian ke dua setelah Natan sahabatnya, hmmm badannya tinggi gak kurus-kurus amat sih putih pake behel lagi eittss yang gak pernah tinggal jam tangan yang selalu melingkar di pergelangan tangannya jam itu cuma lepas kalo dia lagi main basket aja *duhh kok jadi sotoy ya biar deh sotoy yang dijual di rumah makan itu kan? makan mulu lupakan.
Inti nya para ladies selalu mencari-cari alasan buat deket sama nih cowok gak heran kalo Organisasi basket banyak digandrungi para jones hiksss
Ini hidup kok beruntung banget ya? Udah punya sahabat tenar, dideketin sama berondong kece lagi upss tapi gak seberuntung pemikiran kalian kok tetep aja uang lima juta itu mau cari dimana ya? Yawlohh bantu lah hambamu ini

“Kak Fany??” ia pun refleks menoleh ke sumber suara tentu saja masih daam keadaan muka sembab, mungkin maskara luntur atau liptin yang terjun bebas dari tempatnya? Ahh entahlah lagian siapa sih manggil-manggil orang lagi susah gini namun belum sempat ia mengutuki siapa yang memanggil ia tersentak melihat orang itu sontak saja ia berbalik badan lagi aduh ini adek berondong ngapain sih “kak Fany? Kakak nyariin ini ya?” menyodorkan sebuah amplop
“Kok bisa?” yaelah dasar kakak osis udah ditemuin bukannya makasih malah nanya kok bisa
“itu tadi Ferel lagi latihan, gak sengaja ketemu ini. Kakak nangis gara-gara ini kan? Tenang Ferel anak yang jujur kok” sejenak Fany terdiam
Iya sih kalo anak lain yang nemuin mungkin sekarang dia udah keliling-keliling mall menghabiskan kertas gratis itu
“jangan nangis gitu dong kak make upnya luntur tuh” goda Ferel
Pipinya Memerah sejenak “mmm tapi beneran makasih ya Rel, kalo gak ada lo mungkin…”
“bukan masalah kak, ya udah Ferel cabut ya byee” berlari-lari kecil ke arah lapangan basket
“Ca cabut yukk, gue beneran lagi bosen banget kantin aja deh kita makan kek ngapain kek” ajak Fany
“Yeee tadi aja nangis-nangis boleh deh tapi lo yang teraktir ya”
“Hmm ini nih yang gue suka dari lo This is the best friend and everything”
“Mau pesen apaan? Lemon cake aja deh ya”, “terserah deh” jawab Fany singkat
“Fan? Ca?” Natan menata nafas sejenak “tadi amp…”
“udah telat” Oca menerobos
“apaan sih ca, gue kan mau bantuin” juteknya
“kesiangan lo, tuan putri udah ditolongin sama berondong kece” Oca bercerita seolah ia mendapat hadiah akibat girangnya
“diem gendut, gue gak nanya sama lo”
“ye ngajakin berantem ni anak ayo sini” Oca memasang kuda-kuda
“ya ampun kalian bener-bener ya kayak tiga pembantu gue dijadiin satu, berisik!!”
“maaf deh maaf” ujar Natan
“iya maaf deh, lagian lo sih ca”
“gue lagi, maunya apa sih?”
“STOP, plis deh gue lagi pusing nih ngertiin kek” pintanya melas

Jakarta, Graduation Day 24th March 2018
Setelah melalui banyak rintangan *upss mungkin cuma Fany yang terlalu rempong but hari ini terlaksana juga. Semua kakak kelas 12 benar-benar tampil sangat menarik bagi perempuan diharuskan menggunakan perpaduan antara gaun dan gamis sedangkan bagi laki-laki tak lain dan tak bukan jas hitam menjadi andalan, panitia pelaksana pun tidak kalah heboh loh bisa dibayangkan baju model apa yang mereka gunakan?

Fany dan Oca tampil begitu cantik gaun putih dengan perpaduan pink lembut menutupi tubuh kedua gadis mungil itu terkadang tidak sedikit orang berkata jika mereka adalah anak kembar *yeah kembar terpisah bung batin mereka berdua.
Rambut Fany dibiarkannya tetap terurai hanya dilengkapi dengan pita pink putih persiapannya semalam sempurna terkesan simple namun elegant itulah fikiran Fany gelar cewek terpopuler harus bisa dia rebut kembali setidaknya pagi ini harus ada yang mengucapkan ‘Wah Fany kok manis banget sih pake gula berapa kg tuh?’ atau ‘Minggir woy ada kakak Osis Cantik nih kasih jalan dong’ begitulah kata-kata satu tahun yang lalu dan kalian tau? Walhasil binti selamat tas Fany penuh oleh alat-alat itu concealer brush, smudge, eyliner, eyelash, liptin, cotton swab, cotton rounds Oke Fany lo paling pinter soal ini’ Batinnya

“Fan tolong kakak dong cek bagian lapangan, daftar tamu dilist ulang semua gak boleh ada kesalahan, pembukuan bendahara ada di Nayla ntar kalo ada yang kurang paham kamu ajarin dia, eh iya tolong bilang sama bu Chika surat-surat rekomendasi dan launching udah siap tinggal ditanda tangan dan kalo udah semua kamu temuin kakak lagi ya, kakak di ruang kepala”
“Astagggaaa emang gue robot apa?! Yang bener aja nyuruh apaan aja dia tadi? Udah gak inget gue ngerusak mood banget pagi-pagi nyerocos gitu bete ah!” ia benar-benar akan mengutuk seribu kak Ara
“hhe iya kak” jawabnya penuh senyum terpaksa

Kendati begitu, acara ini tetap berlangsung semarak. Semua pihak sibuk dengan urusan masing-masing para peserta kelas 12 dipersilahkan mengambil tempat duduk yang telah disediakan tak sedikit panitia yang terdiri dari Osis dan seluruh organisasi inti hilir mudik (menurut gue sih itu tebar pedona sok sibuk, duh kok gue sensi gini ya?)

“Dorr” tangan seseorang menepuk pundaknya
“Eh kutil mudik… gak pulang-pulang kutil kasian”
“Tuh kutil ja*lay Fan?” perempuan itu terkekeh
“Hmm kakak, jangan gitu dong kan Fany paling gak suka dikagetin” bibirnya manyun persis kuali gosong (ini apa hubungannya sih? What ever lah hhihi)
“hmm iya deh maaf, mana daftar tamunya?” Tanyanya
Seolah tak mendengar toa di sampingnya pikiran Fany malah ada pada sahabatnya itu.
Tuh anak kemana sih jam segini belum dateng A living sanctuary tempat perlindungan hidup plis help me nat kalo ada lo sekarang mungkin idup gue gak seribet ini Tifanny selalu mengingat baik bagaimana persahabatannya dengan Natan, jujur Fany sempat berfikir ia mencintai Natan waktu itu tau apa penyebabnya? Bermula dari mama Fany yang sakit dan dirawat di rumah sakit papanya saat itu lagi tugas di Jerman, keadaan penerbangan disana sama sekali tidak memungkinkan untuk pulang ke Indonesia walhasil Natan benar-benar menjelma menjadi malaikat saat itu segala keperluan Natan yang urus sementara kakak perempuan Fany satu-satunya lagi sibuk mempersiapkan skripsi untuk mendapatkan gelar Dokter yang sebenarnya.

Eight to five begitulah acara ini akan berlangsung, acara sudah dimulai setengah jam yang lalu mc gokil sudah berlincak-lincak ria namun mood Fany sudah terlanjur jelek pagi-pagi menjadi kutukan bila semua tugas harus ia selesaikan menggunaka high hells ini “Fan?!” panggil seseorang dari kejauhan “eh kutil lompat pake high hells.. eh salah” Fany Mengumpat dirinya sendiri
Untung saja yang memanggil tak mendengar bentuk kutil yang ia padu padankan sekarang bisa malu setengah mati dia masak iya kutil lompat pake high hells IHH GELI… ia bergidik sendiri
“ada apa lag….”
Ia sontak terdiam “eh Ferel..el”
“aku mau cerita sesuatu sama kamu Fan, aku rasa aku tak bisa lagi memyembunyikannya”
“Baiklah, I have much time to listen all of your story Fer…”

Keadaan tiba-tiba saja menjadi rusuh riau ramai ada yang saling bertanya-tanya kepada yang lain sebenarnya apa yang terjadi ada apa di luar mereka semua tampak ingin tau, Fany menatap bingung ke bawah sementara ia harus merenungi nasibnya yang malang dengan setumpukan tugas yang diberikan kak Ara “kak Fanyyy?!”
“aduh kutil teriak” lagi-lagi
“ada apa je kok panik gitu??”
“kak.. kak.. Nat..an kak”
“iya Natan kenapa? Ngomong yang bener dong jangan buat penasaran”
“Kak Natan kecelakaan kak di bawah”
Bak jatuh tertimpa durian lagi darahnya berhenti berdesir secepat kilat ia menuruni anak tangga di ruang Osis mendekati kerumunan di ruang uks sekolah AWAS.. ia menyibak kerumunan orang di depannya dengkulnya melemas seluruh sendi terasa mati rasa apa yang ada di depannya Natan berlumuran darah bahkan keramik di ruangan itu berubah warna Fany mulai merasa air mata menggenangi kedua sudut matanya “NATANNN lo kenapa nat kenapa bisa gini siapa yang ngelakuin ini sama lo siapa nat!! Bangun nat bangun Fany terus mengguncang tubuh kaku di depannya, kenapa lo semua diem aja bawak Natan ke rumah sakit” teriaknya histeris “percuma nat” suara seseorang dari balik kerumunan itu “lo harus ikhlas” ucapnya lagi
Fany diam tak mengerti, apa yang dimaksud Ferel? Tentu saja Fany harus berusaha ikhlas jika ini kecelakaan tapi Fany belum mengikhlaskannya
“Natan udah gak ada Nat dia udah pergi..” ada yang ingin dia ucapkan namun kata-katanya gantung sebelum akhirnya Fany memotong kata-katanya
Bagai petir menyambar hebat di siang hari “gak ini gak mungkin Natan gak mungkin pergi ini hanya kecelakaan kecil Natan gak mungkin pergi!!” Bangun Nat bangun jangan tinggalin gue isaknya
“Biar Natan pergi Fan, biar dia pergi sekarang dia tidak akan merasakan sakit itu lagi dia tidak akan terus menutupi kanker pencernaan stadium empat yang selama ini dideritanya”
“apa?? Kan..kanker? Apalagi ini?”
“iya Fan, Natan menderita kanker pencernaan enam bulan terakhir Natan yang minta gue pindah ke SMA ini kita adalah sepupu dia gak pengen lo kesepian setelah kepergiannya. Lo inget waktu gue nemuin amplop uang itu? Sebenernya Natan yang nemuin itu Natan minta gue ngasih itu ke lo karena dia gak mau terlalu banyak lagi kenangan kalian yang buat lo sakit, Natan sangat mencintai lo Fan” Ferel mencoba menjelaskan semuanya ia mengehela nafas setelah menceritakan semua itu “Natan gak pernah mau terlihat sakit di depan semua orang dia selalu menyembunyikannya, bahkan setelah semuanya Natan nitip ini ke gue Fan” sebuah liontin, yahh! Dia ingat liontin ini liontin pertama janji persahabatan mereka, Fany memiliki liontin yang lainnya
“Fan” suaranya pilu
“Ocaaa.. Natan ca Natan” Fany memeluk sahabatnya erat.

Satu tahu kemudian

Graduation Day 24th March 2019

Dear diar..
Apa kabar Nat? Gimana keadaan lo disana? Apa lo udah nemuin sahabat pengganti gue? Kalo iya gue kutuk lo, gue gak akan ikhlas, kita bakal jadi sahabat selamanya ntar kalo waktu nya udah tiba kita bakal bareng-bareng lagi disana tungguin gue ya. Sekarang hari graduation kita nat, kalo lo masih ada hari ini kita bakal nerima ijazah bareng, coret-coret seragam bareng, ke one fifteen coffee bareng tapi itu cuma mimpi gue sekarang.
Lo jahat nat lo beneran jahat, lo ninggalin gue sendirian lo tau satu tahun bertahan tanpa lo, satu tahun tanpa pelukan sahabat dari lo.
Ehh lo tau gak Ferel bener-bener jagain gue nat sama kayak lo yang gak pernah ninggalin gue tapi tetep gak akan ada yang bisa buat gue lupa sama semua tingkah lo.
Gue inget setiap waktu bareng lo nat gue inget tiap malem kita selalu ngeliatin bintang di bawah pohon akasia, sekarang apa yang harus gue lakuin tanpa lo nat, mungkin setelah ini gue bakal mulai kehidupan yang baru nat gue bakal ngelanjutin pendidikan gue di Amerika gue gak akan sanggup terus-terusan di kota ini terus-menerus inget semua kenangan kita nat gue gak akan sanggup. waktu kecil tiap hari ada aja hal yang buat kita berantem kita selalu ngeributin hal yang gak penting, kita selalu bermain di ayunan gue bahagia nat gue pengen ngulang masa-masa itu gue kangen
And last kita bakal terus sama-sama nat tungguin waktu gue, tunggu saat yang tepat jangan nakal ya.
GUE JUGA MENCINTAI LO NATAN NUGRAHA

TAMAT

Cerpen Karangan: Afriliana Puspita Sari
Facebook: Afriliana Puspita Sari
Hello guys my name is Afriliana Puspita Sari, I’m from state islamic senior high school 2 Palembang.
aku udah punya hobi nulis2 semenjak Smp, cerpen Senior High School adalah cerpen kesekian yang udah aku buat. tapi yang lain cuma buat koleksi atau tugas dari guru hhe. cerpen ini sedikit banyak berasal dari pengalaman, aku bendahara Osis dari kelas 10 SMA. banyak yang bilang aku supel, tapi gak sedikit juga orang bilang aku itu jutek kalo belum kenal. yaudah deh langsung kenalan aja biar kalian bisa nilai sendiri Hhihi:3
ig: @afrilianapuspita
idline: afrilianapuspaaa

Cerpen Senior High School merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Elegi Kehidupan

Oleh:
Ini lebih mujarab dari alarm. Itulah kalimat pertama yang ku pikirkan di suatu pagi. A!Aa!.. Bangun! Sudah azan subuh. Lantunan suara merdu dede membangunkanku. Ku pandang wajahnya yang menyihirku

Pangeran Kesiangan

Oleh:
Hari ini Lia memasuki sekolah baru, kelas baru dan teman-teman baru. Teman yang belum dikenalnya sama sekali. Tik tok tik tok.. Lia melirik jam tangannya, pukul 06.50. “huh udah

Love Hour (Part 4)

Oleh:
Segelas teh limun dingin menyegarkanku kembali setelah berkutat dengan dua matakuliah memusingkan di hari Senin ini. Kevin nampak menikmati biskuit gandum krim cokelatnya -satu pak ukuran besar yang nampaknya

Bayangan Cinta

Oleh:
Pada suatu hari ada seorang anak SMA bernama Steffy. pada saat Steffy memasuki jenjang SMA, untuk pertama kalinya ia bertemu dengan seorang cowok yang merupakan kakak kelasnya yang bernama

Orang Itu, Kamu Atau Siapa?

Oleh:
Shelivya, seorang gadis lugu dengan wajah polosnya yang selalu terlihat ceria. Shelivya berumur 15 tahun dan kini ia duduk di bangku SMP. Di depan keluarganya, teman-temannya, apalagi dengan orang-orang

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *