Sesaat

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Sedih
Lolos moderasi pada: 2 March 2015

“Aku cinta kamu sayang.” “I love You To my Lovely.”
Kata-kata itu kini tak ada lagi. Hanya jadi kenangan buat gue saja. Kenapa Cuma gue? Apa dia kagak merasakan itu? Mungkin dia juga ngerasain itu. Tapi gue kagak ngerti apa dia merasakan itu atau enggak di surga. What? Surga? Yaa, dia sudah dipanggil yang maha kuasa.

Bagi gue, dia masih ada disini sama gue. Selalu nemenin gue. Saat gue senang, dia selalu ingetin gue agar selalu bersyukur. Saat sedih, dia selalu bilang ke gue, kalau sedih itu boleh, tapi jangan berlarut-larut.
Kenangan kita tidak akan pernah dihapus waktu, meskipun sekarang kita terpisah jarak, waktu dan jiwa. Tapi gue yakin, dia akan nunggu gue di surga nanti.

Nama gue Alan. Bisa di bilang gue wirausahawan. Gue punya bisnis kecil-kecilan yang alhamdulillah itu bisa membantu puluhan pengangguran di daerah gue kerja. Hanya bisnis makanan ringan. Hanya selingan sih. Tapi tetep gue konsen sama pekerjaan gue di bidang broadcasting. Di perusahaan broadcast itu pula, gue ketemu sama wanita yang mampu merubah hidup gue. Yang awalnya gue tampangnya nyeremin jadi alim. Pokoknya dia spesial buat gue. Eits, tapi jangan samakan dia sama nyokap loh. Konteksnya jelas berbeda. Dan rasa sayangnya pun pasti berbeda.

Namanya Anindita, dan biasa gue panggil Anin. Umurnya 2 tahun dibawah gue. Umur gue saat kenal dia itu 25 tahun. Jadi, umur dia saat itu 24 tahun. Loh? 23 tahun lah, bercanda. Gue masih inget saat pertama ketemu dia itu, gue hanya bilang, “Buseeet, cewek ini cantik banget. Nyokapnya dulu ngidam luna maya kayaknya.” Yang terlintas dalam pikiran gue itu cuma satu, “Gue harus bisa dapetin dia”. Okeh gue cari informasi tentang dia. Namanya, nomer hp nya, alamat rumahnya sama makanan atau minuman favoritnya. Gilee, parah kan gue. Itulah gue, kalo udah ngerasa ada feel ke cewek, gue akan melakukan apapun agar setidaknya kenal aja lah sama dia. Catet, itu sifat gue.

1-2 bulan gue cari tau tentang dia. Akhirnya dapet juga nomer hp nya. Deket deh gue sama dia. Sialnya dia udah punya cowok. Dalam hati gue nggrundel “Anj*ng, akan gue bunuh cowok lu.” Haha bercanda. Gue mikir, ya jelas dia udah punya cowok. Kagak mungkin cewek secantik dia masih single. Akan terjadi pertumpahan darah dong nanti. Yang ngantri pasti rame, kayak orang yang antri sembako.

Prinsip cinta gue, dia boleh punya cowok, atau pacar. Tapi dia nikahnya harus sama gue. Sadis kan gue. Lelaki pantang menyerah men gue. Kata bokap, raihlah impianmu hingga darah terakhirmu menetes. Dan bagi gue, dia merupakan impian gue.

Selang 4 bulan kemudian, dapat kabar dari sohib gue, Andre kalau hubungan dia sama cowoknya sedang mengalami fase tsunami. Sedang amburadul katanya. Insting serigala gue muncul. Saat seperti ini emang cara tepat buat gue deketin dia. Menjadi rubah dalam selimut dan kadang-kadang buas seperti serigala. Gue bantu dia agar lepas dari masalahnya. Mungkin itu bisa membuat dia baikan, tapi di situlah pinternya gue. Gue buat keadaan yang bisa membuat dia nyaman sama gue. Awal munculnya benih benih padi eh cinta itu adanya rasa nyaman dalam diri masing-masing pasangan.

Akhirnya dia putus. Pucuk dicinta ulam pun tiba. Tak lama berselang gue jadian sama dia. Hal yang amat sangat gue pengen. Kalau boleh teriak dalam kantor, gue akan teriak sekeras mungkin. Joget-joget juga boleh. Senengnya itu ibarat anak bayi yang barusan bisa makan spagetti. Bisa bayangin gak tuh? Kagak kan. Gue juga gak bisa bayangin soalnya. Yang penting gue bahagia lah saat itu.

Sampai akhirnya, gue jadian sama Annin. Gadis cantik yang selama ini gue idam-idamkan. Gadis yang setiap malam selalu jadi tamu di pintu rumah gua di alam mimpi. Gadis yang mampu jadi oase di padang pasir. Lebay sih. Tapi biarin, gak peduli. Bayangin aja, usaha yang gue lakuin. Beeeh, ibarat makan jengkol yang gue gak suka pun, gue lakuin demi dia.

Kata Andre kita ini pasangan yang saling melengkapi. Yang cewek cantik banget bisa melengkapi cowoknya yang ancur banget. Anj*ng kan tuh si Andre. Tapi apalah kata mereka, yang penting gue jadian sama dia. Gue janji kalau gue kali ini kagak akan menyia-nyiakan mutiara hati gue. Gue baik-baikin dia. Bukan berarti gue nyembah ke dia. Bukan berarti gue jadi takut sama dia. Takut sama menghargai beda. Kalau takut, yang gue lakuin bukan karena cinta, tapi cuma karena rasa takut gue. Kalo menghargai, yang gue lakuin itu bukan takut yang kayak ketemu preman. Tapi karena gue menghargai dia sebagai pacar gue, dan layaknya sebagai seorang pacar, gue harus memperlakukan dia seperti itu. Untungnya dia bisa mengerti dan melakukan itu ke gue.

Setahun kita jadian, gue merasa hubungan kita harus lebih serius. Gue bilang ke dia, gimana kalau kita tunangan. Dia pun setuju dan mau tunangan sama gue. Yang namanya tunangan pasti butuh yang namanya cincin. Sehari berselang, gue sama si Andre muter-muter toko perhiasan buat nyari cincin nikah buat dia. Setelah mendaki gunung lewati lembah (Ninja Hattori) akhirnya gue nemu juga cincin nikah yang gue pinginin. Gue beli deh tuh cincin kawin itu. Harganya sih standart lah, yang penting usahanya. Ceileee.

Dia kerja sebagat reporter. Karena tuntutan pekerjaan dia harus mencari berita ke daerah-daerah yang bisa gue bilang terpencil. Hal itu juga yang buat gue bingung nentuin tanggal gue kesana, ke rumah orangtua dia. Saat itu tanggal 17 Juli 2011 hari senin. Dia dapat tugas meliput kerusuhan di daerah yang sedang terjadi konflik, papua. Oh my god! Papua guys. I’m so scared. Saat itu papua memanas karena kerusuhan Freeport. Dia bilang akan balik ke Jakarta tanggal 21 Juli. So, dia bilang tanggal 22 Juli saja keluarga kita ketemu. Dengan dongkol, gue setuju aja deh. Yang penting gue tunangan.

Saat dia berangkat, gue merasa ada hal yang ganjil sama dandanan dia. Dia bilang kalau benci baju warna putih. Tapi saat itu dia berangkat dengan baju warna putih putih. Gue coba hapus pikiran-pikiran buruk dalam otak gue. Coba gue masukkan aura positif dalam otak gue.

Berangkatlah dia ke Papua. Sesampainya di sana, dia telpon gue. Dan itu telpon terakhir dari dia. Saat itu kondisi fisik gue sedang drop. Badan gue kagak enak banget. 3 hari gue ijin sakit ke atasan gue. Pas liat kalender, gue sumringah banget. 21 juli. Yess, dia pulang hari ini. Dengan semangat gue berangkat kerja ke kantor. Gue kaget saat di depan kantor gue, banyak banget orang pake baju item-item. Masuklah gue ke dalam kantor. Saat itu gue langsung nyari si Andre sohib gue. Gue tanya ke dia, sebenarnya apa yang terjadi, siapa yang meninggal. Saat itu andre hanya nangis dan nyuruh gue sabar dan tenang. Gue dimasukkan ke dalam ruangan bos gue. Di sana ada petinggi kantor sama Andre. Bos nyuruh gue tenang dan sabar. Saat itulah gue mulai merasa aneh sama mereka. Bos cerita kalau Anin, cewek gue calon tunangan gue meninggal saat meliput konflik papua. Saat itu gue hanya diem bingung mau ngapain lagi. Gue merasa sangat bersalah sama dia karena ngijinin dia berangkat ke sana.

Hancur, remuk, patah hati gue. Gue hanya bisa nangis saat itu. Gue dipegangi Andre karena saat itu badan gue lemes, lemes banget. Hampir pingsan. Gue tanya ke mereka, kapan jenazahnya dibawa pilang ke Jakarta. Dia bilang besok pagi baru bisa dibawa pulang.

Gue dianter pulang sama Andre. Dia nemenin gue seharian di rumah. Bokap nyokap bingung harus ngapain. Andre, orang yang hari itu nemenin gue jadi tambah bingung saat tiba-tiba gue pingin nyusul dia ke Papua. Andre ngamncem gue, kalau gue masih pingin kesana, dia tidak segan untuk bunuh gue.

Esoknya, gue berangkat ke rumah Anin dalam keadaan yang sangat amburadul. Gue nunggu kedatangan jenazah. Jenazah datang dan gue bopong jenazah itu sama keluarga dia. Gue bawa masuk ke rumahnya. Saat di dalam, gue nangis sekencang-kencangnya. Gue bertbisik ke kuping dia, “Sayang, aku udah beli cincin tunangan buat kita sayang. Kamu ingat kan hari ini tanggal 22 juli. Kamu janji kita akan bertunangan hari ini kan? Ayo bangun sayang, aku butuh kamu. Aku butuh hadirmu sayang. Aku tau kamu belum mati sayang. Aku tau kamu masih hidup, cuma kamu sembunyi. Sayang, banguuunnn.” Sekejap itu, aku pingsan di atas jenazah dengan tangan gue memegang tangan dia. Rasanya gue gak pingin melepas tangan ini. Gue masih pingin sama dia. Keluarganya coba nenangin gue. Gue dipanggil oleh kakaknya, Mbak Dewi. Gue dibawa masuk ke kamar Anin. Beliau menunjukkan sesuatu. Kata mbak dewi ini dari Anin. Anin beli itu khusus buat gue katanya. Gue buka, ternyata baju sepakbola AS Roma. Tim kesayangan gue. Mbak Dewi bilang kalau Anin pernah janji ke gue kalau mau belikan baju bola As roma buat gue. Tangisan gue yang sempat reda, pecah lagi. Rasanya hidup gue udah tak berarti.

Sampai sekarang, gue masih percaya bahwa Anin belum meninggal. Dia Cuma tidur panjang yang suatu saat nanti dia akan terbangun lagi nemenin gue. Gue jadi inget pesan terakhir dia ke gue sesaat sebelum dia terbang ke Papua.

Kamu harus yakin kalau kita akan selamanya hidup bersama. Di dunia maupun di akhirat. Kamu mau kan menunggu aku? Kalau aku akan selalu menunggu kamu sampai kapanpun itu sayang.

Cerpen Karangan: Alief Maulana
Blog: serigalagiras.blogspot.com
Mahasiswa Hubungan Internasional Universitas Brawijaya Malang

Cerpen Sesaat merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Cappucinno Girl

Oleh:
Ini sudah cangkir cappucinno keempat yang telah kuminum malam ini, tak peduli sudah 3 jam aku duduk di café ini. Pelayan itu pun sesekali memalingkan tatapannya dari majalah yang

Ann

Oleh:
Pistol di genggaman Theo jatuh seketika. Sosok wanita impiannya mati karena peluru yang ia lepaskan 2 detik yang lalu. Sedangkan, Andrea terdiam. Mata perempuan di hadapannya sudah tak bercahaya

Cintaku Tak Berlisan

Oleh:
Senja menyapa, Mentari elok segera sirna dari peraduannya. Sore seakan berganti malam yang berhias bintang. Bersama sinar rembulan yang menawan cinta yang menyatukan insan sesuai titah Tuhan. Cinta entah

Hafsah dan Replika Purnama

Oleh:
Seperti biasa, langit yang cerah tak memberikan isyarat apapun tentang sesuatu yang akan terjadi hari ini. Kepulan asap dari permukaan secangkir teh seakan menari mengiringi waktu santai di akhir

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *