Story Love of Tukang Siomay

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Sedih
Lolos moderasi pada: 25 July 2016

“Mau berangkat lo Jok?” Kata gue sambil menguap.
“Iya dong, kalo kesiangan tar rejeki gua dipatok ayam. Hehehe.” Jawab Joko tanpa meninggalkan ketawa khasnya.

Itulah Joko, mahasiswa semester 2 fakultas Pariwisata di salah satu universitas swasta di Bandung yang sambil bekerja menjadi tukang siomay. Menurut gue, Joko itu orangnya tak mudah putus asa, baik hati, dan yang membuat gue begitu salut ama dia yaitu dia selalu menolong orang yamg membutuhkan pertolongan, sekalipun ia lagi membutuhkan uang.

Sepulang dari dagang Joko selalu cerita sama gue, tapi kali ini Joko agak beda kalo diliat dari wajahnya. Datang-datang Joko langsung memasang muka sedih kaya orang yang baru patah hati.

“Wah ni anak abis putus sama pacarnya kali ya? Datang-datang langsung sedih gitu. Pasti ada yang gak beres nih.” Kata gue dalam hati.
“Hey… ngapain lo kok kayak orang yang lagi sedih gitu?” Kata gue membuyarkan lamunanya.
“Ah elo… ngagetin aja.”
“Cerita dong sama gue, gue kan sahabat elo, masa lo gak mau cerita.”
“Jadi gini nih, pas gue lagi jualan siomay di gang 6, ada cewek yang mirip sama mantan gue yang udah meninggal bro. Nah pas dia beli siomay gue, gue iseng nanya siapa namanya dan gue kaget banget soalnya namanya sama kayak mantan gue yang meninggal 2 tahun lalu yaitu Mony.”
“Oh… jadi itu masalahnya. Kalo gitu sih lo positive thinking aja, mungkin emang kebetulan. Udahlah gak usah dipikirin. Eh… ngomong-ngomong lo udah belum tugas dari dosen yang galaknya minta ampun?” Kata gue mengalihkan pembicaraan.
“Belum. Emang lo udah?”
“Hehehe… Belum.”
“Kampret…” Kata Joko yang langsung meninggalkan gue.

“Akhirnya libur pun tiba. Gue bisa dengan leluasa begadang sampe pagi nih…” Kata gue girang saat mendengar kabar kalo besok libur. Yah… walaupun cuma sehari tapi kan lumayan.
“Jok, besok libur lo mau dagang apa enggak.”
“Enggak. Gue mau ke gang 6. Gue masih penasaran sama orang yang mirip Mony”.
“Ya udah gue cuma bisa doain lo aja semoga cepat tercapai sama yang mau lo lakuin besok.”
Joko tak menjawab.
Mungkin dia lelah.

“Gimana Jok, tujuan lo berhasil kagak?”
“Gue gak ketemu sama orang yang mirip Mony, Bay”
“Udah gue bilang, mungkin elo tuh cuma lagi kangen aja sama almarhumah mantan lo itu, jadi lo keingetan sama dia.”
“Mungkin.”
“Ya udah kalo gitu gue mau ngelanjutin tidur gue, soalnya gue masih ngantuk bekas begadang sampe pagi.”
“Heh bangun kampret. Udah jam 3 sore mau tidur lagi. Mandi dulu napa, dari pagi lo belum mandi bego.”
“Zzzzz…”
“@##%&??#&#!#\/&”

“Bay gue minta maaf ya, soalnya gue mau dipindahin kuliah sama bonyok gue.”
“Lho Jok kok mendadak gini? Gue kan belum bayar utang gue ke elo.”
“Kalo masalah utang mah gak masalah. Tapi…”
“Tapi apa Jok?”
“Tapi gue masih heran sama orang yang mirip sama Mony itu.”
“Udahlah Jok, gak usah terlalu dipikirin. Mungkin itu memang kebetulan aja.”
“Keheranan gue semakin menjadi Bay, karena selama ini gue belum pernah tau dimana kuburan Mony.”
“Lo dulu juga lihat berita kan? Kalo jenazah Mony itu tidak ditemukan.”
Joko hanya diam.
“Eh… ngomong-ngomong lo mau pindah kemana?” Kata gue mengalihkan pembicaraan.
“Amerika.”
“Bujug buset. Jauh bener, emang tabungan lo cukup Jok?”
“Maaf ya selama ini gue nutupin jati diri gue. Gue sebenarnya anak pengusaha Bay, tapi gue pengen belajar mandiri. Makanya gue jadi tukang siomay.
“Oh… begitu. Ya udah kalo gitu gue cuma bisa ngedoain lo semoga selamat sampe tujuan dan semoga semua yang lo harapkan akan terkabul. Amiiin…”

Setelah Joko pamitan sama gue, Joko langsung pergi ke bandara.
Gue gak ikut nganterin Joko karena gue lagi bamyak tugas kuliah.

“Maaf Jok selama ini gue bohong sama elo. Sebenarnya Mony itu gak meninggal dalam kecelakaan bis tersebut. Mony selamat dan ditemukan Mony ditemukan bibi gue di dekat rumahnya. Saat itu Mony amnesia dan gak inget sama elo. Sekarang Mony sudah menikah sama sepupu gue. Gue sengaja ngerahasiain ini semua karena gue takut lo bakal kecewa sama Mony dan juga Keluarga gue.

Cerpen Karangan: Luthfi Dhea Saputra
Facebook: Saputra Wungkul
Pin bbm: 5f4ac0dc
Facebook: Saputra Wungkul

Cerpen Story Love of Tukang Siomay merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Asmara Nokia

Oleh:
Ketika itu pertama kali kau menyapaku lewat SMS. Entah atas kesengajaan atau ketidaksengajaanmu, aku tak tahu. Malam yang begitu berbeda telah kurasakan. Kau hadir mengisi ruang gelapku dengan mengatakan,

Karena Ku Sayang Kamu

Oleh:
23 Februari 2015 Aku mempercepat langkahku membuka gerbang dan celingukan di luar mencari batang hidung lelaki itu, aku mulai tampak kesal kepada seniorku dia sudah berjanji akan mengajakku jalan-jalan,

Semua Tinggal Kenangan

Oleh:
Aku tidak pernah menginginkan semuanya terjadi seperti ini. Walau terkadang kau buatku menangis dan jengkel. Ternyata yang terjadi hanya kepalsuan yang kau berikan padaku. Dan sekarang kau tinggalkan aku,

Listen To The Sound Of My Heart

Oleh:
“Dengar.. dengar suaraku memanggil namamu!!! Kau dimana, bisakah kita tetap bersama selalu? Dapatkah aku menggapaimu? Mungkinkah kau juga merasakan yang kurasakan kini? Ahhkkk… sungguh terlalu…!!! Kau memang berada dekat

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *