Sudah Saatnya Kau Bahagia

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Romantis, Cerpen Cinta Sedih
Lolos moderasi pada: 6 June 2018

Taman bunga, di tengah kota, menjadi tempat yang teramat istimewa bagimu. Di sana kau mengikrarkan cinta. Membuat dunia dipenuhi lantunan orkestra yang romantis nan merdu. Bunga yang menari-nari pun cemburu pada gadis yang kau selipkan melati di telinganya.

“Alea, sudah lama kita bersama. Mewarnai waktu yang disediakan siang dan tak jarang menikmati secuil waktu yang disuguhkan malam.” Kau mulai mengeluarkan mantra cinta.
Mata gadis itu membulat, melihat kau berlutut di hadapannya.
“Sejak kamu berada di sisiku, hariku menjadi lebih indah daripada sebelumnya. Andai bisa mengendalikan waktu, aku pasti sudah menghentikannya. Kamu tahu kenapa, Alea?” Kau bertanya tanpa mengharapkan jawaban.
Gadis itu menggelengkan kepala, pura-pura tidak tahu apa-apa.
“Supaya kebahagiaan ini tidak cepat berlalu. Alea aku tidak ingin kehilanganmu, teruslah berada di sampingku. Alea maukah kamu jadi …” suaramu hilang ditelan rasa gugup. Membuat gadis di hadapanmu mengernyitkan dahi.
“Maukah kamu menjadi pacarku?” Susah payah kau mengucapkannya.

Lima detik berlalu tanpa jawaban.
Sepuluh detik.
Dua puluh detik.
Detik demi detik berjalan sangat lambat.
Kau menatap gadis itu dengan penuh harap.
Tiga puluh detik masih sama.
Kau berusaha menata detak jantungmu yang berantakan.

Tepat di detik ke enam puluh, dengan mata yang berkaca-kaca gadis berambut ombak itu mengangguk. Dia bersedia menjadi pacarmu.
Kebahagiaan meledak di hatimu. Tanpa malu kau berteriak sekeras mungkin. Membuat semua mata pengunjung taman bunga tertuju padamu. Lihatlah gadismu tersipu malu.

Detik menyatu menjadi menit. Menit bertemu menjadi jam. Jam berkumpul menjadi hari. Hari-hari yang kau lewati tidak luput dari canda dan tawa. Kemana pun kau melangkahkan kaki, gadismu selalu ada. Dunia ini serasa milik berdua saja.

“Sayang kita jalan-jalan yuk!” Kau mengajak gadismu untuk menikmati kebersamaan.
“Jalan-jalan ke mana sayang?” Gadismu menanggapi.
“Ke bioskop. Kata temanku minggu ini ada film seru.”
“Tapi bukan film horor, kan?” Gadismu memastikan.
“Kalau iya gimana?” Kau tersenyum tipis.
“Ihhh, aku gak mau nonton. Takut,” gadismu berkata ngeri.
“Eh, sayang lihat itu di belakangmu ada sesuatu. Hitam banget. Serem!”
Secepat mungkin gadismu membalikkan badannya. Takut makhluk itu menyentuhnya.
“Kelihatankan bayangan hitam yang setia menemanimu ke mana pun, haha,” kau tertawa bahak.
“Ihhh, kamu ini nyebelin.” Gadismu memalingkan wajah. Bibirnya maju beberapa senti.
“Ahaha, becanda-becanda sayang, hehe,” kau tertawa tipis, “Tahu gak apa yang paling horor bagiku?”
“Engga, emang apa?” Gadismu kembali mengarahkan matanya padamu. Dia selalu suka jika kau bertanya seperti itu.
“Kuntilanak, hihi.” Sekali lagi kau tertawa bahak, membuat kumbang di taman melihatmu tajam.
Sempurna gadismu cemberut, dia melipat wajahnya.
“Cup, cup, cup, jangan cemberut gitu dong sayang. Nanti kecantikannya berkurang,” rayumu.
“Emang kenapa kalau kecantikanku berkurang?” Gadismu bertanya dibumbui rasa kesal.
“Bunga-bunga ini akan berteriak bahagia. Permohonan mereka terkabul. Selama ini mereka cemburu. Melihat betapa cantiknya dirimu, sayang.” Kau paling hebat mengeluarkan mantra cinta.
Senyuman terpatri di bibir gadismu, yang sebelumnya maju beberapa senti.
“Dan yang paling horor bagiku ialah kehilanganmu. Aku takut waktu merenggut kebersamaan kita. Karena aku sangat …”
“Aku juga sangat menyayangimu.” Sergah gadismu, dia tahu betul apa yang akan kau ucapkan. Sempurna wajahnya memancarkan cahaya kebahagiaan.
Kau tersenyum sambil mengacak-ngacak rambut gadismu.

Satu tahun terlewati. Memang benar kata para pujangga, “Waktu berlalu sangat cepat, secepat anak panah yang tega meninggalkan busurnya.” Tidak seperti biasanya, di taman bunga ini, kau terlihat gelisah. Padahal gadismu tidak merajuk karena bosan datang ke sini.

“Sayang,” ucapmu memecah keheningan. Sedari tadi kau dan gadismu hanya duduk melihat bunga mawar yang menari.
“Kenapa sayang?” Gadismu menatap penuh tanya.
Kata yang telah kau rangkai sebelumnya mendadak hilang dari bibirmu.
Mata gadismu semakin membulat.
“Apa kamu bahagia menikmati waktu bersamaku?” Kau menyumpahi dirimu sendiri atas pertanyaan itu. Bukan, bukan itu yang sebenarnya ingin kau ucapkan.
“Tentu saja.” Gadismu menjawab pendek, matanya kembali tertuju pada bunga yang menari.
Suasana di taman bunga kembali hening. Gadismu canggung dengan keadaan ini, terlebih biasanya kau ‘gila’ menebar mantra-mantra cinta yang membuat dia terbang ke dimensi lain, dimensi yang dipenuhi cinta.

“Sayang,” kau kembali menata kata.
Gadismu kembali menatapmu penuh tanya.
“Lima belas bulan yang lalu kita bertemu di pameran buku. Takdir berbaik hati padaku, dia mempertemukan aku dengan seorang perempuan yang mampu membuatku tersenyum di saat hatiku menangis dan membuat orang lain menyebutku gila. Karena aku selalu tersenyum dan tertawa ketika menatap layar HP, melihat percakapan dan foto kita.
“Butuh lima bulan bagiku mengumpulkan keberanian. Rabu, 27 Agustus 2014 lalu, sambil gemeteran aku berani mengucapkan kata yang seharusnya dari dulu aku ucapkan. Di tempat ini kita mengikrarkan cinta. Berjanji akan melewati pahit-manis kehidupan,” kau membuat gadismu menatap lamat-lamat lelaki di sampingnya.
“Sayang, kamu akan selalu ada di kehidupanku. Tidak mungkin alfa walau sedetik pun. Karena kamu ada di tempat paling rahasia. Ya, di hatiku. Alea, berjanjilah, kamu tidak akan meninggalkan aku. Berjanjilah untuk setia hingga kita tiada.
“Alea, mungkin ini terasa terlalu cepat. Tapi aku rasa ini waktu yang paling tepat. Alea maukah kamu … Maukah kamu ….” kau diam sejenak mengumpulkan keberanian, “Maukah kamu menikah denganku?” Kau merasa sangat lega, berhasil mengeluarkan kata-kata yang seminggu terakhir kau rangkai. Namun, dalam helaan napas yang sama, detak jantungmu berdetak tak terkira kencangnya. Harap-harap cemas menanti jawaban.

Bagimu waktu benar-benar terhenti.
Satu, dua, tiga detik merangkak lambat.
Lihatlah! Tanganmu gemeteran, peluh mulai menghinggapi kening.
Lihat pula wajahmu pucat pasi.

Bola mata gadismu berkaca-kaca. Satu tarikan napas panjang. Tanpa ditanya dua kali dia mengangguk. “Aku bersedia menikah denganmu,” gadismu menjawab mantap.
Sedetik kemudian taman bunga ini menjadi riuh, kau berteriak, bahagia sekali. Puluhan balon terbang, warna-warni menghiasi birunya langit, seperti apa yang telah direncanakan.

Hitungan minggu setelah kejadian indah di taman bunga, kau memutuskan untuk datang ke butik, memilih baju pengantin. Siang itu matahari gagah berani menampakan dirinya, membuat orang berkata ketus padanya. Kau tidak peduli meski sinar matahari menyengat kulitmu, karena ada seorang perempuan yang menyejukanmu dengan senyumannya. Kau memilih untuk mengendarai motor, memaksanya berlari sangat kencang. Gadismu mendekap erat, erat, semakin erat. Naasnya, kau harus membayar mahal atas keputusanmu itu. Tak lama kemudian semua kebahagiaanmu sirna.

Cukup satu detik saja senyuman bisa berubah menjadi tangisan. Cukup satu detik saja kebahagiaan bisa berubah menjadi penderitaan. Satu detik yang berlalu berubah menjadi kenangan, kenangan yang bisa membuat simpul senyum di bibir atau mengalirkan anak sungai di pipi.

Kau selalu membiarkan rasa sepi itu menemani. Tidak peduli ratusan hari telah terlewati, kau selalu saja memilih untuk menyendiri. Menenggelamkan diri pada gelapnya malam. Maaf, maafkan gadismu ini. Aku tidak bisa menepati janji untuk selalu bersamamu, mewarnai waktu yang disediakan siang dan menikmati secuil waktu yang disuguhkan malam. Bukan, bukan salahmu aku meninggalkanmu. Tak perlu kau mengutuk diri terhadap apa yang telah terjadi. Kecelakan itu adalah takdir.

Fahrul, kau lelakiku yang sangat istimewa. Kau membuat gadis ini menjadi gadis terbahagia. Berkatmu gadis ini selalu tersenyum meskipun banyak alasan untuk menangis. Berkatmu gadis ini menagis walau bibirnya tersenyum. Kau memberi kenangan indah yang bahkan tidak pernah aku bayangkan, sebelumnya.

Fahrul, aku menyayangimu, tanpa kau minta, aku akan selalu menyayangimu. Tapi maaf aku harus pergi meskipun kau melarangku untuk pergi. Aku pergi untuk selamanya. Sekali lagi kau tidak perlu mengutuk dirimu. Berhentilah menenggelamkan diri dalam jurang penyesalan. Aku selalu menangis setiap melihatmu mengadu pada gelapnya malam. Ratusan hari kau sia-siakan hanya untuk meratapi penyesalan. Ikhlaskanlah. Aku bahagia di sini, tempat semula aku ada. Kini giliranmu yang bahagia, walau bahagia dengan perempuan lain. Cari gadismu yang lain. Buka hatimu.
Maafkan aku yang hanya bisa melihatmu, mengawasimu, tanpa mampu untuk menyentuhmu.

Cerpen Karangan: Nasrul M. Rizal
Blog / Facebook: Nasrul Muhamad Rizal
Nasrul M. Rizal lahir ke bumi 22 tahun silam, tepatnya 27 Agustus 1995, di Garut. Beberapa cerpennya telah dimuat di berbagai media seperti; nusantaranews.co, florres Sastra, readzonekami.com, litera.co.id, buanakata.com, kafe-kopi.com. Aktif di komunitas kepenulisan, yang diisi oleh orang-orang galau dan jomlo, KAFE KOPI. Bisa dikepoin melalui: mr.nasrul19[-at-]gmail.com

Cerpen Sudah Saatnya Kau Bahagia merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


iRIS

Oleh:
Tidak ada kata yang harus diucapkan lagi mulut ku terasa terbungkam. Tak berdaya menerima kenyataan jika pertemuan begitu cepatnya berakhir. Keegoisan yang menghancurkan cinta yang pernah dirajut sepasang kekasih.

Apa Arti Kehadiranmu Selama Ini?

Oleh:
Sore itu waktu santaiku di depan teras rumah. Menanti siapa yang mengisi kekosongan hati.. Tut tut bunyi sms masuk di hpku. Temanku mita namanya mengirim “mbak, kamu mau ku

Midnight in Tokyo

Oleh:
Gemerlap cahaya kota tokyo menerangi sepanjangan jalan. Menerangi jalan seorang gadis yang kesepian, ia memilih untuk menyendiri di malam hari karena dia tidak mau bertemu siapapun, ia telah ditinggalkan

Lelaki Itu

Oleh:
Sementara mereka sedang asyik membahas tentang wanita itu, aku memutuskan untuk pergi ke toilet. Aku tidak cukup kuat untuk mendengarkan fakta-fakta mengenai wanita yang sedang mereka bahas. Fakta-fakta yang

Sebuah Kalimat Untukmu

Oleh:
Aku menyukaimu. Walau kau tak pernah tau… Dan aku hanya bisa melihatmu dari kejauhan. Tak pernah ada keberanian pada diri ini untuk mengatakannya. Seperti saat ini. Aku kembali menaruh

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *