Aku, Lenteraku dan Mataharinya

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Islami, Cerpen Cinta Segitiga, Cerpen Pengorbanan
Lolos moderasi pada: 11 March 2013

Aku terdampar di pojok taman, terduduk lemah bersanding dengan para bunga yang ceria dan rerumputan yang asyik menari, di sebuah kursi panjang aku menengadah ke lengit mencoba mencari-cari sesuatu yang hilang, langit tak lagi putih, bahkan ia seakan pucat dan muram, mungkin karena sang surya terlalu lama meninggalkannya, hingga ia tak lagi mampu ceria. Begitukah keadaannya saat ini, Keadaan seorang gadis bernama Yassirli Amriyyah, yang telah kurampas panutan hidupnya. Muram dan tak lagi memiliki gairah untuk hidup karena mataharinya telah kalah oleh pekatnya mendung. Aku tak kuasa melanjutkannya, langit benar-benar mengingatkan aku pada Sherly.

Kupalingkan wajah ku dari langit dan coba kembali menilik bumi, ternyata bumi tak jauh beda dengan langit, kudapati dedaunan yang telah meninggalkan ranting dan berserakan di tanah terombang-ambing oleh angin, daun-daun kering itu tak lagi sanggup untuk setia pada ranting, mungkinkh jodoh dedaunan dan ranting telah habis? Adakah nasib ku dan Wildan sama dengan mereka. Tuhan menjodohkan kami untuk saling mengenal tapi tidak untuk bersatu. Entahlah aku tak tahu, seperti apa rupaku kali ini, sekoyak apa hatiku dan sedalam apa belati menusuk menoreh jantungku. Aku sakit, tapi benarkah aku harus mendzalimi diriku?

Ah… kenapa rasa itu masih saja ada, kenapa harus nama itu lagi, tak bisakah otak dan hatiku berdamai dengan ku meski hanya sejenak saja, kenapa harus Wildan, kenapa nama itu tak pernah musnah dari fikiranku, kenapa susah sekali menghapus nama itu dari memoriku, Tuhan… kenapa tak Kau ciptakan tombol delete di otak ku agar aku dengan mudah menghapus nama itu. Semua tanya itu tak kutemukan jawabnya.
Kembali kejadian dua bulan yang lalu berkelebat di depan mataku

# # # # # # #

Aku terduduk lemah pada sebuah kursi yang membentang di ruang tamu, kaki ku seakan tak lagi mampu menopang tubuhku, dadaku sesak, serasah tertindih beban berat yang kasat mata, dan butiran-butiran kristal mulai meluncur dari kelopak mataku, tangan ku gemetaran sambil tetap memegang kertas merah jambu yang baru saja aku eja huruf demi huruf yang terjajar di sana. Aku hampir tak percaya dengan apa yang baru saja aku baca, kata demi kata yang terangkai dalam kertas itu seperti sembilu yang mencakar hatiku. Wildan yang baru saja menjadi lentera dalam hidup ku ternyata matahari bagi seorang gadis bernama “Yassirli Amriyah.” Sherly melayangkan petir yang berwujud secarik kertas ke rumahku untuk meminta kembali mataharinya yang tanpa sengaja telah aku ambil.

Aku tak menyangka betapa jahatnya aku telah tega merampas kehidupan orang lain hanya demi keegoisanku, masihkah aku pantas disebut sebagia manusia? Aku memang tak tahu bahwa Muhammad Wildanuril Ilmi, calon tunanganku, ternyata memiliki hubungan dengan seorang gadis bernama Yassirli Amriyah. Tapi tetap saja aku telah merampas sesuatu yang bukan milikku.

Hal yang paling ditakutkan oleh seorang isteri adalah kehilangan imamnya, tapi yang terjadi padaku ternyata, aku harus kehilangan calon tunanganku, seseorang yang ku anggap sebagai calon imam, seseorang yang kan membimbing aku mengayuh biduk menuju pulau indah sang Maha Cinta.

# # # # # # # #

“Zahwa, Tolong dengerin aku , Aku mencintai kamu Zahwa, percaya sama aku…”
“Maaf Wil, aku butuh waktu untuk sendiri agar bisa berfikir jernih”
“Tapi bulan depan pertungan kita, Zahwa… aku mohon fikirkan lagi rencana kepergianmu”
“Aku harus pergi, Assalamu’alaikum”
“Wa’alaikum salam”
Aku berlalu pergi meninggalkan Wildan yang masih mematung di depan rumahku, kaki ku seakan membatu tapi aku berusaha kuat untuk beranjak dari hadapannya. Aku sendiri tak mengerti aku pergi untuk apa, apakah benar untuk menenangakan diri seperti yang ku katakan pada Wildan, atau aku pergi untuk berlari, berlari dari kenyataan bahwa Wildan ternyata bukan milikku. Semua mimpi indah yang kami rajut bersama ternyata tercerai-berai hanya dengan secarik kertas yang menyuarakan kebenaran.

# # # # # # # #

Kuseka air mata yang mulai membanjiri pipiku dengan kerudung putihku. Allah… Satu bulan aku telah menjauh dari dia tapi ternyata belum ada yang berubah, perasaanku masih tetap saja sama seperti dulu, aku masih terus berharap bahwa surat merah jambu itu dan serentetan kejadian yang menimpa aku dan Wildan hanyalah mimpi. Tapi tidak, aku tidak boleh lemah, aku sama sekali tidak memiliki hak atas Muhammad Wildanuril Ilmi, dia milik Yassirli Amriyah bukan Zahwa Aulia Syahiroh.

Hatiku bergetar hebat, saat aku melihat mobil Wildan, seutas senyum kuhadirkan tuk menyambutnya, tapi senyum itu pudar tatkala aku melihat seorang gadis berjubah cream turun dari mobil wildan, gadis itu cantik, anggun dan modis, itukah Yassirli Amriyah, kejadian satu bulan yang lalu hampir saja terulang kembali, aku hampir saja terduduk lunglai seperti waktu itu.

Untunglah aku bisa lebih menguasai diri, kupejamkan mata sejenak sekedar menenangkan diri, kembali kusuguhkan senyumku, agar mereka berdua tak menyadari betapa dahsyat pergolakan batin yang sedang aku alami. Semakin lama mereka semakin dekat, dekat, dekat dan…
Ya Allah… kuatkan hamba-Mu yang lemah ini, jangan biarkan aku tenggelam dalam permainan syaitan, Bismillah… aku ikhlaskan Muhammad Wildanuril Ilmi untuk Yassirli Amriyah.
“Assalamu’alaikum… Zahwa”
Suara itu menarik paksa aku dari lamunan panjangku.
“Wa’alaikum Salam, Wil”
“Bagaimana kabar kamu Zahwa?”
“Alhamdulillah, sehat Wil, kamu?”
“Alhamdulillah aku juga sehat, Zahwa kenalkan ini Sherly, Sherly kenalkan ini Zahwa”

Kualihkan pandangan ku yang sedari tadi mengamati Wildan ke arah gadis cantik yang kini telah duduk di sampingnya, kudapati seuntai senyum yang benar-benar tulus tak ada sedikitpun guratan keterpaksaan di sana. Aku mulai merasakan nyeri di dadaku, bahkan dalam hal senyum pun aku kalah dengan dia, senyum yang ia suguhkan jauh berbeda dengan senyum yang aku berikan untuk menyambutnya, senyum yang dipenuhi rasa keterpaksaan.

Dia tetap tersenyum padaku meski aku belum bisa merespon aku masih sibuk menenangkan hatiku yang semakin bergejolak, aku seakan tak mampu menyembunyikan sakit yang ada di rongga dadaku. Dengan tetap menyungging senyum Sherly mengulurkan tangannya.
“Sherly” Suara indahnya memecah keheningan
“Zahwa” Ucapku masih sedikit terbata.

Allah aku sadar, aku tiada memiliki daya upaya, aku hanya mampu berencana tapi semua terserah kepada-Mu jua. Aku yakin Engkaulah yang paling tahu mana yang terbaik untukku, jika memang Wildan adalah jodoh Sherly, bantulah hamba agar dapat mengikhlaskannya.

Yogyakarta, 22 September 2010
By: Bintang Senja

Cerpen Karangan: Siti Mas’ulah
Facebook: Siti Masulah

Nama: Siti Mas’ulah
Hobby: Baca n Nulis
Email: senjabintang73[-at-]gmail.com
Status: Mahasiswi UIN SUNAN KALIJAGA Yogyakarta
Tertarik di dunia tulis-menulis sejak duduk di bangku SMP, banyak terinspirasi oleh lingkungan sekitar dan teman-teman terbaik yang selalu bersamaku dalam berbagai kondisi

Cerpen Aku, Lenteraku dan Mataharinya merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Jagalah Mataku

Oleh:
Apa kamu mendengarku. aku ingin sekali menyentuhmu, berbagi cerita tentang masa yang hilang.. aku ingin melihatmu seutuhnya. berikan aku cahaya untuk melangkah, Berikan aku tangan yang menuntunku kuat. apa

Dia Yang Kembali

Oleh:
Hujan deras yang membasahi kota mengingatkanku kepada kenangan lama yang pernah aku jalani dengannnya. Sebut saja dia adalah Muhammad fadhli dengan sapaan akrab Fadhli. Kita pernah menjalin hubungan spesial,

Pacar Invisible (Part 3)

Oleh:
Saat itu hari minggu, sejak Pagi hari Hanifa mengirim pesan singkat kepadaku. “Syaaa jangan lupa ya bentar lagi kita berangkat ke taman di tengah kota ya sama Arbie.” “iya

Cinta Dalam Diam

Oleh:
“Laksana mentari yang menyinari bumi ini, cahayanya yang mampu memberikan semangat kehidupanku. Matanya yang selalu membuatku tak sanggup untuk melihat lebih dalam lagi dan senyumannya membuatku terpaku saat aku

Angan Tak Sampai

Oleh:
Koridor sekolah nampak ramai. Bagaimana tidak, hari ini adalah pengumuman penerimaan siswa baru. Yup! Papan pengumuman sudah penuh dengan orang-orang yang tidak ia kenal. Hampir saja ia ditabrak-tabrak puluhan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *