Cerita Lalu

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Romantis, Cerpen Cinta Segitiga
Lolos moderasi pada: 23 October 2015

Empat tahun dia di disamping gue, empat tahun dia ngukir senyuman di bibir gue, dan empat tahun dia jadi malaikat tanpa sayap buat gue. Nama gue Vanesa, sekarang gue kuliah semester lima di salah satu universitas negeri di Jakarta. Gue punya pacar yang gue sayang banget, namanya Galih. Gue sama dia udah pacaran empat tahun lebih dan waktu empat tahun bukan waktu yang sebentar buat gue mengenal semua tentang dia, bahkan gue udah kenal banget sama semua keluarganya. Begitu juga Galih yang tahu semua tentang gue, walaupun gak semua keluarga gue dia tahu, soalnya gak semua keluarga gue tinggal di Jakarta.

Galih cowok yang terbaik yang pernah gue kenal, selama gue ngejalin hubungan pacaran sama dia, gak pernah sekalipun gue ngelihat dia marah sama gue. Dia selalu buat gue senyum di saat apapun, dia gak pernah cemburu sama temen-temen cowok gue, dia perhatian dan sangat mengerti perasaan gue. Galih memang cowok sempurna yang diciptain Tuhan buat gue.

“heii ponn!” panggilan sayang Galih ke gue. Galih tiba-tiba datang dan duduk di samping gue.
“heii, kamu dari mana aja? Dari tadi aku gak ngelihat kamu.”
“kangen ya sama aku? ”
“gak juga sih yaa!!!”
“gitu aja gak mau ngaku! Aku cuma ke perpus tadi, ada buku yang aku cari gitu.”
“ohh.. ”
“ehh ponn, entar malem aku jemput yah?”
“emang mau kemana?”
“kita nonton, ada film baru di bioskop. Kata Robi sih keren filmnya.”
“oh, oke deh”

Dan malem ini gue sama Galih pergi ke mall tempat biasa gue sama Galih nonton, gue sama Galih punya hobi yang sama, dan nonton adalah salah satu hobi kita. Setelah selesai nonton gue sama Galih makan di salah satu restoran di mall itu, tapi saat kami asyik ngobrol tiba-tiba ada seorang cowok dengan wajah yang gak asing buat gue. Leo iya dia Leo. Leo mantan gue waktu SMA, sebelum gue pacaran sama Galih gue pacaran sama Leo satu tahun dan gue terpaksa harus putus karena Leo harus ngelanjutin SMA-nya di belanda.

“Vanesa, kamu apa kabar?” Leo meluk gue.
“baik, kamu gimana? kamu di Indonesia sekarang?” Gue balik nanya Leo.
“aku baik banget, apa lagi setelah ketemu kamu sekarang. Aku balik seminggu yang lalu, aku sempet ke rumah kamu tapi kata orang di sana kamu udah pindah.”
“iya aku udah pindah”
“aku kangen banget sama kamu nes” lagi-lagi Leo meluk gue.
“iya aku juga kangen banget sama kamu. Ehh, iya kenalin ini pacar aku”
“pacar kamu?” wajah Leo sedikit berubah datar setelah gue ngenalin Galih.
“iya, ini pacar aku namanya Galih” Galih dan Leo berjabat tangan.

Kami pun asyik ngobrol, gue sama Leo maksudnya. Kami ngobrol banyak tentang kehidupan dia di belanda, banyak pembahasan menarik yang pengen gue tahu tentang belanda dari Leo, bahkan perbincangan kami sampai pada mengingat masa lalu, dan tanpa sadar gue ngelupain Galih yang lagi asyik makan di sebelah gue.

Di perjalanan pulang.
“ohh itu yang namanya Leo?”
“iya itu yang namanya Leo”
“lumayan ah, walaupun masih kerenan aku kemana-mana”
“apaan sih, ya jelas lah kerenan pacar aku. Hahaha”
“besok aku jemput atau gak usah?”
“ya jemputlah, emang aku mau ke kampus sama siapa lagi?!”
“ya kali aja mau dijemput sama Leo” dengan wajah menggoda.
“iih, udah pulang sana udah malem. Kalau udah sampe rumah kabarin aku ya!”
“siap ponpon kesayangan”

Kenapa hati gue jadi gak jelas gini ya setelah ketemu Leo tadi? Gak mungkin kan perasaan itu balik lagi! Gue gak mungkin masih cinta sama Leo. Gue udah punya Galih yang sempurna buat gue. Gak akan gue macem-macem. Tiba-tiba handphone gue bunyi, ternyata Leo yang nelepon gue. Leo ngajak gue pergi besok ke suatu tempat yang dulu pernah jadi tempat kenangan buat gue dan Leo. Dan herannya gue gak bisa nolak. Setelah itu handphone gue bunyi lagi dan kali ini Galih yang nelepon, gue minta Galih buat gak jemput gue besok dengan alasan mau nganterin Mama ke dokter.

Tempat ini buat perasaan gue jadi gak menentu, gue gak tahu apa yang gue rasain, gue ngerasa balik ke lima tahun yang lalu, ke waktu gue sama Leo masih pacaran. Leo terus maksa gue buat ngebahas masa lalu, dia buat gue ngerasa kalau gue masih mencintai dia. Tapi gak boleh kayak gini, gue udah punya Galih yang sayang dan cinta banget sama gue, dan gue gak mau nyakitin dia.

“kamu masih inget kan tempat ini?” kami duduk di sebuah kursi panjang yang ada di tempat itu
“iya, aku inget” mencoba menjawab dengan santai.
“di tempat ini aku pernah ngerasa bahagia banget saat kamu bilang kamu mau jadi pacar aku, dan di tempat ini juga aku pernah hancur karena harus pisah sama kamu. Aku minta maaf nes.”
“ya sudahlah, semua itu cuma kenangan masa lalu buat kita, sekarang aku sama kamu udah punya kehidupan masing-masing.”
Gue mencoba menjawab dengan tenang semua pertanyaan Leo ke gue dan mencoba menetralisir keadaan supaya Leo gak terus ngomongin tentang masa lalu karena gue gak mau perasaan cinta gue ke Leo muncul lagi.

Keesokan harinya gue dianterin Leo ke kampus, gak tahu kenapa gue bener-bener gak bisa nolak ajakan Leo. Leo cowok romantis, beda jauh sama Galih yang kaku. Mungkin itu yang buat gue nyaman banget kalau jalan sama Leo.
“kamu dianterin siapa?” Galih tiba-tiba muncul dan membuat gue kaget.
“hmm, aku dianterin Kakak” gue jawab dengan sedikit gugup.
“oh, maaf ya tadi aku gak bisa jemput kamu soalnya tadi ada yang mau ketemu sama band aku”
“ada yang mau ketemu? Siapa?”
“kamu pasti gak percaya deh kalau band aku bakal tampil di acara ulang tahun Jakarta nanti”
“kamu serius? Waw, itu impian kamu banget kan? Dan kamu bakal bener-bener ngewujudin mimpi kamu”
“iya, nanti malem aku bakal tampil dan aku mau kamu nonton aku sama band aku tampil”
“pasti! Aku pasti datang buat lihat pacar aku tampil keren di panggung itu”

Galih, cowok yang udah kayak malaikat buat gue. Gue gak akan ngecewain dia, gue harus ngejauh dari Leo, gue gak mau Galih salah paham. Gue gak mau kehilangan Galih, gue gak mau kehilangan separuh napas gue. Cuma dia di dunia ini yang selalu ngertiin gue.

Malem ini gue bakal nonton penampilan bandnya Galih dan gue udah janji bakal datang buat dia. Ini impian Galih dari dulu dan sekarang terwujud.
“Vanesa!!! Udah dijemput tuh di bawah” Kakak gue masuk kamar.
“siapa kak? Aku gak minta jemput Galih deh perasaan”
“emang bukan Galih”
“terus siapa dong?”
“cowok yang jemput lo tadi pagi”
“Leo? Ngapain dia ke sini?”
“ya mana gue tahu!!!” Kakak gue ninggalin gue.

Gue ngelihat Leo rapi banget malem ini, dengan dasi kupu-kupu hitam dan kemeja putih yang ditutupi jas hitam, Leo kelihatan 100 kali lipat lebih ganteng dari biasanya.
“Leo? Kamu ngapain ke rumah aku gak bilang-bilang?”
“waw, kamu cantik banget malem ini nes? Kamu udah siap banget buat dinner sama aku”
“dinner? Sama kamu?”
“iya dinner sama aku? Kamu mau kan? Atau kamu udah ada janji sama…”
“oh, gak kok iya aku mau dinner sama kamu” tiba-tiba Galih hilang dari pikiran gue, dan tiba-tiba gue ngerasa lupa ingatan. Apa gue terpesona ngelihat penampilan Leo malam ini?
Lagi-lagi gue gak bisa nolak ajakan Leo. Sampe gue lupa kalau ada seseorang yang lagi nunggu kedatangan gue, ada seseorang yang berharap gue datang buat dia malem ini.

Gue asyik makan, ngobrol, asyik ketawa-ketawa sampe gue gak nyadar kalu jam udah nunjukin jam sebelas malem dan gue baru nyadar kalau Galih nungguin gue. Tanpa ngomong apa-apa ke Leo gue lari dan naik taksi ke tempat di mana Galih mengharap kehadiran gue, setelah gue di tempat itu Galih udah gak ada, gue tanya temen-temen bandnya mereka bilang Galih langsung pulang habis tampil tadi.

Mungkin Galih marah sama gue. Gue nyesel banget sama kejadian malem ini, Galih pasti kecewa banget sama gue, ini impiannya dia dan dari dulu dia pengen gue nonton dia berdiri di panggung sebesar itu. Tapi gue udah buat dia kecewa dengan gak datang ke acara itu. Gue coba nelpon Galih beberapa kali tapi dia gak angkat teleponnya. Hari ini gue gak ngelihat Galih di kampus, gue gak tahu dia ke mana, gue tanya temen-temennya pada gak tahu.

Gue coba datang ke rumahnya dan Galih ada di rumah, dia lagi sakit.
“maafin aku ya aku telat semalem datengnya, soalnya mobil aku mogok di jalan jadi aku naik taksi dan pas aku di sana kamu udah pulang kata temen-temen kamu.”
“oh, iya gak apa-apa kok, tadi malem aku pusing jadi habis tampil langsung pulang”
“kamu kenapa gak ngabarin aku kalau kamu sakit? Semalem aku neleponin kamu juga gak diangkat?”
“iya maaf abis hp aku dicas di bawah jadi aku gak denger, aku gak ngabarin kamu soalnya aku gak mau kamu khawatir”
“kamu kayak gini malah bikin aku tambah khawatir tahu!!”
“iya udah aku minta maaf deh udah buat kamu khawatir”

Ini yang buat gue sayang banget sama dia, dia gak pernah marah sama gue, dia selalu berpikir positif tentang gue. Padahal gue tahu dia kecewa banget. Gue emang bodoh udah ngebohongin Galih. Gue harus ngejauhin Leo, gue gak mau kehilangan Galih gara-gara Leo. Gue harus ngomong sama Leo buat gak ganggu gue lagi. Gue udah punya Galih dan Leo tahu itu.

Empat bulan setelah kejadian itu gue udah mulai ngejauh dari Leo dan udah gak pernah jalan sama Leo, walaupun kami masih sering teleponan. Malam ini Galih ke rumah gue, seperti biasa malam minggu kami pergi nonton ke mall tempat biasa kami nonton.
“nes, besok aku jemput kamu ya”
“jemput aku? Emang mau kemana?”
“pokoknya aku jemput aja deh. Jam tujuh kamu harus udah siap!”
“oke!”

Dan malem ini gue udah siap buat pergi sama Galih ke tempat rahasia gue sama Galih. Terdengar suara Kakak gue manggil ada Leo di bawah, ngapain lagi Leo ke rumah gue.
“ngapain kamu ke rumah aku?”
“aku mau ngomong sesuatu sama kamu nes, bisa kita keluar sebentar? Sebentar aja nes”
“oke, aku kasih kamu waktu sepuluh menit.”
“nes, aku masih cinta sama kamu. Aku mau kamu jadi pacar aku lagi.”
“kamu udah gila Leo! Sekarang aku punya Galih. Aku gak mungkin ninggalin dia buat kamu!”

“tapi kenapa nes? Tohh kalian belum menikah, aku tahu kamu juga masih cinta sama aku nes!”
“enak banget kamu nyuruh aku ninggalin Galih buat kamu! Orang yang dulu udah ninggalin aku dan lebih milih pergi ke negara impian kamu. Asal kamu tahu aku hancur saat itu, tapi ada Galih yang selalu buat aku senyum, Galih yang selalu ngisi hari-hari aku!”
“kamu cuma nganggep Galih pelampiasan kan?”
“aku bener-bener cinta sama Galih Leo, bahkan cinta aku ke Galih jauh lebih besar dibanding cinta aku ke kamu dulu. Kamu harus tahu itu!”
“oke, kalau emang itu yang terbaik buat kamu. Aku bakal terima keputusan kamu”
“suka gak suka kamu harus terima, emang ini kenyataannya. Aku gak bisa balik sama kamu”
“iya aku tahu, aku janji sama kamu, aku gak akan ganggu kalian lagi. Tapi izinin aku meluk kamu buat yang terakhir kalinya nes”

Leo memeluk gue dengan erat, pelukan perpisahan, karena Leo janji gak akan ganggu gue lagi. Tapi gue gak sadar kalau ada Galih di sana, Galih langsung lari setelah melihat gue dipeluk Leo.
“Galih, Galih dengerin penjelasan aku dulu, semua gak kayak apa yang kamu lihat”
“apa yang aku lihat udah cukup ngejelasin semuanya!”
“gak Galih itu cuma pelukan perpisahan, karena Leo gak akan ganggu hubungan kita lagi.”
“dari awal kamu ketemu dia lagi nes, sejak pertama kali kamu ketemu lagi sama mantan pacar kamu itu, dia udah ganggu hubungan kita nes!”
“aku minta maaf, tapi kamu gak pernah ngomong sama aku kalau kamu ngerasa terganggu sama Leo”
“seharusnya, kalau kamu menghargai aku sebagai pacar kamu, kamu tau nes kalau kehadiran Leo gangguin hubungan kita.”
“iya aku tahu, maafin aku Galih”
“Aku tahu semuanya nes, semuanya kebohongan kamu semenjak Leo hadir di hubungan kita!”

“kebohongan apa?”
“kamu inget waktu aku mau jemput kamu ke kampus, kamu bilang kamu gak ngampus karena mau nganterin Mama kamu ke dokter? Aku ketemu Mama kamu nes di jalan dan besoknya kamu ke kampus bukan dianterin Kakak kamu kan, tapi dianterin Leo! Dan yang paling buat aku kecewa, waktu aku manggung di panggung impian aku nes, kamu gak datang bukan karena mobil kamu mogok, tapi kamu dinner sama dia! Aku tahu semuanya nes. Tapi aku selalu bisa maafin semua kesalahan kamu nes karena aku sayang sama kamu, aku gak mau masalah ini buat hubungan kita hancur!! Cape nes kalau aku harus terus terusan ngertiin kamu, tanpa kamu harus ngertiin aku. Cape kalau aku harus mempertahankan hubungan ini sendirian!”

“Aku minta maaf sama kamu Galih, aku tahu aku salah. Aku mohon sama kamu mafin aku. Aku sayang sama kamu, aku cinta sama kamu dan aku gak mau kehilangan kamu.”
“aku gak tahu apa masih ada maaf aku buat kamu nes, aku udah terlalu banyak ngasih maaf buat kamu”
“akun mohon sekali ini aja maafin aku”
“mungkin hubungan ini gak ada artinya buat kamu nes, harusnya malem ini aku ngasih kamu kejutan yang bakal bikin kamu bahagia, ternyata kamu udah kasih aku kejutan duluan. Happy anniversary Vanesa!” Galih pergi meninggalkan gue sendirian.
“Galih, aku bakal nungguin kamu di tempat kita janjian, aku bakal nunggu di situ sampe kamu datang!!!” teriakku, namun Galih tetap pergi.

Tiga jam gue nungguin Galih di tempat yang udah dipersiapin Galih buat ngerayain anniversary kita yang ke lima tahun. Hujan turun deras, tapi gue gak akan pergi dari tempat ini sampe Galih datang dan maafin gue. Dinginnya hujan menembus tulang di badan gue, dan gue ngerasa bumi ini semakin gelap, namun gue merasa hujan berhenti membasahi tubuh gue, dan gue gak sadarkan diri di situ.

Saat gue bangun gue udah ada di kamar yang gak gue kenal, tapi banyak foto-foto gue sama Galih di sini, gue ngerasa ini bukan kamar gue. Sampe akhirnya Galih datang membawa teh hangat.
“kamu udah bangun? Ngapain coba ujan-ujanan kayak anak kecil!!”
“Galih?” gue langsung memeluk Galih dan gak gue lepas lagi.
“minum tehnya dulu”
“maafin aku Galih, aku gak bisa hidup tanpa kamu, aku gak akan pernah ngelepasin pelukan aku sebelum kamu maafin aku!”

“aku gak akan maafin kamu kalau sampe kamu sakit karena kehujanan! minum tehnya sama obatnya dulu sana”
“tapi kamu maafin aku kan?” Masih memeluk Galih.
“pon, aku gak bisa kalau gak maafin kamu”
“kamu maafin aku? Aku sayang kamu Galih!!”
“aku juga sayang kamu Vanesa”

Sekarang gue bahagia sama Galih, gak ada mantan dalam hubungan kami dan gak ada lagi yang bisa ganggu hubungan kami.

Cerpen Karangan: Kurnia Atma Lestari
Blog: kurniaatma14.blogspot.com
Girl!!! Mantan adalah cerita lalu yang pernah jadi bagian dalam hidup lo. Tapi jangan lagi lo bawa dia masuk kehidup lo saat lo udah punya cerita yang baru. Karena itu cuma bisa menghancurkan semuanya.

Cerpen Cerita Lalu merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


My First Sight

Oleh:
Bel tanda pelajaran usai telah berbunyi. Siswa siswi bergegas memasukan alat tulis menulisnya bahkan sebelum sang guru selesai menerangkan, mereka semua enggan untuk memaksa berfikir karena kondisi perut yang

Sinar di Matamu

Oleh:
“Saskia… tungguin!”. Kudengar suara sahabatku memanggil. Ku berbalik dan melihatnya, benar memang itu suaranya. Laki-laki dengan wajah tampan, tapi sungguh demi segala yang pernah menginjak bulan aku sangat muak

Drama Yang Berakhir Tak Bahagia

Oleh:
Bukannya teman makan teman, tapi entah mengapa perasaan itu timbul begitu saja dalam hati tanpa bisa dicegah. Pertama kali aku mengenal Evan, aku langsung jatuh hati padanya. Ia memang

Cinta Menghapus Kesedihanku (Part 3)

Oleh:
“Ih.. apaan sih!” Jawabku malu. “Tuh.. tuh mukamu merah, hahahaha kau tak bisa membohongiku sahabat!” Ucap Lisa sembari tangannya menunjuk mukaku. “Iya sahabat, aku mengakuinya, puas?” Tanyaku dengan marah

Kurang Sedetik Kita Bersama

Oleh:
13 Februari “Hari ini dia sibuk, iya, dia, siapa lagi jika bukan Fakhri. Fakhri yang dulu perhatian, tidak egois, selalu membantu akhir-akhir ini dia menjadi seseorang yang super sibuk,

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *