Gue Kecewa

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Segitiga
Lolos moderasi pada: 12 September 2014

Gue anissa avriliza, gak tau gimana sampai biasa dipanggil ica. Gue adalah salah seorang siswa di sma al-azar jakarta. Gue kelas 2 sma. Gue punya 2 orang sahabat namanya ayra dan satu lagi zara. Gue punya cowok, namanya reza, dia baru kelas 1 (baca: tapi umurnya lewat setahun dari gue, jadi ni anak lambat aja sekolahnya). Kalau ayra pacaran sama kakak senior di sekolah yang sudah kelas 3 namanya deo, sedangkan zara ini pacaran sama anak yang seangkatan sama kita tapi beda kelas, namanya rio. Bisa dikatakan di antara kita bertiga, yang pacarnya paling cakep ya gue, secara gitu, reza itu salah satu dari dua cowok yang paling keren di sekolah… Gue sama reza lumayan akrab. Kita baru jadian kira-kira 1 bulan… Dia yang nembak gue duluan pas dia pertama masuk di sekolah ini. Langsung gue terima kaliii, yang nolak kelainan.

Sebulan pacaran, kita masih akrab-akrab banget. Jujur, gue masih agak bego dalam pacaran. Ini kan pengalaman pertama gue, sedangkan reza kayanya udah ahli banget sama hal yang beginian.

Suatu saat, waktu ada kegiatan sekolah gue pas sore sekitar jam 3… Si reza ngajakin gue buat tukeran hp… Selama 2 jam. Gue mau mau aja. Pas pulang dia udah ngembaliin hp gue… Gue juga langsung balikin hp dia. Abis dari situ gue cukup curiga dikit sih? Sebenernya buat apa juga tuh anak minjem hp gue? Apa dia mau ngambil pin bb temen temen gue kali ya? Tapi gue masih buang jauh jauh dulu tuh pikiran kotor gue. Sampai…

1 minggu kemudian
Waktu itu, hari minggu… Gue jalan bareng reza. Jadi ceritanya kita pasang-pasangan tuh, gue sama reza, ayra sama deo, zara sama rio. Sama temen-temen yang lain juga. Pokoknya rame deh…
Pas sampe disana, kita kan jalannya ke pantai tuh, jadi yang cowok-cowoknya lagi main skeatboat tuh termasuk reza juga. Sedangkan gue, ayra, zara, diva, kiki, nandy dll. Kita yang cewek duduk di pinggir pantai sambil ngedukung cowok masing-masing. (ciee lebay amat)

Gue secara gak sengaja mainin hpnya reza, iseng-iseng aja gue coba buka bbm-nya dia.
Gue buka satu persatu contact di bbmnya dia isinya temen-temennya semua sama saudara saudaranya, sampai gue buka terus dan gue cukup kaget ngelihat ada pin bbnya zara di dalam. Pelan-pelan gue buka isi messagenya reza sama zara dengan hati gue yang lumayan perih gue baca. Kayanya ini pesan baru tadi pagi mereka bbman. Dan belum dia delete. Gini isi pesannya.

Reza: paagggiii cantttiiikkk?
Zara: pagi ugha cayang
Reza: entar kamu juga pergi kan!
Zara: kemana?
Reza: ke pantai itu.
Zara: pergi donk. Emang kenapa!?
Reza: entar liatin aku main skeat ya!
Zara: iya, tapi aku takut ama ica.
Reza: harus berapa kali sih aku bilang. Aku pacaran sama ica itu cuma buat deketin kamu aja.
Zara: iya. Trus kapan kamu mau mutusin dia.
Reza: kita tunggu waktu yang tepat aja.
Zara: oke. Sampai jumpa nanti ya cayang.
Reza: iya, by cantik
Zara: by… Juga cayang.

Duuug, terasa berhenti berdetak jantung gue, pliiiz baru kali ini dan ini sakit banget. Gue gak tahan… Pengen rasanya mau nangis.. Tangan gue gemeteran dan dengan pelan gue taruh lagi hpnya reza dalam tasnya.
Gue lihat muka zara pelan-pelan. Gue tatap dia, ternyata bener. Zara memang lagi natapin reza dengan wajah yang berseri-seri.

Gue sengaja ngajak ayra makan siang duluan padahal baru jam 10… Alasan gue buat curhat sama dia.
“lo napa sih ca? Muka lo kok lesu gitu?” tanya ayra sama gue yang lagi ngaduk ngaduk makanan…
“gue gak tau ra… Mau bilang apa lagi, lo harus kasi gue solusi. Rasanya sakit ra!” jawab gue.
“iya… Tapi kenapa? Perasaan tadi lo masih girang banget tuh?” tanya ayra lagi
“reza selingkuh ra!?” jawab gue
“apa? Sama siapa!?”
“ini dia ra, gue sendiri juga masih bingung”
“maksudnya apa!?” tanya ayra
“kok bisa ya reza selingkuh sama zara”
“zara. Zara yang temen kita ini?” dia gak percaya.
“ya iya lah… Emang zara mana lagi?” kata gue.
“gue masih belum pecaya nih! Coba lu ceritain kejadiannya”
“ra… Reza bbman sama zara pake sayang sayangan, trus niatnya mau mutusin gue” jelas gue singkat
“ya ampun! Kasian banget nasib lo!”
“gue harus gimana ra..!”
“ya udah lo jangan nangis dong! Cepetan abisin makanannya trus kita balik nyamperin mereka” kata ayra
“gue gak sanggup ra… Gue mau pulang duluan!” ucap gue
“eh gak boleh gitu, kita kan tadi datangnya sama-sama. Jadi pulangnya juga harus bareng dong! Nanti lo kan 1 mobil sama dia, lo cuek aja, gue yakin kok lo pasti bisa” kata ayra
“thanks ya ra!” kata gue
“yoi”

Abis makan gue dan ayra pun langsung balik ke tempat awal, gue tahan aja rasa sakit gue ini, sampai pas nyampe ternyata yang cowok cowok udah abis main skeat.
“ca…. Darimana?” tanya reza sok parhatian.
“gak”

Jam 12 siang
Inilah saatnya temen-temen semua pada laper dan ke restoran pinggir pantai situ buat makan.
“ca… Makan yuuuk” ajak reza.
“udah!” jawab gue singkat
“kapan?” tanyanya lagi
“tadi”
“ooow, jadi gak mau ikut nih” tawarnya
“ya kagak… Pergi aja sono.. Gak usah ngajak-ngajak” ucap gue sotoy
“ya udah”
Trus dia dan yang lainnya pun pergi. Tinggal gue sendiri, karena semuanya pada makan sementara ayra lagi nemenin deo juga.

Pas temen-temen abis makan, mereka balik lagi dan kita ngobrol-ngobrol bentar sambil becanda-becanda, kebetulan gue bisa akting ketawa, jadi pas ada hal yang agak ancur gue bisa ketawa…

Jam 3 sore, kita pun pulang… Ada yang pake motor ada juga yang pake mobil. Gue dan reza sih pake mobil. Dalam mobil gue diem aja kaya patung gitu.
“yank, kamu kenapa sih? Kok dari tadi diem aja”.
“lo ngomong sama gue ato sama sapa?”
“ya sama kamu lah. Emang ada cewek lain dalam mobil ini”.
“dalam mobil sih kagak, tapi dalam hati lo!? Sapa yang tau”.
“kamu kalo ada masalah cerita dong. Jangan asal ngomong gitu”.
“kok jadi elo yang sewot sih, gr banget!”
“bukan gr. Kamu tuh dari tadi aku perhatiin emang jutek banget”.
“jutek apa? Gue gak jutek kok”.
Reza diem dan gak ngomong lagi sampe dia ngeberhentiin mobil di jembatan yang termasuk salah satu tempat liburan juga dari pantai yang kita kunjungi tadi.
“kok berhenti disini sih! Kita kan harus pulang”.
“ayo turun dulu? Kita liat-liat dulu ya?”
“ya udah”. akhirnya gue turun dan dia juga turun
“makan dulu yuk” ajak reza
“lo laper?”
“iya”,

Kita jalan kaki sampai di ujung jembatan yang ada warung kecil disitu. Setelah mesan akhirnya dia pun makan, sementara gue gak makan tapi cuma ngaduk ngaduk doang. Abis makan dia pun ngajak gue buat lihat-lihat lagi. Dia mencoba genggam tangan gue.
“kenapa tadi gak makan?” tanya reza
“gak laper”.
“kalo ada masalah sebaiknya cerita. Jangan dipendam sendiri”.
“ga usah sok baik deh!” sambil melihat ke hamparan laut di depan gue
“lho… Apa maksudnya!?”
“gue tau lo termasuk orang cakep di sekolah. Tapi gak seharusnya lo mainin perasaan gue kaya gini”.
“emang ada masalah apa ya?”
“udah deh gak usah dibahas lagi” kata gue trus duduk di trotoar jembatan
Reza ikut duduk di samping gue. Kita bedua duduknya jauh-jauhan. Karena memang kayanya dia gak mau gangguin gue yang lagi galau.

“pulang yuuk! Kayanya mau hujan nih…”
Gue setuju dan akhirnya gue pun masuk dalam mobil.
“hp lo bunyi tuh” kataku pada reza yang lagi serius nyetir
“angkat aja”.
Terus gue pun ngambil hpnya yang ada di samping tv mobilnya itu dan gue ngangkat.
“siapa!?”
“gak tau nih, namanya om danu dia diem aja lagi”.
“sini…” reza langsung narik hpnya dari tangan gue dan ngangkat telfonnya sekaligus ngeberhentiin mobilnya lagi cuma buat ngangkat telfon itu.

Dia keluar dari mobil dan bilang ke gue “kamu tunggu disini ya sayang! Aku ngangkat telfon dulu” terus dia berjalan ke arah belakang.
Udah ada firasat di hati gue, ngelihat matanya reza yang keliatan lagi bohong banget. Gue periksa no zara di hp gue. Ternyata nomor yang tadi nelfon reza itu memang nomornya zara. Karena gue memang agak hafal nomor handphonenya zara makanya gue coba cek ulang. Rupanya memang benar ya dia lagi nelfon zara.

30 menit kemudian dia datang.
“maaf ya sayang? Tadi om aku nelfon”.
“om lo ato zara!?”
“yah om aku lah… Negatif banget pikiran kamu”.
“nomor om lu sama ya? Sama nomornya zara”.
“enggak lah”
“gue gak nyangka lo tega sama gue”. keluar dari mobil reza. Reza ikut gue keluar.
“udah reza lo pulang aja duluan, gue biar tungguin taksi aja disini”.
“jalanan sepi gini mana ada taksi?”
“pokoknya gue gak mau pulang bareng lo.”
“ya udah. Aku juga gak akan pulang tanpa kamu.”
“munafik!! Lo gak usah sok baik gitu… Deh”
“kalo gitu kita pulang aja dulu, udah mendung banget nih.”
“tuh hp lo bunyi lagi? Knapa gak diangkat.”
“ayo kita pulang”.
“eh hp lo bunyi terus tuh! Angkat gih”
Reza ngambil hp nya dan langsung dimatiin
“kenapa? Pasti itu zara kan? Kenapa lo gak angkat?”.
“maafin aku ica”.
“maaf mulu kerjaan lo… Gue sekarang mau nanya”
“tanya apa?”
“lo boleh selingkuh. Tapi lo gak usah jelek-jelekin gue sama selingkuhan lo dong”.
“jadi kamu mau apa?!”
“kita putus”.
“enggak! Aku gak mau putus sama kamu. Aku sayang sama kamu”.
“gak salah nih! Trus kata lo kan lo lagi nunggu waktu yang tepat aja buat mutusin gue. Sekarang adalah waktu yang tepat dan kita udah putus”.
“oke, kalo gitu ayo kita pulan”.
“pulang aja sendir”.
“kalo kamu gak mau ikut. Aku pulang duluan ya?!”
Gue ngangguk. Sebenernya lagi nahan nangis

Dia pun kaya orang gak punya hati gitu ngebawa mobilnya… Dan ninggalin gue sendirian di tempat sepi kaya gini.
Pas dia jalan gue langsung nangis, air mata yang udah dari tadi gue tahan keluar semua… Pas gue lagi nangis gitu, tiba-tiba reza balik lagi ngebawa mobilnya.
Gue cepet-cepet ngehapus air mata gue.
“yeh, aku kirain kamu gak cengeng. Eh nyatanya kamu juga bisa nangis ya!”
“ngapain lo kesini!?”
“gak mungkinlah aku tinggalin kamu sendirian. Aku kesini buat bawa kamu pulang”.
“gue gak bisa (nangis), gue gak sanggup ngeliat lo reza”.
“udahlah ayooo” narik tangan gue masuk dalam mobilnya
Dalam mobilnya gue diem aja. Dia juga diem aja. Jujur sakit hati gue dalem banget… Gue gak sanggup natap.

“gue bosen? Dari tadi tuh hp lo bunyi terus. Kenapa lo matiin!” kata gue yang memang udah bosen ngedenger bunyi hpnya yang hampir sepuluh kali dari tadi.
“lagi nyetir gak boleh nelfon” jawabnya.
“ya udah. Biar gue aja yang angkat” sambar gue
“eh eh jangan”
“tuh kan? Lo tuh memang gak bisa jujur ya!… Kalo itu memang zara lo angkat aja. Apa lo gak bisa bilang semuanya sama dia!?” kata gue.
“oke” dia ngambil hpnya dan langsung ngangkat telfon yang sudah pasti dari zara itu. Dan langsung ngasi speaker, biar gue juga bisa denger zara ngomong.
“halo”.
“sayang kamu tuh kenapa sih? Udah aku telfon dari tadi kok gak diangkat-angkat”.
“maafin aku”.
“iya. Kamu sekarang udah sampe rumah belum?”
“belum”
“kamu kemana aja sih!? Aku aja udah sampe dari tadi”.
“enggak”.
“kamu pasti lagi sama ica kan?”
“iya”.
“oooh…” cemburu
“zara! Ica udah tau semuanya!”
“bagus dong, jadi kamu udah mutusin dia?”
“dia yang mutusin aku”.
“yeh sok banget tuh anak. Pake mutus-mutusin kamu segala”.
“zara! Aku mau balikan lagi sama ica”.
“apa maksudnya?”
“yah aku gak mau putus sama ica, aku mau balikan lagi sama dia”.
“aku gak ngerti, sekarang kamu bilang aja mau pilih aku atau ica”.
Reza natap gue dulu “maaf zara. Selama ini, aku cuma gombalin kamu doang. Yang asli itu aku sayangnya cuma sama ica. Aku cuma cinta sama ica”.
“apa!!!” matiin telvonnya

“kamu udah dengar semuanya kan! Tolong kasi aku kesempatan ke 2 buat berubah… Aku janji aku gak akan bikin kamu nangis lagi”.
“yeeh gr lo.. Siapa yang nangis gara gara lo, gue cuma sedih tau”.
“sekali lagi aku minta maaf ya, Kamu mau kan beri aku kesempatan ke 2?”.
Gue ngangguk
“thanks ica. I love you!”
“love you too!”

Sekian

Cerpen Karangan: Nada
Facebook: Nada D’lwl Chamburz
Nada wima putri

Cerpen Gue Kecewa merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Heart to Hurt

Oleh:
Aku menikmati peran ini, bukan sebagai pemeran antagonis, atau pengemis cintanya Maurer. Hanya saja, aku terlanjur terjun pada jurang yang membuatku nyaman. Meski pada kenyataannya aku tak benar-benar bebas.

Love In Heart (Part 1)

Oleh:
“Tak ku bayangkan, ternyata akan begini ceritanya.” “Eh.. cerita apa Naoki-kun?” Timpal gadis pirang itu kepada sahabatnya yang sedari tadi tampak sedang memikirkan sesuatu yang rumit. Kedatangannya berhasil membuat

You Are My Star (Part 1)

Oleh:
Ku menapaki jalan ini.. Terasa begitu sulit, Aku tak tahu apa yang hendak dicari. Langkah ini terus saja membawaku pergi dari keramaian dunia, dan berakhir pada duniaku sendiri. ya

Setelah Kau Tiada

Oleh:
“Aku Bunga.. manusia lemah yang tak pernah bisa mengerti perasaan seseorang, dan aku sangat menyesali itu. Aku mencintai seseorang yang tak pernah mencintaiku, suatu kebodohan bukan? dan aku tak

Home

Oleh:
Semburat warna merah dan biru bergradasi menghiasi langit. Burung-burung berterbangan mengantar sang raja langit ke tempat persembunyiannya. Lampu demi lampu mulai menyala menerangi jalanan. Orang-orang berlalu-lalang menelusuri trotoar dan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Gue Kecewa”

  1. Nuri New says:

    Bagus bgettt..
    aqu smpe baca berulang* ga bosen..
    (y)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *