Separuh Aku, Kamu

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Sedih, Cerpen Cinta Segitiga, Cerpen Mengharukan
Lolos moderasi pada: 17 October 2015

Rasanya Karina ingin mencakar wajah perempuan itu. Namun Karina berusaha untuk menahan diri. Deliah tampak tenang di kursi kebesarannya.
“Aku memang sangat mencintai Damian. Kau puas?” itulah jawaban Deliah saat ditanya perihal hubungannya dengan Damian. Karina mendesis geram.
“Dasar perempuan tak tahu malu,” rutuk Karina dalam hati.

“Ku kira Damian sudah tidak mencintaimu. Meskipun kau lebih dahulu mengenal Damian, aku tidak akan menyerahkan Damian begitu saja. Damian kini milikku. Dia suamiku.” Karina memberi penekanan suara pada kalimat terakhirnya. “Setidaknya aku lebih unggul darimu. Dan Asal kau tahu kami saling mencintai…”
Deliah tertawa keras mendengar perkataan Karina.
“Oh Ya? Teruslah bermimpi Karina. Ups.. Maaf maksudku Ny Damian.” Deliah tertawa mengejek. “Tubuh Damian boleh saja di dekatmu, namun hatinya.. kita tidak pernah tahu hati Damian seperti apa? Apa kau tahu kalau Damian selama ini tersiksa dengan harus memerankan dirinya dalam sebuah lakon yang dia sendiri tidak ingin melakoninya..”

Karina mengernyitkan dahinya. Ia belum bisa menalar ucapan Deliah seluruhnya.
“Seorang aktor harus bisa memerankan suatu peran dalam sebuah film atau drama. Meskipun peran itu tidak ia sukai, bahkan sangat sulit untuk ia perankan.” Deliah mengeluarkan sesuai dari lacinya. Sebuah kotak kecil. Bisa dipastikan kotak itu berisi cincin.
“Apakah kau masih bisa menyebut Damian mencintaimu setelah kau tahu bahwa tadi malam kami kencan, dan Damian memberiku ini.” Deliah membuka kotak tersebut. Deliah mengeluarkan sebuah cincin dan memakaikannya di jari manisnya. Lalu tersenyum penuh kebahagiaan.
“Dia melamarku… Suamimu melamarku!!” Karina terperanjat. Wajahnya pucat pasi. Berhasil. Deliah berhasil membuat Karina tak berkutik.

Karina mencoba untuk tidak mempercayai ucapan Deliah. Ia ingin masih mempercayai Damian, suaminya tidak akan selingkuh. Meskipun perubahan sikap Damian padanya akhir-akhir ini sangat mencolok. Damian seperti menghindar darinya. Pastilah perempuan ini yang telah menggoda suaminya duluan.
“Damian selama ini hanya berpura-pura mencintaimu. Kau sudah merebutnya dariku. Dan sekarang kau harus rasakan apa yang dulu pernah ku rasakan.” Deliah menatap tajam seraya tersenyum. “Impas bukan?” Deliah mengedipkan matanya, lalu tertawa panjang.
Karina sudah sangat gerah dengan pengakuan Deliah -perempuan nakal itu. Dengan gerakan cepat, kuku-kuku Karina mendarat di pipi rival-nya. Alhasil tiga garis merah tergambar di pipi Deliah yang putih dan mulus. Deliah memekik sambil memegangi pipinya, rasanya begitu perih. Untung saja di ruangan itu tidak ada orang lain, hanya ada dia dan Karina.

“Bagaimana rasanya?” Suara Karina bergetar, napasnya tidak beraturan, amarahnya sudah meledak. Hatinya begitu sakit. Air mata yang sedari tadi ia tahan, kini sudah menggenang di pelupuk mata.
“Perih bukan? Perih itu tidak sebanding dengan perih di hatiku saat ini.” air mata itu kini tumpah. Dadanya sakit. Sakit karena menahan amarah, sakit karena dikhianati.

Deliah tersenyum sinis.
“Aku tidak pernah merebut suamimu. Suamimulah yang datang padaku.” Ujar Deliah. Ia tidak ingin dianggap wanita murahan oleh wanita lemah di hadapannya itu.
“Tidak mungkin!” Karina menyanggah pernyataan Deliah tersebut.

Deliah tertawa kecil.
“Apa yang tidak mungkin Karin, Suamimu sangat mencintaiku. Bahkan dia tergila-gila padaku. Aku lebih cantik dari kamu Karin, dan saat ini lebih kaya tentunya!” Deliah tertawa keras.
“Sikap romantis Damian hanyalah kamuflase Karin, aku yang menyuruhnya berpura-pura baik padamu. Aku tidak tega melihat wanita sebaik kamu harus patah hati karena tidak mendapatkan cinta dari suamimu sendiri.”

Ucapan Deliah begitu menyakiti hati Karina. Tidak sepantasnya seorang wanita berkata seperti itu kepada wanita lain, apalagi dalam hal ini dia salah. Gila -ya Karina pikir Deliah sudah tidak waras. Wanita itu sudah terobsesi terhadap suaminya. Ia akan melakukan hal yang sia-sia jika berlama-lama di ruangan ini, bersama selingkuhan suaminya yang gila. Karina mengambil tasnya, dan meninggalkan Deliah yang masih tertawa.

Di rumah, Karina mengurung diri di kamar. Ia tidak lagi mengurus rumah. Rumahnya dibiarkan berantakan. Bahkan untuk mengurus keperluan Damian pun ia malas. Air mata tak henti-hentinya mengalir dari sudut matanya. Ia ingin menumpahkan semua kesedihannya di kamar, tanpa gangguan siapapun -tak terkecuali Damian.

Brakk.. pintu kamar terbuka. Karina terlonjak dari tidurnya. Kaget. Damian berdiri di depan pintu dengan sorot mata tajam. Rahangnya nampak mengeras. Sepertinya ia sedang marah.
“Apa kau yang melukai Deliah?” Damian melangkah maju menghampiri Karina yang masih terduduk di ranjangnya. Karina masih tidak percaya dengan apa yang barusan ia dengar. Apakah Damian mengkhawatirkan perempuan gila itu? Karina merasakan cemburu. Hatinya kembali merasakan seperti disayat-sayat. Perih.

“Kau marah?” Karina turun dari ranjangnya. “Ya! Akulah yang mencakarnya, bahkan aku ingin sekali membunuhnya. Dia murahan. Dan tak tahu malu! Mencintai lelaki yang sudah milik orang lain, dia merebutmu dariku!” teriak Karina sedikit frustasi, amarahnya sedang bergejolak. Tak ada tatapan teduh Damian yang ia rindukan, digantikan dengan tatapan kebencian yang jelas kentara di wajah lelaki itu. Tidak ada lagi binar cinta di sana. Emosi kini sedang menguasai keduanya.

“Dia tidak merebutku dari kamu Karin! Kamulah yang merebutku dari tangannya.” Pernyataan Damian benar-benar membuat Karin shock.
“Asal kamu tahu Karin, Deliah adalah cinta lamaku. Aku masih sangat mencintainya. Kita dijodohkan oleh orangtua kita.. tanpa cinta!”
“Cukup!” Karina menutup telinganya. Ia tidak ingin mendengarkan kata-kata menyakitkan Damian.

Apakah lelaki itu sadar telah menyakitinya? Jika memang tidak ada cinta, lalu perlakuan apa yang ditunjukkan oleh lelaki itu. Semuanya terasa hangat, dan Karina bisa merasakan ketulusan dan penuh cinta dari sikap Damian. Masih segar dalam ingatan Karin bagaimana Damian membacakan puisi-puisi cinta untuknya tiap malam, mengucapkan kata romantis dan memberikan morning kiss tiap pagi. Sekarang, Damian mengatakan bahwa pernikahan mereka tidak didasari oleh cinta. Hatinya ngilu mendengar pernyataan Damian. Karina tidak membutuhkan sikap romantis Damian jika yang semua itu hanya kebohongan.Tangisnya pun pecah. Badannya terasa lemas, kakinya tak mampu menahan berat tubuhnya. Ia terduduk di lantai.

Damian melangkah meninggalkan istrinya yang masih menangis di lantai. Ia meremas dadanya, menahan sesuatu yang bergejolak di hatinya.
“Maafkan aku Karin..” gumam Damian seraya meninggalkan rumah itu.

Tiga tahun kemudian.

Seorang perempuan duduk di kursi roda. Matanya sayu, wajah cantiknya tertutupi oleh guratan kesedihan. Ia seperti tidak memiliki gairah hidup. Pandangannya lurus ke atas, menatap hamparan permadani langit yang membiru -tanpa awan. Ia merasakan kedamaian setiap melihat langit itu. Kedua sudut bibirnya membentuk lekukan tipis, meski tidak begitu kentara, namun senyumnya kali ini terlihat begitu manis. Sudah lama ia tidak tersenyum. Bahkan ia lupa bagaimana cara membuat dirinya tersenyum.

Air matanya mengalir di sudut matanya yang sayu. Kesedihan itu datang bertubu-tubi. Ia harus kehilangan orang-orang yang sangat dicintainya. Dari mulai orangtua dan mertuanya yang meninggal karena kecelakaan mobil, lalu disusul suaminya yang menemukan cinta lamanya, lalu tega meninggalkannya. Ia benar-benar sedih dengan kisah hidupnya yang tak berakhir bahagia.

“Karin.. ”

Ia menoleh ke sumber suara. Dan mendapati seorang lelaki berwajah tampan sedang tersenyum padanya. Lelaki itu menghampirinya, dan memeluknya hangat.
“Kenapa di luar?” tanya lelaki itu lembut. “Ayo kita masuk.” Lelaki itu mendorong kursi roda, membawa Karin masuk ke dalam rumah.

Damian hanya bisa menatap sendu pada gundukan tanah yang masih basah. Perempuan yang pernah dicintainya telah berpulang ke pangkuan Tuhan. Setelah berdoa, Damian segera meninggalkan tempat peristirahatan Deliah. Damian sudah ada janji untuk bertemu seseorang di sebuah dermaga. Sesampainya di dermaga, Damian segera menemui orang tersebut.
“Kak Damian.” Damian menoleh ke sumber suara. Seorang lelaki berkaos hitam dengan kacamata hitam tampak tersenyum padanya, dan mereka berpelukan.
“Garin, Mana dia?” tanya Damian. Garin adalah adik sepupu Damian.
“Sepertinya ada yang kangen berat.” Ledek Garin dan tertawa ketika melihat Kakaknya salah tingkah. “Sesuai janji, dia ada di sana.” Garin menunjuk jembatan yang tidak jauh dari tempatnya berdiri.

Tanpa menunggu lama, Damian segera berlari menuju jembatan dengan semangat, ia ingin segera menemui seseorang yang begitu ia rindukan. Sesampainya di jembatan, Damian mengatur napasnya yang tersengal-sengal karena terlalu bersemangat ketika berlari. Jantungnya berdenyut tak beraturan. Ia sedikit gugup ketika melihat orang yang dicintainya berada tak jauh dari tempatnya berdiri.

Damian segera menghampirinya.
“Karin…”

Suara deburan ombak dan angin membuat suara Damian tenggelam dan hampir tak terdengar. Damian berdiri di samping kursi roda Karina.
“Karin..” Dengan lembut Damian membelai rambut panjang Karin. Karina menoleh, baru menyadari kehadiran Damian. Ekspresinya begitu datar, bahkan pandangan Karin tampak kosong. Tubuh tampak lebih kurus. Tampak Karin begitu depresi ketika dirinya meninggalkannya.

“Maaf Karin sayang.” Damian memeluk tubuh Karin. Selama ini ia hanya bisa mendapatkan info tentang Karin dari adiknya, Garin.
Karina hanya diam. Air matanya mengalir di pipinya. Suara Damian seolah memanggil-manggil jiwanya. Ia merasakan kehadiran Damian. Tapi tubuhnya begitu lemah.
Damian duduk bersimpuh di hadapan Karina. Kedua tanggannya memegang kedua tangan Karina. Lalu menciuminya.

“Karin aku sangat merindukanmu. Maafkan aku jika aku meninggalkanmu terlalu lama.” Damian meletakkan kepalanya di pangkuan Karina.
“Aku ingin menjelaskan semuanya.. aku tidak ingin kau terus membenciku Karin. Deliah sakit kanker, dokter memprediksikan usianya tidak akan lama. Dan ia ingin aku menuruti permintaan terakhirnya. Mendampinginya di sisa usianya.” Damian memulai penjelasannya.
“Awalnya Deliah memintaku untuk menikahinya. Namun aku menolaknya.” Damian menatap Karina. Tatapan Karina kosong. Damian mencium pipi Karina.
“Karena kau. Aku mencintaimu. Deliah sangat marah ketika tahu aku sudah mulai jatuh cinta padamu. Namun ia tidak bisa menyalahkan aku seratus persen. Karena ada campur tangan Deliah juga kenapa aku bisa jatuh cinta padamu. Dialah yang menyuruhku untuk selalu baik padamu.”

“Hatiku sakit ketika melihatmu menangis waktu itu. Aku sangat merindukanmu istriku.” Damian memeluk tubuh Karina.
“Aku mencari cara untuk bisa selalu memantaumu. Aku pun mengirim Garin untuk merawatmu sekaligus memberiku informasi tentang keadaanmu. Karin, tolong maafkan aku!”

Air mata Karin menetes di kedua sudut matanya. Ia bisa merasakan degup jantung seseorang yang memeluknya. Nyaman sekali. Namun ia tidak tahu siapa orang tersebut. Rasanya seperti saat dipeluk Damian. Damian? Sudah lama sekali ia tidak mendengar nama itu. Damian menangis ketika membaca surat yang ditulis Karina dua tahun yang lalu. Di samping pusara Karina, ia menyesali kebodohannya, dan tak henti-hentinya meminta maaf.

“Untuk: Suamiku tercinta
Dear suamiku,
Selama ini ku kira orang lain yang menjadi tembok antara aku dengan dirimu, ternyata aku salah. Akulah tembok itu… aku dengan kejam memisahkan dua orang yang sangat mencintai karena keegoisanku untuk memilikimu. Kau pilihanku, namun kau sama sekali tidak memilihku. Rindu yang ku rasa ini semakin menjadi-jadi setelah kepergianmu. Aku kehilangan separuh nyawaku. Dan aku harus hidup dengan separuhnya lagi, itu begitu sulit untukku.

Sayang. Aku selalu menantimu di depan pintu.. berharap kau akan pulang karena merindukanku. Ternyata aku salah! Aku tak lagi bisa melihatmu. Ku kira kau pun sudah lupa pernah menjadi bagian dalam hidupku. Sayangku, aku sangat sangat mencintaimu… maafkan aku telah menjadi tembok antara kau dan Deliah. Aku tak bisa menolak pesonamu. Mengikat janji suci denganmu adalah kebahagiaanku. Dan aku akan setia menunggumu. Sampai kau pulang sayang..
Istrimu,”

Cerpen Karangan: D.S Tika

Cerpen Separuh Aku, Kamu merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Malam Minggu Yang Menyakitkan

Oleh:
Tepat pada malam minggu dengan gemerciknya suara hujan Ulo dan Mabi seperti biasa selalu sms-an. Ditengah kedamaian tersebut, Ulo ingin membicarakan sesuatu dan disitu pun perasaan mabi sudah tidak

Perjuangan Cinta

Oleh:
Gadis itu berjalan pelan-pelan tidak tergesa-gesa, saat menuju ke sekolah, saat itu masih pukul 06.45. ia adalah gadis yang cantik, baik, disiplin, tepat waktu. Gadis itu bernama Siska. Ia

Haruskah Terulang?

Oleh:
Cinta merupakan perasaan sederhana yang mungkin setiap manusia mampu merasakannya. Tidak terkecuali Danica, siswi SMA yang duduk di kelas XI IPA 1. Kesehariannya hanya dipenuhi oleh kegiatan ekskul mulai

I Hope You’re Happy (Part 2)

Oleh:
Cukup lelah hari ini. dan sekarang saatnya untuk mandi dan beristirahat. “hemmm segarnya” ucapku saat selesai mandi. Aku pun melihat ponsel ku. Lagi-lagi ada pesan masuk dari Fadil. Mau

Sahabat Ku Saudara Ku

Oleh:
“satu… dua.. tiga.. empat… lima.. enam.. tujuh… delapan… dan sepuluh!!” ucap ku yang berada di depan rumah tetangga baruku yang baru pindah beberapa hari belakangan ini “mama aku berangkat

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *