Tak Pantas Memilikimu

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Dalam Hati (Terpendam), Cerpen Cinta Segitiga
Lolos moderasi pada: 21 July 2020

Alarm berdentang begitu keras, menunjukkan bahwa matahari telah menunjukkan senyumnya di pagi hari. Aku terbangun dan terburu untuk menuju kantor yang bisa dikatakan cukup jauh dari rumahku. Namaku Rendra, aku hanya pegawai kantoran biasa yang tidak pernah neko-neko dan bekerja dengan giat setiap harinya.

Tepat tanggal 18 September dua tahun lalu, aku melihat pegawai yang begitu cantik dan selalu tersenyum dengan manis. Bila dikata sabagai pecundang, mungkin itu memang cocok disematkan padaku, karena aku memang sadar diri dengan keadaanku yang bisa dikatakan selalu berantakan.

Pagi ini, aku dikejutkan karena Astika si cantik pujaan hatiku itu tiba-tiba datang ke divisiku dan mencari tempat duduk untuk dirinya. Awalnya aku diam saja dan sepertinya dia membutuhkan bantuan untuk menata perabotnya.

“Permisi, a..a..apa ada yang bisa dibantu?”
“Eh… iya mas, berantakan sekali tempat baruku,” jawabnya.
“Boleh saya bantu,”
“Boleh kok, terima kasih ya mas,”

Aku pun membantunya membersihkan dan membereskan meja kerjanya yang seperti kapal pecah itu. Tak lama setelah kami berdua membereskan meja kerja, tiba-tiba kekasihnya yang anak pemilik perusahaan itu datanng menghampirinya dan mencium keningnya.

Melihat hal itu membuatku cemburu, namun aku hanya diam karena memang aku bukanlah porsinya. Kembali ku ke meja kerjaku, dan berusaha memalingkan pandangan agar tidak melihat mereka berdua.

“Bro, apa sudah selesai perkejaan untuk besok pagi?” ucap Aldo rekan sekantorku.
“Oh iya, setelah ini, ini sudah finishing kok, 5 menit ya,”
“Ok, nanti email ke emailku aja, aku keluar dulu soalnya,”
“Siap ndan,”

Kembali ku dirumitkan oleh masalah desain proposal yang membuatku harus tinggal lebih lama di kantor. Setelah ku selesaikan kerjaan terakhirku dan berjalan ke parkiran, sial menghampiriku karena melihat Astika baru saja diantar kekasihnya itu mengambil mobil. Aku hanya bisa diam dan mengambil motorku di parkiran khusus motor.

Semua hal yang membuat otakku rumit selalu berputar di pikiranku setiap hari dan aku hanya bisa menahan dan diam saja, karena memang aku hanya pengagum rahasianya saja. Hari-hari kulewati begitu saja selama 4 bulan, hari liburan bersama teman kantor pun tiba dan kami semua pergi ke Bali bersama-sama.

Aku berjalan sendirian di pantai itu tanpa ada yang menemani, karena mereka semua memiliki pasangan masing-masing di perusahaan. Saat menjelang malam aku masih menikmati jalan-jalanku yang sendirian itu dan bertemu dengan Astika yang duduk di pinggiran pantai.
Kudatangi dia, dan kusapa dia dengan semangat, namun apa yang kulihat itu sungguh mengejutkanku. Dia menangis dengan air mata yang terus menetes di pipinya.

“Astika baik-baik saja, kok nangis?”
“Iya aku baik-baik saja,” sambil mengusap air matanya sendiri.
“Aku boleh duduk disini?”
“Iya duduk aja,”

“Yang lain seneng-seneng kok kamu malah nangis disini,” kucoba untuk menyemangatinya.
“Hahaha, susah untuk bersenang-senang dengan situasi seperti ini,” ucapnya yang kembali mengeluarkan air mata.
“Sudah jangan menangis, solusi untuk menghilangkan kesal di dada itu ya cerita atau berteriak sekencang-kencangnya,”
“Gak mau, kalau teriak-teriak nanti aku dikira orang gila,”
“Ya sudah, cerita saja apa masalahmu, meskipun nanti aku tidak bisa memberikan solusi, setidaknya sesak yang mengganggu di dadamu bisa sedikit plong,”
“Tapi kita kan gak akrab walau di kantor,”
“Ya karena kita gak akrab, kamu bisa bebas cerita sepuasnya dan biar aku yang membuang semua penatmu ke laut hehehe,”
“Kamu bisa aja, hehehe,”
“Nah gitu dong senyum, kan cantik,”

Setelah itu dia bercerita kalau kekasihnya itu ternyata sudah punya tunangan, dan tunangannya itu adalah salah satu rekan bisnisnya di Australia. Ia sangat sedih saat mendengarkan langsung percakapannya kekasihnya dan juga kedua orangtua kekasihnya. Semakin mendalam, tangisnya semakin menjadi-jadi dan aku tidak bisa memberinya solusi.

“Tika, udah jangan nangis lagi, hal itu mungkin memang menyebalkan tapi kita ini lagi liburan loo,”
“Yang lain mah enak besok sudah pulang, sedangkan aku sudah terlanjur pesan hotel lebih lama dari yang lain, karena Tio menjanjikanku untuk dikenalkan keluarganya setelah yang lain pulang,”
“Ya sudah, aku akan nambah hari untuk jadwal inapku, ayo kita besok sampai kita pulang nanti kita bersenang-senang,”
“Eh gak usah, aku gakpapa kok,”
“Hehehe kan aku yang pengen sendiri, aku juga ngerasa kurang liburan kok Cuma 3 hari,”
“Oke, kalau gitu besok kita start jam 7 pagi ya,”
“Oke, yuk kita kembali ke hotel,”

Walaupun hanya dua hari, setidaknya aku bisa menghiburnya untuk sementara waktu daripada dia terus-terusan bersedih. Keesokan harinya aku dan dia menghabiskan waktu berkeliling Bali dengan sisa budget yang ada. Jujur saja, mungkin ini memang keegoisanku, tapi setidaknya senyum naturalnya yang seperti anak bayi itu kembali tersemat di bibir manisnya.

Saat berjalan menuju ke lokasi kejutan selanjutnya aku memberikan pengakuan dan bercerita betapa bodohnya aku yang setiap hari memperhatikannya hingga hafal semua jadwal, makanan favorit dan kebiasaannya. Bahkan aku juga mengatakan kalau aku tahu semua apa yang ia tidak sukai.

“Wow, kamu bisa menghafal semua itu, kamu stalker ya, hayoo,”
“Bukan stalker sih, aku memperhatikan dan menghafal semua kebiasaanmu, karena memang kamu satu divisi dan hanya selisih dua meja dari mejaku, jadi setiap kamu ngobrol sama temen-temen cewekmu jelas aku dengar,”

Tak lama setelah itu aku pun mencoba memberinya kejutan dengan cara menutup matanya dengan kain, agar surprise yang aku siapkan tidak bocor.

Malam terakhir di Bali dengannya pun telah tiba, sesaat sebelum kembali ke hotel aku mengajaknya di tempat yang cukup romantis dan indah. Nuansa sunset benar-benar menemani hari ini sebelum gelap datang, aku pun menyiapkan candle light dinner spesial
hanya untuknya di pantai jimbaran.

“Wow, kamu so sweet banget sih, makasih loo yah,”
“Ah gak usah makasih, pasti hal seperti ini yang diinginkan banyak cewek lain kalau main ke Bali,” jawabku senyum.
“Oh iya, kenapa kamu kok mau menghabiskan waktumu hanya untukku di Bali, sampek mau bikin candle light dinner yang romantis begini,”
“Pertanyaan macam apa ini? Hahaha, ya tidak ada alasan lain, aku cuma ingin menghabiskan sisa dua hari ini hanya sama kamu,”
“Hmmmm apa kamu suka sama aku?”

KRINKKKKK… KRINKKKKK… handphonenya tiba-tiba berbunyi dan memecah semua suasana indah yang telah kubuat. Aku pun memberi isyarat untuk mengangkat telwpon yang sepertinya sangat penting baginya. Setelah beberapa menit, ia pun kembali dengan wajah yang sumringah dan bahagia.

“Akhirnya, besok aku mau dikenalkan dengan orangtuanya Tio,”
“Wow… selamat yah, semoga bisa sampai ke pelaminan,”
“Amin, aku juga makasih banget sama kamu, soalnya kamu sudah menemaniku hingga seperti ini,”
“Iya sama-sama Tik,” ucapku sambil tersenyum.

Aku tidak bisa berkata apa-apa lagi, ini sungguh sakit meskipun aku tahu nantinya juga pasti sangat menyakitkan saat aku ditolak olehnya. Karena tugasku menjaganya sudah selesai, aku pun berpamitan ke toilet hanya sebagai alasanku untuk pulang.

Kudatangi resepsionis dan mengatakan pada waiter agar mengeluarkan menu utamanya yang sudah disiapkan spesial hanya untuk yang spesial. Sedangkan setelah aku membayarnya dan memperhatikannya dari jauh, aku langsung ke hotel dan berkemas untuk pulang duluan.

“Silahkan mbak makanan spesialnya untuk yang spesial,” ucap waiter menghidangkan menu makanannya.
“Hah? Apa ini mas?”
“Ini makanan yang khusus dipesan untuk mbak Astika,”
“Oke, baiklah terima kasih ya mas,”

Saat ia membuka penutup makanannya, ia benar-benar terkejut karena dimakanan tersebut bertuliskan “I Love Astika dengan nasi yang dicetak berbentuk hati. Ia langsung memakannya dengan lahap, bahkan ia sampai menangis saat melihat tulisan yang tertulis di makanannya.

Jujur aku sangat bahagia saat melihatnya tersenyum natural seperti itu, karena senyum itu satu-satunya senyuman tulus dari hati yang pernah aku lihat. Sesampainya kembali ke Jakarta, aku pun memutuskan untuk mengundurkan diri dari perusahaan, untuk menjauh konflik yang akan terjadi antara aku dan anak pemilik perusahaan.

KRINNNNNKKKK…. KRIIIIINKKKK….

“Halo siapa ini?”
“Ini aku Aldo, aku tidak tau apa yang terjadi, sejak dua minggu lalu pasca putus dengan Tio, Astika selalu mencarimu dengan tangis dan bahkan dia terlihat despresi,”

Cerpen Karangan: Sahaq Alby
Facebook: facebook.com/bhie.allbee

Cerpen Tak Pantas Memilikimu merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Harapan yang Tak Sesuai (Part 1)

Oleh:
Ini aku. Seorang yang sangat suka berkhayal. Entah itu berkhayal tentang mimpi ataupun berkhayal tentang masa depan. Dan, suatu hari, saat aku sedang asyiknya berkhayal, tiba-tiba aku didorong oleh

Mencintaimu Dalam Diam

Oleh:
Aku tidak tahu kenapa perasaan ini bisa datang? Dan kapan perasaan ini berakhir? Mungkin ini cinta pertamaku? Atau hanya cinta monyet? Yah karena umurku masih sangat remaja, yakni hanya

Aku Tak Seperti Yang Lain

Oleh:
Aku memang remaja yang berbeda dari remaja lainnya. Aku yang tidak punya banyak teman, yang mungkin sulit bergaul, dan bahkan belum pernah punya pacar seperti remaja lainnya. Aku memang

Perasaan Yang Terpendam

Oleh:
Hay kenalkan namuku citra, aku baru saja lulus SMA dan melanjutkan kuliah di salah satu universitas swasta yang berada di Makassar. Seperti biasa, setiap Mahasiswa baru wajib mengikuti ospek

Wednesday Boy

Oleh:
Prittt!!! Prittt!!!! Suara peluit yang khas milik guru olahraga membuatku langsung menutup telinga, aku menggerutu kesal melihat pak Hari menyuruh kami untuk ganti baju lebih cepat. Oh ya, namaku

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *