Teman Terdekat Menjadi Cinta

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta Romantis, Cerpen Cinta Segitiga, Cerpen Penyesalan
Lolos moderasi pada: 19 November 2014

“Besok jalan gak?” suara Yuda mengagetkan tiba-tiba “besok… hmm nggak dulu deh aku lagi capek, maaf ya Yud” suara ku memelas. “ohh ya udah gak papa, kamu istirahat aja” dia tersenyum kepadaku lewat kaca spion. Rintik hujan makin deras, motor mulai melaju dengan kecepatan tinggi. Di musim hujan seperti ini sudah pasti hujan sering disertai angin kencang dan tidak jarang akhirnya akan menimbulkan kabut yang akan membuat kabur penglihatan. “Puss.. kita neduh dulu yah, hujan nya makin deras”. Aku belum sempat menjawab dia sudah memakirkan motornya di sebuah kedai nasi goreng. Ya, tak apa lagipula memang aku ingin berteduh. “Puss makan yuk aku tau kamu belum makan” Yuda menarik tangan ku agar ikut masuk ke kedai nasi goreng tersebut. Aku hanya tersenyum dan mengangguk pelan.

“mba nasi goreng special 2 ya yang satu pake suwiran ayam yang satu pake campuran sayuran ya mba” Yuda memesan ke pelayan tanpa menghampiri pelayan tersebut. Untuk menu nasi goreng dia tidak perlu bertanya lagi kepada ku, dia sudah tau menu nasi goreng kesukaan ku, nasi goreng campur “sayur”. “benerkan kamu mau pake sayuran?” Yuda merasa khawatir dia takut kalau nanti salah dan akhirnya aku ngambek. “hehe iya bener” aku menjawab dengan tertawa kecil. “oia gimana tadi kerjaan kamu puss kamu betah di kantor kamu yang baru?” “iya betah kok karyawannya baik-baik semua kerjaannya juga mudah”. “bagus kalo begitu”

Malam sudah mulai larut sudah tidak terdengar suara para ibu-ibu yang sedang menggosip entah gosip tentang apa yang mereka sering bicarakan. Hanya suara jangkrik yang ku dengar kini. Aku tinggal seorang diri di sebuah kost kecil tapi kost-kostan ini resik dan juga dengan harga sewanya yang murah, dengan tetangga kost yang ramah. Inilah sebabnya aku betah tinggal disini. Kurebahkan badanku di atas kasur empuk kupeluk pinky boneka beruang dari Yuda. Yuda… dia adalah kakak kelas ku sewaktu di SMK dulu sekaligus mantan kekasih. Aku bertemu dengannya pada saat aku kelas X dan Yuda kelas XII, aku masuk ekskul rohis dan dialah kakak mentor atau pembimbing ku. Jujur dari awal saat ia menerangkan tentang rohis aku sudah tertarik dengannya dari gaya bicaranya yang bijak, tingkah lakunya yang kalem membuatnya kelihatan berwibawa. Singkat cerita kami mulai dekat dan pada suatu malam lewat sms dia menyatakan perasaannya pada ku tapi aku masih belum bisa untuk menjawab karena ini pertama kalinya seorang laki-laki menyatakan persaannya pada ku dan akhirnya pada tanggal 8 November aku menerimanya sebagai kekasih.

Namun hubungan tersebut tidak berlangsung lama hanya sekitar 3 bulan aku putus dengan Yuda. Aku belum mengenal sepenuhnya tentang dia dari wataknya yang sangat protektif, ia suka mengekangku untuk kumpul bersama teman-teman. Padahal hanya kumpul biasa tidak ada yang negatif. Teman-temanku orang baik semua, kekurangannya dari nilai pelajaran, dan dari latarbelakang keluarganya yang keras. Terlebih lagi nilai-nilaiku yang anjlok dan peringkat ku turun, banyak guru-guruku yang membicarakannya, hal tersebut tentu membuat ku tidak nyaman. Karena itulah akhirnya aku putus. Tetapi ia masih belum bisa menerima kenyataan bahwa aku ingin putus ia masih ingin tetap terus mempertahankan hubungan kami sampai akhirnya aku harus menangis agar ia mau memenuhi keinginanku dan akhirnya ia merelakan ku.

Semenjak putus tetap saja ia mendekatiku terus berharap kami akan kembali menjadi sepasang kekasih. Ia berjanji akan merubah dirinya menjadi lebih baik dan akan terus menungguku samapai aku bisa menerimanya dan entah bagaimana alurnya tiba-tiba kami dekat lagi suka jalan bareng seperti orang pacaran hanya saja tidak ada status. Aku merasa sudah ada perubahan yang baik darinya tetapi tetap saja aku masih belum bisa menerimanya kembali. Aku takut jika kami kembali bersama, ia akan mengulang kembali sifat lamanya, meski begitu aku juga tidak bisa melupakannya, sangat sulit bagiku dia adalah orang pertama yang memberiku rasa nyaman disaat aku sedang sedih dan dia pulalah orang yang selalu membantuku disaat sulit. Terlebih lagi dia sangat mencintaiku, aku yakin itu.

Sinar matahari masuk menembus jendela menyilaukan sudut kamar, suara orang menyapu lidi, tukang sayur keliling, tukang roti, membuat ku terbangun dari lelapnya tidur. Ku lihat jam di atas meja kecil di samping ranjang. Pukul 06.00 pagi. Untung sekarang sedang libur, bangun jam segini saat hari kerja sudah pasti terlambat, mengingat tempat kerjaku yang cukup jauh ditambah lagi jalurnya yang sering kena macet. Aku beranjak dari tempat tidur menuju kamar mandi, menggosok gigi dan cuci muka. Setelah itu menonton tv sambil menghabiskan sarapan.

Kring… kring, nada panggilan handphoneku berdering. Siapa pagi-pagi begini menelpon mungkin Yuda pikirku. Ternyata yang menelfon Ririn teman akrabku sewaktu di SMK dulu. “iya hallo rin” sapaku “hallo Puspita apa kabar? kau sedang tidak lembur kan?”, “aku baik, aku tidak lembur, ada apa?”, “baguslah kalau begitu, aku ditugaskan dari kantor untuk membeli perlengkapan bayi, teman kerjaku ada yang melahirkan. Kau mau tidak menemaniku?” suara Ririn terdengar memohon. “baiklah kalau begitu sekalian cuci mata liat fashion, kaya waktu SMK dulu. Hehehe”. “hahaha iya oke-oke, tapi aku tidak sendiri, aku bersama rekan kerjaku juga untuk membantu membeli semua yang dibutuhkan. Maklum aku sering lupa. Heheheh” suara Ririn terdengar malu-malu

Hari sudah sangat terik, di sebuah café di dalam mall aku menunggu Ririn. Sekitar 15 menit sudah berlalu Ririn tak juga datang di telpon tak diangkat di sms pun tidak balas. Chocolate yang kupesan pun sudah habis ku minum. “Puspita.. aduh maaf ya telat tadi duit buat belanja ketinggalan jadi tadi balik lagi, maaf ya” suara Ririn terdengar ngosngosan. “iya gak papa” jawab ku singkat. “oya puspita kenalkan ini Fariz, Fariz kenalkan ini Puspita” Ririn memperkenalkan kami berdua, seperti biasa dia tampak ceria. Sebelum belanja, kami banyak saling bertukar bercerita. Fariz tidak seperti kebanyakan orang yang jika baru pertama kali bertemu akan diam, ia sangat komunikatif dan supel. Banyak hal yang menarik perhatianku dari laki-laki ini, ia sangat sopan, berpendidikan, pandai, dan kurasa dia sudah sangat mapan, ditambah lagi dari fisiknya sangat memenuhi kriteria ku.

Hari ini sangat melelahkan, tak kusangka Ririn membeli begitu banyak perlengkapan bayi sampai tiga kantung plastik besar. Sampai di rumah pun sudah magrib. Aku langsung makan mie instan dan mandi dengan air hangat. Lelah masih terasa aku langsung rebahan dan memeluk pinky. Kipas angin yang menyala membuatku sangat mengantuk ditambah lagi suasana sangat hening, mungkin karena tadi hujan membuat orang-orang enggan untuk berkumpul dan saling bersuka ria seperti biasanya. Sudah sayup-sayup mataku ingin tertidur pulas, kudengar suara handphoneku berdering tanda ada yang menelpon tapi makin lama suara itu makin jauh.. jauh.. dan akhirnya tidak terdengar lagi, semua gelap.

Oya semalam sepertinya ada yang menelfon, siapa ya kira-kira. Aku lihat nanti saja kalau sudah sampai di kantor, sangat beresiko menggenggam handphone didalam mini bus yang penuh sesak ini, mengingat banyak tindakan kriminalitas. Tas yang kubawa ku pegang dengan erat dan kukedepankan. “Kiri bang,” kata ku sambil mengetuk-ngetuk langit-langit minibus. Citttt.. minibus berhenti segera.

Di handphone ada catatan 4 panggilan tidak terjawab. Dan ternyata yang menelpon ku adalah Fariz. Ada apa dia menelpon ku? Apakah terjadi sesuatu yang buruk dengan Ririn. Kemarin Ririn pulang bareng dengan Fariz. Rasa cemas terhadap sahabatku ini mulai melanda. Aku langsung menelpon Ririn berharap dia segera menjawab telepon dari ku. Begitu ditelpon hanya ada suara “maaf nomor yang anda tuju sedang tidak aktif”. Ya ampun apa dia baik-baik saja. Ku telpon terus Ririn sampai 5 kali panggilan. Tak juga aktif nomornya. mungkin sebaiknya aku menelpon Fariz, pikirku. “Tut.. tut.. tut” syukurlah nyambung. “hallo” terdengar jelas suara laki-laki yang sangat kukenal “hallo, riz semalam nelpon ada apa ya? maaf riz aku sudah tidur saat kau menelpon”. “ohh nggak apa-apa Cuma mau telpon aja. Puspita gimana kabarnya baik?”. “iya baik. Riz, semalam si Ririn diantar sampai rumahnya, ngga?”. “Aku barusan menelpon tidak dijawab” Tanya ku cemas. “iya semalam diantar sampai rumahnya, ohh si Ririn sekarang lagi ke acara workshop. Dia baik-baik saja” perkataan Fariz membuatku benar-benar lega. Kurasa dia tau aku sedang cemas. “syukurlah kalau begitu. Kukira ada kejadian buruk sampai kau menelpon 4 kali semalam”. “maaf ya puspita jadi khawatir karena Fariz”. “iya tidak apa-apa, oya masih ada kerjaan di kantor. Puspita tutup ya ris.”. Belum sempat Fariz menjawab aku sudah duluan menutup teleponnya. Aku masih banyak kerjaan yang belum selesai dan harus dikumpulkan hari ini juga.

Suatu malam saat aku pulang kerja Fariz menelpon ku kembali. Kali ini aku mengangkat teleponnya. “hallo” jawabku “hallo Puspita. Apa kabar?”. “baik, kenapa riz?”. “nggak apa-apa Cuma mau telepon aja, liburan mau kemana?”. Dari nada suara Fariz aku bisa perkirakan dia agak malu-malu. Mungkin dia bingung apa yang harus dia katakan untuk membuka permbicaraan. “kurang tau sih. Belum ada rencana” jawabku datar.” “Puspita suka nonton bioskop?”. “suka” jawabku singkat. “mau tidak nonton sama Fariz kebetulan Fariz punya 2 tiket nonton, hadiah dari kupon majalah. heheh”. “nonton apa?”. “kartun kungfu panda terbaru, itu kartun favoritmu kan?”. Ya ampun aku terhenyak mendengarnya baru kenal pun dia sudah tau film apa yang kugemari, berbeda dengan Yuda yang tidak pernah mengajak nonton dan apalagi dia tidak begitu tau apa yang ku sukai, kalaupun aku bilang dia pasti lupa. Mumpung ada yang ajak, aku mau! Lumayan gratis pikirku. “Puspita?” suara fariz membangunku dari lamunan “oh iya mau riz. Siapa aja yang mau nonton?”. “kita berdua, tapi kalo Puspita mau ajak siapa gak apa-apa”. Hah hanya berdua? Sebagai wanita aku merasa ada feeling yang janggal. Apa dia suka…? Ah ngga palingan dia bingung mau ajak siapa yang suka nonton kartun. Makanya dia ajak aku. Mungkin dia tau aku suka kungfu panda karena dari gantungan handphoneku yang berupa boneka poo, si peran utama kungfu panda.

Semakin lama aku semakin dekat dengan Fariz, tapi kedekatan itu hanya sekedar lewat dari handphone. Kami jarang bertemu dan jalan. Walaupun jauh aku merasa sangat dekat hampir tiap hari yang ada pikiranku adalah Fariz bahkan angan-anganku tentang Fariz mengalahkan anganku mengenai Yuda. Yuda… aku jarang bertemu dengannya akhir-akhir ini dia kerja senin sampai jumat, kalau libur dia punya kegiatan sendiri, entah dia menjadi mentor, lembur, ataupun kulian menyelesaikan S1. Kalaupun dia mengirim sms aku sering bosan paling tidak dia hanya bertanya sedang apa. Dia sangat kaku, jarang terlontar darinya perkataan yang romantis. Berbeda dengan Fariz yang setiap perbincangannya selalu Saja ada topik yang menarik aku tidak pernah bosan bila saling chating, sms-an ataupun yang lain. Bahkan aku selalu menunggu sms dari nya. Jujur Fariz adalah pria idamanku!!!

Sudah sekian lama aku tidak jalan dengan Yuda. Harus selalu aku yang minta. Aku melamun menerawang ke arah langit-langit kamar. Aku berfikir dalam setiap apapun yang ku mau kenapa harus selalu aku yang bilang, Kau selalu bilang mencintaiku, menungguku, tapi kenapa kau tidak pernah peka? Apa kau telah jatuh hati teradap wanita lain?. Apakah kau tidak ingat kita sering bertengkar karena aku sering menyakan hal ini padamu? Apakah aku harus menagis terlebih dahulu agar kau peka dan bisa menjadi laki-laki yang membuatku benar-benar merasa menjadi seorang kekasih? aku sering menangis karena hal ini Yud, aku ingin kau peka!! kau tau itu!! “dertttt derttt” tanda pesan sms masuk, pasti Fariz. Setelah pesan ku buka ternyata Yuda seperti biasa hanya berisi pesan “puss, sedang apa?” ahh selalu saja seperti ini. Tak kubalas smsnya Yuda. Beberapa menit kemudian pesan baru masuk hingga lebih dari 5 pesan, tapi sayang, isi pesannya sama semua. Dan akhirnya Yuda menelpon. Aku malas menjawab teleponnya, hanya karena suara getarnya yang nyaring akhirnya mau tak mau aku angkat juga. “hallo puss, lagi apa? Kok dari tadi gak di balas smsnya, teleponnya juga tadi lama dijawabnya?”. “gak papa” jawabku singkat. “oh, kamu lagi apa?”. “ya ampun yuda, kamu tuh bisa gak sih nanya selain lagi apa? aku bosan kamu selalu nanya itu, aku bosan dengan semua sikap kamu yang gak peka!!! Aku capek yud!!” Aku jawab pertanyaan yuda dengan nada tinggi dan rasa kesal yang tak bisa lagi kutahan. “aku gak peka dari mananya puss, ayo coba kamu bilang” kudengar suara yuda seperti menenangkanku. “ya banyak yud, aku kan udah sering bilang”. “iya sayang iya, kamu mau jalan?” suara yuda terdengar cemas, kurasa dia cemas kalo aku akan lama ngambek. “harus selalu ngambek duluan, baru peka!!!”. “puss, aku emang lagi nggak ada waktu akhir-akhir ini banyak acara, bukan karena gak mau ketemu”. “kalaupun ada waktu tetap aja gak peka. Udah yud, aku cape!!” “puss ntar dulu kamu..” sebelum yuda selesai bicara aku langsung menutup teleponnya dan mematikan handphone.

Semenjak kejadian itu aku tidak pernah membalas sms Yuda, tidak pernah mengangkat telepon, membalas pesan Yuda di facebook maupun twiter bahkan sampai Yuda datang ke kost ku aku tidak pernah keluar menemuinya. Perjuangan yuda tidak sampai disitu dia sampai datang ke rumah orangtuaku menanyakanku, datang ke kantor ku pada saat jam pulang, sampai mengontak orang-orang terdekatku. Aku benar-benar sudah tidak ingin lagi melihatnya. Sampai akhirnya dia mengirim sebuah pesan “puss aku nggak apa-apa kalau kamu marah sama aku sampai kaya gini. Baiklah, mungkin ini waktunya aku menyerah dan merelakan kamu untuk bersama yang lain. Aku sudah tau mengenai Fariz, mungkin dia lebih pantas buat puss. Semoga kamu bahagia sama Fariz”. Setelah pesan itu, tidak lagi kutemukan pesan darinya ataupun perjuangannya agar ia bisa bertemu denganku. Aku merasa biasa-biasa saja tidak ada yang kusesali. Aku tidak tau darimana Yuda tau soal Fariz. Aku tak peduli!!

Tak lama Yuda pergi, aku mengharapkan Fariz datang dan menyatakan persaannya padaku. Ya dia pernah bilang akan menungguku disaat aku benar-benar lepas dari Yuda. Sayang, disaat aku mengharapkannya, dia telah pergi meninggalkanku tak ada kabar lagi tentang dia. Bahkan Ririn bilang bahwa Yuda telah bertunangan dengan orang asing dari Inggris ketika dia mendapat hadiah undian. Ririn tak mengetahui kedekatanku dengan Fariz dan memang salahku tak menanyakan Ririn mengenai Fariz. Dari Ririn aku tau, Yuda orang yang play boy. Aku kaget setengah mati setelah mendengar kata-kata Ririn mengenai Fariz. Aku berharap ini adalah mimpi buruk, tapi ini kenyataan sungguh nyata.

Kali ini langit begitu kelam, tak ada sinar matahari yang berbinar terang. Tak ada warna jingga di sore ini seperti biasanya hanya ada warna abu-abu kehitaman yang kulihat dan beberapa titik air yang jatuh membasahi segala nya, titik kecil air itu makin deras deras dan deras. aku hanya duduk bersandar di sebuah halte dekat kantor menunggu sebuah bus yang akan mengantarku pulang, aku termenung dalam lamunan angan-angan menerawang jauh entah kemana, dulu saat pulang kerja di depan gerbang kantor aku selalu melihat sebuah motor bergigi warna merah metallic dan seorang pria di atas nya dengan tubuh besar dan kekar, yuda. Saat ini aku tidak pernah melihat lagi pria itu lagi tak ada lagi sms yang menanyakan apakah aku sudah pulang kerja, dan tak ada lagi sms yang menyakan aku sedang apa yang dulu sangat aku benci. Kini aku merindukan hal tersebut, tak hanya tu aku merindukan semua tentang yuda. Tuhan, aku merindukan dia. Aku mencintai dia, Andai saja engkau memberiku kesempatan agar kembali bersamanya tak akan kusiasiakan dia. Berikanlah aku kesempatan terakhir Tuhan. aku ingin bersamanya sampai akhir nanti. Tak terasa air mataku membasahi kedua pipi cabiku tenggelam dalam lamunan ini.

Dari kejauhan terdengar suara motor yang sangat kukenal tapi suara itu samar-samar terbawa angin dan derasnya hujan makin lama makin mendekat ke arah ku. Dan akhirnya suara itu berhenti dekatku. aku berharap itu adalah yuda. Aku membuka mata setelah lama menganis ku tatap pria yang turun dari motor berwarna merah metallic, tapi aku tidak melihat dengan jelas air mata yamg masih menggenang di bola mata membuat samar apa yang ingin ku lihat. Elusan tangan di kepalaku begitu terasa elusan lembut itu aku sangat kenal dengan elusan itu. elusan yang aku dapati setiap aku ulang tahun. Aku mengusap air mata yang menggenang di kmataku mengusap dengan menekan kuat agar tak ada lagi air mata yang mengganggu. Dan ternyata pria itu memang yuda aku menatapnya lekat-lekat begitu pula dengannya, dia tersenyum dengan senyum khas selalu membuat ku tersipu. “puss, aku terus berusaha untuk berubah agar menjadi laki-laki yang kamu mau. Aku janji. Maaf kan aku ya, aku mencintaimu sampai kapanpun. Apakah kau mau menerima ku kembali? tapi jika masih belum bisa. Aku tidak akan lelah untuk menunggumu menerimaku kembali.”
Aku masih belum bisa untuk berkata-kata napasku masih tersenggal karena tangisan tadi aku hanya menggangguk menjawab pertanyaan yuda sambil tersenyum dan bersandar di pundak kirinya yang lebar.

Oh tuhan terimakasih Engkau telah mengembalikan Yuda kepada ku dan mengambulkan doaku. Dari-Mu aku mendapat sebuah pelajaran penting. Tiap orang mempunyai cara untuk mencintai pasangannya dengan cara nya sendiri bahkan berbeda dari yang orang lain lakukan kalaupun mengingkan hal yang lebih bersabarlah, kalaupun sangat susah teruslah membimbingnya agar berubah jangan mendesaknya dan terimalah dia apa adanya jika dia sungguh-sungguh mencintaimu. Seseorang yang benar-benar mencintaimu akan terus berusaha membuatmu nyaman berada di dekatnya. Jangan pernah menyia-nyiakan orang yang sayang padamu. Kesempatan terakhir tidak akan selalu ada…

Cerpen Karangan: Roudoh Sarifah

Cerpen Teman Terdekat Menjadi Cinta merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Kebodohan

Oleh:
Sakit memang. Dan ini karena kebodohanku sendiri. Andaikan aku tak hancurkan kepercayaanmu, maka ini semua tak akan terjadi. Percuma saja. Aku tutupi semua ini dengan tawa dan senyum palsuku.

Paris For My First Love

Oleh:
Seorang gadis cantik berusia pertengahan dua puluh tahunan duduk di sofa menghadap ke televisi sambil mengigit kuku milik jari mungilnya. “Saya akan mengumumkan siapa orang yang beruntung yang akan

The Crazy Boy (Part 5) Special

Oleh:
Suara hati Mars, si ninja gila Aku memang bodoh, memperlakukannya sekasar itu. Aku lupa bahwa wanita suka dipuji dan diberi perhatian lebih, dan mereka suka disaat laki-laki memperlakukan mereka

Penyesalan Sang Perwira

Oleh:
Matahari bersinar menerangi bumi ini membuat bunga-bunga bermekaran dengan indahnya, tapi cahaya yang terang itu tidak dapat menyinari hati dan perasaan Laras. Laras adalah seorang gadis yang tumbuh dengan

Kumbangnya Dimana?

Oleh:
Siang ini tak begitu terik, hanya banyak awan kapas hitam menggulung di setiap sisi kelam langit begitu pula sudut hatiku tat kala aku melihat seorang wanita cantik berperawakan mungil

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

6 responses to “Teman Terdekat Menjadi Cinta”

  1. Cerpennya mengharukan gan…, untuk amanatnya benar sekali jangan pernah menyianyiakan orang menyayangi kita dan terima apa adanya.

  2. Irmatul afizah says:

    Hbis bca cerpen ini rasa’a ingin nangis, karena q tlah m’yia-yiakan orang yg menyayagiku…..

  3. Julis 99 says:

    Sedih bgt pas mau endingnya,,mengharukan bgt…bagus”….

  4. Riska Yuliana says:

    Cerpennya bagus banget….mengharukan.Jd pengn baca lg!

  5. Riska Yuliana says:

    Bagus deh…,jd pengn baca lg!

  6. nadya fitria .z says:

    udah nontoi berkali kali tapi nggak bosen karena endingnya baguss..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *