Aku Pasti Mendapatkan Cintamu

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Inspiratif, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 23 November 2016

Hai, nama gue Rudy Iswanto, lo bisa panggil gue Rudy. Gue adalah siswa kelas 12 pindahan dari salah satu SMA di Bandung. Dan ini cerita sepanjang gue di sekolah baru!

Hari pertama masuk sekolah gue dianterin sama orangtua ke ruang guru. Setelah sampai ruang guru, orangtua gue ngobrol sama guru-guru yang ada di TU, sekian lama ngobrol akhirnya orang ua gue balik sambil titip pesan,
“Rudy, belajar yang rajin ya, jangan malas-malasan.” kata nyokap gue.
“Iya mahh, rudy bakal belajar yang rajin, asal ada ujan mah.” Bales dari gue sambil ketawa kecil

Setelah dikasih uang jajan, akhirnya nyokap dan bokap gue pergi pulang ke rumah. Pas orangtua gue dah balik, guru gue manggil nama gue.
“Rudy, sini” Panggil bu guru
Gue terdiam, karena malu dan badan gue gemeteran
“Rudy, kesini jangan malu sama ibu” Panggilnya yang kedua kali
Setelah gue pikir, akhirnya gue ngeberaniin diri dan gue pergi ke tempat guru duduk
“Rudy, kamu nanti masuk kelas 12 MIPA 1 ya, kamu tunggu disini sebentar nanti ada ketua kelas kamu yang nganterin kamu ke kelas.” kata bu guru itu
Gue pun hanya mengangguk-ngangguk saja.

Sambil menunggu, gue mengeluarkan Smartphone gue sambil bermain game, tak lama kemudian ketua murid kelas baru gue pun dateng ke kantor guru.

“Halo bu, mana anak baru yang harus saya antar?” kata ketua kelasku itu
“Itu sebelah kamu yang lagi main HP.” Kata guru itu sambil menunjuk ke arah gue
Pas gue lagi asik-asiknya main game, ketua kelas itu nyamperin gue.
“Hai, nama kamu siapa?” tanyanya kepada gue
Gue gak mendengar dia berbicara karena gue memakai earphone dengan volume full.
Karena tidak respon oleh gue, dia pun menginjak kaki gue.
“woy jawabbb!” kesalnya sambil menginjak kaki gue.
Karena sakit dan kaget gue pun respon sambil melihat wajah ketua kelas gue itu. Gue terdiam sambil memandangi wajahnya.
“Dia imut sekali, wajahnya sangat cantik, menurut gue dia pasti pintar, idamannn banget lah.” Gue ngomong dalam hati.
“Hellowww, kamu kenapa sih? bengong aja dari tadi?” tanyanya kebingungan
“Enggak kok gak papa, soalnya kaget lagi seru eh diinjek kaki gue, hehe. Btw, nama gue Rudy Iswanto, lo bisa panggil gue Rudy, kalo pengen simpel panggil sayang juga boleh.” jawab gue sambil ngegombal.
“Nama aku Anita Putri, panggil aja Anita. Ngomong-ngomong kamu pinter gombal juga yah haha” jawabnya sambil ketawa.
“Ya udah yuk kita ke kelas.” ajak si Anita
“Let’s GO.” Jawab gue.

Menuju jalan ke kelas, gue dan Anita sambil ngobrol karena bosen diem mulu apalagi kelasnya jauh sama ruang guru. Karena gue laki, akhirnya gue yang mulai percakapan.
“Eh Nit, gue boleh panggil lo Nta gak?” Tanya gue
“Terserah dirimu saja Di.” jawabnya simpel
“Eh Nta, murid angkatan kita banyak yang pinter gak? Terus kalo cowoknya banyak yang ganteng gak?” tanya gue kepo.
“Yang pinter? Ya segitulah sama kayak di sekolah lain. Kalo cowok sih belum ada yang ganteng menurut aku.” jawabnya
“Berarti dengan adanya gue, pasti cuman ada 1 cowok ganteng di sekolah ini yaitu gue, ya kan? Gue bakal megang predikat cowok terganteng ya kan?” Jawab gue kegirangan.
“Eh udah deket tuh sama kelas kita, yuk kesana.” mengelak pertanyaan gue sambil mengajak gue ke kelas.
Dia pun tidak menjawab pertanyaan gue, dan lanjut ke kelas bersama.

Sesampainya di kelas gue dikenalin sama anita ke teman-temannya.
“Temen-temen, minta perhatiannya, kita kedatangan temen baru nih.” Kata Anita kepada teman-temannya.
“Wohoooo, Kenalan dong di depan kelas.” Sorak semua murid kepada gue.

Akhirnya gue maju ke depan kelas dan menghadap ke teman teman gue.
“Hai, nama gue Rudy Iswanto, biasa dipanggil Rudy. Gue lahir pada tanggal 27 Desember 1999. Gue tinggal di perumahan Merkurius. Gue pindahan dari salah satu SMA di bandung. Hobi gue adalah bermain game, belajar ilmu komputer. Hal yang gue sedikit gak suka adalah gue sering dideketin banyak cewek. Makasih.” perkenalan gue

“Sok gaya layyy, rude” Ucap Fredrick, salah satu sahabat gue waktu SD
Mendengar suara itu, rasanya kayak pernah denger itu suara, cuman lebih berat.
“Mana itu orang?” Tanya gue dalam hati sambil mencari orang itu.
“Oyy, gue disini di.” sahut Fredrick.
Lalu gue mendekati si Fredrick.
“Lahh? Lu sekolah disini fred? Kenapa gak bilang? Sekelas sama si kampret lagi dah gue.” Tanya gue sambil bercanda.
Tiba-tiba anita datang ke tempat gue dan Fredrick ngobrol.
“Eh, kalian kok udah kenal dekat sih?” Tanya Anita
“Jadi gini Nit, si Rudy itu temen gue SD dulu.” Jawab Fredrick
“Oh begitu…” jawab Anita simpel

Baru saja anita menjawab, bel masuk pun berbunyi. Karena gue anak baru, gue pun bingung mau duduk dimana. Pas gue lihat, yang kosong adalah kursi samping si Fredrick. Dengan terpaksa gue duduk sama dia.

“Fred, gue terpaksa duduk sama lo.” Ucapnya sedih bercanda
“Setan lo Rud!” jawabnya bercanda

Setelah gue duduk samping si Fred, guru pun masuk ke kelas gue, dan kelas belajar seperti biasa sampai pelajaran selesai.

Sekian lama belajar, akhirnya bel pulang berbunyi. Gue pun menelepon nyokap gue agar jemput gue pake mobil aja. 11 menit menunggu akhirnya nyokap gue dateng dan gue langsung masuk ke dalam mobil. Saat menutup pintu gue melihat Anita lagi kebingungan di depan gerbang, seperti menunggu dijemput oleh orangtuanya. Karena kasihan, akhirnya gue bilang ke nyokap agar berhenti, dan mundur ke tempat dia berdiri. Setelah itu gue turun dan mengajak Anita pulang bareng gue.

“Nta, lo lagi nungguin siapa?” tanya gue
“Aku lagi nunggu ibuku, katanya mau jemput.” jawabnya kebingungan
“Emang rumah lo dimana?” tanya gue lagi
“Di perumahan Merkurius, emang kenapa?” jawabnya sambil nanya kembali
“Kenapa lo gak bilang kalo lo seperumahan sama gue? Kan lo tau kalo gue di Merkurius juga. Ya udah ikut gue aja baliknya biar cepet, daripada nunggu lama.” jawab gue sambil menarik tangannya.

Akhirnya kita berdua masuk ke mobil gue, pas di mobil gue ngobrol-ngobrol tentang kegiatan sehari-hari lah, tukar pin BBM, Line, Nomor HP sama Instagram.

Singkat cerita gue dan Anita semakin dekat. Kita selalu jalan bareng, pulang bareng dan sebagainya.
Karena sudah dekat gue memutuskan untuk menjadi pacarnya Anita.

Sabtu, 20 Maret 2013. Hari itu adalah hari dimana gue akan nembak dia, sebelum acara penembakkan, gue ajak anita untuk lari pagi bareng gue. Saat lari pagi gue diajak dia untuk makan ketoprak di kaki lima, dan ketopraknya enak banget. Selesai makan kita lanjut lari pagi dan tunggu momen yang pas. Akhirnya Anita capek dan kita istirahat sebentar.

“Nta, gue boleh jujur gak?” Tanya gue
“Silahkan, emang mau ngomong apa?” Anita mempersilahkan
“Sebenernya gue sayang sama lo, lo mau gak jadi pacar gue? Dari awal gue bertemu dengan lo di kantor guru, gue udah merasa ada rasa cinta tumbuh sama lo” ucap Rudy jujur.

Anita pun kebingungan ingin menerima atau menolak cinta gue.

“Nta, jawab dong. Please” gue memohon
“Di, sorry gue bukannya mau menolak lo atau apa. Gue gak mau pacaran dulu, takut terganggu konsentrasi belajar gue. To be honest, lo emang ganteng menurut gue, tapi gue punya alasan kenapa gue nolak lo. Sorry ya di, gue balik duluan, dahh.” Anita menolak sambil meninggalkan gue pergi

Gue bicara dalam hari sambil menahan rasa sakit ini.

“Sh*t, gue ditolak sama Nta. Why nta?! why?! Kenapa gue ditolak sama dia? Apa mulai sekarang dia akan menjauh dari kehidupan gue? Why God Why?! Orang yang gue sayang bakal menjauh dari gue.” ucapnya sedih.

1 jam berlalu di taman sendirian sambil memikirkan Anita, akhirnya gue pun balik ke rumah. Gue mandi terus gue kunci kamar gue sambil membayangi anita, melihat foto anita dan lain-lain. Karena bosen akhirnya gue ajak Fredrick untuk nongkrong di Starbucks jam 8 malem buat curhat masalah cewek.

Waktu berlalu, jam sudah menunjukkan pukul 8 malam tapi Fredrick belum dateng, akhirnya gue sabar dan nunggu 3 menit akhirnya si Fredrick dateng ke Starbucks.

“Oy Di, mau curhat apaan?” tanya Fredrick
“Gini Fred, gue tadi habis ditolak Anita, dia menjauh dari kehidupan gue gimana dong?” tanya gue ke Fredrick.
“Gini bro Di, kalo emang lo yakin kalo Anita itu jodoh lo ya lo perjuangin, tapi kalo lo yakin kalo cewek yang lebih dari dia banyak ya lo lepasin, Keep it simple men Di.” jawab Fredrick.

Gue dan Fred mengabiskan waktu di starbucks sekitar 1 jam, dan kita balik ke rumah masing-masing. Setelah sampai rumah gue pun Tidur karena besok adalah hari minggu dimana hari untuk tidur.

Waktu terus berjalan, sekarang sudah hari senin. Gue terbangun dengan alarm gue yang menunjukkan jam 5 pagi, gue bergegas untuk Ibadah lalu mandi dan makan. Selesai makan gue panasin motor gue dulu sekitar 3 menit. Gue langsung cabut ke sekolah lewat rumah Anita. Gue melihat dia sedang pakai sepatu di luar rumah, gue pun melihat mukanya lalu dia membalikkan mukanya seperti ia tidak ingin melihat muka gue lagi.

Di sekolah dia tidak pernah sekelompok denganku lagi, jalan bareng, belajar bareng, ke kantin bareng, pulang bareng, bahkan gak pernah ngobrol lagi di kelas. Makanya nilai gue selalu turun semenjak ditolak sama dia.

Singkat cerita 2 hari lagi adalah hari Ujian Nasional, gue harus bersiap agar masuk kampus idaman gue yaitu ITB, tidak ada kata main, ngobrol, main sosial media, pokoknya tidak ada. Gue harus siap!

Waktu UN sudah mulai, Hari pertama, kedua, ketiga, dam hari sampai UN selesai sudah terlewati. Gue hanya menunggu hasil UN nanti. Gue yakin kalo UN gue bakalan dapet nilai bagus karena gue sudah belajar materi yang di UN kan.

Beberapa hari berlalu, hari ini adalah hari dimana hasil UN dibagikan, ketika gue lihat hasil UN, gue seneng banget karena gue lulus UN tetapi pas gue lihat nilainya, nilai UN gue tidak memuaskan dibanding dengan angkatan gue, emang 1 angkatan lulus cuman nilai gue adalah nilai terendah dan gak mungkin masuk kampus idaman semua orang. Gue bersedih di pojokkan, tiba-tiba Anita dateng sambil menepuk pundak gue.

“Rud, hasil UNmu adalah alasan kenapa aku menolakmu waktu itu, kamu kalo belajar gak pernah serius, kalo belajar kalo mau ulangan, setiap di kelas kamu main terus, tidur terus, itu yang bikin aku nolak kamu. Ngomong-ngomong do’ain aku ya biar masuk jurusan kedokteran di UNPAD” ucap Anita

Gue pun hanya mengangguk-angguk saja.

Karena hidup di Jakarta sangat mahal, dan gue gak punya keluarga disana. Akhirnya gue pun balik lagi ke Bandung ke tempat rumah gue dulu disana, karena nilai gue jelek, sekarang gue bantu ibu gue jualan kue, karena di Jakarta ibu gue juga jualan kue, dan bokap gue pensiun. Akhirnya gue balik ke bandung untuk bantuin ibu gue jualan kue.

Sedikit demi sedikit, uang tabungan gue makin lama makin terkikis, nganggur di rumah, gak punya pekerjaan tetap, paling kerja balik. Kadang jadi tukang parkir, tukang cuci piring, kasir di toko swalayan. Gak sengaja pas selesai pulang dari kerja gue nonton tv di rumah melihat orang sukses dengan berjualan makanan yang beda dari yang lain. Gue mulai termotivasi dari situ.

Pada 27 Desember 2014, gue mulai merintis salah satu kue buatan gue yaitu kue Bika Ambon Rainbow. Gue jual door to door di sekitar komplek rumah gue. Alhamdulillah sehari gue bisa untung 300 Ribu. Uang yang gue hasilkan dari jualan gue kasih ke nyokap gue. Nyokap gue seneng dan nyuruh gue untuk jualan lagi.

“Rudy, kue kamu emang enak, mamah seneng deh punya anak kayak kamu, walaupun nilai UN kamu rendah, mamah yakin kamu bakal jadi pengusaha sukses rudy” do’a mama kepada Rudy
“Iya mah, Rudy janji bakal jadi pengusaha kue sukses demi ngebahagiain mamah.” ucap Rudy

Beberapa minggu merintis kue Bika Ambon Rainbow atau disingkat BAR, gue jualan ke salah satu toko kue besar, dan dia meminta 50 Kue BAR. Dari situ gue bisa untung sekitar 5 Juta. Makin lama dana terkumpul.

Gue inget, bokap gue punya toko yang gak kepake pengen dijual, gue minta kepada bokap gue.
“Pah, tokonya buat aku yah? Buat jualan kue BAR” Pinta gue kepada papa
Bokap gue hanya mengangguk-angguk saja, berarti itu tandanya boleh.

Saat gue memiliki toko baru dan tempat itu sangat strategis, gue pun ingin memiliki karyawan tetapi dimana mencarinya, akhirnya gue pun kepikiran untuk menjadikan saudara-saudara gue yang butuh uang untuk jadi karyawan gue.

Karena BAR mulai kurang peminat akhirnya gue membuat makanan baru yaitu Nastar Rainbow, Sus Rainbow, dan Risol Rainbow. 3 Hari setelah rilis akhirnya toko kue gue laku pengunjung.

1 Tahun setelah merintis kue, keuntungan gue mencapai 5-20 Juta perhari. Gak mau ngurus banyak uang akhirnya gue membuat banyak cabang di kota besar yang ada di Indonesia.

Tahun 2016, Gue diliput oleh banyak stasiun TV, sampai suatu ketika Anita, orang yang dulu pernah nolak gue melihat gue di TV menjadi orang sukses. Mungkin dia pikir dengan kebodohan gue dalam belajar tidak akan membuat gue sukses. Dia pun mencari tahu ke beberapa sumber dimana pusat toko itu berada. Aku yang sedang santai makan kue dikejutkan oleh kedantangan Anita.

“Hai Rud, cie yang sukses.” sahut Anita
“Eh Nta, hehe, gimana sukses gak di Unpad? Banyak yang ganteng? Btw, lo nambah cantik sih.” tanya gue ngejek.
“Enggak ada yang ganteng!” jawabnya kesal
“Berarti masih ada dong peluang buat gue?” tanya gue
“Hmmh, menurut kamu gimana?” tanya Anita balik

Tanpa basa-basi menunggu lama lagi, terus dekat nanti ujung-ujungnya ditolak, gue memberanikan diri untuk mengajaknya langsung sekarang. Gue pun langsung memegang tangannya.

“Nit, lo mau gak.. ehh..?” tanya gue ragu
“Mau apa Rud?” tanya Anita lugu
“Lo mau gak jadi istri gue?” tanya gue keceplosan
Anita pun hanya mengangguk kan kepala saja yang berarti tandanya dia mau jadi istri gue.

Singkat cerita, gue dan Anita pun hidup bahagia bersama selamanya.

Romy Adiputra adalah Remaja berumur 16 Tahun yang duduk di bangku kelas 11.

Cerpen Karangan: Romy Adiputra
Blog: rzct99.blogspot.co.id

Cerpen Aku Pasti Mendapatkan Cintamu merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Bintang Baru Di Tahun Baru

Oleh:
“Kalau aku jadi langit, kamu jadi apa?” “Aku mau jadi astronot biar bisa samperin kamu ke langit.” “Loh, kok astronot sih? Kamu harus jadi bintang.” “Memangnya kenapa?” “Karena aku

Teman Saja

Oleh: ,
Hari ini adalah hari 1 syawal 1437 tahun hijryah, Dimana semua umat muslim merayakan dengan kebahagiaan dan saling bermaafan. “Ma, Dewi ke rumah Lian dulu ya”. “Iya, hati-hati pulangnya

Entahlah

Oleh:
“Entahlah” hanya kata itu yang bisa ku katakan saat melihat whatsapp ku tak dibalas olehnya. Aku selalu memulai dan aku selalu mengakhiri setiap pembicaraan dengannya “mengenaskan” kata yang muncul

Patengan

Oleh:
“Wow, keren banget!!!,” seru Bram saat ia melihat betapa indahnya tempat itu. “Kalian akan pemotretan di sini! Jadi, untuk persiapan materi dan juga pemantapan kita mengajak ke sini. Oh

Hujanku Matahariku

Oleh:
Satu, dua, kuhitung tetes demi tetes air dari langit yang mulai berjatuhan.. Lama, semakin lama, semakin banyak, hingga kusadari bahwa sebenarnya aku tidak bisa menghitung banyaknya air yang turun

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *