Baru Enam Tahun Kok Mah

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Lucu (Humor), Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 23 January 2014

“Happy anniversary!” Lulu tersenyum lebar
“Hehe, makasih lu. Kapan nih kita double date?” Tanya Nik
“Ummm… enggak tau. Belum ada yang pas aja”
“Yah, padahal gue pengen banget kalo kita jalan bareng”

Lulu dan Niki sudah bersahabat sejak mereka kecil. Kemana-mana selalu berdua. Orangtua Lulu sudah menganggap Niki seperti anak sendiri. Begitu pula sebaliknya. Lulu sudah sering pergi menginap ke rumah Niki untuk alasan belajar bareng. Niki pun bisa kapan saja tidur di rumah Lulu dan meminjam baju-baju miliknya.

“Lulu, kenapa sebentar lagi kita Lulus, lo belum pernah punya pacar?” Tanya Niki, sambil berbaring di kamar Lulu.
“Gue belum nemu yang pas aja nik” jawab lulu sambil merapikan buku pelajaran.
“Setiap kali gue Tanya pacaran, pasti bilangnya belum ada yang pas terus. Emang kenapa sih?” Niki bangun dan menatap Lulu dengan serius.
“Enggak, enggak ada apa-apa. Emang belum ada yang pas aja.” Sangkalnya
“Ah masa? Bukannya di sekolah kita banyak cowok kece? Masa engga ada yang nyantol?”
“Ini cuma masalah prinsip aja” jawab Lulu cuek
“Prinsip apaan lu?”
“Ada deh, kepo banget sih”
“Oh gitu, awas ya!” Niki menghujani Lulu dengan cubit-cubitan. Lulu membalasnya dengan melempari bantal

“Luluuu…!” Teriak Niki girang dan memeluk sahabatnya.
“Duh ini apaan sih, dateng gak ngetuk pintu main masuk kamar orang aja” Lulu kesal
“Lulu… Luluu… Luluuu…!” Niki mencubit pipi kirinya dan memainkannya.
Tapi Lulu mala cuek melihatnya. Lulu sadar biasanya jika sahabatnya seperti orang kesurupan, tidak lain dikarenakan hubungannya dengan Diki pacarnya.
“Lulu dengerin gue sebentar kenapa sih!” Niki memegang kepala Lulu dan menariknya agar menatapnya.
“Apaan?” jawab Lulu dengan ekspresi datar
“Coba peratiin apa yang beda?” Niki menaikkan kepalanya dan memperlihatkan kalung miliknya.
“Iya ada kalung baru.” Masih dengan ekspresi datar
“Dan elu tau apa lagi?!”
“Gak”
“Ini kalung dikasih Diki buat gue!”
“Oh”
“Keren kan, bentuknya hati tapi dibelah dua. Satu ada di gue satu ada di dia” oceh Niki.
“Kasihan yah”
“Kasihan kenapa lu?” Niki terhanyut oleh perkataan Lulu.
“Kasihan Diki ketiban sial dapetin elu” Lulu melempar Niki dengan bantal dan berlari ke dapur.
“Luluuu! Rese, jangan lari woii!” Niki mengejar Lulu sambil tertawa.

“Lulu dapet salam dari Aldi.” Niki menghampiri Lulu yang sedang duduk membaca buku di taman sekolah.
“Aldi siapa?” Tanya Lulu yang sedang asik membaca.
“Aldi temen sekelasnya Diki. Orangnya baik. Kita mau comblangin elu sama dia.”
“Enggak mau ah! Dicomblangin kaya apaan aja”
“Ah elu mah! Mau dikenalin sama cowok aja susah amat! Elu mau tipe yang kaya apaan sih? Waktu dikenalin sama Rizki bilangnya ketinggian. Elu enggak suka sama yang hobi main basket atau olahraga. Terus, sama Erik. Elu juga nolak. Katanya Erik terlalu puitis. Elu enggak suka sama orang yang terlalu lebay plus alay, padahal Erik tipe yang setia tuh. Dan lagi kemarin gue kenalin sama tetangganya Diki, elu juga gak mau. Alasannya Rian terlalu manja dan sering ngajak main. Terakhir gue mau comblangin elu sama Dimas temen les gue. Elu juga nolak. Alasannya Dimas terlalu banyak mantannya, padahal dia bukan play boy sama sekali. Elu maunya cowok kaya gimana sih?” Niki ngomong panjang lebar
“Ngapain sih, elu sama Diki repot-repot mau ngenalin gue sama cowok-cowok itu?” Tanya Lulu.
“Gue kasian sama elu, belom pernah punya pacar. Padahal elu cakep! Dari dulu kita selalu bareng terus. SD, SMP, SMA, sampe sekarang. Setiap gue main, elu juga ngikut terus. Kadang kalau gue lagi bad mood pun elu selalu jadi tempat gue curhat. Rasanya gue bener-bener beruntung punya sahabat kaya elu. Tapi sebagai sahabat, gue pengen liat elu bahagia juga.”
“Terus Nik?” Tanya Lulu
“Gue pengen kita Double Date. Gue sama Diki, elu sama pacar elu. Kita nonton bareng, makan bareng. Engga kaya begini, elu seringnya ngintilin gue sama Diki terus.”
“Jadi elu gak suka?” Lulu menatap Niki
“Bukan itu! Gue Cuma pengen elu bahagia. Itu aja!”
“Gue bahagia kok kita masih bisa sahabatan sampe sekarang”
“Ah susah ngomong sama orang bejo. Jadi elu mau enggak dikenalin sama Aldi?” Tanya Niki
“Ogah!”
“Ish, dasar jomblo akut! Pasti ini gara-gara elu punya prinsip aneh itu kan?”
“Engga, gue Cuma nurutin apa kata ibu gue aja”
“Oh jadi elu gak boleh pacaran?” Tegas Niki
“Enggak juga sih” Lulu bimbang
“Iya terus kenapa setiap ada cowok yang udah gue pilihin buat elu, mala pura-pura engga tau” Niki duduk di sebelahnya dan merangkul sahabatnya
“Lulu, denger ya. Meskipun gue sahabat elu, gue enggak bisa terus-terusan ada buat elu. Sekarang waktu gue udah kebagi sama Diki. Gue tau elu punya prinsip sendiri. Tapi coba pikirin lagi deh, setiap orang pasti butuh pendamping hidup” Niki mengusap-ngusap kepala Lulu kemudian meninggalkan Lulu sendiri setelah dilihatnya Lulu tenggelam dalam buku yang ia baca. Diam-diam Lulu memikirkan perkataan sahabatnya hingga pulang ke rumah.

Niki tidak tahu bahwa sudah ada seseorang dalam hati Lulu. Hampir setiap hari Lulu tidak pernah lepas dari sosok itu. Ia selalu galau memikirkannya. Namun semua itu tidak harus ia alami jika ibunya tidak mengatakan hal yang sulit ia mengerti beberapa tahun lalu. Ia selalu menganggap bahwa hal itu adalah prinsip seorang wanita yang diajarkan oleh ibunya.

“Mah lagi apa?” Lulu berniat menanyakan hal tersebut pada ibunya yang sedang menonton sinetron
“Kamu gak liat mamah lagi nonton?” jawab ibunya tetap fokus pada TV
“Oh iya hehehe…” Lulu menggelendot manja dengan ibunya
“Ada apa? Kok tumben kamu gak belajar?” Ibunya menatap Lulu dengan serius ketika iklan
“Gimana mamah bisa jatuh cinta sama ayah?” Tanya lulu tanpa berfikir panjang.
“Dengan melihatnya” jawab ibunya yang asik kembali menonton
“Emang gak ada yang lain yang suka sama mamah?”
“Tidak ada. mamah selalu suka mereka duluan. Tapi mereka menolak mamah” ibunya sambil meminum susu
“Hah? Bukannya mamah bilang, kalau perempuan yang suka duluan itu bukan perempuan terhormat?” Lulu menatap serius ibunya
“Masa sih?” jawab ibunya sambil memakan kripik di meja
“Emang mamah pernah bilang gitu?” terus nya
“Mamah gimana sih, dulu pas aku ngefans banget sama boyband korea, pas aku teriak-terias tiap hari sampe kedengeran tetangga, mamah sendiri gebrak pintu kamar aku sambil marah-marah bilang : LULU! KAMU INI KENAPA! SAMA ORANG KAYA GITU AJA SAMPE SEGITUNYA! KALO NANTI KAMU TERGILA-GILA SAMA LAKI-LAKI KAYA GITU TERUS. MAMAH YAKIN, NERAKA AKAN TERBUKA LEBAR!” Lulu menjelaskan kejadian beberapa tahun yang lalu pada ibunya.
“Jadi maksud mamah itu, wanita engga boleh naksir sama laki-laki duluan kan?” Lanjut Lulu.
“Engga juga” jawab ibunya
“Apa selama ini kamu menafsirkannya seperti itu?” lanjut ibunya sambil mengambil segelas susu di depannya.
“Iya.” Jawab Lulu gugup
“Udah berapa lama?”
Lulu berfikir sejenak. Sambil menghitung dengan jari. Dia terus berfikir sudah berapa lama ia memiliki prinsip yang salah iya tafsirkan.
“Baru enam tahun kok mah” jawab Lulu datar

Cerpen Karangan: Pchy Saputra
Facebook: rino hadi
@pchy_saputra

Cerpen Baru Enam Tahun Kok Mah merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Sepupuku Idolaku

Oleh:
“Suci.. Suci..” Suara itu terdengar keras di telingaku. Dengan kesal aku membuka mataku dan menemukan Ibuku sedang menatapku. “Apa sudah pagi?” Tanyaku pada Ibu. “Ini masih sore, masih pukul

Lappy

Oleh:
Adren, itu yang biasa orang-orang panggil agar aku menoleh ke arahnya. Aku baru saja pulang sekolah jam setengah empat ini, Ku naiki mobil antar jemput sekolahku karena rumahku jauh

Aish

Oleh:
Aku masih mengingatnya. Laki laki bertubuh semampai dengan kaca mata hitam yang menghiasi sepasang bola mata hitamnya. Pertama kali aku melihatnya, aku tertarik. Bibirnya yang berwarna merah muda alami

Aku Bodoh (Part 2)

Oleh:
Dan ketika malam hari tiba-tiba dering handphoneku berbunyi tanda seseorang mencoba untuk menelepon. Aku penasaran, siapa malam-malam begini meneleponku? Nomor asing ternyata, tetapi nomor siapa ini? Jangan-jangan ini nomor

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Baru Enam Tahun Kok Mah”

  1. tiwi says:

    jadi ceritany tuh si lulu gak punya pacar karena suka sama boyband korea ya ?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *