Between Friendship Lies Love

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Persahabatan, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 17 September 2023

Saat ini kedua sahabat yang bersekolah menengah atas tersebut tengah berjalan menuju ke kelas mereka.
“Eh lo katanya kemaren abis kejedot pintu ya?” Tanya seorang sahabat yang bernama Rea.
“Iya nih, mana benjolnya segede kelengkeng lagi” Jawab sahabat satunya yang bernama Keyra.
“Tapi lo gapapa kan? Lo ga amelia kan?”
“Amelia? Gue Keyra kali”
“Bukan itu maksud gue, lo ga ilang ingatan kan?”
“ITU AMNESIA GOBLOK!”
Rea pun hanya cengengesan.
“Ya gausah nge gas kali..”

“Oh ya Key, lo percaya ga? Firasat gue mengatakan bahwa jabatan jomblo gue akan segera ilang dalam diri gue tau” Tanya Rea.
“Daripada percaya sama lo gue lebih percaya ikan bisa ngomong”

Saat ingin membalas ucapan Keyra dengan umpatan, tiba tiba Rea jatuh karena sebuah jegalan kaki dengan tidak elitnya. Bukan apa apa gue ngetik ga elit, karena dia nyosornya muka duluan.

Gedebug~
Suara merdu nan syahdu terdengar saat tubuh Rea menghempas manja ke atas halaman sekolah. Mana pas banget tu tanah abis diberakin sama kucing, beuhh komplit bener dah sialnya si Rea.

“Woi! Kaki lo minta digulai ya?!” Kesal Rea.
“Ups sorry sengaja” Jawab yang menjegal.
“Astaga Re! Dengkul lu berdarah!” Panik Keyra.
Seketika Rea memasang komuk hendak nangis. Emang sih, si Rea tuh anaknya barbar ga kenal akhlak. Tapi dia kalo liat darah seuprit tuh bawaanya pen jerit aja, apalagi darahnya muncul dari tubuhnya, Rea bakal nangis 7 hari 7 malem tuh.

“Eh eh Re kok lo nangis?” Tanya Keyra seraya membersihkan lutut Rea yang memerah.
“Sakit bego!” Ringis Rea saat dibersihkan oleh Keyra.
Sang tersangka? Hanya melihatnya aja.
“Heh! Lo kok diem aja sih Dew! Ni lo bikin anak orang nangis bego!” Amuk Keyra.

Dewa. Ketos berhobi gangguin Rea sampe emosi.
“Halah cuman akting dia tuh, gausah lebay deh ya, toh ga sampe lumpuh bisa jalan kan?” Jawab Dewa.
“Heh! MATA LO YANG SEBELAH MANA LIAT DIA CUMAN AKTING!! ITU YANG KELUAR DARI MATANYA BUKAN AIR KETUBAN BEGO!! ITU AIR MATA DEWANJING!!” Nah lo ngamuk dah induk beruang.

Si Dewa langsung kicep, tanpa banyak omong dia langsung gendong si Rea, takut kena siraman rohani lagi sama Keyra.
“Eh buset! Lo mau bawa kemana?!”
“Diem, lo mau gue bawa ke uks, daripada kena amuk cewek pms bisa berabe gue” Jawab Dewa.
Rea hanya diem, toh juga itung itung pertanggung jawaban atas perbuatannya.

Sesampainya di uks Rea langsung dibaringkan di bangkar. Tak bisa dipungkiri, Dewa adalah salah satu most wanted visualnya blasteran surga, apalagi dengan jabatannya. Mampu membuat jantung Rea seakan party di dalem padahal Rea nya sedang tegang karena jaraknya dengan Dewa hanya beberapa centi. Tak lama Dewa menarik badanya kembali lalu mengambil sebuah kotak dan membukanya. Ia lalu mengobati Rea dengan lihainya.

“Gue heran, lo tuh ternyata bisa perhatian ya, tapi kok hobi banget bikin gue emosi” Tanya Rea.
“Karena gue suka lo”

ADVERTISEMENT

Heh apaan tadi? Dia nembak gue?! Ga elit banget nembaknya di uks, gada romantis romantisnya.
“M-maksud lo?”
“Gausah pura pura bego dah Re, gue tau lo paham maksud gue. Selama ini gue gangguin lo cuman pengen dapet perhatian sama lo, sekarang gue sadar kalo gue gangguin lo gini lama kelamaan juga bisa ngebuat lo bahaya”
“Bahaya?”
“Iya, contohnya aja, gue berlebihan ganggu lo sampe luka gini”
“Ohh” Jawab Rea dengan entengnya. Sepertinya ia melupakan 1 hal.
“Jadi mau ga?” Tanya Dewa.
“Apanya?”
“Yang tadi, jadi pacar gue” Nah loh di tagih kan.
“E-e anu, iya deh” Jawab Rea.
“Yang serius dong Re, kok kayak terpaksa gitu”
“Iya Dewa aku mau jadi pacar kamu” Gasadar aja nih Rea abis make ‘aku kamu’.

Besoknya…
Rea kembali ke sekolah dengan muka cerianya. Oh jangan lupakan ia juga melepas jabatan jomblonya. Sungguh bahagianya Rea saat ini. Rea pun menuju ke kelas lalu menyapa ke teman temannya.
“SELAMAT PAGI KAWAN KAWAN SEKALIANN”

Krik krik krik krik

“Lah kagak ada yang jawab?”

Krik krik krik krik

“Bodo ah sono lanjut lagi gibah!” Kesal Rea. Kagak tau aja nih Rea kalo semua pada gibahin dia.

Disiai lain, seonggok manusia tengah berlari kesetanan menuju kelasnya. Bukan ia takut karena telat, tapi takut terlambat ngasi berita ke sahabatnya.

Brakk!
“Woi santai dong kalo dateng! Gausah gegayaan mau grebek juga kali!” Kesal Rea.
“S-sorry sorry” Ujar orang itu sambil ngos ngosan.
“Lo kenapa Key? Abis dikejar om om lo?” Yaps tersangkanya tak lain dan tak bukan adalah Keyra.

“Bukan bego! Lo gasadar lo jadi trending topik di sekolah?” Tanya Keyra dan Rea hanya menatapnya dengan muka cengo nya.
“Ck, lo jadi gosipan di akun lambe turah sekarang!”
“Kok bisa? Perasaan gue ga buat ulah, lo tau sendirikan gue puasa ga buat ulah selama sebulan?” Tanya Rea bingung.
“Gue tau, pasalnya BUKAN ITU YANG DIBICARAIN!”
“Ya santai ajalah nyet! Gue kagak tau, jelasin”
“Lo pacaran sama Dewa kan? Mereka pada bicarain itu woilah!”

Hening…

Pasalnya satu kelas tengah ingin menunggu jawaban dari Rea. Mereka ga berani ngomong langsung, takutnya kena semprot mulut pedasnya.

“Bener kok, gue pacaran sama Dewa” Jawab Rea dan benar saja langsung ada yang mencibirnya.
“Eh ga nyangka, si barbar gatau sopan santun kayak Rea bisa pacaran sama kak Dewa yang cool plus idaman banget”
“Tau, dipelet mungkin”
“Ga cocok tau kak Dewa sama si Rea, mendingan sama gue aja”

Rea yang geram pun menggebrakkan meja, sontak satu kelas bergejolak kaget.
“Heh! Tu ketos pacar gue! Gaada yang bisa ngerebut apalagi jadi pelakor!! Awas aja dari kalian yang berani beraninya genit sama Dewa, gue jamin besoknya pala kalian udah gaada di lehernya!” Ancam Rea.

Semuanya pun hanya mangut mangut takut. Lalu kelas kembali seperti semula, ya ga bising ya ga hening.
“Eh ga itu aja yang bikin gue lari larian buat kesini” Ujar Keyra membuat Rea mengerenyitkan dahinya bingung.
“Apaan?”
“Arga, ketua basket di SMA kita dia suka sama lo, dan sekarang dia jalan kesini buat..”

Tak selesai Keyra bicara ada yang mendobrak pintu dengan keras.
Brakk!!

‘Ck, lama lama jebol juga nih pintu’ Batin Rea.

“Mana Rea?” Tanya seorang itu yang tak lain Arga.
“Apaan?” Tanya Rea sambil berdiri.
Lalu Arga menghampirinya dan menarik lengannya hingga Rea berjalan terseret seret.
“Gausah kasar bego! Sakit tangan gue!” Kesal Rea. Dan Keyra mengikutinya dari belakang.

Ternyata Rea dibawa ke tengah lapangan basket. Disana semua atensi dan perhatian tertuju padanya dan Arga yang saling berhadapan.

Tak ada angin dan ada hujan, tiba tiba Arga langsung berlutut dihadapan Rea. Sontak saja membuat seisi lapangan memekik heboh.
“Gue kalah Re, gue ngaku kalah”
“Lo mampu buat seorang Arga ketua basket berlutut dihadapan lo”
“Disini, diatas lapangan basket belum ada yang bisa ngalahin gue. Gue mau ngomong kalo gue cinta sama lo, maukan lo nerima gue jadi pacar lo?” Ujar Arga beruntun.

Rea bingung mau jawab apa. Saat Rea hendak membuka mulutnya tiba tiba.

Bugh!
Saru pukulan keras tepat mengenai rahang tegas milik Arga hingga sang empu terjungkal. Pelakunya yang tak lain adalah Dewa, kekasih Rea saat ini.
“Ngomong apa lo barusan? Lo ga denger berita yang lagi hits kalo Rea pacar gue?” Tanya Dewa.
Lalu Arga pun bangkit.
“Bener Re?” Tanya Arga.
Rea yang ketakutan pun bersembunyi dibalik tubuh Dewa lalu mengangguk.
“Lihat sendiri kan? Jadi gausah lo ganggu apa lagi nembak cewek orang! Paham lo?” Tegas Dewa.
“Rea nya aja ga masalah kok lo sewot? Re lo mau kan jadi pacar gue?”
“Lo goblok apa gimana sih? Udah tau Rea pacar gue kenapa lo tembak tolol!”
“Lo kenapa heboh sendiri sih! Semua keputusan Rea lo gausah ikut campur!”

“Cukup!” Ujar Rea lalu berdiri diantara kedua cowok yang memperebutkan dia.
“Emang gue sejak di SMP suka sama lo” Ujar Rea terpotong karena Arga.
“Nah lihat kan? Rea lebih milih gue ketimbang lo, jadi mau kan Re?” Tanya Arga.
“Tapi sorry, rasa itu udah ilang dan tergantikan sama Dewa” Sambung Rea membuat satu lapangan bersorak kagum.

Dewa pun tersenyum kemenangan dan membuat seisi lapangan bersorak, karena baru pertama kali mereka melihat kulkas tersenyum. Lalu Dewa berjalan mendekat ke arah Arga dan berbisik di telinganya.
“Momen berharga akan terasa saat orang tersayang udah gaada, makanya kalo selagi masih ada gausah di sia sia in, nyesel kan?” Ujar Dewa seraya tersenyum membuat seisi lapangan makin bergemuruh.

Lalu Dewa menarik tangan Rea lembut dan membawanya ke tempat yang sepi dan bebas dari kerumunan. Disisi lain, Keyra hanya membatin apa yang ia lihat.
‘Gila, ada juga yang ngerebutin sepesies kek Rea’

Berbalik kepada Rea dan Dewa. Mereka sekarang tengah berada di atas rooftop. Keduanya saling pandang dan mampu membuat hati Rea dag dig dug serr.
‘Aduh, ini boleh pargoy dulu ga sih? Hening amat suasananya, gue ga berani natap Dewa gimana nih?!!” Batin Rea menjerit.

“Jujur aja nih, gue cemburu tau lo suka Arga lebih lama daripada gue” Ucap Dewa memecah keheningan, akhirnya Rea bisa bernafas dengan lega.

“Siapa bilang?” Sangkal Rea.
“Maksudnya?”
“Lah, masa ga inget gue? Gue yang waktu SD itu lohh”
“Hah? Emang kita pernah se SD?”
“Pernah ege! Lo ga inget pas tragedi di pohon mangga?”

Flashback on
Seorang gadis kecil matanya berbinar melihat mangga yang gede bin banyak dihalaman sekolahnya. Lalu gadis itu memanjat dan menghitung mangga yang akan ia ambil.
“1 2 8 semuanya! Semuanya akan gue ambil!” Serunya.
Baru saja ia akan memetik, tiba tiba dari bawah ada yang memergokinya.
“Heh! Mau nyolong mangga ya?!”
“Eee monyet kayang!!” Kaget gadis itu. Sangking kaget nya, ia sampai tak bisa menjaga keseimbangannya dan…

Bruk!
Yah, jatuh dari atas pohon mangga tak bisa dielakkan.

“Aws, s-sakit… sialan siapa sih yang mergokin!” Kesal gadis itu.
“Eh lo gapapa?” Tanya bocah laki laki yang tadi memergokinya.

Lalu gadis itu bangkit dan mengacungkan jempolnya pertanda ia baik baik aja.
“Lo abis nyolong mangga kan? Gue kasih tau bu guru” Ujar bocah itu lalu hendak melenggang pergi, namun ditahan dengan gadis itu.
“Eh jangan! Em lo mau mangga ga? Kita bagi dua, soalnya tadi mau metik lagi keburu jatuh makanya cuman bisa metik satu” Racau gadis itu. Lalu bocah itu tampak berfikir dan…
“Oke, tapi bagi dua”
Lalu gadis itu mengangguk cepat meng-iyakan.

Gadis dan bocah itu duduk dibawah pohon sambil mengupas mangga, lalu membelahnya menjadi dua dan di berikan ke bocah itu. Bocah itu tampak tersenyum melihat gadis kecil tengah memakan mangga seperti akan ia ambil saja.

“Kamu suka mangga?” Tanya bocah itu. Lalu gadis itu pun memberhentikan acara makan mangganya lalu mengangguk.
“Sangat suka, apalagi mangganya yang muanis dan super gede kaya ini, enakk bangeett” Racau gadis itu.
“Kalau gitu aku akan sering membelikanmu, jadi kamu tak perlu ngambil lagi seperti ini”
Gadis itu tampak berbinar dengan ucapan bocah itu.
“Oh ya? Aku mau aku mauu” Jawabnya semangat.
“Kalu gitu kenalin aku Dewa, kamu siapa?” Tanya Dewa kecil.
“Aku Rea, tapi kamu gapapa beliin aku? Aku kan bukan siapa siapa kamu, takut nya ngerepotin”
“Mulai sekarang kamu siapa siapa aku, kita sekarang adalah sahabat, kamu mau kan jadi sahabat aku?” Tanya Dewa seraya mengacungkan jari kelingkingnya ke arah Rea. Dan disambut dengan senang hati dengan Rea.
“Aku mauu, kita sahabat selamanyaaa”
Falshback off

“Jadi kamu Rea? Rea yang nyolong mangga pas SD?” Tanya Dewa tak percaya.
Rea pun mengangguk.
“Bener, setelah kita berpisah saat SMP gue begitu sedih, tapi yang lebih ga nyangkanya lagi kita ketemu, tapi bukan sebagai sahabat, tapi sebagai kekasih. Klise, cinta sama sahabat sendiri ga salah kan?” Ujar Rea. Lalu Dewa membawa Rea kedekapannya dan mengelus kepala Rea dengan lembut.

“Gapapa kok Re, gapapa banget. Justru aku cinta ga sama orang asing, selama ini juga aku cari kamu terus Re. Bahkan setiap aku lihat mangga aku selalu keinget kamu terus, jangan hilang lagi ya Re?” Racau Dewa seraya mengeratkan pelukkannya.

“Iya Dew, kamu juga jangan ngilang lagi, dan jangan lupa beliin aku mangga yang banyak lagi yaa” Ujar Rea dan dibalas anggukkan oleh Dewa.
“Pasti Re pasti” Gumam Dewa.

Gila. Melow banget cerita si Rea. Persahabatan yang dipisahkan sementara akhirnya bersatu kembali, namun dengan istilah yang berbeda yaitu sepasang kekasih. Bukan berarti Rea berpacaran sama seorang ketos kebarbar annya ilang ya. Emang dah dari kecil Rea udah barbar, bahkan dengan kebarbar annya ia dipertemukan dengan Dewa yang sekarang menjabat menjadi kekasihnya.

Cerpen Karangan: Via CVR

Cerpen Between Friendship Lies Love merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

WhatsApp


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Hati Yang Terluka (Part 1)

Oleh:
Hari ini adalah hari pertama Sherin bersekolah di sekolah barunya. Alasan Sherin pindah ke sekolah tersebut adalah ingin lebih mengenal sosok yang bernama Kenneth Albrian. Padahal sekolahnya yang dulu

Kita dan Luka

Oleh:
“lalu, bagaimana denganku, masih bisakah aku percaya. Menurutmu masih bisakah aku percaya?” ia diam terpaku di sudut ruang sunyi itu. Sakit, sesak, namun aku berusaha mengendalikan diriku, karena aku

Cuma 4 Hari 3 Malam

Oleh:
Aku Adel, seorang siswa kelas 8 yang cukup sederhana. Aku dikenal cukup pintar di sekolah, apalagi aku dibilang pandai berbahasa inggris. Pada suatu hari ada guruku yang memanggilku ke

About Cafe

Oleh:
“Masuk!,” pinta Felly setelah ia mendengar ketukan pintu rangan kerjanya. “Pagi, Bu.” “Pagi juga, silahkan duduk! Gimana dengan jadwal hari ini?,” tanya Felly to the point. “Kurang beberapa menit

I Found You, Ciderella

Oleh:
“Nih!,” ucap Leo kepada Arka dengan menyerahkan selembar kertas. “Apaan?,” tanya Arka mendongkakkan kepalanya dengan menerima kertas yang di bawa oleh Felly. “Lu bakalan jadi ketua dalam penyelenggaraan hari

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Between Friendship Lies Love”

  1. Hyenaaa says:

    keren bngtt, jokesannya pun bikin ketawa, smngt ka buat cerpennya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *