Bunga Tulip Menjemput Senja

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta
Lolos moderasi pada: 22 February 2016

Renita Puspita Sari, itulah nama kekasih hatiku. Tetapi aku sering memanggilnya Rere. Dia adalah gadis yang cantik dengan kesederhanaan tampilannya. Meski ia tergolong gadis yang manja, tetapi ia sangat baik hati. Sore ini, Rere memintaku untuk pergi ke danau menemuinya. Aku heran kenapa sore-sore begini ia ingin bertemu denganku. Ya sudahlah, mungkin ia ingin memberiku sebuah kejutan. Kakiku memulai langkahnya menuju ke arah danau. Dengan harapan dapat bertemu dan ngobrol banyak bersama Rere. Terpaan angin berhembus perlahan menyambut kedatanganku.

“Uh… segarnya angin di sore ini,” gumamku sesampainya di danau. Ku pandangi setiap sudut tempat ini, tapi aku tak melihat Rere di sekeliling danau.
“Rere di mana ya? seharusnya ia kan sudah ada di sini,” pikirku heran.

Pandanganku tertuju pada setangkai bunga tulip yang tergeletak di atas kursi kayu dekat danau. Langkah kakiku seolah-olah menuntunku ke arah bunga tulip tersebut. Ku ambil dan ku genggam erat bunga itu di telapak tanganku. Hatiku bertanya-tanya, “Kenapa ada bunga tulip di tempat seperti ini? Oh iya, ini kan bunga kesukaan Rere, jangan-jangan aku terlambat dan ia sudah pergi dari sini,” Resahku. “Aduh…, Rere pasti marah padaku bagaimana ini?” sambungku dalam hati. Penyesalan dan rasa bersalah bersatu menggempur pikiranku. Dan seakan-akan setiap sudut di otakku terbakar tanpa tersisa. Ku pandangi mentari yang mulai meredup, dan ku lampiaskan semua bebanku dengan berteriak. “Rereeee!!!!”

Tiba-tiba sebuah tangan mendarat di pundakku. Aku sangat terkejut karena hal itu. “Jangan-jangan yang di belakangku ini hantu danau yang marah karena aku tadi berteriak,” pikirku. Keringat dingin mulai mengalir menjelajahi wajahku. Dan secara refleks aku pun melompat dengan sendirinya. “Ampun hantu danau ampuuuun, aku janji tidak akan berisik lagi di sini!!!” rintihku. Setelah itu aku merespon suara tawaan seseorang yang tak asing lagi aku dengar.

“Hahaha kamu kenapa Git, lucu banget si kamu hihihi.” Ku buka perlahan kedua telapak tanganku yang sedari tadi menghalangi pandanganku. Saat sudah terbuka dengan sempurna, aku pun lega ternyata itu Rere. “Oh kamu Re, aku kirain hantu danau,” tuturku. “Apa kamu bilang !!! aku hantu…. huuh” bentaknya dengan cemberut.
“Aduh Rere kok malah marah sih, bagaimana nih,” Resahku dalam hati. Ku peras setiap inchi otakku untuk memikirkan cara menghibur Rere. Ku belai perlahan rambut indahnya dan berkata.
“Iya kamu hantu, sesosok hantu cantik yang menghantui hati dan pikiranku,” rayuku. Mendengar rayuanku, Rere pun akhirnya tersenyum.

“Alah gombal kamu Git.”
“Oh iya, kamu tadi dari mana Re?” sambungku penasaran.
“Emm? Dari tadi mungkin hahaha,” jawabnya sambil menjulurkan lidahnya.
“Kamu kok gitu sih, kalau tidak mau jawab ya udah aku diem aja,” modusku. Aku langsung memalingkan wajahku dan diam tanpa berkata sedikit pun.
“Tadi aku sudah ngerayu kamu Re, sekarang giliran kamu yang harus ngerayu aku,” pikirku nakal.
“Ya elah, ceritanya kamu ngambek nih?” ucapnya. Aku tak mempedulikan ucapannya itu, dan terus berpaling dari Rere. “Giii…tt,” ucapnya dengan manja, “maafin aku ya!!!” pintanya memelas. “Jangan diem terus dong…, aku sedih jika kamu begini,” sambung Rere.

Aku terus aja diem dan memalingkan muka dari Rere. Setelah beberapa lama, aku pun sudah tak mendengar lagi suara Rere merayuku. Dan saat aku menoleh ke arahnya, aku terkejut saat melihat Rere yang menangis tersedu-sedu di belakangku. “Aduh, aku kok malah membuat Rere menangis sih,” pikirku. “Jangan nangis Re, aku tadi bercanda kok tidak marah betulan.” ucapku mencoba untuk menenangkannya. Dengan bersedu-sedu Rere berkata, “Bener hiks, hiks, kamu gak marah? hiks, hiks.” Wajah Rere terlihat memerah dan air matanya pun tak berhenti mengalir. Ku usap perlahan air matanya dan berkata.

“Beneran, apa mungkin sih aku bisa marah kepada bidadariku yang imut ini.” Rere memandangku sejenak dan langsung memeluk erat tubuhku.
Aku belai lembut rambut indahnya, “udah jangan nangis lagi ya,” pintaku. Rere pun perlahan melepas pelukannya.
“Kamu harus janji dulu sama aku, kamu jangan kayak gitu lagi” pintanya.
“Aku tak mungkin mampu Git mengendalikan napasku jika kamu marah sama aku,” sambungnya.
“Iya aku janji, udah jangan nangis lagi ya,” pintaku.

“Oh iya, kamu tadi kan belum menjawab pertanyaanku,” sambungku.
Dengan wajah yang dibasahi air mata ia menjawab. “Aku tadi mencari bunga tulip Git.”
“Oh… tadi aku juga menemukan bunga tulip di sini, nih bunganya,” ucapku sambil menunjukkan bunga tulip yang tadi aku ambil. “Ini bungaku Git, sengaja aku tinggal di sini agar kamu menungguku,” jelasnya.
“Dan ini bunga yang barusan aku petik, cantik ya Git?” sambungnya sambil menunjukkan bunga tulip yang baru ia petik.

“Sekarang… kita sudah memegang bunga tulipnya masing-masing,” tuturnya.
“Terus bunga tulip ini mau kita apain?” tanyaku heran.
Dengan tersenyum Rere berkata, “Lihat di sana Git.” ucapnya sambil menunjuk ke arah mentari yang mulai menyembunyikan wujudnya.
Pandanganku pun tertuju ke arah yang di tunjukkan Rere. “Indah banget ya Git,” ucapnya sekali lagi.
“Iya indah banget,” jawabku. Ia memegang telapak tanganku dan terus melihat seksama cahaya mentari yang mulai menghilang. “Kalau aku sedang memandang matahari terbenam seperti ini, aku sering membayangkan tentang masa depan kita.” tuturnya.

“Dimana kita memandang senja bersama anak-anak kita nanti, pasti indah banget ya Git,” jelasnya.
Aku terkejut mendengar apa yang baru saja Rere katakan. “Maksud kamu apa Re?” tanyaku.
Rere tersenyum memandangku, “Iya masa depan kita Git, kamu mau kan menikah denganku?” ajaknya.
“Emm… aku tidak bisa Re.” jawabku bersamaan dengan tenggelamnya mentari. Rere terlihat begitu kecewa mendengar ucapanku dan air matanya pun mulai mengalir lagi dari bola matanya.

“Kenapa Git, apa kamu sudah tidak mencintaiku lagi, apa sudah ada cewek lain ya?” ucapnya kecewa.
“Kamu jahat Git, kamu tega sama aku, kenapa kita pertahankan hubungan kita ini lebih baik kit…” Dengan cepat aku memotong perkataannya dan menutup mulutnya dengan jari telunjukku. “Aku tidak bisa Re… aku tidak bisa menerima ajakanmu,” jawabku. “Karena baru rabu nanti.. aku dan orangtuaku akan datang ke rumahmu Re, untuk melamar kamu,” jelasku. “Kamu mau kan menjadi milikku seutuhnya bidadari imutku!” ajakku.

Mendengar hal itu, Rere hanya terdiam memandangku. Air matanya semakin deras mengalir dan ia pun mengangguk perlahan. Dan aku pun dengan sigap memeluk Rere.
“Re, jangan kau tunjukkan satu hal padaku, yaitu air matamu dan jangan kau perdengarkan aku lirih tangismu, karena aku tak berdaya jika kau lakukan itu,” ucapku.
“Aku tahu apa alasannya kamu suka bunga tulip, pasti kamu ingin cinta kita seindah bunga tulip kan?” sambungku. “Dan aku juga tahu alasan kamu mengajakku bertemu di waktu senja begini, pasti kamu ingin mengakhiri masa pacaran kita kan dan menggantinya dengan ikatan pernikahan. Seperti senja yang menggantikan matahari menjadi Rembulan, sama indahnya bukan?” jelasku.

Rere perlahan melepas pelukanku dan dengan sigap ia mengusap air matanya sendiri.
“Senja bukanlah akhir Git, karena senja selalu hadir untuk mengisi hari dan senja selalu terulang di setiap harinya,” tuturnya.
“Bunga tulip juga bukanlah lambang keindahan, tetapi lambang keabadian,” sambungnya.
“Aku ingin cinta kita seperti bunga tulip dan senja, yang berjalan abadi menyusuri takdir dan tak pernah berakhir karena akan selalu terulang ke generasi kita yang berikutnya.” jelasnya.

Mendengar ucapan Rere itu, aku tak mampu lagi berkata apa-apa. Aku tak menyangka, seorang Rere yang manja bisa berbicara dengan begitu bijaknya. Tanpa berpikir panjang aku langsung memeluknya dengan erat. Dan seakan-akan aku tak ingin kehilangan sosok bidadari yang ada dalam pelukanku.
“Re… aku sayang banget sama kamu,” bisikku ke telinga Rere.
“Aku juga sangat menyayangimu Git.” balasnya dengan lembut. Ku pandang wajahnya sejenak, dan ku daratkan ciumanku di keningnya. Dan kami pun pulang dengan perasaan yang bahagia.
“Bunga tulip hanyalah sebuah bunga, tidak dapat mewakili kebahagiaan atau pun keabadian. Karena kebahagiaan dan keabadian dapat tercipta.”

Cerpen Karangan: Sigit Wisnu Saputro
Facebook: Sigit.Sejagad

Cerpen Bunga Tulip Menjemput Senja merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Seminya Bunga

Oleh:
Semilir hawa malam bersama taburan bintang. Terdengar gerak deru kapal berdebur ombak yang memecah udara malam hari. Di lantai bawah, Felly bersama dengan segerombolan taruna kapal bernyanyi dengan irama.

Ketika Rasa Dipertemukan

Oleh:
Waktu… seperti sungai, selalu mengalir, meskipun kita menyentuh air sungai tersebut, tak akan sama dengan air sungai yang pernah kita sentuh sebelumnya. Air sungai itu akan terus berlalu dan

Purnama Di Pantai

Oleh:
Lirin, seorang remaja cantik, rambut bergelombang, dan kulitnya yang kuning langsat. Ia sedang duduk di bangku SMP. Lirin memang mempunyai kehidupan yang hampa tanpa ia jalani dengan keluarga yang

Dia Istimewa

Oleh:
“Inara.. kamu tahu nggak? Dia tadi nyapa aku. Aaa…” ucap Aila. “La.. biasa aja ah. Orang baru sekali juga.” sahutku acuh tak acuh. “Memangnya, siapa yang kamu suka itu?”

Boarding Love On (Part 2)

Oleh:
Setelah jam pelajaran selesai kami berkumpul di taman sekolah untuk menceritakan kejadian yang terjadi sehari tadi di sekolah. Aku pun bercerita bersama Nisa sedangkan Via dan Novi pun juga

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *