Cinta Dan Kelulusan

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Perpisahan, Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 28 June 2016

Bulan Mei sudah tiba, saatnya bagiku dan semua teman temanku mengucapkan kata kata terakhir untuk bangku sekolah kami. Masa sekolah kami terisi oleh banyak hal yang tidak terlupakan. Begitu pula dengan diriku dan keempat kawanku. Kami mengisi tahun tahun terakhir kami dengan banyak kebahagiaan.
“Gak terasa ya… udah 3 tahun kita di SMA” Ucapku dengan nada kecewa sekaligus senang.
“Yah, walaupun begitu tetep aja gak ada yang berubah dari kita semenjak masuk SMA” ucap Nadin yang merupakan sahabat sekaligus temanku sejak TK dulu.
“Yap, Randy tetep aja cowok maco pecinta kucing, Nadin tetep jadi si penggila novel, Indah tetep tomboy dan usil. Doni tetep jadi si kutu buku mata empat. Dan gue tetep aja jadi gue si kurus yang suka makan” ucap Kevin
“Yah semoga kita tetep bisa temenan walaupun kita udah beda perguruan tinggi ya” kata Nadin
“Paling nggak gue sama Doni masi satu perguruan tinggi kok hehehe… untunglah kita diterima di Universitas yang sama” ujar Indah sedikit lega
“Gue bakal kehilangan temen dan sendiri lagi deh” ujarku
“lah, elu sama si Nadin gak jadi satu perguruan tinggi?” tanya kevin
“Yah mana bisa gue satu kampus sama si Nadin, secara Nadin kan pinter. Walaupun pinternya baru aja sih pas kelas 3 hahahaa…” Ledekku ke Nadin

Yah hari itu adalah hari paling membahagiakan bagi kami, sekaligus menjadi hari yang menyedihkan bagi kami karena esok hari adalah hari terakhir kami memakai seragam sekolah untuk menerima ijazah kelulusan kami. Dan hari besok adalah hari penentuan apakah aku berhasil atau tidak. Diterima maupun ditolak aku akan tetap berpisah dengan Nadin karena aku harus pergi ke perguruan tinggi di luar kota.

“Pidato perpisahan akan dibacakan oleh salah satu peserta kelulusan. Perwakilan dari kelas 3 Ipa 1, Doni Indratno” ucap MC pembawa acara
“Hey hey… si Doni tuh, kok dia gak ngomong apa apa soal pidato ini ke kita ya” ujarku
“Yah Doni kan si cowok penuh Misteri” sambung Nadin
“Teman teman marilah kita bersyukur kepada tuhan karena kita bisa dipertemukan disini untuk melaksanakan upacara kelulusan ini.” ujar Doni
“Pertemanan, percintaan, pelajaran, guru yang galak, guru yang baik, kenakalan, bolos, kerja sama, dan masih banyak hal merupakan kenangan kita yang telah kita ukir hingga saat ini. semuanya tertawa bahagia ketika mendengar kabar kita diterima di SMA ini, dan Semua juga menangis bahagia kala mendengar kita lulus dari SMA ini. Kebahagiaan adalah hal yang selalu kita terima di SMA ini dan kepedihan dan kemarahan adalah salah satu dari kenangan yang membahagiakan ini.” kata Doni, dia terus membaca Pidatonya hingga usai

Setelah upacara selesai kami pun segera berkumpul untuk mengucapkan selamat kepada teman teman yang lain. Dan seusainya kami berlima berkumpul di belakang perpustakaan yang merupakan tempat nongkrong kami. Dan disitulah kami memulai pembicaraan yang serius.
“Sekarang kita udah kumpul. Aku pingin kita sebelum lulus harus mengutarakan semua kebencian kita sesama geng. Aku tau kita pasti memiliki perasaan tidak enak antara satu sama lain, dan aku pengen kita lulus dengan tidak meninggalkan beban maupun kebencian di hati kita masing masing” ujar Nadin
“Ahh… ya udah mulai dari gue ya” ujar kevin
“Gue seneng banget bisa bareng kalian selama SMA ini, Selama SMP gue selalu jadi anak nakal yang diburu guru, tapi sejak sama kalian gue bisa rubah sikap ini. Dan satu hal lagi, gue selalu iri ama si Randy. Yah Ran, gua iri karena elu selalu deket ama Nadin, jadi beginilah. Tapi sekarang rasa iri gue udah mulai ilang kok” sambungnya
“Yap.. menyambung kata kata si kevin gue mau nyatain unek unek ke Doni. Doni elu ga pernah Peka kalo gue ajak ngomong. Gue ampe keringetan berusaha bikin elu buka mata dan mandang gue tau.” Ucap si Indah
“Indah, lu tau, kenapa gue gak pernah mandang elu sebagai seorang cewek? Karena gue malu kalo elu tau perasaan gue yang sebenernya” ujar Doni
“Wah… malah pada nyatain perasaan ya udah, kalau aku jujur sih gak pernah ada rasa benci sama kalian walaupun kadang kevin sama Randy itu kalo jail keterlaluan jadi aku sebel deh” sambung Nadin
“Hmh… Kalo gue sih mm… ya.. maafin gue kalo udah bikin Kevin iri, dan maafin gue udah bikin si Doni babak belur dulu gara gara bola basket, terus si Indah juga yang awalnya gue kira dia cowok. Dan Buat Nadin, maafin kalo sering jailin elu yak hahaha” ucapku
“Udah yakin Cuma itu?” tanya Kevin ragu
“Emang mau ngomong apa lagi?” tanyaku
“eh.. eh.. ya udah kita pulang aja dulu ya, Randy aku duluan ya, Busnya udah dateng” ucap nadin
Nadin pun meninggalkan kami Berempat dengan wajah yang agak murung. Entah kenapa malah hari kelulusan ini berakhir dengan Nadin yang sedih. Aku juga bingung apa yang terjadi sih.
“Elu gak sadar Ran? Buruan kejar Nadin!! Ini Kesempatan lu!!” ucap Kevin
“Eh? Oh iya… gue lupa ngomong sesuatu ke Nadin!!” kataku
“Yaak!!! Larilah Randy!!” ucap Indah
“Bilang ke dia sekarang Bego!!” Bentak Doni

Aku pun langsung menuju Halte Bis, sayang banget Nadin udah balik. Aku susul dia ke rumahnya ternyata Nadin udah pindah Kota sama keluarganya. Jadi tadi bener bener kesempatan terakhir buat ngungkapin perasaan ke Nadin. Ah, bodohnya aku. Pada akhirnya cinta ini hanya menjadi cinta yang bertepuk sebelah tangan.

Cerpen Karangan: Mr. I
Facebook: Fujisaki Ilham
Real story yang agak dilebih lebihkan XD

Cerpen Cinta Dan Kelulusan merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Ruang Kehampaan

Oleh:
Hidup bagai ruangan yang hampa. Tanpa seseorang yang kita sayang. Hidup bagai ruangan yang hampa. Penuh tekanan, kekangan, paksaan. Selasa pagi, gerimis masih saja datang dan terpaksa aku harus

Jeanoky Vanjaya

Oleh:
Di malam hari gue yang sedang galau, galau banget hanya bisa berdiam diri di taman belakang rumah gue sambil menatap bulan. Gue sebut aja nama gue Chia kata temen

This Is My Love Story

Oleh:
Saat itu aku sedang menunggu sahabat kesayanganku dan tiba-tiba ada seseorang yang turun dari mobil lalu menghampiriku. Dari situlah awal cintaku… “Hai”, sapanya “Hai”, ucapku membalas sapanya “Ngapain disini?”,

Who Is My Choice

Oleh:
“Aku mau kita putus, Dan. Aku sudah nggak tahan lagi sama kamu!” Kezia memandang kesal foto pacarnya. Danny, cowok terpandai nomor dua di sekolah sudah mengisi hari-harinya selama satu

Sepucuk Surat Berbalut Rindu

Oleh:
Jangan kamu sebut ini sebagai surat cinta hanya karena aku menggoreskannya dalam secarik kertas putih tak bernyawa. Sebutlah ini sebagai curahan hati dan kamu menjadi tempat curhatku. (catatan kecil

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *