Cinta Es Batu (Part 1)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Lucu (Humor), Cerpen Remaja
Lolos moderasi pada: 21 December 2019

Aku berlari dan terus berlari menjauhi puluhan wanita yang sedang mengejarku karna ingin menjadikan aku pacar mereka.
Berlari dan berlari lagi. Sungguh, aku sangat takut diburu oleh semua wanita-wanita itu. Aku mulai merasa lelah dan aku pun terjatuh dan berhenti berlari. Akhirnya, wanita-wanita itu berhasil menangkapku. Mereka memegangiku dan menarikku sambil meminta agar aku menjadikan mereka pacar mereka, aku benar-benar merasa takut hingga aku berteriak ketakutan.

Tiba-tiba meja di tempat aku duduk berbunyi keras yang membuatku terbangun dari mimpi yang sangat menakutkan sekaligus menyenangkan itu. Ternyata itu sahabatku, Joni. Joni si pria nyentrik, humoris, baik, suka membaca buku, orang yang ceria, jago bermusik, dan agak bawel. Dia yang membangunkanku dari mimpi itu.
“Woi, tidur aja kerjaan lu, di dalem kelas lagi… parah lu sob” katanya memulai pembicaraan.
“Hehe… iyah sorry sob” kataku sambil menggaruk kepala.
“Mimpi apaan lu tadi? Pake teriak-teriak segala? Ketindihan lu? Atau kesurupan?”
“Kagak sob, lupain aja” kataku, bersamaan dengan itu bel masuk pun berbunyi yang mengakhiri perkataanku, beberapa menit setelah itu guruku pun masuk ke kelasku dan siap mengajarkan pelajaran hari ini.

Oh iya, kenalin, aku angga farhan, aku anak 3 smk di salah satu smk di jakarta, aku satu kelas dengan joni dan aku sangat suka bernyanyi, bermusik, membaca, dan berolahraga yang membuat para wanita luluh hatinya.

Siang itu kami belajar seperti biasa dan tidak ada hal yang spesial siang itu. Tiba saatnya bel pulang berbunyi, aku bergegas membereskan buku-bukuku dan siap untuk pulang. Saat membereskan bukuku, joni menghampiriku.
“An, sore nanti anterin gua yuk”
“Kemana jon?”
“Gua mau ke yukamatsuri, event jepang itu loh, sekalian liat-liat buku and… lu tau sendiri lah”
“Eleh… biar gua tebak, cewe kan? Jon… jon… jones akut lu… ya udah sore nanti gua tunggu di cafe tempat kita biasa nongkrong, baru entar kita bareng perginya”
“Sip dah an… hehe… ya udah, gua balik duluan ya an, bye”
“Iye”
Setelah itu joni pulang, aku kembali membereskan buku-bukuku dan pergi pulang.

Sesampainya aku di rumah, aku langsung mengganti pakaianku dan beristirahat, tapi saat aku mencoba memejamkan mata, hp aku pun berbunyi, ternyata itu dari pacarku, jannice dan aku pun mengangkatnya.
“Halo?”
“Halo yank, malam nanti anterin aku yah”
“Kemana?”
“Ke mall sayang, hari ini aku belum ada belanja, jadi kamu temenin aku yah”
“Iyah, nanti aku jemput”
“Ok, love you… bye, muaacchh”
“Iyah, bye”
Aku pun mematikan telfonnya dan mengakhiri pembicaraan dengannya. Sejujurnya, aku malas untuk pergi dan mulai merasa jenuh and bosan tapi mau bagaimana lagi. Aku benar-benar merasa lelah setelah pulang sekolah, akhirnya aku pergi tidur.

Jam menununjukkan pukul 4 sore, sudah waktunya aku bertemu dengan joni di cafe tempat nongkrong kami. Aku pun bersiap-siap dan langsung menuju lokasi. Sesampainya disana, si joni nampak sudah menunggu disana, aku pun segera menghampirinya.
“Hi jon…”
“Akhirnya lu sampe juga… kemana aja lu? Lama banget dah, dandan lu? Kayak cewek aja lu”
“Etdah lu, baru juga 10 menit gua telat, lebay banget dah”
“10 menit lu bilang? Udah sejam ini gua nunggu, gua nunggu lu disini sampe bosen, sampe mesen minuman 3 kali, sampe gua ngantuk, sampe…” aku langsung memotong perkataannya.
“Etdah lu, nyerocos bae… jangan lebay dah, tuh gelas aja kagak ada dimeja udah maen nyerocos ae… belom juga lu mesen minum..”
“Eh iya… lupa gua… hehehe… tapi lama banget lu nya sih”
“ya elah… ya udah sorry dah, yuk ah capcus, takut malem gua pulang, soalnya gua juga ada janji sama pacar gua”
“Sombong banget lu baru punya pacar satu aja, baru satu aja udah kayak gitu apalagi kayak gua entar”
“Emang lu punya pacar?”
“Kagak…”
“Eleh” raut muka ku mulai kesal.
“Ya udah yuk an, capcus…”
“Yo”

Setelah itu kami pun berangkat menuju festival jepang Yukamatsuri. Hanya membutuhkan waktu sekitar 25 menit untuk sampai di lokasi tujuan dengan menggunakan mobil. Setelah 25 menit perjalanan pun kami sampai. Saat kami masuk, suasananya benar-benar menyerupai negara matahari terbit, jepang. Kami berdua memang sangat menyukai apapun yang berhubungan dengan jepang, tapi untuk datang langsung ke kesana kami masih belum bisa, jadi tempat inilah yang cocok untuk mengurangi rasa penasaranku dengan jepang, seperti apa disana dan bagaimana rasanya berada di jepang. Saat di dalam, banyak sekali kuliner dan bunga sakura disana, ya meskipun bunganya tersebut hanya replika atau tidak sungguhan tetapi itu sudah cukup membuat tempat ini menjadi sangat menarik.

Kami mencoba menjelajahi semua tempat hiburan disana dan menyicipi berbagai kuliner ala jepang di tempat itu. Setelah puas menyicipi berbagai kuliner disana, kami mengunjungi stand buku disana. Di stand itu terdapat banyak sekali komik-komik anime, kamus bahasa jepang, sejarah, dan berbagai buku yang berhubungan dengan jepang dan kami pun membeli beberapa buku di stand itu. Saat kami akan membayar buku yang kami inginkan, joni melihat gadis cantik yang berdiri tepat didepan stand tempat kami membeli buku. Sepertinya gadis itu sedang kebingungan. Tanpa perintah atau aba-aba joni langsung menghampiri gadis itu tapi saat joni ingin mendekat, gadis itu malah pergi melewati stand tempat kami membeli buku. Entah apa yang joni pikirkan, ia langsung berusaha mengejar gadis itu sampai-sampai ia lupa belum membayar buku yang ia pegang sejak tadi. Sang kasir pun berusaha menegurnya.
“Mas… mas… itu bukunya jangan dibawa mas, belom bayar mas… mas woi!!!” Ujar si kasir stand buku itu dengan nada setengah berteriak, namun apa daya, joni tidak terkendali dan terlalu cepat ia berjalan. Akupun berusaha menyelesaikan masalah ini.
“Hmm… mas biar saya aja deh yang membayar buku yang teman saya bawa… berapa mas totalnya?”
“Oh… jadi itu teman mas yah? Dijaga dong mas temennya, untung saya baik, kalau tidak…” jawab si kasir dengan sedikit kesal.
“Kalau tidak kenapa mas?” Jawabku sedikit khawatir.
“Kalau tidak gaji saya akan dipotong mas, kasihanilah saya mas, ada yang perlu saya biayain mas”
“Oh jadi mas punya istri dan anak? Iya mas saya ngerti”
“Bukan mas, bukan begitu… boro-boro istri, pacar aja saya gak ada mas, mungkin mas mau daftar?”
“Astagfirullah… mas dalam agama tidak boleh seperti itu mas, ya sudah berapa nomor mas yah? Punya wa kan?”
“Ok beb, ini no aku kamu simpen yah”
“Ya allah jijik banget gua… kagak mas, kagak, saya canda doang tadi”
“Kalo beneran juga gapapa kok bang” jelasnya sedikit gemulai.
“Dih… ya sudah ini mas uangnya, makasih… bye…” aku pun langsung lari setelah meletakkan uang 150 ribu di atas meja kasir itu. Namun tampaknya kasir itu belum bisa terima. Ia pun memanggilku dengan sedikit teriak.
“Mas… mas… uangnya kurang mas… mas… beb… woi beb uangnya kurang”
Tapi aku tidak menghiraukannya dan terus berlari menjauh sembari mengejar joni.

Setelah beberapa menit aku berlari akhirnya aku melihat joni, ia sedang berdiri dari kejauhan melihat gadis yang tadi itu. Nampaknya gadis itu ada janji dengan pria yang ia temui itu, mungkinkah itu pacarnya?. Nampaknya joni sedikit kecewa melihat gadis itu bertemu dengan pria lain, aku pun mencoba mendekati joni.

“Kenapa jon? Kok berenti? Nyesek yah? Lagian lu segala ngejar-ngejar orang yang kagak lu kenal…”
“Gua… gua gak nyangka, padahal gua udah sayang banget sama dia, gua udah nyaman banget sama dia, tapi dia khianatin cinta gua? Salah gua apa coba an, Apa…? Sakit bro… sakit banget…” jelasnya nampak kecewa akut.
“Salah lu itu di jiwa lu… baru juga liat, kenalan aja belom, bahkan dia belom liat lu sama sekali.. bener-bener… sakit lu gua rasa”

Saat aku sedang bicara dengan joni tiba-tiba terdengar suara yang keras, pria itu nampak sedang memarahi gadis itu, sepertinya mereka sedang bertengkar dan sedang ada masalah, akhirnya pria itu pergi meninggalkan gadis itu sendirian. Gadis itu tampak sedih dan sepertinya ia menangis. Tiba-tiba joni langsung berkata.
“Wah… kesempatan gua nih an, my bebeb galau, ok an gua bakal apus air mata di pipinya itu… my bebeb lovely, tunggu aku…” joni pun dengan segera menghampiri wanita itu.
“Wah setres tuh anak, ngidam apa emaknya pas ngandung dia dulu yah? Bener-bener sakit jiwa tuh anak…” ujarku bicara sendiri.

Joni pun mencoba mengajak bicara gadis itu.
“Hi… maaf aku lihat dari kejauhan kamu menangis… apa yang terjadi?”
Namun gadis itu tidak menjawab dan malah tambah keras tangisannya.
“Ehhh… ke.. kenapa? Ma… maaf deh, aku salah ngomong yah? Udah dong jangan nangis gitu… jelek tau… suer dah” ujar joni.
Aku tidak menyangka, joni orang yang bawel, cerewet, alay, lebay itu jika sedang bersama wanita ia bagaikan berubah menjadi romeo yang penuh dengan keromantisan. Akhirnya wanita itu pun bicara.
“Ngapain sih kamu? Kenal sama kamu aja kagak, tapi kenapa kamu malah nyamperin aku sih? Sok kenal tau gak..” ujarnya sedikit kesal.
“Maaf, aku lupa memperkenalkan diri… kenalin, aku joni” ujar joni sambil menjulurkan tangannya, tapi wanita itu membiarkan saja tangan itu menggantung di atas dan wanita itu juga tidak peduli dengan perkataan joni dan terus menangis. Joni mencoba menenangkannya.
“Udah dong jangan nangis lagi… emang kamu abis putus sama pacar kamu? Emang kenapa?” Ujar joni.
“Apa pedulinya sama kamu? Emang kalo aku putus ada hubungannya sama kamu? Kagak kan… pergi sana” jawab wanita itu.
Aku benar-benar kasihan dengan joni, aku pun berbisik padanya.
“Jon, udah tinggalin aja yuk, dia butuh sendiri itu… jangan ganggu, kasihan” bisiku
“Kagak an, gua harus bisa apus air mata itu an, gua gak tega liat bebeb gua nangis gitu an” jawabnya.
Lalu joni pun kembali bicara pada gadis itu.
“Oh… berarti bener kamu abis diputusin, memang apa alasannya? Kalau alasannya konyol berarti dia benar-benar pria yang bodoh menyia-nyiakan bidadari sepertimu, aku yakin setelah ini dia tidak akan mendapatkan bidadari sepertimu lagi, tapi nenek sihir atau nenek lampir”
Wanita itu sedikit tersenyum dan tertawa kecil mendengar perkataan joni itu.
“Hahaha… kamu benar, lagi pula buat apa mikirin pria itu yah?” Ujarnya.
“Gitu dong, senyum… hmmm tapi kalau boleh tau kenapa kalian putus?”
“Aku rasa dia sudah bosan denganku sehingga dia mencari yang lain”
“Kalau begitu dia benar-benar pria yang bodoh, ternyata… benar yah, cinta itu seperti es batu”
“Hah?? Batu es??? Kenapa?” Tanyanya dengan sedikit bingung.
“Iyah es batu, karna semakin lama kita menjalin hubungan kita pasti akan merasakan kebosanan dan akhirnya cinta itu luntur dan mencair, jadi tinggal kita saja yang harus milih.. apa yang akan kita lanjutkan setelahnya, membuang es yang telah mencair dan mencari yang baru atau mengolahnya menjadi es batu lagi.. jadi cinta itu tidak aka pernah mencair lagi… nah jadi mantan kamu itu bodoh karna dia tidak tau apa yang harus ia lakukan saat cinta itu mencair dan mulai hilang dan dia lebih memilih mencari es lainnya…”
“Kamu benar… aku gak menyangka ada perkataan seunik itu”
“Hahaha… tapi memang seperti itu lah menurutku” ujar joni sambil tertawa lepas.

“Oh iya… aku fiona, senang berkenalan denganmu”
“Iyah, salam kenal juga fiona… oh iya, yang di sampingku ini sahabat aku, angga farhan”
“Salam kenal” ujarku.
“Iyah salam kenal juga”
“Hmmm… mau berkeliling bersama gak fiona?” Ujar joni.
“Boleh” jawabnya.

Setelah itu kami berkeliling dan bersenang senang bertiga. Bermain di zona permainan, berfoto dengan cosplay. Aku mendapatkan pelajaran baru soal cinta dari sahabatku, mungkin itu yang aku rasakan saat ini kepada pacarku.

Semenjak even yukamatsuri itu, joni, fiona dan aku semakin akrab. Fiona menjadi teman baruku dan teman baruku menjadi calon pacar sahabatku. Mereka semakin dekat saja hubungannya. Aku senang, sebentar lagi joni tidak aka menjomblo lagi.

Bersambung

Cerpen Karangan: ~ A&R ~
Blog / Facebook: erlangga saputra

Cerpen Cinta Es Batu (Part 1) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Pergi

Oleh:
Entah berapa lama aku harus tinggal dalam kesepian yang begitu sangat menggangguku, apa yang sebaiknya aku perbuat dengan segala situasi yang sangat tidak menentu ini? Mencoba melihat sekeliling dan

Impian Si Bocah Polos

Oleh:
Setiap orang pastinya memiliki sebuah impian, entah itu impian yang besar maupun kecil. Seperti halnya impian yang dimiliki oleh seorang bocah kecil yang bernama Ringgo. Dia memiliki banyak sekali

Dibalik Jendela

Oleh:
Namaku Muhammad Fadlilah, teman-temanku biasa memanggilku Fadli. Begitulah jemahan terhadap namaku yang menurutku adalah kado yang indah dari orangtuaku. Hari ini pertamaku menginjakkan kakiku di dunia yang baru yaitu

Dia Tiga dan Terimalah

Oleh:
Di kelas “yang namanya ama dipanggil bu wiwi di piket” mengikuti suara yang memanggilku menghampiri bu wiwi. Sejenak dia berbalik “ya tuhan ganteng sekali! Siapa namanya? Oh god!” bisiku

Di Balik 13

Oleh:
Semilir angin malam menyapu debu-debu kusam halaman apartemen wiraswara No.13 jalan Ahmad Yani jakarta timur itu. Pohon-pohon bergetar dan dan menjatuhkan daun daun kering. Beberapa kali terdengar suara lolongan

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Cinta Es Batu (Part 1)”

  1. RelaWati.id says:

    Pingin ketawa pas adegan tkg kasirnya wkwk gemulai2 gimana gitu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *