Cinta Nayang (Part 3)

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta
Lolos moderasi pada: 15 November 2016

Pagi-pagi sekl gue udah bangun, gue segera turun ke meja makan, yang gue lihat mama sama ayah udah ada di meja makan

“pagi mah…!!” sapa gue
“pagi sayang.. tumben udah siap,”
“iya mahh… hari ini ada kuis jadi nayang harus siap-siap”
“kamu jadi ikut tes itu sayang..?” tanya ayah
“jadi yahh.. minggu depan nayang udah mulai tes”
“kamu harus bisa jaga diri kamu dengan baik,” tambah mamah
“iya mah nayang ngerti”

Tak lama kemudian kak ferdi datang sambil memegangi jidatnya yang memar dan biru,
“kenapa lo kak, habis nabrak apaan sampai kayak gitu..?” tanya gue
“semua ini gara-gara elo semalem, banting pintu sembarangan” jawab kak ferdi dengan kesal
“gue kan gak sengaja, lagian salah lo juga ganggu gue” kata gue gak mau ngalah
“tuhh mah liat sendiri anak kesayangan mamah, kalau dibilangain gak mau ngalah..” adu kak ferdi
“yeeee… yang harusnya ngalah itu yang tua, yang kecil mulu yang ditindas, lagian ngapain sih lo malem-malem nyelinap ke kamar gue”
“gue itu Cuma mau beritahu kalau hari ini gue gak bisa nganter elo soalnya gue ada tugas”
“gue gak minta buat dianter” jawab gue dengan muka polos, dan tidak lain kakak gue langsung berapi-api
“lama-lama lo gue masukin ke kandang singa” ancamnya
“masukin aja kalau berani”
“mamah sama ayah kok diem aja sihh.. gak ada yang belain ferdi..?” protesnya, namun ayah Cuma terkekeh melihat kita saling berantem
“ferdi udah…” sahut mamah
“kok ferdi sih mah, nayang tuhh yang salah” kata kak ferdi nunjuk gue
“beraninya ngadu” sahut gue
“ferdi, nayang udah… setiap kalian ketemu kalian selalu aja berantem, mama sampai bosen dengernya”
“udahlah mah… biarin aja kita juga udah lama gak liat mereka berantem kayak gini” jawab ayah dengan tenang
“mah… nayang nanti pulangnya agak sore”
“memang kamu mau kemana..?” tanya ayah
“nayang gak kemana-mana Cuma hari ini ada janji sama temen, mau nyari buku, gak papa kan kalau nayang pulangnya agak sore?”
“gak papa asal jangan terlalu sore dan kamu juga harus bisa jaga diri kamu dengan baik” pesan mamah
“pantesan aja gak mau dianter ternyata mau keluar sama cowoknya..” sahut kak ferdi menyinggung
dan satu tendangan mendarat di kakinya, dengan spontan dia berteriak keras
“aarrgghh…” teriak ferdi
“nay.. lo gila ya…? lo pikir gak sakit apa, tuhh kaki dia jaga dong..!!”
“tuhh mulut juga harus dijaga kak” jawab gue kesal

Setelah pulang kuliah gue pergi jalan-jalan sama arga seperti kesepakatan kami semalam, dia jemput gue awalnya gue kira dia jemputnya di depan kampus ternyata dia kemput gue di depan kelas gue, agak malu sihh soalnya gue disorakin sama temen-temen sekelas gue, termasuk nina.

Hari ini gue jalan-jalan ke taman, setelah itu pergi nyari makan, dan yang terakhir yang kita tuju sekarang adalah toko buku.
“Nay.. lo sejak kapan suka sama novel..?” tanya ferdi yang terus memperhatiin gue dari tadi
“gue suka sama novel sejak masuk SMA, dari situ gue suka sama novel sama nulis” terang gue
“nulis…? maksud lo kayak nulis novel gitu…?”
“iya…”
“gue gak nyangka kalau lo sehebat itu, kalau gue sihh.. jarang baca juga jarang nulis tapi tuhan memberikan gue kelebihan otak yang encer, jadi gue gak usah susah-susah nyari jawabannya di buku ataupun di google, tapi orang-orang bilang kalau gue ini bodoh karena gue gak pernah baca buku, dulu aja gue sering dimarahi sama bokap gue gara-gara jarang baca buku”
“hahahaha…” gue tertawa lepas liat celoteh arga, gue gak pernah selepas ini sebelumnya
“kok lo ketawa sihh.. gue serius”
“parah lo ga, udah dehh..”
“nay.. kenapa sih lo suka sama novel, novel kan isinya Cuma tulisan-tulisan aja, kenapa lo gak suka sama komik, atau karya-karya seni lain?”
Gue terpaku mendengar pertanyaan arga, rasanya nyesek banget kalau harus jawab.
“selain karena novel itu menceritakan sebagian kehidupan seseorang dan kata-katanya yang mengandung sejuta arti, novel adalah dimana suatu waktu gue bisa ngerasain bebas, walau yang bebas Cuma pikiran gue”
“emang selama ini lo gak bebas..?”
“gue terlahir gak sempurna ga… dalam bentuk fisik gue cukup sempurna tapi sebenarnya gue itu gak sempurna, gue terlahir dengan sistem kekebalan kurang dan itu buat gue sering sakit, jadi gue harus sedikit tertutup dari dunia luar, walaupun gue tahu semua yang ada di dunia ini gak ada yang sempurna, tapi gue tetep ngerasa gue gak sesempurna mereka”
“tapi bagi gue elo adalah orang yang paling sempurna” ucap arga menatap gue, dan gue balas tatapannya
“eemm… ga pulang yuk, udah sore nihh” ajak gue
Arga meng iyakan dengan menganggukkan kepalanya, dengan motor sport nya kita pulang menuju rumah gue, di perjalanan gue terus kepikiran dengan ucapannya tadi, gue hanya bisa memandang arga dari belakang, gue gak berani nyentuh dia karena gue belum punya ikatan apapun sama dia.
‘apa gue boleh ga, apa gue boleh suka sama lo’ kata gue dalam hati

Entah tanpa dikomando tangan gue secara otomatis melingkar di pinggangnya, gak lama kemudian kami sampai di rumah gue dengan selamat. Gue turun dari motor arga ngelepas helmnya dan ngebalikinnya ke arga
“makasih ya ga, lo udah nemenin gue hari ini”
“kembali…”
“masuk dulu yuukk..!!!” ajak gue

Arga ikut gue ke dalam rumah, dan gue sama arga udah disambut sama mama, ayah, sama kak ferdi, tumben akak ferdi udah ada di rumah, katanya tadi sibuk
“mamah…” panggil gue, mamah menghampiri gue sama arga
“nayang kamu sudah pulang”
“nayang gak telat kan mah..?” tanya gue
“enggak kok sayang… ini siapa..?”
“kenalin mah, ini temen nayang namanya arga”
“apa kabar tante, saya arga temen kuliahnya nayang”
“satu fakultas sama nayang…?” tanya ayah dengan tatrapan menginterogasi
“enggak om kami beda fakultas, saya di fakultas ekonomi”
“cowok baru nay..?” sahut kak ferdi
Dan tak ambil pikir satu cubitan keras mendarat di lengannya kak ferdi, rasain..!!!
“aauuu… nay lo pikir gak sakit, suka banget lo nyiksa gue” protes kak ferdi
“salah siapa lo ngomong seenaknya, oh ya ga kenalin ini kakak gue yang paling nyebelin namanya kak ferdi”

Setelah itu kami ngobrol-ngobrol sebentar di teras, sekitar jam 20.00 arga pamit pulang, gue gak tahu kenapa setelah dia pulang gue ngerasa kangen banget sama dia, gue kangen sama ocehannya, gue kangen sama sifatnya yang konyol, gue kangen sama sikap dewasanya, walau gue Cuma beberapa waktu ngenal arga gue ngerasa sudah kenal lama banget sama dia.

Di dalam kamar gue gak bisa tidur, terus kebayang arga, kalau gini lama-lama gue bisa jadi gila, gue bersandar di pinggiran ranjang gue, dan ngerenungin dengan apa yang terjadi sama gue
“belum tidur..” sahut kak ferdi dengan tiba-tiba dan dia duduk di samping gue
“belum pengen tidur kepikiran terus”
“kenapa gak terus terang aja..?”
“masak cewek duluan, enggak ah malu”
“jaman sekarang itu siapa cepat dia yang dapat, jadi gak ada kata malu”
“gue baru kenal sama dia”
“tapi lo udah cinta sama dia kan, dan dia juga cinta sama lo”
“sok tahu” tuduh gue
“bukan sok, tapi memang tahu” bela kak ferdi
“dari mana..?” tanya gue ngremehin
“gue bisa lihat dari tatapan dia memandang elo”
“ngaco”
“gue serius,” tegasnya
“kalau salah gimana?”
“gak bakalan salah, selama elo mencintainya dengan hati”
“gue takut”
“gak usah takut, lo aja berani ngambil tes ujian yang bisa ngebahayain nyawa elo, masak lo takut sama patah hati” remehnya

Dan gak perlu waktu lama nayang terlelap dalam sandarannya pada bahu kakaknya, ferdi membenarkan posisi tidur nayang, menyelimutinya, mengusapnya dengan penuh kasih sayang dan meninggalkannya terlelap dengan tenang.

Cerpen Karangan: Lia Rafika
Facebook: Lia Rafika

Cerpen Cinta Nayang (Part 3) merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


I Hate Because I Love You

Oleh:
Suatu pagi yang cerah di SMA ternama di Jakarta. Hallo, namaku Almeira Nadya Putri, panggil aja aku Nadya. Aku punya sahabat yang namanya Bella Gionniva, Bella nama panggilannya. Aku

Cinta, Jangan Buru Buru (Part 2)

Oleh:
“Hari bahagia, ku menyuntingmu, ku sematkan cincin ini di jari manismu.. dan ikrar suci, lengkaplah sudah kini kau menjadi milikku…” “Denta, tolong bukakan pintunya, sepertinya ada tamu di depan!”

Ulang Tahunmu

Oleh:
20 hari lagi.. itulah hari yang bisa Gery punya untuk mengejutkan Lisa pada hari ulang tahunnya. Gery masih bingung memikirkan apa yang ingin diberikan untuk Lisa. Baju? Tas? Bunga?

Bahagiamu

Oleh:
Semua memang akan terasa berat tapi, bukan berarti tak bisa kita lalui. Hidup akan terus berjalan begitu juga dengan waktu, tak akan pernah berhenti walau kita memintanya seribu kali.

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *