Cinta Si Kutu Buku

Cerpen Karangan:
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Galau
Lolos moderasi pada: 28 April 2014

Hay nama gue aditya rizki, dipanggil adit, gue tinggal di daerah medan, gue mahasiswa sains di universitas ternama di medan, singkat cerita, gue mau ceritain pengalaman pertama gue jatuh cinta sama cewek yang sama kaya gue kutu buku juga, namanya mei mei, tapi gue pernah jatuh cinta sama cewek yang sama sekali gue gak ngerti gimana keperibadiannya yaitu rina ternyata dia lebih beda dari cewek lain susah banget dekatinya… ya udah kita simak aja ceritanya dibawah ini kita mulai dari.

KAMPUS.
Pagi itu gue iseng iseng ke kampus jam 5 pagi cuaca saat itu dingin banget, kenapa gue ke kampus agak pagi karena gue gak mau ketinggalan kalau jam 6 nanti rina bakalan olahraga di lapangan kampus, ok setelah gue menunggu hampir 1 jam, gue melihat rina juga di lapangan kampus, yang paling buat gue bahagia rina ngelihat gue tapi sekilas aja tiada senyuman, “makasih yah rina” ucap dalam hati dengan muka lesu tetap khas begoonya. waktu nyesek nyeseknya si memei datang, “hay dit, gimana nanti pulang ke gramedia gak, ada buku sains terbaru versi arnol swassineger” ucap memei dengan muka polos nan bodohnya, “loe serius mei, gue pengen banget tuh buku yang ditulis arnold .siii…wass… apalah itu, ya udah nanti kita ke perpustakaan yah, aku mau sekalian minjam buku”.

Waktu menunjukan pukul 12:34, aku dan memei bergerak menuju perpustakaan, ketika sampai di perpustakaan memei memeluk gue ntah apa maksudnya gue memasang raut muka bego dan polos waktu itu, “lu kenapa mei?” tanya gue, “gue sedih dit” ucap mei menangis, “iyah sedih kenapa loe kan bisa cerita sama gue”, “gini dit, tadi kan gue ke kantin gak sengaja gue ngelihat dimas peluk pelukan sama cewek gitu dit, gue tiba tiba nyesek dit, gue gak tau perasaan gue gimana gitu dit”, “oooo… istilahnya loe cemburu kan mei, ya udah sabar yah mei cinta itu memang begitu, emang dimas tau kalau loe suka sama dimas?”, “hmmm… gak dit”, *antukan kepala ke tembok* ni anak lebih begoo dan polos dari gue, gimana loe gak nyesek orang loe aja gak pernah tau dimas suka sama loe apa enggak, “iyah gue tau gue bego, tapi gue belajar move on dari sekarang, ya udah lupain aja, jadi kan ke gramedianya dit?”, “jadi yuk”.

GRAMEDIA
“dit, gimana kalau kita beli buku hari ini agak banyak karena minggu depan ada waktu luang gue untuk ngebaca semua buku ini, mau kan dit”, “iyah gue harap lu bayar semuanya”, “iii ini diskon loh dit..”, “diskon loe bilang, emang kalau diskon 20% pun terus gue gitu yang bayar, dasar lu mei”, “iya dong dit, belikan yahhh, ya ya ya…”, “terserah lu deh, jangan lupa buku yang pertama kali lu mau beli yang penulisnya siwasineger itu ambil 2 untuk gue 1”, “ok dit”, “oh iya mei kalau udah selesai langsung pulang, nyokap gue udah berkicau, minta anterin ke pesta…”, “iii beneran, gue ikut dit”, “astaga lu lagi pakai ikut ikutan”, “boleh kan dit?”, “ya udah tapi lu jangan aneh aneh”, “ok dit yey hahaha”.

DI MOBIL
“dit aku mau move on, bantuin aku dit”, “iyah iyah gue bantuin tapi gimana caranya”, “belikan komik naruto aja mik”, ya ampun ni anak masih suka baca komik”, “dit tolongin gue kenapa dit, gue mau move on”, “iya deh ntar gue belikan, kalau gak diturutin terus ngambek”, “yeyeyeye, dit aku mau cerita sama loe tapi di skype, gimana mau gak”, “lo lihat aja ntar”.

Di kamar Gue jam 23:12
Tung tang ting tung bunyi skype on cam memanggil,
“ya ampun mei, jam berapa ini mei, udah jam 11 lewat hampir tengah malam, besok pagi aja yah ceritanya di kampus”, “ya udah deh dit aku tunggu di kampus besok pagi, jangan telat”, “iyah aku janji gak telat”.

Pagi dimana gue kesiangaan.
“adittt… adittt. adittt” teriak bunda, mengetuk kamar gue dengan kencang, “iyah bunda, biasa aja bunda, ada apa sih bunda?”, “kamu gak kuliah adit, lihat jam adit lihat jam” waktu gue melihat jam beker, jamnya menunjukkan jam 8:56 mampus gue, mesti memecahkan rekor mandi lebih cepat dari yang kemarin, yang telat beda 1 menit dari hari ini, bunyi hp pun berdering 4 kali yang berjudul “ONE MISSED CALL MEI MEI”, “kring kring kring… ya hallo”, “adit gue nungguin loe di perpustakaan, loe dimana?”, “gue kesiangan bentar lagi gue kesana”.

setelah siap untuk berangkat malah ada kejadian ke 2 yang buat gue tambah gila pagi ini.

“mas dino… mas dinoo…”, “iyah mas ada apa yah”, “mobil udah siap belum”, “mobilnya dipakai bunda mas”, “astaga kenapa gak bilang, gue mau pakai, gimana gue ke kampus hari ini”, “tenang mas kan ada jeki”, “maksud mas dino, sepeda ontel”, “iyah mas ini bagus buat kesehatan mas adit”. Kali ini gue harus memecahkan rekor ke 2 dengan kecepatan bersepeda, maafin gue mei gue telat lebih dari 1 jam dan gue baru ingat hari ini ujian sains, gue gak tau apa nasib gue selanjutnya.

Di kampus jam 10:23
“nak adit” ucap dosen berkumis tebal, “iyah pak”, “karena kamu telat lebih dariii… 1 jam maka kamu saya hukum tidak lulus ujian sains hari ini”, “makasih pak”, “makasih apa?”, “saya kan lulus walau saya terlambat”, “apaaa kamu tidak dengar, kamu tidak lulus adit…” , “ah bapak becanda aja”, “saya serius… teman teman kamu sudah selesai ujian kamu baru datang, gimana kamu ini”, “maafin saya pak saya kesiangan”, “minggu depan kamu harus tepat waktu karena minggu depan ujian sains 2, sudah sana kamu, lama lama saya melihat muka mu makin membuat saya mual”, “makasih pak atas doanya”,

Dan pada akhirnya gue tidak lulus ujian sains karena si jeki sepeda ontel milik mas dino. setiap kali gue bosen dan sebel sama keadaan gue, gue selalu pergi ke perpustakaan ngomong ngomong perpustakaan gue jadi ingat sesuatu, tapi apa yah? oh iya gue lupa si mei mei kan nunggu gue, dengan tergesa gesa gue berlari, tiba tiba rina lewat brakkk jatuh lah buku yang dibawa rina, “maaf mbak saya gak sengaja, saya buru buru” ujar gue dengan muka polos merasa bersalah, “oh iya gak apa apa, lain kali hati hati kadang disini banyak orang lewat, bisa bisa kamu menabrak dosen, oh iya kayanya.. saya pernah lihat kamu waktu di lapangan, kamu aditya rizki kan anak sains?”, “iyah mbak saya adit hehhe mbak bisa panggil saya didit atau it it atau ait atau apa aja deh”, “hahha…kamu lucu juga, gak usah manggil saya mbak, panggil ririn juga bisa, rina juga bisa, emang terburu buru mau kemana dit?”, “saya mau ke perpustakaan rin”, “oh pantas saja mereka bilang kamu itu anak kutu buku di kampus ini sama 1 lagi siapa teman kamu?”, “mei mei rin”, “oh iya kalian cocok sama sama suka kutu buku, oh iya sekalian kita bareng kesana, ririn juga mau ambil buku sastra”, “oh ya udah yuk”.

Perpustakaan…
Setelah gue sampai gue disodorin muka jutek ala mei mei
“oooo begini katanya telat, terus dibilang aku buru buru, buktinya apa dit kamu jalan sama siapa sih rina gadis pujaan hati kamu kan?”, “buk.. bukk… buk”, “sudahlah dit aku pikir cuman kamu yang bisa ngertiin aku, ternyata kamu sama sama cowok lain kamu bajingan”, “aku bukan bajingan, ak.. ak… ak.. akkuu”, “kalau bukan bajingan apa… kamu suka cowok, yang aku tau kamu lah orang yang bisa ngertiin aku, ternyata apa dit, kamu beda, mulai sekarang jangan jumpain aku lagi titik”, “yak yak yak yak…..mei mei tunggu”, “jangan pernah jumpain aku, aku benci sama kamu dit, aku udah nungguin kamu lama di sini kamu malah datang sama rina”.

Akhirnya mei pergi ninggalin gue dan datang si rina dengan santainya.

“pacar lu kenapa dit?” ucap rina santai sambil membawa buku sastranya,
“dia bukan pacar gue, dia ngambek dia udah nunggu lama terus gue malah gak merasa bersalah gitu, yang gue gak tau gimana caranya ngertiin cewek, kalau mereka marah gitu sering ngomong, adit gak pernah ngertiin inilah itulah kadang gue bingung dan gak sepaham apa yang mereka mau, susah jadi cowok polos dan bego kaya gue huhhh”
“gue bisa lihat dari sikapnya kayanya dia suka sama loe dit, gue denger dari dia tadi kalau dia bilang gue cewek pujaan loe apalah itu namanya, tapi maaf dit gue udah tunangan, lebih baik loe kejar lah orang yang sepihak dengan loe dit, dari pada loe harus ngejar orang yang tak pasti di hati loe dit, gue hanya ingin loe tau dit, cinta itu buta, mereka bisa membutakan mata setiap orang yang merasakan cinta pertama yang jatuh tepat ke jurang terdalam hati dan perasaan, dalam 1 hubungan itu ada banyak hal yang gak di ketahui kaum cowok, ada yang namanya cemburu lah ada yang ngambekan lah dan ada juga yang jutekan lah, itu menurut gue wajar, namun jika setiap hari begitu juga berlebihan, loe cowok bodoh dit, cinta aja loe masih polos”.
“terus gue harus gimana rin?, cinta aja gue gak ngerti apalagi cewek”,
“yah sekedar ngasih solusi, lu minta maaf atas kejadian ini, lu datang ke rumahnya, dan lu ngomong disitu yah terserah mau ngomong apa, buat dia nyaman sama loe dit, gue harap kalian baikan, gue jadi merasa bersalah gara gara gue kalian jadi salah paham begini”
“gue coba telfon yah, bentar”
Tuttt… tuttt… nomor yang anda tuju sedang sibuk mohon coba sekali lagi atau jangan sama sekali…
“kan apa gue bilang rin, dia ngambek, jadi gue harus gimana, gue bingung kalau udah begini kejadiannya”
“ya udah loe tenangin diri loe dit, gue tau loe lagi gak tenang karena sahabat loe yang paling loe sayangin itu ngambek, coba loe ke rumahnya dan minta maaf, oh iya teman nelfon, gue duluan yah gue ada urusan penting”
“oh ya udah rin, makasih atas infonya”

Di kamar tengah malam malah ngelamun di depan cermin.
Pesan curhat kecil gue sambil menatapi cermin dan membayangi sesuatu yang absurd menurut gue.
Kenapa cewek begitu susah di pahamin, lain banget yah sama ilmu sains yang begitu banyak di bumi ini tapi gue bisa belajar memahaminya, beda sama cewek mau belajar bagaimana pun cewek tetap aja begitu, dari lahir mungkin cewek udah terkenal sifatnya begitu, ya ampun saat gue melihat ke cermin siapa gue, inilah gue yang si kutu buku, gue hanya mengenal bagaimana ilmu sains itu, dan gak pernah tau arti cinta. ketika jatuh cinta malah jatuh cinta sama orang yang salah, gimana sih gue serba salah yah hidup gue, mungkin gue harus lebih keren agar gue disukain cewek, tapi gue ingin jadi apa adanya dan gue mau cewek itu suka dengan gue yang begini, tapi siapa cewek yang sama kaya gue, mikir lagi deh gue malam ini.
Tiba tiba foto gue berdua dengan mei mei jatuh dan membuat gue kaget
Darrr…
“eh apa itu, aduh kenapa bisa jatuh lagi”
Saat gue mengambil foto itu gue tersenyum baru gue ingat kalau selama ini tuhan mendatangkan mei sebagai cewek yang sepaham sama gue mungkin gue aja yang belum peka sama apa yang dia buat sama gue.

Pagi hari ini dimana kesibukan berlangsung nyokap bokap adek gue kakak gue dan supir gue.
“mau kemana dit” ucap ayah bertanya
“hmm kuliah yah kenapa?”
“kamu udah cuci muka, coba lihat tanggal”
“ya ampun yah ni hari minggu, ya ampun kenapa gue jadi bego yah”
“makanya jangan suka sibuk sendiri nak adit, lebih baik kita main golf kan lebih asik”

Tiba tiba bunda manggil dari arah dapur
“adittt… adittt… aditt…”
“iyah bunda ada apa”
“bantuin bunda masak”
“ya ampun bunda kapan sih adit pandai gitu masak, bunda kan tau sendiri adit ini gak tau apa apa bunda, lagian kan amel kan ada, adit mau cari kesibukan adit sendiri bunda”

Inilah minggu pagi gue sepadat judul yang gue terapkan Bokap gue main golf, terus nyokap gue masak, adek gue main barbie, nah gue apaan, kesibukan apa yang mesti gue cari,

Rencanya gue mau jalan jalan mutar mutar komplek mana tau ada yang seru.
“mas dino, kunci mobil gue mana”
“mobilnya dipakai mbak sinta mas”
“apaa kenapa mobil gue dipake mulu sih mas, apa gue harus mencari kesibukan bersama jeki lagi”
“mau gak mau mas hehehe”

Tapi ya sudah lah kalau minggu gini gue lebih asik kayanya bersepeda, waktu di jalan gue ketemu mei, tapi begitu dia melihat gue dia kabur, entah monster apa yang membayangi gue, gue gak ngerti, apa gue lebih serem dari pocong atau gue lebih menakutkan dari suster keramas, entahlah, tapi tujuan gue dengan si jeki tidak tahu mau kemana, gue nemu taman disini mungkin gue bisa duduk dan cari inspirasi, tapi apa gue harus diam ketika mei mei marah sama gue, seharusnya gue kejar dia, baiklah waktunya ekspedisi cinta ala sains dan gue harus semangat

Gerbang depan rumah mei
Tok tok tok ketukan pintu dengan halusnya menyapa
“iyah bentar siapa di luar”
Terdengar mei yang membuka pintu, aku mulai memasang muka bego dan gugup, ketika dia melihat gue dia langsung mencoba menutup pintu kembali, tapi aku coba jelasin ke dia

“tunggu mei, aku mau jelasin semuanya, kenapa sih kamu marah kaya gini, aku gak pernah lihat kamu semarah ini, dan ketika kamu diPHPin sama dimas kamu gak pernah semarah ini, tapi ketika aku jalan sama rina, kamu malah marah, sebenarnya kamu kenapa mei?”

“kamu gak pernah mau dengar cerita aku, setiap kali aku mau ngomong kamu gak pernah ada waktu buat aku adit sebenarnya aku suka sama kamu dit, mungkin kamu gak ngertiin aku, apa yang harus aku katakan, aku udah nungguin kamu lama tapi kenapa kamu gak ngehargain usaha aku buat ngomong sama kamu, sebenarnya aku mau ngomong ini sama kamu di perpustakaan semalam, tapi kamu telat, ok kamu kesiangan aku ngerti tapi yang buat aku kecewa kenapa datang sama rina, sakit perasaan aku dit”, ucap mei menangis, ketika itu gue langsung meluk dia, gue gak mau kalau cewek berhadapan sama gue pakai air mata, beginilah cewek senjata mematikan mereka adalah air mata, susah yah kadang kalau mereka udah nangis kita pura pura gak peduli.

“maafin gue kalau gue udah salah, tapi gue mau ngomong, gue gak tau kalau loe suka sama gue dan gue sama sekali gak ngerti bagaimana peka bagaimana caranya mengerti cewek, iya gue tahu gue salah jatuh cinta sama cewek yang gue maksud rina, ternyata dia udah tunangan, dan dia bilang cari cewek yang sepihak sama loe yang ngertiin lo dan ada buat loe, gue pikir pikir ternyata loe lah orangnya, selama ini gue buta sama cinta gue, dan gue gak mandang loe waktu itu, gue hanya nganggap loe sahabat, tapi sekarang gue sayang sama loe gue mau ada di dekat loe lagi ketawa bareng, baca buku bareng, sekarang gue ke intinya aja, gue hanya ingin simple aku sayang kamu itu aja, aku gak tau kamu sayang aku atau enggak tapi yang aku ingin bilang aku cinta sama kamu, aku ingin kamu menjadi milik aku, aku ingin kamu nerima aku yang aku seperti ini, karena cuman kamu yang bisa mengerti aku mei”,
“kamu serius ngomong begini dit, apa alasanya kamu sayang sama aku”,
“sayang gak harus ada alasannya kan mei yang penting aku sayang sama kamu dan aku butuh jawaban dari kamu mei aku gak butuh nangis, aku gak suka lihat kamu nangis?”, “iyah aku juga sayang sama kamu dit, kamu janji yah gak bakalan berubah jadilah adit yang aku kenal dan jangan pernah berubah untuk aku”, “aku akan tetap seperti ini sampai aku menikah nanti denganmu mei”, “makasih yah adit, aku gak tau akhir cerita kita seperti ini, dan tuhan memang adil, tuhan sayang sama kita, kita cocok sama sama kutubuku dit mungkin inilah jawaban doa kita.

TAMAT

Dan akhirnya aku sadar selama ini cewek yang sepaham sama gue dan gue gak pernah menyadari itu, semua ini karena sepeda ontel milik mas dito membawa keberuntungan soal cinta seorang mahasiswa kutubuku yang dipandang orang mereka kudet (kurang update), aku akhirnya mengerti cinta itu butuh kepastian, memang cinta itu kata yang simple tapi cukup rumit kalau kita sendiri yang membuatnya rumit, tapi cukup simple se simple aku sayang dia dan dia sayang aku, bener kata raditya dika, sayang seseorang gak harus ada alasan yang penting kita sayang sama dia dan cinta kita apa adanya… seperti cinta ayah dan bunda gue, cinta mereka abadi, gue hanya ingin membuat cerpen yang lebih beda dari yan lain, gue membuat cerpen yang memang absurd, inilah gue inilah cerpen gue apa adanya tapi disini gue ambil maknanya dan kalian pasti pernah merasakan apa yang dirasakan adit di dalam cerita gue ataupun juga bisa menjadi mei, entahlah yang gue tau cinta itu gak bisa kita teliti seperti halnya sains, tapi cinta itu dari diri kita dari apa yang kita rasain SEKIAN dari gue

Cerpen Karangan: Luay zahirul Ginting
Nama saya Luay zahirul ginting
saya tinggal di daerah kota medan tepatnya di helvetia,
saya suka membuat cerita sudah dari kelas 5 SD sampai sekarang, tapi gue belum tau gimana caranya mempublikasin hasil karya saya.
Saya juga seorang mahasiswa fakultas teknik sipil dan perencanaan di jurusan arsitektur saya kuliah di insitut teknik tertua di pulau sumatra
yaitu institut teknologi medan, singkat cerita
umur saya 17 tahun
hobby saya selain menulis saya suka menggambar
saya suka sekali dengan penulis muda seperti raditya dika dan penulis buku 5cm Terima kasih

Follow twitter gue @luayzahirul0323
Facebook gue: Luay zahirul
Instagram dan line gue : luay zahirul

terima kasih juga buat CERPENMU.COM
terima kasih juga buat raditya dika sang inspirasi gue
terima kasih juga buat mei gadis kutubuku yang udah nyumbangin namanya buat cerita pendek gue.
jangan pernah bosan untuk membaca karena dengan membaca kita jadi lebih banyak tau.

Thanks to CERPENMU.COM

Cerpen Cinta Si Kutu Buku merupakan cerita pendek karangan , kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.

"Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!"

Google+


" Baca Juga Cerpen Lainnya! "


Kertas Putih

Oleh:
Semalam sudah aku menantikan kehadiran sesosok pangeran yang aku dambakan di malam spesialku ini, aku berharap dia hadir dalam acara sweet seventeenku, Davit itu nama yang tak pernah asing

Dinda (Cinta Yang Terpendam)

Oleh:
Bel bunyi masuk kuliah berbunyi, aku lari pontang-panting karena memang aku telat memasuki kelas dari dosen killer yang bisanya cuma pasang wajah masam yang membuat jengkel seisi kelas. Hari

Believe

Oleh:
Aku adalah seorang wanita yang sulit percaya, mengerti, atau sekedar mengaharapkan suatu rasa yang tak pasti. Sesuatu yang tak pasti itu tak penting untukku. Mana mungkin aku menginginkan sesuatu

Do You Know My Name

Oleh:
Aku Arga Liana, aku biasa dipanggil Arga, tapi sahabatku memanggilku Lana. Umurku 13 tahun, lahir di Jakarta 28 Maret. Memang terlalu muda untuk menuliskan cerita ini, tapi ya sudahlah.

Sebusur Pelangi Di Matamu

Oleh:
Berawal dari persahabatan kita jalani kisah, lukisan terindah yang penuh warna, Merangkai cerita sebatas koleksi jiwa, Ah… Itu dulu dan cerita masa lalu, Ketika aku belum merasakan getaran cinta,

“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
"Kalau iya... jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?"

One response to “Cinta Si Kutu Buku”

  1. Rada Sapna Dewi says:

    Kisah cinta kutu buku itu unik, mereka memiliki zona tersendiri yg berbeda dari orang-orang yang biasa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *